Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KESEIMBANGAN EKONOMI DUA SEKTOR Pertemuan ke 3 Idham Cholid.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KESEIMBANGAN EKONOMI DUA SEKTOR Pertemuan ke 3 Idham Cholid."— Transcript presentasi:

1 KESEIMBANGAN EKONOMI DUA SEKTOR Pertemuan ke 3 Idham Cholid

2 Pokok Bahasan 1) Ciri-ciri Konsumsi dan tabungan rumah tangga 2) Fungsi konsumsi dan tabungan 3) Faktor-faktor yang menentukan konsumsi dan tabungan 4) Investasi dan fungsi investasi 5) Faktor-faktor yang menentukan tingkat investasi 6) Penentuan tingkat kegiatan ekonomi

3 Dalam Analisa Keseimbangan Ekonomi 2 Sektor, maka Pendapatan Nasional Akan dipengaruhi oleh 2 Faktor Konsumsi (c) dan Tabungan(S)  Dalam perekonomian yang sederhana bahwa pendapatan yang diperoleh digunakan untuk konsumsi dan sisanya ditabung. Dalam persamaan matematis maka dapat ditulis sebagai Y = C + S Konsumsi dan Investasi  Sementara itu, dalan Rumah Tangga Perusahaan tabungan digunakan untuk investasi, sehingga dapat ditulis dalam persamaan Y = C + I

4 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KONSUMSI (C) Faktor intern : 1.Komposisi rumah tangga 2.MPC (marginal propensity to consume) 3.Selera (taste) 4.Kebiasaan keluarga 5.Besarnya pendapatan Faktor intern : 1.Komposisi rumah tangga 2.MPC (marginal propensity to consume) 3.Selera (taste) 4.Kebiasaan keluarga 5.Besarnya pendapatan Faktor ekstern : 1.Lingkungan tempat tinggal 2.Kebijakan pemerintah 3.Harga-harga barang 4.Budaya masyarakat 5.Kemajuan IPTEK 6.Pajak Faktor ekstern : 1.Lingkungan tempat tinggal 2.Kebijakan pemerintah 3.Harga-harga barang 4.Budaya masyarakat 5.Kemajuan IPTEK 6.Pajak

5 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TABUNGAN (S) DAN INVESTASI (I) Tabungan : 1. Pendapatan yang diterima 2. MPS (marginal propensity to saving) 3. Tingkat suku bunga Tabungan : 1. Pendapatan yang diterima 2. MPS (marginal propensity to saving) 3. Tingkat suku bunga Investasi : 1. Tingkat suku bunga 2. Permintaan efektif (yg didukung daya beli) 3. MEC (marginal efficiency of capital) kemampuan modal untuk menghasilakn Investasi : 1. Tingkat suku bunga 2. Permintaan efektif (yg didukung daya beli) 3. MEC (marginal efficiency of capital) kemampuan modal untuk menghasilakn

6 Hubungan Pendapatan, Konsumsi dan Tabungan  Dengan menggunakan prinsip Maximal Utility, maka setiap pendapatan yang di terima oleh masyarakat akan habis digunakan  Dana tersebut dialokasikan untuk 2 hal, yaitu 1. Konsumsi ( C ) 2. Saving ( S)  Y = C + S

7 ContohPendapatanPengeluaranTabunganYCS

8 Lanjutan a. Pada pendapatan yang rendah rumah tangga menggunakan tabungannya untuk melakukan konsumsi. b. Kenaikan pendapatan menaikkan pengeluaran konsumsi. Biasanya pertambahan pendapatan adalah lebih tinggi daripada pertambahan konsumsi. c. Pada pendapatan yang tinggi rumah tangga menabung. Disebabkan pendaptan selalu lebih besar dari pertambahan konsumsi maka pada akhirnya rumah tangga tidak ”menggorek tabungan”.

9 Kecondongan Mengkonsumsi Ada dua macam, yaitu kecondongan mengonsumsi marginal dan kecondongan mengonsumsi rata-rata. 1. Kecondongan mengonsumsi marginal dinyatakan sebagai MPC, yaitu perbandingan diantara pertambahan konsumsi yang dilakukan dengan pertambahan pendapatan disposebel yang diperoleh. 2. Kecondongan mengonsumsi rata-rata dapat dinyatakan sebagai APC, yaitu sebagai perbanduingan di antara tingkat konsumsi (C) dengan tingkat pendapatan disposebel ketika konsumsi tersebut dilakukan. Kecondongan Menabung Ada dua macam, yaitu Kecondongan menabung marginal dan kecondongan menabung rata-rata. 1. Kecondongan menabung marginal (MPS) dapat didefinisikan sebagi perbandingan di antara pertambahn tabungan (∆S) dengan pertambahn pendapatan disposebel (∆Y). 2. Kecondongan menabung rata-rata (APS) menujjukan perbandingan di antara tabungan (S) denganpendapatan disposebel (Y).

10 Consumption spending by households depends on autonomous consumption marginal propensity to consume (MPC) disposable income C = C + c Y, C > 0, 0 < c <1 C Y C C determines the intercept on the vertical axis. The slope of the consumption function is lower case c, the MPC. C = C + c Y

11 Kecondongan mengonsumsi marginal dinyatakan sebagai MPC, yaitu perbandingan diantara pertambahan konsumsi yang dilakukan dengan pertambahan pendapatan disposebel yang diperoleh. MPC=∆C/∆Yd Marginal Propencity To Consume (MPC)

12 C Y C APC = C/Y = C/Y + c 1 1 APC 1 APC 2 This consumption function exhibits three properties that Keynes conjectured. First, the marginal propensity to consume c is between zero and one. Second, the average propensity to consume falls as income rises. Third, consumption is determined by current income Y. This consumption function exhibits three properties that Keynes conjectured. First, the marginal propensity to consume c is between zero and one. Second, the average propensity to consume falls as income rises. Third, consumption is determined by current income Y. As Y rises, C/Y falls, and so the average propensity to consume C/Y falls. Notice that the interest rate is not included in this equation as a determinant of consumption.

13 Contoh MPC dan MPS Disposibel Income Pengeluaran Konsumsi MPCAPC Kasus MPC Tetap ,751, ,751, , ,9375 Kasus MPC makin kecil ,801, ,751, ,701, ,9375

14 Here are the combinations of first-period and second-period consumption the consumer can choose. If he chooses a point between A and B, he consumes less than his income in the first period and saves the rest for the second period. If he chooses between A and C, he consumes more that his income in the first period and borrows to make up the difference. First-period consumption Second-period consumption Consumer’s budget constraint Saving Borrowing A C B Horizontal intercept is Y 1 + Y 2 /(1+r) Horizontal intercept is Y 1 + Y 2 /(1+r) Vertical intercept is (1+r)Y 1 + Y 2 Vertical intercept is (1+r)Y 1 + Y 2 Y1Y1 Y2Y2

15 First-period consumption Second- period consumption W Z X Y IC 1 IC 2 Indifference curves represent the consumer’s preferences over first- period and second-period consumption. An indifference curve gives the combinations of consumption in the two periods that make the consumer equally happy. Higher indifferences curves such as IC 2 are preferred to lower ones such as IC 1. The consumer is equally happy at points W, X, and Y, but prefers point Z to all the others. Point Z is on a higher indifference curve and is therefore not equally preferred to W, X, and Y.

16 First-period consumption Second- period consumption O IC 1 IC 2 The consumer achieves his highest (or optimal) level of satisfaction by choosing the point on the budget constraint that is on the highest indifference curve. Here the slope of the indifference curve equals the slope of the budget line. At the optimum, the indifference curve is tangent to the budget constraint. The slope of the indifference curve is the marginal rate of substitution MRS, and the slope of the budget line is 1 + the real interest rate. At point O, MRS = 1 + r. The consumer achieves his highest (or optimal) level of satisfaction by choosing the point on the budget constraint that is on the highest indifference curve. Here the slope of the indifference curve equals the slope of the budget line. At the optimum, the indifference curve is tangent to the budget constraint. The slope of the indifference curve is the marginal rate of substitution MRS, and the slope of the budget line is 1 + the real interest rate. At point O, MRS = 1 + r. IC 3

17 Marginal Propencity To Saving Kecondongan menabung marginal dinyatakan sebagai MPS, yaitu perbandingan diantara pertambahan menabung yang dilakukan dengan pertambahan pendapatan disposebel yang diperoleh. Rata-rata keinginan menabung (APS) merupakan perbandingan antara tingkat tabungan masyarakat dengan tingkat pendapatan masyarakat.

18 Contoh : MPS dan APS Disposibel IncomeTabunganMPSAPS Kasus MPS Tetap ,25-0, ,25-0, , ,0625 Kasus MPS makin Besar ,20-0, ,25-0, ,30-0, ,0625

19 MPC + MPS = 1 dan APC+APS = 1  Dengan menggunakan asumsi bahwa semua pendapatan habis digunakan untuk memaksimalkan utiliti maka MPC + MPS = 1 dan APC + APS = 1 Disposibel Income MPCMPS MPC+MPS = 1 APCAPS APC + APS = 1 Kasus MPC & MPS Tetap 2000,750,2511,5-0, ,750,2511,125-0, ,750, ,93750,06251 Kasus MPC & MPS berubah 2000,800,2011,5-0, ,750,2511,15-0, ,700,3011,017-0, ,93750,06251

20 Keseimbangan ekonomi 2 sektor (Rumah Tangga – Perusahaan)

21 Pengertian fungsi komsumsi dan tabungan Dalam menganalisas keseimbangan 2 sektor maka ada 2 Fungsi (kurva) yang sangat penting peranannya, yaitu Fungsi komsumsi dan Fungsi tabungan. Pengertian fungsi komsumsi dan tabungan  Fungsi komsumsi adalah suatu kurva yang menggambarkan sifat hubungan di antara tingkat komsumsi rumah tangga dalam perekonomian dengan pendapatan nasional (pendapatan disposebel) perekonomian tersebut.  Fungsi tabungan adalah suatu kurva yang menggambarkan sifat hubungan di antara tingkat tabungan rumah tangga dalam perekonomian dengan pendapatan nasional (pendapatan disposebel) perekonomian tersebut. FUNGSI KOMSUMSI DAN FUNGSI TABUNGAN

22 Pendapatan Nasional Dalam Keseimbangan Pendapatan NasionalKonsumsiTabungan

23 Fungsi Konsumsi Konsumsi NI Y = C C A B Autonomous Consumption

24 Fungsi Tabungan Tabungan NI S E

25 Persamaan Matematis: Fungsi Konsumsi : C = a + bY Fungsi Konsumsi : C = a + bY Fungsi Tabungan : S = -a + (1 – b) Y Fungsi Tabungan : S = -a + (1 – b) Y Berdasarkan contoh pada grafik diatas maka diketahui bahwa nilai a = 90, karena 90 merupakan nilai konsumsi pada saat Y= 0. sementara itu untuk MPC adalah sebesar 0,75 ( ∆C/∆Yd), sementara itu MPS = 1 – MPC  0,25, sehingga bisa di tuliskan menjadi Dimana ab Y a = autonomous Consumtion; b = MPC dan Y = Disposible Income Dimana ab Y a = autonomous Consumtion; b = MPC dan Y = Disposible Income

26 Berdasarkan fungsi konsumsi sebelumnya dimana C = ,75Y dan diketahui I = 120, maka tingkat keseimbangan adalah : Y = C + I Y = ,75Y Y- 0,75 Y = Y = 210/0,25  840 Pembuktian lainnya dapat melalui persamaan tabungan: S = I ,25Y = 120 0,25 Y= Y = 210/0,25  840

27 PENENTU-PENENTU LAIN KOMSUMSI DAN TABUNGAN a) Kekayaan yang telah terkumpul. b) Suku bunga. c) Sikap berhemat. d) Keadaan perekonomian. e) Distribusi pendapatan. f) Tersedia tidaknya dana pensiun yang mencukupi.

28 INVESTASI Investasi yang lazim juga di sebut dengan istilah penanaman modal atau pembentukan modal merupakan komponen kedua yang menentukan tingkat pengeluaran agregat. Investasi dapat di artikan sebagai pengeluaran atau pengeluaran penanam-penanam modal atau perusahaan untuk membeli barang-barang modal dan perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian. Penentu-penentu tingkat investasi a) Tingkat keuntungan yang di ramalkan akan di peroleh. b) Suku bunga. c) Ramalan mengenai keadaan ekonomi di masa depan. d) Kemajuan teknologi. e) Tingkat pendapatan nasional dan perubahan-perubahannya f) Keuntungan yang di peroleh perusahaan-perusahaan.

29 Tingkat Pengembalian Modal   salah satu cara yang dapat dilakukan oleh perusahaan untuk melihat apakah kebijakan investasi yang dilakukan telah tepat adalah dengan menghitung tingkat pengembalian modal Kapankah Investasi dikatakan menguntungkan ? Nilai pendapatan dimasa depan Nilai modal yang di investasikan

30 Secara Matematis dapat dituliskan sebagai berikut Dimana : NS = Nilai sekarang pendapatan yang diperoleh diantara tahun 1 sehingga tahunn, apabila dimisalkan investasi tersebut didepresiasikan pada tahun n Y1, Y2, Y3,... Yn keuntungan yang diperoleh perusahaan antara tahun 1 hingga tahun n r = Tingkat bunga Dimana : M = Nilai modal yang diinvestasikan Y1, Y2, Y3, = keuntungan yang diperoleh perusahaan antara tahun 1 hingga tahun n R = Tingkat pengembalian Modal Dikatakan Menguntungkan jika: 1. NS > M 2. R > r

31 Fungsi Konsumsi

32 Matematis Y = C + I Y =( C 0 + bY )+ I Y = 1/(1-b) (C 0 + I) Y+  Y = 1/(1-b) (C 0 + I +  I)  Y = 1/(1-b)  I dimana:  Y = perubahan GDP,  I = perubahan investasi, dan 1/(1-b) = koef. pengganda investasi. I = S I = - C 0 + (1 – b)Y I+  I = - C 0 + (1–b) (Y +  Y) I+  I = - C 0 +(1–b)Y+(1–b)  Y  Y = 1/(1-b)  I

33 PENENTU TINGKAT KEGIATAN EKONOMI Setelah menunjukkan ciri-ciri dan komsumsi rumah tangga dan investasi perusahaan, sekarang telah dapat di jelaskan (i) mengenai arti dari konsep tingkat kegiatan ekonomi negara atau keseimbangan perekonomian negara, (ii) mengenai proses penentuan tingkat kegiatan ekonomi dan pendapatan nasional, dalam suatu perekonomian yang terdiri dari 2 sektor. Untuk menunjukkan proses penentuan tingkat keseimbangan dan perekonomian negara dapat di gunakan 3 cara,yaitu : 1. Dengan menggunakan contoh angka yang membandingkan pendapatan nasional dan pengeluaran agregat. 2. Dengan menggunakan grafik yang menunjukkan (a) kesamaaan pengeluaran agregat dengan penawaran agregat, dan (b) kesamaan di antara investasi dan tabungan. 3. Dengan menggunakan cara penentuan secara aljabar.

34 GDP EKUILIBRIUM DAN MEKANISME PENYESUAIAN  Ekuilibrium (keseimbangan) menggambarkan situasi dimana kekuatan-kekuatan yang berbeda berada dalam kondisi seimbang (balance).  Perekonomian mencapai ekuilibrium jika: (a) pengeluaran yang direncanakan (planned spending) sama dengan output yang direncanakan (planned output) atau (b) tabungan yang direncanakan (planned saving) sama dengan investasi yang direncanakan (planned investment).

35 Lanjutan…  Perbedaan antara planned spending dengan planned output atau antara planned saving dengan planned investment mendorong terjadinya perubahan terhadap output dan kesempatan kerja apakah bersifat kontraksi ataupun ekspansi.

36 Contoh

37 MODEL PENGGANDA (multiplier model)  Pengganda (multiplier) menjelaskan bagaimana shocks yang terjadi pada investasi, pajak dan pengeluaran pemerintah, dan perdagangan luar negeri berpengaruh terhadap output dan kesempatan kerja dalam perekonomian, dengan asumsi:  Upah dan harga tidak berubah  perekonomian terdapat pengangguran sumberdaya  Tidak ada perubahan dalam pasar uang

38 Proses Multiplier pada grafik E2E10E2E10 Y a Y 0 Y 1 Y 2 Y b Pengeluaran Agregat (AE) NI Y = AE AE 0 = C + I 0 45 A2A2 AE 1 = C + I 1 A1A1 A EbEb EaEa ∆I

39 Penjelasan  Pada mulanya pengeluaran agregar adalah sebesar AE = C + I  (Titik keseimbangan berada pada AE0 dan pendapatan Nasional berada pada titik Ya. Misalkan pemerintah menambah kegiatan investasi, maka akan merubah besaran I (∆I) sehingga Investasi berubah dari I menjadi I1. Kondisi ini mengakiobatnkan AE berubah menjadi AE1 = C + I1. berubahnya AE menjadi AE1 mengakibatkan berubahnya tingkat Y menjadi Ya. Dengan kata lain, jika pemerintah melakukan kebijakan yang menimbulkan perubahan dalam komposisi AE (Agregat Expenditure) maka akan menyebabkan pihak swasta akan menambah pengeluaran untuk menyerap kelebihan AE.  AE = Y   Keseimbangan ekonomi akan tercipta pada saat tidak ada lagi kelebihan pendapatan masyarakat yang dapat di gunakan bagi perusahaan untuk menambah produksinya.  AE = Y 

40 Contoh Menentukan Multiplier Tahap Proses Multiplier Tambahan NITambahan KonsumsiTambahan Tabungan (∆Y)(∆C)(∆S) 1∆I = ∆Y1= ,253,75 311,258,43752, ,43756,32812, ,32814,74611, Jumlah  Pada mulanya dimisalkan pada sebuah perekonomian terjadi penambahan Investasi sebesar 20 dan MPC adalah sebesar 0,75. adanya tambahan investasi ini akan menimbulkan penambahan rumah tangga sebesar MPC x ∆I  0,75 x 20 = 15 dan tabungan sebesar MPS x ∆I  0,25 x 20 = 5 dan seterusnya.  Secara lengkap maka dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

41 Rumus Multiplier Atau Berdasarkan contoh diatas maka dapat di buat sebuah rumusan metematis dalam menghitung multiplier.

42 Perubahan Keseimbangan Pendapatan Nasional  Dengan memanfaatkan contoh pada bagian sebelumnya:  C = ,75 Y dan I = 120 maka akan menghasilkan Pengeluaran Agregat (AE) sebesar 840.  Kenaikan investasi sebesar 20 menyebabkan perubahan dalam tingkat investasi I = = 140, maka  Y = C + I Y = ,75 Y Y- 0,75Y = ,25 Y = 230  Y = 920 Atau dengan cara lain: ∆Y = 1 / (1-0,75) 20 ∆Y = 1 / (0,25) 20 ∆Y = 80  Y1 = Y + ∆Y Y1 =  920.

43 Next Session : Ekonomi 3 Sektor


Download ppt "KESEIMBANGAN EKONOMI DUA SEKTOR Pertemuan ke 3 Idham Cholid."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google