Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KONSEP INTENSIVE CARE MEDICINE Yulinda Abdullah. Pada saat ini, ICU modern tidak terbatas menangani pasien pasca bedah atau ventilasi mekanis saja, namun.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KONSEP INTENSIVE CARE MEDICINE Yulinda Abdullah. Pada saat ini, ICU modern tidak terbatas menangani pasien pasca bedah atau ventilasi mekanis saja, namun."— Transcript presentasi:

1 KONSEP INTENSIVE CARE MEDICINE Yulinda Abdullah

2 Pada saat ini, ICU modern tidak terbatas menangani pasien pasca bedah atau ventilasi mekanis saja, namun telah menjadi cabang ilmu sendiri yaitu INTENSIVE CARE MEDICINE

3 Ruang lingkup pelayanannya meliputi dukungan fungsi organ-organ vital seperti :  Pernapasan  Kardiosirkulasi  Susunan saraf pusat  Ginjal dan lain-lainnya baik pada pasien dewasa atau pasien anak.

4 Intensive Care Unit (ICU) Adalah suatu bagian dari Rumah Sakit yang mandiri dengan staf yang khusus dan perlengkapan yang khusus yang ditujukan untuk :  Observasi  Perawatan  Terapi pasien-pasien yang menderita penyakit  Cedera atau penyulit-penyulit yang mengancam nyawa atau potensial mengancam nyawa dengan prognosis dubia.

5  Pada unit perawatan intensif (ICU), perawatan untuk pasien dilaksanakan dengan melibatkan berbagai tenaga profesional yang terdiri dari multidisiplin ilmu yang bekerjasama dalam tim.  Pengembangan tim multidisiplin yang sangat penting dalam meningkatkan keselamatan pasien.

6  Dasar pengelolaan pasien ICU adalah pendekatan multidisiplin tenaga kesehatan dari beberapa disiplin ilmu terkait yang dapat memberikan kontribusinya sesuai dengan bidang keahliannya dan bekerjasama dalam tim yang dipimpin oleh seorang dokter intensivis sebagai ketua tim.

7 Pengertian Intensive Care Unit Adalah suatu tempat atau unit tersendiri di dalam Rumah Sakit yang memiliki :  Staff khusus  Peralatan khusus  Ditujukan untuk menanggulangi pasien gawat karena penyakit, trauma atau komplikasi penyakit lain.

8 Staf Khusus  Dokter dan perawat yang terlatih  Berpengalaman dalam Intensive Care (Perawatan dan terapi Intensif)  Mampu memberikan pelayanan 24 jam.

9 Peralatan Khusus ICU  Alat–alat pemantauan  Alat untuk menopang fungsi vital  Alat untuk prosedur diagnostic  Alat Emergency

10 Tujuan Pengelolaan di ICU  Melakukan tindakan untuk mencegah terjadinya kematian atau cacat  Mencegah terjadinya penyakit  Menerima rujukan dari level yang lebih rendah & melakukan rujukan ke level yang lebih tinggi

11 Kriteria Masuk - Dalam keadaan penggunaan tempat tidur yang tinggi, pasien yang memerlukan terapi intensif (prioritas 1) didahulukan dibandingkan pasien yang memerlukan pemantauan intensif (prioritas 3). - Penilaian objektif atas beratnya penyakit dan prognosis hendaknya digunakan untuk menentukan prioritas masuk ke ICU

12 a. Pasien prioritas 1 (satu) : - Pasien sakit kritis dan tidak stabil yang memerlukan terapi intensif dan tertitrasi, seperti: - - Bantuan ventilasi - - Alat bantu suportif organ - - Infus obat-obat vasoaktif kontinyu - - Obat anti aritmia kontinyu - - Pengobatan kontinyu tertitrasi

13 Contoh pasien prioritas 1 :  Pasca bedah kardiotorasik  Pasien sepsis berat  Gangguan keseimbangan asam basa dan elektrolit yang mengancam nyawa  Gangguan/gagal nafas akut  Gangguan/gagal sirkulasi  Gangguan/gagal susunan syaraf  Gangguan/gagal ginjal

14 b. Pasien prioritas 2 (dua) Pasien ini memerlukan pelayanan pemantauan canggih di ICU, sebab sangat berisiko bila tidak mendapatkan terapi intensif segera, misalnya : pemantauan intensif menggunakan pulmonary arterial catheter.

15 Contoh pasien prioritas 2 :  Pemantauan atau observasi intensif secara ekslusif atas keadaan-keadaan yang dapat menimbulkan ancaman gangguan pada sistem organ vital  Menderita penyakit dasar jantung paru-paru  Gagal ginjal akut dan berat atau yang telah mengalami pembedahan major  Observasi intensif pasca bedah operasi : post trepanasi, post open heart, post laparatomy dengan komplikasi  Observasi intensif pasca henti jantung dalam keadaan stabil  Observasi pada pasca bedah dengan penyakit jantung.

16 c) Pasien prioritas 3 (tiga) Pasien golongan ini adalah pasien sakit kritis, yang tidak stabil status kesehatan sebelumnya, penyakit yang mendasarinya, atau penyakit akutnya, secara sendirian atau kombinasi. Kemungkinan sembuh dan/atau manfaat terapi di ICU pada golongan ini sangat kecil.

17 Contoh pasien prioritas 3 :  Pasien dengan keganasan metastatik disertai penyulit infeksi  Pericardial tamponade  Sumbatan jalan napas  Pasien penyakit jantung  Penyakit paru terminal disertai komplikasi penyakit akut berat.  Pasien dalam keadaan sakit kritis dan tidak stabil yang mempunyai harapan kecil untuk penyembuhan (prognosa jelek).  Pasien kelompok ini mungkin memerlukan terapi intensif untuk mengatasi penyakit akutnya, tetapi tidak dilakukan tindakan invasif Intubasi atau Resusitasi Kardio Pulmoner.

18 Pengecualian Dengan pertimbangan luar biasa, indikasi masuk pada beberapa golongan pasien bisa dikecualikan, dengan catatan bahwa pasien-pasien golongan demikian sewaktu waktu harus bisa dikeluarkan dari ICU agar fasilitas ICU yang terbatas tersebut dapat digunakan untuk pasien prioritas 1, 2, 3.

19 Pasien yang tergolong pengecualian : 1) Pasien yang memenuhi kriteria masuk tetapi menolak terapi tunjangan hidup yang agresif dan hanya demi “perawatan yang aman” saja. Ini tidak menyingkirkan pasien dengan perintah “DNR (Do not Resuscitate)”. Sebenarnya pasien-pasien ini mungkin mendapat manfaat dari tunjangan canggih yang tersedia di ICU untuk meningkatkan kemungkinan survivalnya 2) Pasien dalam keadaan vegetatif permanen 3) Pasien yang telah dipastikan mengalami mati batang otak. Pasien-pasien seperti itu dapat dimasukkan ke ICU untuk menunjang fungsi organ hanya untuk kepentingan donor.

20 Indikasi Keluar ICU  Penyakit atau keadaan pasien telah membaik dan cukup stabil  Terapi dan perawatan intensif tidak memberi hasil pada pasien  Dan pada saat itu pasien tidak menggunakan ventilator  Pasien mengalami mati batang otak  Pasien mengalami stadium akhir (ARDS stadium akhir)  Pasien/keluarga menolak dirawat lebih lanjut di ICU (pl.paksa).

21 Prioritas pasien keluar dari ICU Prioritas I dipindah apabila :  Pasien tidak membutuhkan perawatan intensif lagi  Terapi mengalami kegagalan  Prognosa jangka pendek buruk  Sedikit kemungkinan bila perawatan intensif dilanjutkan misalnya : pasien yang mengalami tiga atau lebih gagal sistem organ yang tidak berespon terhadap pengelolaan agresif.

22 Prioritas II pasien dipindah apabila :  Hasil pemantuan intensif menunjukkan bahwa perawatan intensif tidak dibutuhkan lagi  Pemantauan intensif selanjutnya tidak diperlukan lagi

23 Prioritas III tidak ada lagi kebutuhan untuk terapi intensive jika :  Diketahui kemungkinan untuk pulih kembali sangat kecil  Keuntungan terapi hanya sedikit manfaatnya misal : pasien dengan penyakit lanjut penyakit paru kronis, liver terminal, metastase carsinoma

24 Klasifikasi pelayanan ICU di Rumah Sakit Dalam menyelenggarakan pelayanan, pelayanan ICU di rumah sakit dibagi dalam 3 (tiga) klasifikasi pelayanan yaitu : 1) Pelayanan ICU primer (pada RS Kelas C) 2) Pelayanan ICU sekunder (pada RS Kelas B) 3) Pelayanan ICU tersier (pada RS Kelas A)

25 Klasifikasi ditentukan oleh : 1) Ketenagaan 2) Sarana dan prasarana 3) Peralatan 4) Kemampuan pelayanan

26 1) Ketenagaan NoJenis TenagaStrata/Klasifikasi Pelayanan PrimerSekunderTersier 1.Kepala ICU- Dokter spesialis anestesiologi - Dokter spesialis lain yang terlatih ICU (jika belum ada dokter spesialis anestesiologi) - Dokter intensivis - Dokter spesialis anestesiologi (jika belum ada dokter intensivis) Dokter intensivis 2.Tim Medis- Dokter spesialis sebagai konsultan (yang dapat dihubungi setiap diperlukan) - Dokter jaga 24 jam dengan kemampuan resusitasi jantung paru yang bersertifikat bantuan hidup dasar dan bantuan hidup lanjut -Dokter spesialis (yang dapat memberikan pelayanan setiap diperlukan) - dokter jaga 24 jam dengan kemampuan ACLS dan FCCS - Dokter spesialis (yang dapat memberikan pelayanan setiap diperlukan) - dokter jaga 24 jam dengan kemampuan ACLS dan FCCS 3. PerawatPerawat terlatih yang bersertifikat bantuan hidup dasar dan bantuan hidup lanjut Minimal 50 % dari jumlah seluruh perawat di ICU merupakan perawat terlatih dan bersertifikat ICU Minimal 75% dari jumlah seluruh perawat di ICU merupakan perawat terlatih dan bersertifikat ICU 4.Tenaga non kesehatan-Tenaga admin di ICU harus mempunyai kemampuan mengoperasikan komputer yang berhubungan dengan masalah admin. - Tenaga pekarya - Tenaga kebersihan - Tenaga admin di ICU harus mempunyai kemampuan mengoperasikan komputer yang berhubungan dengan masalah admin. - Tenaga pekarya - Tenaga kebersihan - Tenaga admin di ICU harus mempunyai kemampuan mengoperasikan komputer yang berhubungan dengan masalah admin. - Tenaga Laboratorium - Tenaga kefarmasian - Tenaga pekarya - Tenaga kebersihan - Tenaga rekam Medik - Tenaga utk kepentingan ilmiah dan penelitian

27 2) Sarana dan Prasarana a. Lokasi Dianjurkan satu komplek dengan kamar bedah dan kamar pulih, berdekatan atau mempunyai akses yang mudah ke Unit Gawat Darurat, Laboratorium dan radiologi. b. Desain Pelayanan ICU yang memadai ditentukan berdasarkan disain yang baik dan pengaturan ruang yang adekuat.

28 Ketentuan bangunan ICU adalah sebagai berikut : 1) Terisolasi 2) Mempunyai standar tertentu terhadap : a. Bahaya api b. Ventilasi c. AC d. Exhaust fan e. Pipa air f. Komunikasi g. Bakteriologis h. Kabel monitor 3) Lantai mudah dibersihkan, keras dan rata.

29 Ruangan ICU dibagi menjadi beberapa area yang terdiri dari : 1) Area pasien : a. Unit terbuka 12 – 16 m2 / tempat tidur b. Unit tertutup 16 – 20 m2 / tempat tidur c. Jarak antara tempat tidur : 2 m d. Unit terbuka mempunyai 1 tempat cuci tangan setiap 2 tempat tidur e. Unit tertutup 1 ruangan 1 tempat tidur cuci tangan f. Harus ada sejumlah outlet yang cukup sesuai dengan level ICU. ICU tersier paling sedikit 3 outlet udara-tekan, dan 3 pompa isap dan minimal 16 stop kontak untuk tiap tempat tidur. g. Pencahayaan cukup dan adekuat untuk observasi klinis. Jendela dan akses tempat tidur menjamin kenyamanan pasien dan personil. Desain dari unit juga memperhatikan privasi pasien.

30 2) Lingkungan mempunyai pendingin ruangan/AC yang dapat mengontrol suhu dan kelembaban sesuai dengan luas ruangan. Suhu 22-25˚ C. 3) Ruang isolasi Dilengkapi dengan tempat cuci tangan dan tempat ganti pakaian sendiri.

31 4) Ruang penyimpanan peralatan dan barang bersih Untuk menyimpan monitor, ventilasi mekanik, pompa infus dan pompa syringe, peralatan dialisis, alat-alat sekali pakai, cairan, penggantung infus, troli, penghangat darah, alat isap, linen dan tempat penyimanan barang dan alat bersih. 5) Ruang tempat pembuangan alat/bahan kotor Ruang untuk membersihkan alat-alat, pemeriksaan urine, pengosongan dan pembersihan pispot dan botol urine. Desain unit menjamin tidak ada kontaminasi.

32 DISAINICU PrimerICU SekunderICU Tersier Area Pasien : Unit terbuka m2 1 tempat cuci tangan tiap 2 tempat tidur Unit tertutup m21 tempat cuci tangan tiap 1 tempat tidur Outlet Oksigen Vakum Stop kontak / tempat tidur 3 / tempat tidur 16 / tempat tidur Area Kerja : LingkunganAir Conditioned Suhu23-25˚ C Humiditas50-70 % Ruang Isolasi-++ Ruang penyimpanan peralatan dan barang bersih -++ Ruang tempat buang kotoran-++ Ruang perawat+++ Ruang staf dokter-++ Ruang tunggu keluarga pasien -++ LaboratoriumTerpusat24 jam Disain berdasarkan klasifikasi pelayanan ICU

33 PeralatanICU PrimerICU SekunderICU Tersier Ventilasi MekanikSederhanaCanggih Alat Hisap+++ Alat ventilasi Manual dan Alat penunjang jalan nafas+++ Peralatan Akses vaskuler+++ Peralatan monitor Invasif : -Monitor tekanan darah -Tekanan vena sentral -Tekanan baji a. pulmonalis (Swan Ganz) Non Invasif : -Tekanan Darah -EKG dan laju jantung -Saturasi oksigen (pulse oxymeter) -Kapnograf Suhu+++ EEG-++ Defibrilator dan alat pacu jantung+++ Alat pengatur suhu pasien+++ Peralatan drain toraks+++ Pompa infus dan pompa syringe-++ Bronchoscopy-++ Echokardiografi-++ Peralatan portable untuk transportasi+++ Tempat tidur khusus+++ Lampu untuk tindakan+++ Hemodialisis-++ CRRT-++ 3) Peralatan

34 ICU Primer  Mampu memberikan pengelolaan resusitasi segera, tunjangan kardio respirasi jangka pendek  Memantau dan mencegah penyulit pasien dan bedah yang berisiko  Ventilasi mekanik dan pemantauan kardiovaskuler sederhana selama beberapa jam  Ruangan dekat dengan kamar bedah  Kebijakan / kriteria pasien masuk, keluar dan rujukan  Kepala : dokter spesialis anestesi  Dokter jaga 24 jam, mampu RJP  Konsultan dapat dihubungi dan dipanggil setiap saat  Jumlah perawat cukup dan sebagian besar terlatih  Pemeriksaan Laborat : Hb, Hct, Elektrolit,GD, Trombosit  Kemudahan Rontgen dan Fisioterapi

35 ICU Sekunder  Memberikan pelayanan ICU umum yang mampu mendukung kedokteran umum, bedah, trauma, bedah syaraf, vaskuler dsb.  Tunjangan ventilasi mekanik lebih lama.  Ruangan khusus dekat kamar bedah  Kebijakan dan kriteria pasien masuk, keluar dan rujukan  Kepala intensivis, bila tidak ada SpAn.  Dokter jaga 24 jam mampu RJP ( A,B,C,D,E,F )  Ratio pasien : perawat = 1 : 1 untuk pasien dengan ventilator dan 2 : 1 untuk pasien lainnya.  50% perawat bersertifikat ICU dan pengalaman kerja minimal 3 tahun di ICU  Mampu melakukan pemantauan invasif  Lab, Ro, fisioterapi selama 24 jam

36 ICU Tersier  Memberikan pelayanan ICU tertinggi termasuk dukungan hidup multi sistem (ventilasi mekanik, kardiovaskuler, renal) dalam jangka waktu tak terbatas  Ruangan khusus  Kebijakan/ indikasi masuk, keluar dan rujukan  Kepala : intensivis  Dokter jaga 24 jam, mampu RJP (A,B,C D,E,F )  Ratio pasien : perawat = 1:1 untuk pasien dengan ventilator dan 2 : 1 untuk pasien lainnya.  75% perawat bersertifikat ICU atau minimal pengalaman kerja di ICU 3 tahun  Mampu melakukan pemantauan / terapi non invasive maupun invasive.  Laborat, Ro, Fisioterapi selama 24 jam  Mempunyai pendidikan medik dan perawat  Memiliki prosedur pelaporan resmi dan pengkajian  Memiliki staf administrasi, rekam medik dan tenaga lain

37 NoKemampuan Pelayanan PrimerSekunderTersier 1Resusitasi Jantung Paru 2Pengelolaan jalan napas. Termasuk intubasi trakeal dan ventilasi mekanik 3Terapi oksigen 4Pemasangan kateter vena sentralPemasangan kateter vena sentral dan arteri Pemasangan kateter vena sentral, arteri, Swan Ganz dan ICP Monitor 5Pemantauan EKG, pulsoksimetri dan tekanan darah non invasif Pemantauan EKG, pulsoksimetri dan tekanan darah non invasif dan invasif Pemantauan EKG, pulsoksimetri dan tekanan darah non invasif dan invasif, Swan Ganz, dan ICP serta ECHO Monitor 6Pelaksanaan terapi secara titrasi 7Pemberian nutrisi enteral dan parenteral 8Pemeriksaan laboratorium khusus dengan cepat dan menyeluruh 9Memberikan tunjangan fungsi vital dengan alat-alat portabel selama transportasi pasien gawat 10Kemampuan melakukan fisioterapi dada 11-Melakukan prosedur isolasi 12-Melakukan hemodialisis intermiten dan kontinyu 4) Kemampuan Pelayanan

38 Urutan prioritas penanganan kegawatan didasarkan pada 6B yaitu :  B-1 Breath - Sistem pernafasan  B-2 Bleed - Sistem peredaran darah  B-3 Brain - Sistem syaraf pusat  B-4 Blader - Sistem urogenital  B-5 Bowel - Sistem pencernaan  B-6 Bone - Sistem tulang dan persendian

39 ICU RSUP M. Djamil Padang

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63 TERIMA KASIH


Download ppt "KONSEP INTENSIVE CARE MEDICINE Yulinda Abdullah. Pada saat ini, ICU modern tidak terbatas menangani pasien pasca bedah atau ventilasi mekanis saja, namun."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google