Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TUGAS RESUME JURNAL AHMAD WAHYUDI 3333090814. Lean Six Sigma – getting better all the time Ronald D. Snee Snee Associates, LLC, Newark, Delaware, USA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TUGAS RESUME JURNAL AHMAD WAHYUDI 3333090814. Lean Six Sigma – getting better all the time Ronald D. Snee Snee Associates, LLC, Newark, Delaware, USA."— Transcript presentasi:

1 TUGAS RESUME JURNAL AHMAD WAHYUDI

2 Lean Six Sigma – getting better all the time Ronald D. Snee Snee Associates, LLC, Newark, Delaware, USA

3 Tujuan Penelitian Untuk mengidentifikasi kemajuan penting selama terakhir. Mendiskusikan kemunculan tren yang menunjukkan bagaimana metodologi perlu dikembangkan. Membantu mereka yang ingin menggunakan metode untuk meningkatkan kinerja serta membantu mereka yang mengembangkan metodologi perbaikan.

4 Lean Six Sigma - apa dan mengapa? Lean Six Sigma merupakan pendekatan untuk menciptakan proses perbaikan yang meningkatkan kepuasan pelanggan dan kinerja keuangan. Lean Six Sigma diperlukan karena organisasi dan individu memerlukan metodologi untuk perbaikan dan pemecahan masalah. Lean Six Sigma adalah generasi terbaru dari pendekatan perbaikan Peningkatan dibutuhkan saat ini, mungkin lebih dari sebelumnya Krisis keuangan mendorong pemimpin dan organisasi untuk melihat Lean Six Sigma sebagai pendekatan untuk mengurangi biaya dan menyimpan aliran dana.

5 Temuan ini menunjukkan perbaikan yang paling efektif bila secara holistik menangani perbaikan di semua bagian organisasi menggunakan perbaikan metodologi holistik seperti Lean Six Sigma. Perbaikan harus mengatasi aliran informasi dan proses bahan menyeluruh serta peningkatan nilai tambah proses langkah-langkah yang menciptakan produk bagi pelanggan

6 Six Sigma dimulai di Motorola Six Sigma di Motorola dikembangkan oleh insinyur Bill Smith di pertengahan 1980-an. Six Sigma memainkan peran utama di Motorola. pada tahun 1988 Motorola memenangkan National Baldrige Quality Award.

7 Masalah dan peningkatan kebutuhan datang dari berbagai hal. Membuat dan menggunakan pendekatan umum untuk perbaikan akan membantu kita untuk melihat proses dari: 1.Top-down : bagaimana bisa meningkatkan proses untuk membantu kita memenuhi tujuan bisnis ? 2.Bottom-up: bagaimana proses pemecahan masalah untuk meningkatkan kinerja proses?

8 Lean Six Sigma berfokus pada menemukan driver kritis proses, biasanya tiga sampai enam. Prinsip Pareto, dipopulerkan oleh Juran dan dibahas dalam berbagai publikasi (box et al., 2005), memberikan sebuah teori yang mendasari praktik ini. Peningkatan terjadi proyek-by-proyek, dan tidak ada cara lain yang ditekankan oleh Juran (1989). Ini memberitahu kita bahwa perbaikan tidak akan berhasil dalam jangka panjang tanpa perbaikan sistem seleksi proyek, pelaksanaan, dan review.

9 Lean Six Sigma menekankan penggunaan alat-alat yang telah terbukti melalui penelitian efektif dalam praktek di area aplikasi beragam, misalnya DoE, pengendalian proses statistik dan sistem pengukuran analisis. Menariknya, metode ini cenderung tidak ditekankan dalam banyak program statistik pengantar di akademisi, yang sering lebih berfokus pada probabilitas dan pengujian hipotesis.

10 Kerangka yang digunakan untuk perbaikan pada awalnya MAIC. GE menambahkan D pada akhir 1990-an untuk membuat DMAIC. Hal ini dilakukan karena kerangka atau teori yang ada tidak melakukan pekerjaan yang memadai untuk mendefinisikan masalah dan konteks bisnisnya. Lean metode ditambahkan ke Six Sigma di awal 2000-an untuk mengaktifkan metodologi untuk lebih efektif menangani masalah peningkatan aliran proses (Snee dan Hoerl, 2007).

11 Secara sederhana, saat mengembangkan metodologi, termasuk Lean Six Sigma, kita harus menggunakan teori yang ada dan kemudian terus-menerus memperbarui teori ini agar mendapatkan lebih banyak informasi dan pengalaman tentang metodologi. Inilah yang terjadi dengan Lean Six Sigma, yang membantu menjelaskan keberhasilannya selama puluhan tahun.

12 Prinsip-prinsip panduan berikut berguna dalam memimpin perubahan: (1) Memiliki rasa urgensi (hasil yang cepat). (2) Review kemajuan secara teratur. (3) Memahami perilaku manusia:.perubahan seseorang pada satu waktu.memahami apa yang terjadi pada setiap orang yang terlibat.perubahan akan dibutuhkan oleh semua orang yang terlibat (4) Memudahkan untuk melihat, memahami dan lakukan:.menyediakan peta jalan, alat bantu perangkat lunak, dll (5) Selalu memiliki fokus dampak, kinerja proses dan bottom-line ($$). (6) Gunakan perbaikan sebagai alat pengembangan kepemimpinan

13 membangun infrastruktur untuk mempertahankan usaha dari awal, tidak setelah Anda bekerja selama bulan seperti banyak organisasi lakukan. Prinsipnya adalah bahwa kita menginginkan perbaikan menjadi proses bisnis saja seperti proses lainnya yang digunakan untuk menjalankan bisnis keuangan yaitu, hukum, SDM, dll. Ini adalah hal yang dicapai dengan membangun sistem manajemen yang dibutuhkan seperti strategi, tujuan, anggaran, manajemen review, pengakuan dan penghargaan, komunikasi dan sejenisnya. Jika Anda menginginkan perbaikan terjadi secara teratur dan berkelanjutan maka anda harus memiliki sistem manajemen di tempat untuk memandu dan mempertahankan usaha.


Download ppt "TUGAS RESUME JURNAL AHMAD WAHYUDI 3333090814. Lean Six Sigma – getting better all the time Ronald D. Snee Snee Associates, LLC, Newark, Delaware, USA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google