Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MOTIVASI Pertemuan ke – 2 Psikologi Umum 2_Mariyana Widiastuti.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MOTIVASI Pertemuan ke – 2 Psikologi Umum 2_Mariyana Widiastuti."— Transcript presentasi:

1 MOTIVASI Pertemuan ke – 2 Psikologi Umum 2_Mariyana Widiastuti

2 Di Manakah Posisi Kita Hari Ini??

3 Pengertian Motivasi  Secara taksonomi Motivasi berasal dari kata latin Movere (bergerak).  Motivasi adalah kekuatan yg menggerakkan seseorang utk berperilaku, berpikir, dan merasa seperti apa yg dilakukan.  Sesuatu yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu.

4 Perhatikanlah…!!!

5 Dimensi motivasi Motivasi mengandung 3 komponen penting yang saling berkaitan erat, yaitu : a. kebutuhan; b. dorongan; c. tujuan 5

6 kebutuhan Kebutuhan timbul dalam diri individu apabila si-individu merasa adanya kekurangan dalam dirinya ( ada ketidakseimbangan antara apa yang dimiliki dengan apa yang menurut persepsi si-individu harus dimiliki ). 6

7 dorongan Untuk mengatasi ketidakseimbangan tersebut, dalam diri si-individu akan timbul DORONGAN berupa usaha pemenuhan kebutuhan secara terarah. Maka, DORONGAN biasanya berorientasi pada tindakan tertentu yang secara sadar dilakukan oleh seseorang/individu, dan inilah INTI dari MOTIVASI 7

8 tujuan Komponen ketiga dari motivasi adalah TUJUAN. Pencapaian TUJUAN berarti mengembangkan keseimbangan dalam diri seseorang/si-individu. 8

9 Pendekatan Motif dalam motivasi Pemahaman terhadap MOTIVASI individu berkaitan pula dengan pemahaman tentang MOTIF, yaitu kebutuhan, keinginan, tekanan, dorongan, dan desakan hati yg membangkitkan & mempertahankan gairah hidup individu untuk mengerjakan sesuatu. 9

10  WOODWORTH pertama kali mengembangkan pendekatan MOTIF dalam motivasi sebagai the reservoir of energy that impels an organism to behave in certain way.  HULL kemudian menyatakan bahwa MOTIF sebagai an energizing influence with determined the intencity of behavior, and with teoritically increased along with the level of deprivation (dalam Steer & Porter, 1991). 10

11 Teori motivasi 1 /Teori hierarki kebutuhan (hierarchy of needs) Abraham Maslow 2 /Teori ERG Clayton Alderfer 3 /Teori kebutuhan untuk maju (need for achievement) McClelland 4 /Teori 2 faktor (two-factor model of motivation) Frederick Hezberg 11

12 TEORI MOTIVASI MASLOW, ALDERFER, McCLELLAND, HEZBERG MASLOWALDERFERMcCLELLANDHEZBERG PhysiologicalExistence-Hygiene Safety & Security--- Belongingness & Love RelatednessNeed for Affiliation - Self EsteemGrowthNeed for Achievement Motivators Self Actualization-Need for Power- 12

13 MASLOW’s Hierarchy of Need 13

14  MASLOW mengembangkan teori hierarchy of needs, kebutuhan manusia dengan sendirinya membentuk semacam hierarki kebutuhan.  Physiological needs / kebutuhan fisik  Safety & security needs / kebutuhan akan rasa aman  Belongingness & love / kebutuhnan sosial  Self esteem & status / kebutuhan akan penghargaan & status  Self actualization / aktualisasi diri 14

15 Teori Motivasi Mc.Clelland David McClelland dikenal menjelaskan tiga jenis motivasi, yang diidentifikasi dalam buku ”The Achieving Society”: 1. Motivasi untuk berprestasi (n-ACH) 2. Motivasi untuk berkuasa (n-pow) 3. Motivasi untuk berafiliasi/bersahabat (n- affil)

16 Kebutuhan akan prestasi (n-ACH) Kebutuhan akan prestasi merupakan dorongan untuk mengungguli, berprestasi sehubungan dengan seperangkat standar, bergulat untuk sukses. Kebutuhan ini pada hirarki Maslow terletak antara kebutuhan akan penghargaan dan kebutuhan akan aktualisasi diri. Ciri-ciri inidividu yang menunjukkan orientasi tinggi antara lain bersedia menerima resiko yang relatif tinggi, keinginan untuk mendapatkan umpan balik tentang hasil kerja mereka, keinginan mendapatkan tanggung jawab pemecahan masalah.

17 Kebutuhan akan kekuasaan (n-pow) Kebutuhan akan kekuasaan adalah kebutuhan untuk membuat orang lain berperilaku dalam suatu cara dimana orang-orang itu tanpa dipaksa tidak akan berperilaku demikian atau suatu bentuk ekspresi dari individu untuk mengendalikan dan mempengaruhi orang lain. Kebutuhan ini pada teori Maslow terletak antara kebutuhan akan penghargaan dan kebutuhan aktualisasi diri. McClelland menyatakan bahwa kebutuhan akan kekuasaan sangat berhubungan dengan kebutuhan untuk mencapai suatu posisi kepemimpinan.

18 Kebutuhan untuk berafiliasi atau bersahabat (n- affil) Kebutuhan akan Afiliasi adalah hasrat untuk berhubungan antar pribadi yang ramah dan akrab. Individu merefleksikan keinginan untuk mempunyai hubungan yang erat, kooperatif dan penuh sikap persahabatan dengan pihak lain. Individu yang mempunyai kebutuhan afiliasi yang tinggi umumnya berhasil dalam pekerjaan yang memerlukan interaksi sosial yang tinggi.

19 Teori Dua Faktor Hezberg Frederick Herzberg mengemukakan teori motivasi berdasar teori dua faktor yaitu faktor higiene dan motivator. Dia membagi kebutuhan Maslow menjadi dua bagian yaitu : – kebutuhan tingkat rendah (fisik, rasa aman, dan sosial) dan – kebutuhan tingkat tinggi (prestise dan aktualisasi diri) serta mengemukakan bahwa cara terbaik untuk memotivasi individu adalah dengan memenuhi kebutuhan tingkat tingginya.

20 Teori Herzberg ini melihat ada dua faktor yang mendorong seseorang termotivasi yaitu faktor intrinsik yaitu daya dorong yang timbul dari dalam diri masing-masing orang, dan faktor ekstrinsik yaitu daya dorong yang datang dari luar diri seseorang.


Download ppt "MOTIVASI Pertemuan ke – 2 Psikologi Umum 2_Mariyana Widiastuti."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google