Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INDIKATOR KEPENDUDUKAN DI INDONESIA (Antara Harapan dengan Kenyataan) LUTFI AGUS SALIM, SKM, M.SI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INDIKATOR KEPENDUDUKAN DI INDONESIA (Antara Harapan dengan Kenyataan) LUTFI AGUS SALIM, SKM, M.SI."— Transcript presentasi:

1 INDIKATOR KEPENDUDUKAN DI INDONESIA (Antara Harapan dengan Kenyataan) LUTFI AGUS SALIM, SKM, M.SI

2 INDIKATOR KEPENDUDUKAN A. KOMPONEN DEMOGRAFI B. KOMPONEN NON DEMOGRAFI

3 Jumlah Struktur Persebaran Kesehatan Kesehatan Pendidikan Pendidikan Agama Agama Perekonomian Perekonomian Sosialbudaya Sosialbudaya Kuantitas penduduk Kelahiran Kematian Migrasi Kualitas penduduk Komponen pertumbuhan Komponen pertumbuhan SITUASI KEPENDUDUKAN INDONESIA YANG KURANG MENGUNTUNGKAN

4 A. KOMPONEN DEMOGRAFI 1. JUMLAH, DISTRIBUSI, KOMPOSISI - Laju Pertumbuhan Penduduk (r) - Tingkat Kepadatan Penduduk - Sex Ratio - Dependency Ratio (Angka Beban Ketergantungan) - Bonus Demografi

5 A. KOMPONEN DEMOGRAFI 2. KELAHIRAN (FERTILITAS) - CBR (Crude Birth Rate) - ASFR (Age Specific Fertility Rate) - TFR (Total Fertility Rate) - GRR (Gross Reproductive Rate) - NRR (Net Reproductive Rate) - dll.

6 A. KOMPONEN DEMOGRAFI 2. KEMATIAN (MORTALITAS) - CDR (Crude Death Rate) - ASDR (Age Specific Death Rate) - CFR (Case Fatality Rate) - IMR (Infant Mortality Rate) - CMR (Child Mortality Rate) - MMR (Maternal Mortality Rate)

7 A. KOMPONEN DEMOGRAFI 3. PERPINDAHAN (MIGRASI) - Angka Migrasi Masuk  Disduk, BPS - Angka Migrasi Keluar  Disduk, BPS - Angka Migrasi Netto  Disduk, BPS - Angka Migrasi Risen  BPS - Angka Migrasi Seumur Hidup  BPS - Tingkat Urbanisasi - Urbanisasi - Laju Pertumbuhan Penduduk Kota - Tempo Urbanisasi

8 B. KOMPONEN NON DEMOGRAFI 1. KESEJAHTERAAN - Persentase Penduduk Miskin - Persentase Keluarga Pra Sejahtera + Sejahtera I - Indeks Pembangunan Manusia (HDI)  Indeks Harapan Hidup  Indeks Pendidikan (Melek Huruf + Lama Sekolah)  Indeks Daya Beli

9 B. KOMPONEN NON DEMOGRAFI 2. KETENAGAKERJAAN - Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja - Tingkat Pengangguran Terbuka - Setengah Pengangguran - dll

10 KUANTITAS PENDUDUK INDONESIA 1.JUMLAH PENDUDUK BESAR Empat negara yang memiliki penduduk terbanyak di dunia: 2010 Tren LPP 1.27

11 Tren jumlah penduduk Indonesia ?

12 Tren laju pertumbuhan penduduk (%) ?

13 TRIPLE BURDEN 2. STRUKTUR PENDUDUK TIDAK MENGUNTUNGKAN 2010 LANSIA REMAJA BALITA DAN ANAK

14 Struktur Penduduk

15 Piramida Penduduk, 1971

16 Piramida Penduduk Indonesia,

17 Konsentrasi penduduk tetap di Jawa, walaupun persentasenya menurun tetapi sangat lamban 3. PERSEBARAN PENDUDUK

18 ASPEK KUALITAS PENDUDUK 1.MMR : 228/ kelahiran hidup 2.IMR : 34 per kelahiran hidup 3.60% penduduk hanya tamat SD atau lebih rendah 4.HDI peringkat ke 108 dari 188 Negara (thn 2009) dan urutan ke 6 dari 10 Negara ASEAN 5.Angka Harapan Hidup Indonesia: 68/72 Tahun 6.Angka kemiskinan: 31,02 juta jiwa (13,3% dari total penduduk Indonesia) *BPS Indikator kesejahteraan sosial lainnya Indeks Pembangunan Gender: 66,38 % (thn 2008) Indeks Pemberdayaan Gender: 62,27% (thn 2008) 8.Angka pengangguran: 7,14% dari angkatan kerja 116,5 juta (BPS, Agustus 2010)

19 1.FERTILITAS CBR (18 Per 1000 Penduduk) TFR 2,6 anak per wanita usia subur (SDKI 2007) 2.MORTALITAS CDR (6 Per 1000 Penduduk) IMR 34 per 1000 kelahiran hidup MMR 228 per kelahiran hidup 3.MIGRASI (internal dan eksternal) KOMPONEN PERTUMBUHAN PENDUDUK

20 Sri Moertiningsih Adioetomo

21 Tren Fertilitas di Indonesia

22 TOTAL FERTILITY RATE (TFR) TFR PROVINCE… SUMBER: SDKI 2007 NATIONAL 2.6

23 Total Fertility Rate (TFR) SDKI 1987 – 2007

24 Tren Mortalitas di Indonesia

25 Th 2007 AKB 34 35

26 Source: IDHS and the projection agreement of MOH Kecenderungan AKI di Indonesia dan Proyeksi Penurunannya Kecenderungan AKI di Indonesia dan Proyeksi Penurunannya Th 2007 AKI

27 TREND PERSENTASE KEHAMILAN YANG TIDAK IDEAL (4 TERLALU) Sumber: SDKI 2002/03, 2007

28 Angka Ketergantungan per 100 penduduk usia kerja > > orang bekerja menanggung orang bekerja menangung orang bekerja menanggung 44 tanggungan meningkat karena pesatnya pertambahan lansia

29 Bonus Demografi Perubahan struktur umur penduduk dan menurunnya beban ketergantungan memberikan peluang yang disebut bonus demografi atau demographic dividend Dikaitkan dengan munculnya suatu kesempatan, the window of opportunity yang dapat dimanfaatkan untuk menaikkan kesejahteraan masyarakat.

30 The Window of Opportunity (Jendela Peluang) Celah sempit diawali dengan bonus demografi terjadi mulai tahun 1990an The window of opportunity terjadi tahun dimana Dependency Ratio mencapai titik terendah 44 per 100 Meningkat lagi sesudah 2030 karena meningkatnya proporsi penduduk lansia Hanya terjadi satu kali dalam sejarah suatu penduduk Celah sempit diawali dengan bonus demografi terjadi mulai tahun 1990an The window of opportunity terjadi tahun dimana Dependency Ratio mencapai titik terendah 44 per 100 Meningkat lagi sesudah 2030 karena meningkatnya proporsi penduduk lansia Hanya terjadi satu kali dalam sejarah suatu penduduk

31 Kompas-BKKBN31

32 Pertumbuhan Ekonomi dan Pengangguran

33

34 Perkembangan Penduduk Miskin dengan Ukuran Garis Kemiskinan

35 Angka Kemiskinan Angka kemiskinan di perkotaan cenderung turun di semua daerah Angka kemiskinan perkotaan tertinggi di Nusa Tenggara & Maluku ~ meskipun penurunan terbesar (5 titik persen) Sumber: Suryahadi et.al. (Draft) 2009

36 Persebaran Penduduk Miskin

37 “UNMET NEED” KB % 10.6 % 9.2 % 8.6 % /03 SUMBER: SDKI 9.1 % 2007

38 UNMET NEED MENURUT PROVINSI 9.1% SDKI 2007

39 IPM INDONESIA Tahun 1999  67,7 Rank 102 dari 177 Negara Tahun 2005  69,7 Rank 110 dari 177 Negara Tahun 2006  71,1 Rank 108 dari 177 Negara Tahun 2007  72,8 Rank 108 dari 177 Negara TAHUN 2005 IPM Malaysia = 79,6 Rank 61 IPM Thailand = 77,8 Rank 73 IPM Philipina = 75,8 Rank 84 IPM Vietnam = 70,4 Rank 108 TAHUN 2006 IPM Vietnam = 70,9

40 HDI (Human Development Index) Sumber: Bachtiar, 2010

41

42 BAGAIMANA KEBIJAKAN?

43 PRIORITAS NASIONAL 43 1 Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola 2 Pendidikan 3 KESEHATAN 4 Penanggulangan Kemiskinan 5 Ketahanan Pangan 6 Infrastruktur 7 Iklim Investasi dan Iklim Usaha 8 Energi 9 Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana 10 Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar, & Pasca- konflik 11 Prioritas Nasional Kabinet Indonesia Bersatu II Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi

44 Tema Prioritas Penitikberatan pembangunan bidang kesehatan melalui pendekatan preventif, tidak hanya kuratif, melalui peningkatan kesehatan masyarakat dan lingkungan diantaranya dengan perluasan penyediaan air bersih, pengurangan wilayah kumuh sehingga secara keseluruhan dapat meningkatkan angka harapan hidup dari 70,6 tahun pada 2009 menjadi 72,0 tahun pada 2014, dan pencapaian keseluruhan sasaran Millenium Development Goals (MDGs) tahun 2015 Substansi Inti Program kesehatan masyarakat: Pelaksanaan Program Kesehatan Preventif Terpadu yang meliputi pemberian imunisasi dasar kepada 90% balita pada 2014; Penyediaan akses sumber air bersih yang menjangkau 67% penduduk dan akses terhadap sanitasi dasar berkualitas yang menjangkau 75% penduduk sebelum 2014; Penurunan tingkat kematian ibu saat melahirkan dari 307 per kelahiran pada 2008 menjadi 118 pada 2014, serta tingkat kematian bayi dari 34 per kelahiran pada 2008 menjadi 24 pada 2014 KESEHATAN

45 a.Meningkatnya Umur Harapan Hidup (UHH) dari 69 thn pada 2005 menjadi 73,7 thn pada 2025 b.Menurunnya Angka Kematian Bayi (AKB) dari 32,3 per KH thn 2005 menjadi 15,5 per KH thn 2025 c.Menurunnya Angka Kematian Ibu dari 262 per KH thn 2005 menjadi 74 per KH thn 2025 d. Menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita dari 26% thn 2005 menjadi 9,5% thn 2025 Sasaran RPJP-K TAHUN

46 SASARAN RPJMN UHH menjadi 72,0 tahun pd thn AKB menjadi 22/24/26 per KH pd thn AKI menjadi 117,7 per 100rb KH pd thn Kurang gizi pd balita menjadi 15% pd th 2014

47 MDGs (Millenium Development Goals) 1.Menghapus kemiskinan dan kelaparan 2.Pendidikan untuk semua orang 3.Promosi kesetaraan gender 4.Penurunan kematian anak 5.Meningkatkan kesehatan ibu 6.Memerangi HIV dan AIDS 7.Menjamin keberlanjutan lingkungan 8.Kemitraan global dalam pembangunan

48 Sumber : Ascobat Gani 2007 Millenium Development Goals (MDG) Slogan atau visi ? Untuk apa ? Memberi arah ? Driving forces ? Mimpi ? Untuk menunjukkan sejauh mana kita gagal ? Jeritan ketidak berdayaan sektor sosial ditengah badai globalisasi nilai komersial ? HFA-2000 (Health Summit 1997) Health for All atau Hell for All ? Indonesia Sehat Jabar Sehat Cirebon Sehat Kecamatan X Sehat – thn lalu RPJPK: (2005–2025) Indonesia Sehat 2010

49 Sumber: Ascobat Gani 2007 TANTANGAN 1.Gap yg besar atara situasi sekarang dengan target Prolonged epidemiological transisition  double bahkan multiple burden 3.Demografi: Aging, CPR turun  komitment thd KB ??? 4.Krisis multidimensi berkepanjangan: kemiskinan kronis 5.Degradasi lingkungan  global warming, human waste, air bersih, bencana 6.Desentralisasi fiskal (kesehatan) yang tidak efektif 7.Penyakit anggaran 8.LEADERSHIP, KOMITMEN, GOVERNANCE: pusat dan daerah, partai politik, new actors, makhluk lima tahunan

50 TERIMA KASIH DAN SELAMAT BERKARYA


Download ppt "INDIKATOR KEPENDUDUKAN DI INDONESIA (Antara Harapan dengan Kenyataan) LUTFI AGUS SALIM, SKM, M.SI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google