Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA."— Transcript presentasi:

1 UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA

2 SUBNET MASK KELOMPOK 3 TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINTEK KELOMPOK 3 TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINTEK

3 KELOMPOK ( ) Missi Hikma Tyar ( ) Septiani Putri ( ) Almustafa ( ) Agus Nuryadi ( ) Siti Yuraida ( ) Sigit Nugroho ( ) Ahmad Imaduddin ( ) Reky Ansi Asita H.

4 CONTENT PENDAHULUANSUBNETTING MENGHITUNG SUBNET MASK KESIMPULAN

5 PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Setiap node pada jaringan harus mempunyai alamat yang unik, yang berarti tidak boleh ada duplikasi IP di jaringan. Salah satu solusinya Subnetting RUMUSAN MASALAH Bagaimana cara menghitung subnet mask. TUJUAN Mengetahui definisi subnetting dan subnet mask. Mengetahui metode atau cara dalam menghitung subnet mask.

6 SUBNETTING PENGERTIAN SUBNET MASK

7 PENGERTIAN Mengefisienkan alokasi IP Address dalam sebuah jaringan supaya bisa memaksimalkan penggunaan IP Address Esensi dari subnetting adalah memindahkan garis pemisah antara bagian network dan bagian host dari suatu IP Address Memiliki fungsi untuk mengurangi tingkat congesti dalam suatu network Berguna untuk mengatasi perbedaan hardware dan media fisik yang di gunakan dalam suatu network

8 SUBNET MASK Suatu subnet didefinisikan dengan mengimplementasikan masking bit ( subnet mask ) kepada IP Address Struktur subnet mask sama dengan struktur IP Address, yakni terdiri dari 32 bit yang dibagi atas 4 segmen Bentuk subnet mask adalah urutan bit 1, di ikuti bit 0. Jumlah bit 1 menentukan tingkat subnet mask Setiap melakukan subnetting, maka network address dan broadcast address akan berubah.

9 MENGHITUNG SUBNET MASK SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS C SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS B SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS A

10 SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS C berarti kelas C dengan Subnet Mask /26 berarti ( ) Jumlah Subnet = 2 x, dimana x adalah banyaknya binari 1 pada oktet terakhir subnet mask (2 oktet terakhir untuk kelas B, dan 3 oktet terakhir untuk kelas A). Jadi Jumlah Subnet adalah 2 2 = 4 subnet Jumlah Host per Subnet = 2 y – 2, dimana y adalah adalah kebalikan dari x yaitu banyaknya binari 0 pada oktet terakhir subnet. Jadi jumlah host per subnet adalah 2 6 – 2 = 62 host Blok Subnet = 256 – 192 (nilai oktet terakhir subnet mask) = 64. Subnet berikutnya adalah = 128, dan =192. Jadi subnet lengkapnya adalah 0, 64, 128, 192.

11 Alamat host dan broadcast yang valid

12 SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS B berarti kelas B, dengan Subnet Mask /18 berarti ( ) Jumlah Subnet = 2 x, dimana x adalah banyaknya binari 1 pada 2 oktet terakhir. Jadi Jumlah Subnet adalah 2 2 = 4 subnet Jumlah Host per Subnet = 2 y – 2, dimana y adalah adalah kebalikan dari x yaitu banyaknya binari 0 pada 2 oktet terakhir. Jadi jumlah host per subnet adalah 2 14 – 2 = host Blok Subnet = 256 – 192 = 64. Subnet berikutnya adalah = 128, dan =192. Jadi subnet lengkapnya adalah 0, 64, 128, 192.

13 Alamat host dan broadcast yang valid

14 SUBNETTING PADA IP ADDRES KELAS A berarti kelas A, dengan Subnet Mask /16 berarti ( ) Jumlah Subnet = 2 8 = 256 subnetJumlah Host per Subnet = 2 16 – 2 = host Blok Subnet = 256 – 255 = 1. Jadi subnet lengkapnya: 0,1,2,3,4, etc.

15 Alamat host dan broadcast yang valid

16 KESIMPULAN PERHITUNGAN SUBNETTING BINARY (LAMBAT) KHUSUS (CEPAT) 4 INDIKATOR Jumlah Subnet Jumlah Host per Subnet Blok Subnet Alamat Host- Broadcast

17 TERIMA KASIH


Download ppt "UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google