Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KONSEPSI HASIL : Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk investasi. Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KONSEPSI HASIL : Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk investasi. Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk."— Transcript presentasi:

1

2 KONSEPSI HASIL : Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk investasi. Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk investasi. Contoh : Dana tabungan Rp. 10 juta dengan bunga 10% dipinjamkan kepada pihak lain, maka selayaknya dikenakan bunga pinjaman minimal 10% Dengan strategi ini, berarti pemilik dana memper - oleh penghargaan yang sama seperti jika dananya tetap ditabung/tidak dipinjamkan. Contoh : Dana tabungan Rp. 10 juta dengan bunga 10% dipinjamkan kepada pihak lain, maka selayaknya dikenakan bunga pinjaman minimal 10% Dengan strategi ini, berarti pemilik dana memper - oleh penghargaan yang sama seperti jika dananya tetap ditabung/tidak dipinjamkan. Investasi tidak selalu memberikan kepastian hasil Investasi tidak selalu memberikan kepastian hasil Kepastian hanya mungkin dalam bentuk simpanan pada bank yang bonafid, meski masih ada risko, minimal inflation risk Kepastian hanya mungkin dalam bentuk simpanan pada bank yang bonafid, meski masih ada risko, minimal inflation risk

3 UNSUR HASIL : Hasil dari suatu investasi tediri dari 2 unsur, yaitu : 1. Current Income, yaitu penghasilan berjalan seperti bunga, dividen, sewa dll. 2. Capital Gain, berupa kenaikan nilai, karena harga jual investasi lebih tinggi dari harga belinya

4 Current Income (Penghasilan Berjalan) Adalah penghasilan periodik yang diterima secara tunai atau cepat dapat diubah menjadi tunai yang bersumber dari pemilikan suatu investasi, seperti : Bunga yang diterima dari obligasi, Bunga yang diterima dari obligasi, Dividen dari saham, Dividen dari saham, Sewa dari properti dll. Sewa dari properti dll.

5 Contoh :Penghasilan berjalan dari Invetasi A dan B selama kepemilikan satu tahun : Investasi A Investasi B Investasi A Investasi B Harga Beli (awal tahun) Rp jt Rp jt Uang tunai yg diterima : Triwulan I Rp. 10 jt Rp. 0 jt Triwulan I Rp. 10 jt Rp. 0 jt Triwulan II Rp. 20 jt Rp. 0 jt Triwulan II Rp. 20 jt Rp. 0 jt Triwulan III Rp. 20 jt Rp. 0 jt Triwulan III Rp. 20 jt Rp. 0 jt Triwulan IV Rp. 30 jt Rp. 120 jt Triwulan IV Rp. 30 jt Rp. 120 jt Jumlah (setahun) Rp. 80 jt Rp. 120 jt Jumlah (setahun) Rp. 80 jt Rp. 120 jt Harga jual (akhir tahun) Rp jt Rp jt Harga jual (akhir tahun) Rp jt Rp jt Berdasarkan pernghasilan berjalan yang diterima selama setahun, ternyata Investasi B lebih menguntungkan dari pada Investasi A pada Investasi A

6 Capital Gain Investor tidak hanya mengharapkan untuk mempero- leh penghasilan berjalan, tetapi juga pengembalian da- na yang diinvestasikannya dikemudian hari atau dijual dengan hasil yang lebih besar dari harga belinya atau disebut capital gain; namun jika sebaliknya disebut capital loss Pemegang obligasi akan memperoleh dana yang diinvestasikan pada jatuh tempo atau investor bisa menjualnya sebelum jatuh tempo. Pemegang obligasi akan memperoleh dana yang diinvestasikan pada jatuh tempo atau investor bisa menjualnya sebelum jatuh tempo. Pemegang saham, properti dan instrumen investasi lainnya yang tidak memiliki jatuh tempo, maka pe- ngembalian dananya tidak pasti, namun setiap saat bisa menjualnya Pemegang saham, properti dan instrumen investasi lainnya yang tidak memiliki jatuh tempo, maka pe- ngembalian dananya tidak pasti, namun setiap saat bisa menjualnya

7 Contoh : Penghasilan yang diperoleh dari Investasi A dan Investasi B Pada tabel 1 Investasi A memberi capital gain Rp. 100 juta t (harga jual Rp jt jt) dan Investasi B mengalami capital loss Rp. 40 juta (harga jual Rp. 960 Rp ) dalam setahun Hasil total dari masing-2 investasi adalah : H a s i l Investasi A Investasi B Penghasilan berjalan Rp. 80 jt Rp. 120 jt Capital gain (loss) Rp. 100 jt Rp. ( 40 jt) Hasil Total Rp. 180 jt Rp. 80 jt Hasil Total Rp. 180 jt Rp. 80 jt Investasi A memberi kan hasil Rp 180/1.000 x 100% = 18% sedang Investasi B memberikan hasil Rp. 80/1.000 x 100% = 8% Dengan demikian, Investasi A lebih unggul dari pada Investasi B

8 Nilai Historis dari Hasil yang diharapkan (expected return) Dalam dunia investasi umum dilakukan peman - tauan atas data historis dari suatu instrumen inves tasi tertentu untuk memperkirakan kemungkinan dimasa depan. Dalam dunia investasi umum dilakukan peman - tauan atas data historis dari suatu instrumen inves tasi tertentu untuk memperkirakan kemungkinan dimasa depan. Contoh : Data historis dari suatu investasi Data historis dari suatu investasi

9 1 : Rp 1 juta Nilai Pasar (Harga) 1 : Rp 1 juta Nilai Pasar (Harga) Pengha- Awal Akhir Capital Hasil % Hasil Pengha- Awal Akhir Capital Hasil % Hasil silan Thn Thn Gain Total Total Tahun silan Thn Thn Gain Total Total (1) (2) (3) (4) ( 5) (6) (1) (2) (3) (4) ( 5) (6) 1995 Rp 4 Rp100 Rp 95 - Rp ,00 % ,37% ,10 % ,29 % ,00 % ,60 % ,17 % ,84 % ,54 % ,29 % Rata-rata Rp 4,10 Rp 5,50 Rp 9,60 8,10 %

10 Investasi awal Rp 100 juta (kol.2) memberi pengha - silan berjalan (kol.1 ) dan capital gain/loss (kol.4) se- tiap tahun. Hasil total rata-2 selama 10 tahun tera - khir adalah 8,10%. Investasi awal Rp 100 juta (kol.2) memberi pengha - silan berjalan (kol.1 ) dan capital gain/loss (kol.4) se- tiap tahun. Hasil total rata-2 selama 10 tahun tera - khir adalah 8,10%. Data historis dari investasi ini menunjukkan terjadi- nya siklus hasil lima tahunan. Data historis dari investasi ini menunjukkan terjadi- nya siklus hasil lima tahunan. Setiap tahun (1995 dan 2000) hasil negatif, diikuti dengan empat tahun ( dan ) ha - sil positif yang naik Setiap tahun (1995 dan 2000) hasil negatif, diikuti dengan empat tahun ( dan ) ha - sil positif yang naik Dengan analisa data historis ini, dapat dilakukan proyeksi hasil yang diharapkan (expected return) dimasa depan. Dengan analisa data historis ini, dapat dilakukan proyeksi hasil yang diharapkan (expected return) dimasa depan.

11 Proyeksi tahun 2005, 2006 dan seterusnya dapat dilakukan melalui dua arah, yaitu : Proyeksi tahun 2005, 2006 dan seterusnya dapat dilakukan melalui dua arah, yaitu : a. Melanjutkan trend peningkatan hasil lima tahun a. Melanjutkan trend peningkatan hasil lima tahun terakhir, yang mengharapkan hasil total rata-rata terakhir, yang mengharapkan hasil total rata-rata antara 12% sampai 15% antara 12% sampai 15% b. Mengikuti pola siklus hasil lima tahunan, yang b. Mengikuti pola siklus hasil lima tahunan, yang mengharapkan hasil negatif 2005 dan diikuti mengharapkan hasil negatif 2005 dan diikuti kenaikan hasil positif sehingga memperkirakan kenaikan hasil positif sehingga memperkirakan hasil total rata-rata antara 8% sampai 9% hasil total rata-rata antara 8% sampai 9%

12 Tingkat Hasil (rate of return) Tingkat hasil yang dicapai atau diharapkan dari suatu invetasi terutama tergantung pada Fakotr-2 sbb. : 1. Sifat-sifat Internal 2. Kekuatan Eksternal, dan 3. I n f l a s i

13 1. Sifat-Sifat Internal : Seperti jenis instrumen investasi, cara pembelanjaan nya, klien dari emiten dan manajemennya mempenga ruhi tingkat hasil. Contoh : Seperti jenis instrumen investasi, cara pembelanjaan nya, klien dari emiten dan manajemennya mempenga ruhi tingkat hasil. Contoh : Saham dari pabrik baja yang besar, dikelola baik, dibelanjai sepenuhnya dengan penyertaan (equity financed) yang kliennnya adalah perakitan/karoseri mobil Toyota, diharapkan memberikan tingkat hasil yang bebeda dengan pabrik garmen yang kecil, manajemen kurang baik, dibelanjai terutam dengan hutang (debt financed) yang kliennya toko-2 kecil Saham dari pabrik baja yang besar, dikelola baik, dibelanjai sepenuhnya dengan penyertaan (equity financed) yang kliennnya adalah perakitan/karoseri mobil Toyota, diharapkan memberikan tingkat hasil yang bebeda dengan pabrik garmen yang kecil, manajemen kurang baik, dibelanjai terutam dengan hutang (debt financed) yang kliennya toko-2 kecil

14 2. Kekuatan Eksternal : Seperti perang, resesi, peraturan baru, kebijakan po- litik yang diluar kekuasaan emiten. Setiap instrumen investasi terkena pengaruh yang berbeda, dimana kekuatan eksternal yang sama akan mengakibatkan naiknya hasil dari suatu instrumen, sedang hasil dari instrumen lain bisa turun Seperti perang, resesi, peraturan baru, kebijakan po- litik yang diluar kekuasaan emiten. Setiap instrumen investasi terkena pengaruh yang berbeda, dimana kekuatan eksternal yang sama akan mengakibatkan naiknya hasil dari suatu instrumen, sedang hasil dari instrumen lain bisa turun 3. I n f l a s i : Cenderung memberikan pengaruh positif terhadap jenis-2 instrumen investasi seperti properti dan pe - ngaruh negatif terjadap jenis instrumen investasi lainnya seperti saham dan obligasi Cenderung memberikan pengaruh positif terhadap jenis-2 instrumen investasi seperti properti dan pe - ngaruh negatif terjadap jenis instrumen investasi lainnya seperti saham dan obligasi

15 PENGUKURAN HASIL Pengukuran hasil dari suatu investasi didasarkan atas waktu dari penghasilan berjalan dan/atau capital gain/loss. Dalam hal ini ditentukan oleh 3 faktor utama, yaitu : 1. Bunga, sebagai hasil dasr bagi penabung 2. Konsepsi Hasil selama periode investasi ditanam 3. Nilai Waktu atas uang

16 1. Bunga (interest) Tabungan pada lembaga keuangan merupakan salah satu bentuk investasi yang paling dasar. Penabung memperoleh bunga sebagai penghargaan atas penem - patan dananya. Bunga tersebut sebagai penghasilan se- dang nilai investasinya (tabungan awal) tidak memper- oleh capital gain/loss Berbagai cara perhitungan bunga : a. Bunga sederhana, yaitu bunga yang dibayarkan ha - nya pada saldo aktual selama jumlah waktu aktual dana ybs. ditabung. Contoh : Tabungan Rp 100 juta bunga 6% p.a selama 1,5 th. akan memperoleh bunga : Rp 100 juta x 1,5 x 6% = Rp. 9 juta selama periode tersebut Tabungan Rp 100 juta bunga 6% p.a selama 1,5 th. akan memperoleh bunga : Rp 100 juta x 1,5 x 6% = Rp. 9 juta selama periode tersebut

17 Jika pada akhir tengah tahun tabungannya ditarik Rp. 50 juta, maka akan diperoleh bunga : Jika pada akhir tengah tahun tabungannya ditarik Rp. 50 juta, maka akan diperoleh bunga : (Rp. 100 juta x 6/12 x 6%) + (Rp. 50 jt x 1 x 6%) = Rp. 6 juta selama 1,5 tahun (Rp. 100 juta x 6/12 x 6%) + (Rp. 50 jt x 1 x 6%) = Rp. 6 juta selama 1,5 tahun b. Bunga Majemuk, yaitu bunga yang dibayar baik pada tabungan awal maupun pada setiap bunga yang terpupuk dari satu periode ke periode berikutnya Contoh : Tabungan dengan Bunga Majemuk 5% Tabel 1 : 1 : Rp. 1 juta Tabel 1 : 1 : Rp. 1 juta Tanggal Tabungan Saldo Bunga Saldo Akhir (Penarikan) Awal 5% x (2) (2) + (3) (Penarikan) Awal 5% x (2) (2) + (3) (1) (2) (3) (4) (1) (2) (3) (4) Rp Rp Rp. 50 Rp ( 300) Bunga Rp 50 juta dari tabungan Rp juta selama 2002 menjadi saldo yang mendapat bunga dalam tahun 2003, dan seterusnya

18 Perhitungan bunga majemuk akan menghasilkan bu - nga dan saldo akhir tabungan yang lebih besar, bila penggandaan bunga dilakukan lebih sering Contoh : Perhitungan Bunga Majemuk tengah tahunan 5% atas tabungan awal Rp juta 5% atas tabungan awal Rp juta Tabel 2 : 1 : Rp. 1 juta Tabel 2 : 1 : Rp. 1 juta Tanggal Tabungan Saldo Bunga Saldo Akhir (Penarikan) Awal 5% x1/2x (2) (2) + (3) (Penarikan) Awal 5% x1/2x (2) (2) + (3) (1) (2) (3) (4) (1) (2) (3) (4) Rp Rp Rp. 25 Rp ( 300) Saldo akhir 2004 pada tabel 2 adalah Rp juta lebih besar dari pada saldo akhir 2004 pada tabel 1 sebesar Rp

19 Apabila perhitungan bunga dilakukan dengan cara sederhana dan cara majemuk tahunan, maka ting- kat bunga yang dinyatakan (stated rate of interest) sama dengan tingkat bunga yang sebenarnya (true rate of interest) Apabila perhitungan bunga dilakukan dengan cara sederhana dan cara majemuk tahunan, maka ting- kat bunga yang dinyatakan (stated rate of interest) sama dengan tingkat bunga yang sebenarnya (true rate of interest) Tetapi apabila perhitungan bunga dilakukan dengan cara mejemuk yang lebih sering tahunan, maka ting- kat bunga yang sebenarnya akan lebih tinggi dari tingkat bunga yang dinyatakan Tetapi apabila perhitungan bunga dilakukan dengan cara mejemuk yang lebih sering tahunan, maka ting- kat bunga yang sebenarnya akan lebih tinggi dari tingkat bunga yang dinyatakan Contoh : Contoh : Perhitungan bunga majemuk 5% dengan berbagai periode Perhitungan bunga majemuk 5% dengan berbagai periode

20 Tabel 3 : Tingkat Bunga Sebenarnya dari Berbagai Periode Majemuk (Tingkat Bunga Dinyatakan 5%) Periode Majemuk Tingkat Bunga Sebenarnya Tahunan 5,000 % Tahunan 5,000 % Tengah Tahunan 5,063 % Tengah Tahunan 5,063 % Triwulanan 5,094 % Triwulanan 5,094 % Bulanan 5,120 % Bulanan 5,120 % Mingguan 5,125 % Mingguan 5,125 % Harian 5,127 % Harian 5,127 % Oleh karena periode majemuk yang berbeda mengakibatkan tingkat bunga sebenarnya yang berlainan, maka penabung perlu menilai bebagai alternatif tabungan sesuai dengan cara perhi - tungan bunga yang dianut.

21 2. Hasil Selama Periode Investasi Hasil invetasi yang berupa penghasilan berjalan sela- lu terealisir, karena biasanya diterima oleh investor selama periode investasi. Sedangkan capital gain/loss biasa terealisir apabila instrumen investasi dijual pada akhir periode investasi, dan bersifat potensial bila tidak dijual dan tetap dipegang Hasil invetasi yang berupa penghasilan berjalan sela- lu terealisir, karena biasanya diterima oleh investor selama periode investasi. Sedangkan capital gain/loss biasa terealisir apabila instrumen investasi dijual pada akhir periode investasi, dan bersifat potensial bila tidak dijual dan tetap dipegang Selain itu, hasil investasi bisa positif atau negatif, di- mana penghasilan berjalan negatif bisa terjadi, mi - salnya dalam usaha apartemen karena tingkat hunian yang rendah, sehingga hasil sewa < biaya operasi, sehingga investor harus menutup defisit. Selain itu, hasil investasi bisa positif atau negatif, di- mana penghasilan berjalan negatif bisa terjadi, mi - salnya dalam usaha apartemen karena tingkat hunian yang rendah, sehingga hasil sewa < biaya operasi, sehingga investor harus menutup defisit. Capital loss bisa terjadi apabila nilai pasar dari instu men investasi menurun selama periode investasi Capital loss bisa terjadi apabila nilai pasar dari instu men investasi menurun selama periode investasi

22 Dalam perhitungan jumlah hasil investasi, maka selu ruh hasil, baik yang terealisir maupun potensial, ba- ik yg positif maupun negatif harus diperhitungkan. Dalam perhitungan jumlah hasil investasi, maka selu ruh hasil, baik yang terealisir maupun potensial, ba- ik yg positif maupun negatif harus diperhitungkan. Seluruh hasil yang diperoleh selama periode, dimana suatu investasi dipegang/ditahan/ditanam disebut “Hasil Periode Penanaman” atau Holding Period Return/HPR dengan rumus : Seluruh hasil yang diperoleh selama periode, dimana suatu investasi dipegang/ditahan/ditanam disebut “Hasil Periode Penanaman” atau Holding Period Return/HPR dengan rumus : Penghasilan berjalan + Capital Gain/loss Penghasilan berjalan + Capital Gain/loss Nilai Investasi Awal Nilai Investasi Awal HPR merupakan cara yang praktis untuk menilai pemilihan berbagai alternatif instrumen investasi Contoh : Perbandingan 4 instrumen investasi melalui HPR

23 Tabel 1 : Variabel-2 Finansial Utama dari 4 Instrumen Investasi (1 : Rp 1 juta) Investasi (1 : Rp 1 juta) Instrumen Investasi Instrumen Investasi Tabungan Saham Biasa Obligasi Properti Tabungan Saham Biasa Obligasi Properti Penerimaan Tunai : Triwulan I/2004 Rp 15 Rp 10 Rp 0 Rp 0 Triwulan II/ Triwlan III/ Triwulan IV/ Jumlah Penghasilan Berjalan (1) Rp 60 Rp 45 Rp100 Rp 0 Nilai Investasi : Akhir Tahun Rp1.000 Rp Rp 970 Rp Awal Tahun (2) Capital Gain/Loss (3) Rp 0 Rp 100 Rp ( 30) Rp 200 Hasil Total (4) = (1) + (3) Rp 60 Rp 145 Rp 70 Rp 200 = (1) + (3) Rp 60 Rp 145 Rp 70 Rp 200 HPR (5) = (4) : (2) 6,00% 7,25% 7,00% 6,67% Ternyata HPR tertinggi berada pada Saham Biasa (7,25%) mes- kipun hasil total tertinggi diperoleh dari Properti (Rp 200 juta)

24 NILAI WAKTU DARI UANG ( Time Value of Money) Makin cepat investor menerima hasil dari suatu investasi semakin baik, karena peluan untuk menginvestasikan kembali dan memperoleh tambahan hasil Jadi w a k t u menjadi faktor penting dalam proses penilaian dan keputusan memilih alternatif investasi, yaitu baik waktu mendatang maupun waktu sekarang

25 a. Waktu Mendatang (Future Value ) Adalah jumlah dimana investasi sekarang akan tumbuh selama periode tertentu dengan bunga majemuk. Contoh nilai mendatang dari investasi Rp juta dengan bunga majemuk 8% p.a, diperoleh dengan perhitungan : Adalah jumlah dimana investasi sekarang akan tumbuh selama periode tertentu dengan bunga majemuk. Contoh nilai mendatang dari investasi Rp juta dengan bunga majemuk 8% p.a, diperoleh dengan perhitungan : Jumlah akhir tahun ke-1 : Jumlah akhir tahun ke-1 : Rp juta x (1+0,08) = Rp 1.080,00 juta Rp juta x (1+0,08) = Rp 1.080,00 juta Jumlah akhir tahun ke-2 : Jumlah akhir tahun ke-2 : Rp juta x (1+ 0,08) = Rp 1.166,40 juta Rp juta x (1+ 0,08) = Rp 1.166,40 juta atau dengan rumus : atau dengan rumus : FV = PV x (1+r) FV = PV x (1+r)

26 Untuk menghitung nilai mendatang dapat dipergu- nakan Tabel Faktor Bunga Majemuk. Tabel ini me- nunjukkan kelipatan setiap Rp. 1 yang dihitung se- lama periode dan bunga tertentu, contoh : Investasi Rp juta, bunga 8% p.a selama 4 tahun adalah : Investasi Rp juta, bunga 8% p.a selama 4 tahun adalah : Rp juta x 1,360 = Rp juta Rp juta x 1,360 = Rp juta Investasi Rp juta, bunga 5 % p.a selama 4 tahun adalah : Investasi Rp juta, bunga 5 % p.a selama 4 tahun adalah : Rp juta x 1,216 = Rp juta Rp juta x 1,216 = Rp juta

27 b. Nilai Sekarang (Present Value) Adalah kebalikan dari Future Value, dalam arti se- bagai nilai saat ini dari suatu jumlah yang akan di- terima dimasa datang. Tingkat bunga untuk meng- hitung Nilai Sekarang disebut tingkat diskon (dis- count rate) contoh : Nilai Sekarang dari Rp 1000 juta yang akan dite- rima 1 tahun mendatang dengan diskon 8% p.a adalah : Nilai Sekarang dari Rp 1000 juta yang akan dite- rima 1 tahun mendatang dengan diskon 8% p.a adalah : PV x (1 + 0,08) = Rp juta PV x (1 + 0,08) = Rp juta PV = Rp 1000 juta / (1+0,08) = Rp. 925,93 juta PV = Rp 1000 juta / (1+0,08) = Rp. 925,93 juta atau dengan rumus : atau dengan rumus : PV = FV/ (1+r) PV = FV/ (1+r)

28 Untuk menghitung Nilai Sekarang dapat dipergu- nakan Tabel Faktor Nilai Sekarang. Tabel ini me- nunjukkan kelipatan setiap Rp. 1 yang dihitung se- lama periode dan bunga tertentu, contoh : Nilai Sekarang Rp juta selama 4 tahun diskon 8% p.a adalah : Nilai Sekarang Rp juta selama 4 tahun diskon 8% p.a adalah : Rp juta x 0,735 = Rp. 735 juta Rp juta x 0,735 = Rp. 735 juta Nilai Sekarang Rp. 500 juta diterima 5 th mendatang, diskon 6 % p.a adalah : Nilai Sekarang Rp. 500 juta diterima 5 th mendatang, diskon 6 % p.a adalah : Rp. 500 juta x 0,747 = Rp. 373,50 juta Rp. 500 juta x 0,747 = Rp. 373,50 juta

29 c. PV dari Suatu Aliran Penghasilan Jumlah yang akan diterima mendatang (FV) bisa berupa Sekaligus (single lump sum) atau suatu alir- an (stream ) yang akan diterima setiap tahun seba - gai mana penerimaan hasil suatu invetasi. Aliran tsb. bisa berupa : Aliran campuran (mixed stream) dimana pengha- silan tahunan tsb. jumlahnya tidak selalu sama. Aliran campuran (mixed stream) dimana pengha- silan tahunan tsb. jumlahnya tidak selalu sama. Anuitas (Annuity) dimana penghasilan anuitas tahunan tersebut jumlahnya selalu sama Anuitas (Annuity) dimana penghasilan anuitas tahunan tersebut jumlahnya selalu sama

30 Aliran Campuran (mixed stream) Nilai Sekarang (PV) dari suatu aliran campuran peng- hasilan tahunan harus dihitung dengan menggunakan Tabel Faktor PV untuk setiap tahun, kemudian dijum- lahkan. Contoh : PV dari aliran campuran pengha - silan dengan tingkat diskon 9% ( 1 ) ( 2 ) (3) = (1) x (2) ( 1 ) ( 2 ) (3) = (1) x (2) Tahun Penghasilan Faktor PV Present Value 2004 Rp 30 jt 0,917 Rp 27,51 jt 2004 Rp 30 jt 0,917 Rp 27,51 jt jt 0,842 33,68 jt jt 0,842 33,68 jt jt 0,772 38,60 jt jt 0,772 38,60 jt jt 0,708 42,48 jt jt 0,708 42,48 jt jt 0,650 45,50 jt jt 0,650 45,50 jt Jumlah Nilai Sekarang (PV) Rp 187,77 jt Jumlah Nilai Sekarang (PV) Rp 187,77 jt

31 Aliran Anuitas (Annuity) Nilai yg akan datang dari suatu Anuitas (FV Annuity) merupakan jumlah uang pada akhir dari beberapa periode yang akan datang jika setiap periode mulai sekarang penambahan aliran dengan jumlah sama Untuk mempermudah perhitungan, gunakan Tabel Faktor FV untuk setiap Rp 1,- anuitas dengan berba- gai tahun dan tingkat bunga tertentu Contoh : Tabungan Rp. 10 juta (A) pertahun, sela- ma 20 th. (N), tingkat bunga 10% (r) Nilai pada akhir tahun ke-10 (FVA 10 ) = Rp. 10 juta x 15,937 = Rp. 159,37 juta Rp. 10 juta x 15,937 = Rp. 159,37 juta

32 Aliran Anuitas (Annuity) Nilai Sekarang (PV) dari suatu Anuitas dapat dihitung dengan cara yang sama seperti aliran campuran. Untuk mempermudah perhitungan, gunakan Tabel Faktor PV untuk setiap Rp 1,- anuitas dengan berbagai tahun dan tingkat diskon Contoh : PV dari Rp. 50 juta anuitas 5 th, dengan dengan diskon 9% adalah : Nilai Sekarang Anuitas = Rp. 50 juta x 3,890 = Rp. 194,50 juta Rp. 50 juta x 3,890 = Rp. 194,50 juta

33 Investasi Yang Layak : Dengan menggunakan konsepsi PV maka investasi dianggap la - yak apabila PV dari penerimaa (pada tingkat diskon tertentu) sama atau melebihi nilai sekarang dari pengeluaran; dimana pe- ngeluaran (harga beli) dari investasi dilakukan sekarang, sehing ga pengeluaran dan Nilai Sekarangnya dianggap sama. Dengan menggunakan contoh Tabel Perhitungan PV dari Aliran Campuran tingkat diskon 9%, maka terdapat 3 alternatif : 1. Jika pengeluaran investasi (sekarang) sama dengan Rp 187,77 juta investor akan memperoleh tingkat hasil yang sama dengan 8% 2. Jika pengeluaran investasi (sekarang) lebih kecil dari Rp 187,77 juta, investor akan memperoleh tingkat hasil yang lebih besar dari 8% 3. Jika pengeluaran investasi (sekarang) lebih besar dari Rp 187,77 juta, investor akan memperoleh tingkat hasil yang lebih kecil dari 8% Investor akan melakukan investasi dalam kondisi alternatif 2 atau setidak-tidaknya alternatif 1

34 Y I E L D Yield dari suatu investasi adalah tingkat diskon di - mana Nilai Sekarang (PV) dari penerimaan (benefit) tepat sama dengan pengeluaran investasinya (cost) Yield dari suatu investasi adalah tingkat diskon di - mana Nilai Sekarang (PV) dari penerimaan (benefit) tepat sama dengan pengeluaran investasinya (cost) Apabila Yield telah dihitung, maka kelayakan suatu investasi dapat ditentukan. Apabila Yield telah dihitung, maka kelayakan suatu investasi dapat ditentukan. Apabila dari suatu investasi lebih besar atau sama dengan tingkat diskon yang dikehendaki, maka investasi tersebut dapat diterima Apabila dari suatu investasi lebih besar atau sama dengan tingkat diskon yang dikehendaki, maka investasi tersebut dapat diterima Investasi yang memberikan Yield dibawah tingkat diskon yang dikehendaki tidak bisa diterima Investasi yang memberikan Yield dibawah tingkat diskon yang dikehendaki tidak bisa diterima Yield disebut pula dengan IRR dan seringkali dicari dengan cara trial & error atau coba-coba Yield disebut pula dengan IRR dan seringkali dicari dengan cara trial & error atau coba-coba

35 Contoh : Mencari Yield yang diperkirakan Contoh : Mencari Yield yang diperkirakan Tabel Nilai Sekarang Aliran Penerimaan dari suatu Investasi : (1) (2) (3) = (1) x (2) (1) (2) (3) = (1) x (2) Tahun Penerimaan Faktor PV 8% PV Penerimaan Ke-1 Rp 90 jt 0,926 Rp. 83,34 jt Ke-2 Rp 100 jt 0,857 Rp. 85,70 jt Ke-3 Rp 110 jt 0,794 Rp. 87,34 jt Ke-4 Rp 120 jt 0,735 Rp. 88,20 jt Ke-5 Rp 100 jt 0,681 Rp. 68,10 jt Ke-6 Rp 100 jt 0,630 Rp. 63,00 jt Ke-7 Rp1200 jt 0,583 Rp. 699,60 jt Jumlah Nilai Sekarang (PV) Penerimaan Rp1175,28 jt Jumlah Nilai Sekarang (PV) Penerimaan Rp1175,28 jt Jika pengeluaran investasi (outlay) Rp juta maka jumlah PV Penerimaan Rp 1.175,28 juta > dari outlay, berarti Yield dari investasi ini > dari tingkat diskon 8% Berapa besar Yield yang akan mempersamakan pengeluaran investasi dengan jumlah PV Penerimaan ?

36 Yield diperkirakan antara 9% - 10%, PV penerimaan dengan menggunakan kedua tingkat diskon tersebut ada;lah : (1) (2) (3)=(1)x(2) (4) (5)=(1)x(4) (1) (2) (3)=(1)x(2) (4) (5)=(1)x(4) Thn. Pener. FPV 9% PV Pener. FPV 10% PV Pener. Ke-1 Rp 90 0,917 Rp 82,53 jt 0,909 Rp 81,81 jt Ke ,842 84,20 0,826 82,60 Ke ,772 84,92 0,751 82,61 Ke ,708 84,96 0,683 81,96 Ke ,650 65,00 0,621 62,10 Ke ,596 59,60 0,564 56,40 Ke , ,40 0, ,60 Jumlah PV Pener ,61 jt 1.063,08 jt Selisih PV penerimaan dengan diskon 9% dan outlay Rp 1.11, juta = Rp 17,61 lebih kecil dari tingkat diskon 10%, yaitu Rp 1.063, juta = - Rp 36,92 Karena itu Yield dari investasi ini kira-kira sebesar 9%

37 R I S I K O (R i s k) Risiko adalah kemungkinan bahwa hasil nyata dari suatu investasi dapat berbeda dari Hasil yang Diha- rapkan (expected return) Risiko adalah kemungkinan bahwa hasil nyata dari suatu investasi dapat berbeda dari Hasil yang Diha- rapkan (expected return) Pada umumnya, makin variable atau lebar range kemungkinan nilai hasil dari suatu investasi, makin besar risikonya dan sebaliknya. Pada umumnya, makin variable atau lebar range kemungkinan nilai hasil dari suatu investasi, makin besar risikonya dan sebaliknya. Risiko dari suatu investasi langsung berkaitan deng- an hasil yang diharapkan. Risiko dari suatu investasi langsung berkaitan deng- an hasil yang diharapkan. Pada hakekatnya investor berusaha meminimkan risiko untuk mendapatkan tingkat hasil tertentu atau memaksimumkan hasil untuk tingkat risiko tertentu. Pada hakekatnya investor berusaha meminimkan risiko untuk mendapatkan tingkat hasil tertentu atau memaksimumkan hasil untuk tingkat risiko tertentu.

38 Jenis Risiko Investasi yang mungkin terjadi dan harus diperhitungkan oleh investor dalam mengam- bil keputusan investasi, a.l : Risiko Kegagalan (default risk) Risiko Kegagalan (default risk) Risiko Tingkat Bunga (interest rate risk) Risiko Tingkat Bunga (interest rate risk) Risiko Pasar (market risk) Risiko Pasar (market risk) Risiko Manajemen (manajemen risk) Risiko Manajemen (manajemen risk) Risiko Kemampuan Membeli (Purchasing Power) Risiko Kemampuan Membeli (Purchasing Power) Risiko Politik (political risk) Risiko Politik (political risk) Risiko Kemampuan Pasar (marketability risk) Risiko Kemampuan Pasar (marketability risk) Risiko Kollabilitas (collability risk) Risiko Kollabilitas (collability risk) Risiko Konversi (conversion risk) Risiko Konversi (conversion risk)

39 Hasil yang Diharapkan Rf Fungsi Risiko Hasil R i s i k o Tingkat Bebas Risiko Hubungan timbal-balik (trade off) antara Hasil dan Risiko ditunjukkan pada gambar :

40 Keterangan : Makin tinggi hasil berhubungan dengan makin tingginya risiko Makin tinggi hasil berhubungan dengan makin tingginya risiko Dalam hal ini, kenaikan risiko merupakan faktor negatif, sedangkan kenaikan Hasil adalah faktor positif Dalam hal ini, kenaikan risiko merupakan faktor negatif, sedangkan kenaikan Hasil adalah faktor positif Titik Rf menunjukkan kemungkinan bahwa risiko nol dapat memberikan hasil yang positif, contoh : obligasi pemerintah Titik Rf menunjukkan kemungkinan bahwa risiko nol dapat memberikan hasil yang positif, contoh : obligasi pemerintah

41 Ukuran Risiko Beta Dalam pengukuran risiko dikenal dua teori, yaitu : B e t a, sebagai ukuran risiko, dan B e t a, sebagai ukuran risiko, dan CAPM (Capital Asset Pricing Mode) atau Model Perhitungan Aktiva Modal, yang menghubungkan risiko yang diukur melalui beta dengan hasil yang diharapkan CAPM (Capital Asset Pricing Mode) atau Model Perhitungan Aktiva Modal, yang menghubungkan risiko yang diukur melalui beta dengan hasil yang diharapkan Beta menunjukkan bagaimana nilai dari suatu sekuri- tas bereaksi terhadap kekuatan pasar, dan dihitung melalui hubungan antara hasil (historis) dari suatu se- kuritas dengan hasil (historis ) dari pasar. Hasil pasar (market return) biasanya diukur berdasarkan hasil rata-rata dari seluruh atau sampel besar sekuritas (IHSG)

42 Beta untuk pasar = 1, sedang beta dari sekuritas dinya- takan relatif terhadap nilai itu (positif atau negatif) Contoh sampel nilai Beta secara selektif : B e t a Keterangan Interprestasi 2,0 Bergerak dengan - Dua kali responsipseperti Pasar 1,0 arah yang sama - Sama responsif seperti Pasar 0,5 seperti Pasar - Separoh responsif seperti Pasar 0 Tidak terpengaruh Pasar -0,5 Bergerak dengan - Separoh responsif seperti Pasar -1,0 arah terbalik - Sama responsif seperti Pasar -2,0 terhadap Pasar - Dua kali responsif seperti Pasar

43 Jika pasar diharapkan mengalami kenaikan tingkat hasil 10% pada periode berikut, maka saham dengan beta 1,50 diharapkan akan mengalami kenaikan hasil kira-kira 1,50 x 10% 15% dan sebaliknya Jika pasar diharapkan mengalami kenaikan tingkat hasil 10% pada periode berikut, maka saham dengan beta 1,50 diharapkan akan mengalami kenaikan hasil kira-kira 1,50 x 10% 15% dan sebaliknya Pada umumnya, makin tinggi nilai absolut beta (postif atau negatif) makin tinggi risiko investasi Pada umumnya, makin tinggi nilai absolut beta (postif atau negatif) makin tinggi risiko investasi Tanda positif atau negatif hanya menunjukkan apakah risiko suatu investasi sejalan (positif ) atau terbalik (negatif) dengan pasar Tanda positif atau negatif hanya menunjukkan apakah risiko suatu investasi sejalan (positif ) atau terbalik (negatif) dengan pasar

44 Seluruh risiko dari suatu investasi terdiri dari : a. Diversifiable risk (risiko yang dapat didiversifikasi) atau Risiko Tidak Sistematis (unsystematic risk), ya- itu bagian dari risiko investasi seperti Risiko Kebang krutan, manajemen. Diversifiable risk dapat dihi - langkan melalui diversifikasi, yaitu dengan membuat portofolio investasi yang didiversifikasi yang diguna- kan dalam upaya mengurangi risiko portofolio deng- an cara mempelajari pola tingkat keuntungan (re - turn) berbagai sekuritas (saham). Artinya jika satu porsi saham mengalami kerugian maka keuntungan dari porsi portoflio lain dapat menutupi

45 b. Undiversifiable risk (risiko yang tidak dapat didiver- sifikasi) atau Risiko Sistematis (unsystematic risk), yaitu bagian dari risiko investasi yang berkaitan dengan perekonomian secara makro, seperti Risiko daya beli, politik, nilai tukar dan risiko lainnya. Gambaran total riko (gabungan sytematic dan unsystematic risk) adalah : Risiko Total Risiko Tidak Sistematis Risiko Sistematis Jumlah berbagai saham = portofolio

46 Pemilihan Alternatif Instrumen Investasi TRADE OFF RISIKO-HASIL INSTRUMEN INVESTASI Hasil yg Diharapkan Bebas Risiko Obligasi Pem. Obligasi Tabungan dan Deposito Saham Preferen Saham Konvertibel Reksadana Saham Biasa Properti rii dan kekayaan lainnya O p s i Perdag. Komoditi Future Trading 0 R i s i k o

47 Setiap instrumen investasi memiliki berbagai perila- ku risiko - hasil Setiap instrumen investasi memiliki berbagai perila- ku risiko - hasil Gambar diatas menunjukkan sifat-sifat risiko-hasil dari setiap instrumen investasi Gambar diatas menunjukkan sifat-sifat risiko-hasil dari setiap instrumen investasi Beberapa instrumen memberikan hasil rendah deng- an risiko rendah, lainnya menunjukkan hasil tinggi dengan risiko tinggi. Beberapa instrumen memberikan hasil rendah deng- an risiko rendah, lainnya menunjukkan hasil tinggi dengan risiko tinggi.

48 Preferensi Investor Investor memeiliki preferensi sendiri dalam menentu - kan hubungan antara risiko dan hasil, yaitu seberapa besar risiko yang dapat diterima untuk mendapatkan hasil yang diharapkan. Terdapat 3 preferensi risiko utama, yaitu : a. Risk-Indiffeferent (tidak peduli risiko) b. Risk-Everse (tidak senang risiko) c. Risk Taker (penanggung risiko) Ketiga bentuk perilaku preferensi tersebut digambarkan sbb. :

49 Risk Everse Risk Indifferent Risk Taker Rf Hasil yang Diharapkan / disyaratkan 0 X1X1 X2X2 Risk Everse Risk Indifferent Risk Taker FUNGSI PREFERENSI RISIKO

50 Jika risiko naik dari X 1 ke X 2 maka : Investor yang Tidak Peduli Risiko (risk indifferent) mengharap kenaikan hasil secara proporsional Investor yang Tidak Peduli Risiko (risk indifferent) mengharap kenaikan hasil secara proporsional Investor yang Tidak Senang Risiko (risk averse) mensyaratkan kenaikan hasil yang lebih dari proporsional Investor yang Tidak Senang Risiko (risk averse) mensyaratkan kenaikan hasil yang lebih dari proporsional Investor Penanggung Risiko (risk taker) hanya menginginkan kenaikan hasil kurang dari proporsional. Investor Penanggung Risiko (risk taker) hanya menginginkan kenaikan hasil kurang dari proporsional. Pada umumnya, kebanyakan investor tidak senang risiko

51 Langkah-langkah yang harus dilakukan Investor dalam memilih alternatif investasi : a. Dengan menggunakan data hasil historis atau pro- yeksi, perkirakan hasil yang diharapkan selama periode investasi (holding preriod) tertentu. Gunakan tehnik Present Value atau Yield untuk menjamin bahwa nilai waktu uang telah dipertim- bangkan Gunakan tehnik Present Value atau Yield untuk menjamin bahwa nilai waktu uang telah dipertim- bangkan b. Dengan menggunakan data hasil historis atau pro - yeksi, nilailah risiko investasi. Gunakan penilaian risiko secara subyektif atas hasil yang lalu dan beta

52 c. Evaluasi perilaku risiko hasil dari masing-2 alternatif investasi untuk menjamin bahwa hasil yang diharapkan cukup dapat diterima sesuai tingkat risiko tertentu d. Pilihlah instrumen investasi yang menawarkan hasil yang tertinggi sesuai dengan tingkat risiko yang dapat diterima investor Kebanyakan investor tidak senang risiko Kebanyakan investor tidak senang risiko Karena menghendaki instrumen yang rendah risi - ko, sehingga hasil investasinyapun rendah. Karena menghendaki instrumen yang rendah risi - ko, sehingga hasil investasinyapun rendah. Selama investor mendapatkan hasil yang setinggi- tingginya sesuai tingkat risiko yang dapat diterima, berarti mereka telah melakukan “Investasi yang Baik” Selama investor mendapatkan hasil yang setinggi- tingginya sesuai tingkat risiko yang dapat diterima, berarti mereka telah melakukan “Investasi yang Baik”

53 Capital Assey Pricing Model/CAPM ( Model Penilaian Harga Aset Modal) Adalah suatu prediksi mengenai hubungan antara risiko dan tingkat imbal hasil harapan {expected rate of return = E(r)} dari sebuah aset (misalkan saham) dan hubungan antara tingkat imbal hasil saham ter- sebut dengan tingkat imbal saham-saham yang lain Adalah suatu prediksi mengenai hubungan antara risiko dan tingkat imbal hasil harapan {expected rate of return = E(r)} dari sebuah aset (misalkan saham) dan hubungan antara tingkat imbal hasil saham ter- sebut dengan tingkat imbal saham-saham yang lain Konsep CAPM ini pada umumnya berguna untuk mengkuantifikasikan hubungan antara risiko dan return. Risiko yang dapat didiversifikasi dapat dieliminasikan dengan diversifikasi sederhana. Konsep CAPM ini pada umumnya berguna untuk mengkuantifikasikan hubungan antara risiko dan return. Risiko yang dapat didiversifikasi dapat dieliminasikan dengan diversifikasi sederhana. Definisi CAPM (Jack Clark Francis) “ Teori penilai- an risiko dan keuntungan aset berdasarkan koefisien beta (indek risiko yang tidak dapat didiversifikasi) “ Definisi CAPM (Jack Clark Francis) “ Teori penilai- an risiko dan keuntungan aset berdasarkan koefisien beta (indek risiko yang tidak dapat didiversifikasi) “

54 Dari sekian banyak faktor makro (inflasi, suku bunga kurs, kondisi politik) CAPM merangkum- nya secara sederhana dengan formula yang terke- nal dengan sebutan : Expected Return-Beta Rela tionship, yaitu : Dari sekian banyak faktor makro (inflasi, suku bunga kurs, kondisi politik) CAPM merangkum- nya secara sederhana dengan formula yang terke- nal dengan sebutan : Expected Return-Beta Rela tionship, yaitu : E(r) = R f + [E( r M ) - R f ) ß j E(r) = R f + [E( r M ) - R f ) ß j E(r) = Hasil yang Diharapkan (expected return) E(r) = Hasil yang Diharapkan (expected return) R f = Aset dengan risiko nol R f = Aset dengan risiko nol E( r M ) = Risiko Pasar yang diestimasi E( r M ) = Risiko Pasar yang diestimasi E( r M ) - R f = Premi Risiko Pasar ada saham E( r M ) - R f = Premi Risiko Pasar ada saham ß j = Variabel bebas risiko sistimatis yang menentu- ß j = Variabel bebas risiko sistimatis yang menentu- kan E(r) atau keuntungan yang diharapkan kan E(r) atau keuntungan yang diharapkan dari aset, atau ukuran risiko setiap sekuritas dari aset, atau ukuran risiko setiap sekuritas

55 Capital Asset Pricing Model (CAPM) E(r) = R f + [E( r M ) - R f ) ß j E(r i) RfRf 0 CAPM Defensif Aset Agresif Aset Beta 1

56 Uraian gambar diatas : Investor akan lebih memfocuskan atas undiversi - fikasi risk dalam usaha meminimalkan risiko pada suatu tingkat return tertentu. CAPM disebut juga Security Market Line (SML) Investor akan lebih memfocuskan atas undiversi - fikasi risk dalam usaha meminimalkan risiko pada suatu tingkat return tertentu. CAPM disebut juga Security Market Line (SML) Dalam usaha memperoleh aset yang paling disu - kai, investor akan tertarik atas nilai aset yg. risiko sistimatisnya rendah Dalam usaha memperoleh aset yang paling disu - kai, investor akan tertarik atas nilai aset yg. risiko sistimatisnya rendah Aset yang koefisien betanya tinggi lazimnya akan rendah pula harga pasarnya dan relatif rendah expected income-nya. Sebaliknya aset yang ting- kat risiko sistimatisnya tinggi harus pula membe - rikan expected return tinggi untuk mendorong investor membeli aset tersebut Aset yang koefisien betanya tinggi lazimnya akan rendah pula harga pasarnya dan relatif rendah expected income-nya. Sebaliknya aset yang ting- kat risiko sistimatisnya tinggi harus pula membe - rikan expected return tinggi untuk mendorong investor membeli aset tersebut

57 EFESIENSI PASAR MODAL Pengertian : Pasar Modal efisien jika informasi tersedia secara luas dan murah bagi para investor dan semua informasi yang relevan serta yang dapat ditentukan telah tercermin dalam sekuritas Pasar Modal efisien jika informasi tersedia secara luas dan murah bagi para investor dan semua informasi yang relevan serta yang dapat ditentukan telah tercermin dalam sekuritas Informasi disini didefinisikan sebagai serang - kaian pesan yang mungkin dapat digunakan oleh penerimanya untuk melakukan suatu tindakan mengubah bagi kesejahteraannya Informasi disini didefinisikan sebagai serang - kaian pesan yang mungkin dapat digunakan oleh penerimanya untuk melakukan suatu tindakan mengubah bagi kesejahteraannya

58 Fungsi informasi dimaksudkan untuk : Meningkatkan kemampuan penerimanya untuk melakukan tindakan yang bersifat kritis Meningkatkan kemampuan penerimanya untuk melakukan tindakan yang bersifat kritis Memperoleh nilai tertentu dari perubahan pesan- pesannya Memperoleh nilai tertentu dari perubahan pesan- pesannya Mendapatkan nilai positif dari pesan-pesan yang berkolerasi Mendapatkan nilai positif dari pesan-pesan yang berkolerasi Menurut Brealy dan Myers : “Apabila Pasar Modal efesien, maka pembelian atau penjualan sekuritas menurut harga pasar yang berlaku adalah suatu transaksi dengan NPV = 0 “

59 NPV = nol, dapat digambarkan sbb. : Investasi pada saham A Rp juta, keuntungan yang diharapkan 12% = r tanpa memperhitungkan pajak dan biaya komisi. Satu tahun kemudian saham A menjadi Rp juta dalam hal ini disebut arus kas (cash flow) Investasi pada saham A Rp juta, keuntungan yang diharapkan 12% = r tanpa memperhitungkan pajak dan biaya komisi. Satu tahun kemudian saham A menjadi Rp juta dalam hal ini disebut arus kas (cash flow) Nilai Sekarang (PV) = Cash Flow = juta = ( 1 + r)n 1,12 ( 1 + r)n 1,12 Rp juta Rp juta Investasi …………. Rp juta Investasi …………. Rp juta Nilai Sekarang (NPV) …….. Rp. 0 Nilai Sekarang (NPV) …….. Rp. 0

60 Jenis Efesiensi Pasar Modal 1. Efesiensi Pasar Bentuk Lemah (weak-form market efficiency) a. Data harga sekuritas yang lampau tercermin secara penuh a. Data harga sekuritas yang lampau tercermin secara penuh pada harga pasarnya sekarang pada harga pasarnya sekarang b. Excess return (abnormal return) tidak akan dapat diperoleh b. Excess return (abnormal return) tidak akan dapat diperoleh berdasarkan pola harga yang lampau berdasarkan pola harga yang lampau Abnormal return adalah perbedaan antara keuntungan yang diharapkan dengan keuntungan sebenarnya. Abnormal return adalah perbedaan antara keuntungan yang diharapkan dengan keuntungan sebenarnya. 2. Efesiensi Pasar Bentuk Setengah Kuat (semi-strong - form market efficiency) a. Harga-harga sekuritas bereaksi penuh damn segera menye- a. Harga-harga sekuritas bereaksi penuh damn segera menye- suaikan atas semua informasi yang tersedia suaikan atas semua informasi yang tersedia b. Hipotesisnya, bahwa penanam modal tidak dapat memper- b. Hipotesisnya, bahwa penanam modal tidak dapat memper- oleh excess return berdasarkan informasi yang tersedia di oleh excess return berdasarkan informasi yang tersedia di masyarakat ( publicly available information) masyarakat ( publicly available information)

61 3. Efesiensi Pasar Bentuk Kuat (strong-form market efficiency) Bentuk ini menganggap : Bentuk ini menganggap : a. Harga sekuritas sudah tercermin secara penuh atas a. Harga sekuritas sudah tercermin secara penuh atas semua informasi ( tersedia di masyarakat atau tidak) semua informasi ( tersedia di masyarakat atau tidak) b. Sesuai dengan bentuk efesiensi pasar setengah b. Sesuai dengan bentuk efesiensi pasar setengah kuat, bahkan pihak interen (insider) yang berhak kuat, bahkan pihak interen (insider) yang berhak untuk mengakses informasi tidak akan mempero - untuk mengakses informasi tidak akan mempero - leh excess return leh excess return

62 Pengujian Efesiensi Pasar 1. Pengujian Efesiensi Pasar Bentuk Lemah a. Filter Rules Logika dari filter rules adalah : Logika dari filter rules adalah : - Membeli saham jika harga pasar meningkat x% dari harga - Membeli saham jika harga pasar meningkat x% dari harga yang terendah sebelumnya. yang terendah sebelumnya. - Memegang saham tersebut sampai harganya jatuh x% dari - Memegang saham tersebut sampai harganya jatuh x% dari harga yang tertinggi, kemudian menjualnya dan mengambil harga yang tertinggi, kemudian menjualnya dan mengambil posisi short (menjual saham) posisi short (menjual saham) - Menjaga posisi short sampai harganya meningkat x%, kemu- - Menjaga posisi short sampai harganya meningkat x%, kemu- dian menutup posisi short dan mengambil posisi long (beli) dian menutup posisi short dan mengambil posisi long (beli) - Hasil dari filter rules dibandingkan dengan return pada stra- - Hasil dari filter rules dibandingkan dengan return pada stra- tegi buy-and-hold untuk saham dan interval waktu yg sama. tegi buy-and-hold untuk saham dan interval waktu yg sama.

63 Hasil filter rules menunjukkan : Hasil filter rules menunjukkan : 1. Filter rule diatas 1,5 % tidak dapat mengalahkan strategi 1. Filter rule diatas 1,5 % tidak dapat mengalahkan strategi buy-and-hold, bahkan sebelum biaya transaksi buy-and-hold, bahkan sebelum biaya transaksi 2. Filter rule dibawah 1,5% memperoleh sedikit excess return 2. Filter rule dibawah 1,5% memperoleh sedikit excess return sebelum biaya transaksi sebelum biaya transaksi b. Korelasi Serial (auto correlation) - Mengukur koefisien korelasi antara sejumlah seri data yang - Mengukur koefisien korelasi antara sejumlah seri data yang sama dengan cara menggunakan selang waktu tertentu sama dengan cara menggunakan selang waktu tertentu - Korelasi serial nol menunjukkan data tersebut benar-benar - Korelasi serial nol menunjukkan data tersebut benar-benar acak (random) acak (random) - Berbagai penelitian korelasi serial tentang harga saham telah - Berbagai penelitian korelasi serial tentang harga saham telah dipublikasikan dipublikasikan - Berbagai jenis saham yang berbeda, berbagai selang waktu - Berbagai jenis saham yang berbeda, berbagai selang waktu (time lag) dan berbagai periode yang berbeda (time lag) dan berbagai periode yang berbeda - Pada umunya tidak dapat menditeksi pola hubungan yang - Pada umunya tidak dapat menditeksi pola hubungan yang meyakinkan meyakinkan

64 2. Pengujian Efesiensi Pasar Bentuk Semi Kuat a. Tes atas laporan pendapatan akuntansi tahunan a. Tes atas laporan pendapatan akuntansi tahunan b. Tidak memungkinkan memperoleh laba berdasarkan b. Tidak memungkinkan memperoleh laba berdasarkan atas informasi dari laporan tahunan yang dipublikasi atas informasi dari laporan tahunan yang dipublikasi c. Tes laporan akuntansi triwulanan dan pengumuman peru- c. Tes laporan akuntansi triwulanan dan pengumuman peru- bahan dividen memberikan informasi baru bahan dividen memberikan informasi baru d. Perdagangan block, pembelian dan penjualan saham dalam d. Perdagangan block, pembelian dan penjualan saham dalam jumlah besar, biasanya lembar atau lebih jumlah besar, biasanya lembar atau lebih 3. Pengujian Efesiensi Pasar Bentuk Kuat Umumnya pengujian-pengujian tidak mendukung efisiensi pasar bentuk kuat : Data SEC atas insider trading memberi indikasi, bahwa mereka dapat mem peroleh excess return Umumnya pengujian-pengujian tidak mendukung efisiensi pasar bentuk kuat : Data SEC atas insider trading memberi indikasi, bahwa mereka dapat mem peroleh excess return

65 Implikasi Efesiensi Pasar : Efesiensi Pasar mempunyai arti penting sbb. : 1. Jika pasar efisien, para manajer perusahaan akan bekerja memperbaiki kinerjanya. Ini berarti peru- bekerja memperbaiki kinerjanya. Ini berarti peru- sahaan dengan prospek baik akan mempunyai sahaan dengan prospek baik akan mempunyai harga saham yang tinggi. harga saham yang tinggi. 2. Pasar efisien digunakan untuk memperoleh biaya modal. Ini berarti perusahaan dengan prospek modal. Ini berarti perusahaan dengan prospek tinggi akan memperoleh modal pada harga yang tinggi akan memperoleh modal pada harga yang wajar. wajar. 3. Jika pasar efisien, Lembaga Keu. tidak akan kha- watir tentang harga saham dan menaruh keperca- watir tentang harga saham dan menaruh keperca- yaan terhadap harga saham yang berlaku di yaan terhadap harga saham yang berlaku di Pasar Modal Pasar Modal

66 4. Pada pasar efisien, biaya iklan untuk saham baru relatif kecil. relatif kecil. 5. Pada pasar efisien, para manajer tidak dapat me- manipulasi tehnik data akuntansi atau prosedur-2 untuk memberi gambaran perusahaan yang ber - beda (window dressing) manipulasi tehnik data akuntansi atau prosedur-2 untuk memberi gambaran perusahaan yang ber - beda (window dressing) 6. Di pasar efisien para investor tidak memerlukan sumber informasi lain, karena informasi direfleksi pada harga saham; harga yang benar adalah seperti terlihat di pasar

67 Karakteristik Pasar Efisien: Secara umum beberapa karakteristik Pasar Modal Efisien dadalah : 1. Harga saham akan merefleksikan secara cepat dan akurat terhadap semua bemtuk informasi baru. 2. Harga saham bersifat random (acak), jadi harga ti- dak mengikuti beberapa kecenderungan maupun in- formasi masa lalu untuk digunakan menentukan ke- cenderungan harga 3. Saham yg. profitable tidak mudah untuk diprediksi, karena harga saham di pasar siap merefleksikan informasi yang akan datang


Download ppt "KONSEPSI HASIL : Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk investasi. Imbal Hasil (return) dapat dipandang sebagai penghargaan untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google