Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

5.10 Turunan fungsi hiperbolik (5.45) Bukti (5.46) Bukti.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "5.10 Turunan fungsi hiperbolik (5.45) Bukti (5.46) Bukti."— Transcript presentasi:

1 5.10 Turunan fungsi hiperbolik (5.45) Bukti (5.46) Bukti

2 Contoh 5.25 Penyelesaian (5.47) Bukti

3 (5.48) Bukti Contoh 5.26 Penyelesaian Misal u = 1–2x y = sinh u

4 (5.49) Bukti (5.50)

5 Bukti Contoh 5.27 Penyelesaian Misal u = a+bx y = tanh u

6 (5.51) Bukti (5.52) Bukti

7 Contoh 5.28 Penyelesaian Misal u = a+bt y = coth u (5.53) Bukti

8 (5.54)

9 Bukti Contoh 5.29 Penyelesaian

10 (5.55) Bukti (5.56)

11 Bukti Contoh 5.30 Penyelesaian

12 5.11 Turunan fungsi hiperbolik invers (5.57) Bukti (5.58)

13 Bukti Contoh 5.31 Penyelesaian

14 (5.59) Bukti (5.60)

15 Bukti Contoh 5.32 Penyelesaian

16 (5.61) Bukti (5.62) Bukti

17 Contoh 5.33 Penyelesaian

18 (5.63) Bukti (5.64) Bukti

19 Contoh 5.34 Penyelesaian

20 (5.65) Bukti (5.66)

21 Bukti Contoh 5.35 Penyelesaian

22 (5.67) Bukti (5.68) Bukti

23 Contoh 5.36 Penyelesaian

24 Jika terdapat suatu fungsi f(x) yang differensiable, maka kita dapat mencari turunan pertamanya yaitu f’(x) Turunan tingkat tinggi Jika turunan pertama tersebut juga differensiable maka kita dapat menentukan turunan kedua dari fungsi tersebut. Secara umum jika turunan ke (n-1) differensiable maka kita dapat menentukan turunan ke n dari fungsi tersebut. Biasanya turunan kedua dan seterusnya dari suatu fungsi disebut turunan tingkat tinggi. Turunan pertama, kedua dan ketiga ditulis dengan lambang,

25 Sedangkan untuk turunan ke n, dengan n  4, kita gunakan lambang Tentukan turunan pertama sampai dengan turunan keempat dari Penyelesaian Contoh 5.37

26 Pada pembahasan mengenai masalah turunan kita telah menggunakan lambang dy/dx sebagai suatu kesatuan dan merupakan lambang dari turunan pertama suatu fungsi x. Pada pasal ini kita akan membahas pengertian dy dan dx secara terpisah Differensial Misal terdapat suatu persamaan y = f(x). Dari Gambar 5.5 didapat, Jika harga  x sangat kecil, maka  y menjadi sangat kecil juga. Sehingga persamaan 5.68 dapat ditulis menjadi,

27 f(x +  x) f(x)  x=dx yy dy l1 l1 x x+  x x y 0 l f(x) Gambar 5.5

28 Pada persamaan 5.70 diatas dx dan dy disebut differensial dari x dan y. Differensial y atau dy adalah perubahan kecil pada peubah y akibat adanya perubahan kecil pada peubah x atau dx. Contoh 5.38 Jika y = x 2 - 2x – 3, tentukan differensial y Penyelesaian f(x) = x 2 - 2x – 3 f’(x) = 2x – 2 Sehingga dy = (2x-2) dx = 2(x-1) dx

29 Volume sebuah silinder adalah V =  r2h. Jika jari-jari silinder tersebut membesar 1% dari jari-jari asal, tentukan perubahan volumenya. Penyelesaian f(r) =  r2h f’(r) = 2  rh dV = f’(r) dr = 2  rh (0,01r) = 0,02  r2h Jadi perubahan volume silinder adalah sebesar 0,02  r2h Contoh 5.39

30 Pada pasal-pasal sebelumnya kita telah mempelajari turunan fungsi-fungsi eksplisit, yaitu fungsi yang mempunyai bentuk y =f(x) Turunan fungsi implisit Akan tetapi tidak semua fungsi mempunyai bentuk eksplisit. Sebagian mempunyai bentuk implisit, yaitu fungsi yang mempunyai bentuk F(x,y) = 0. Untuk mencari turunan fungsi implisit kita gunakan aturan sebagai berikut. 1. Jika pada F(x,y) = 0 mengandung suku g(x) maka, 2. Jika pada F(x,y) = 0 mengandung suku h(y) maka,

31 3. Jika pada F(x,y) = 0 mengandung suku u(x) dan v(y) maka, Contoh 5.40 Penyelesaian

32 Contoh 5.41 Penyelesaian

33 Fungsi parameter adalah fungsi yang mempunyai bentuk, 5.15 Turunan fungsi parameter x = f(t) dan y = g(t) (5.74) Untuk menentukan turunan pertama atau dy/dx dari fungsi parameter, terlebih dahulu kita tentukan dx/dt dan dy/dt. Selanjutnya dy/dx dicari dengan rumus, dengan t adalah parameter


Download ppt "5.10 Turunan fungsi hiperbolik (5.45) Bukti (5.46) Bukti."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google