Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Inventory Management. 13-2 What Is Inventory?   Barang yang disimpan untuk memenuhi kebutuhan di masa yang akan datang  PERSEDIAAN MERUPAKAN SUMBER.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Inventory Management. 13-2 What Is Inventory?   Barang yang disimpan untuk memenuhi kebutuhan di masa yang akan datang  PERSEDIAAN MERUPAKAN SUMBER."— Transcript presentasi:

1 Inventory Management

2 13-2 What Is Inventory?   Barang yang disimpan untuk memenuhi kebutuhan di masa yang akan datang  PERSEDIAAN MERUPAKAN SUMBER DANA YG MENGANGGUR, KRN SEBELUM PERSEDIAAN DIGUNAKAN BERARTI DANA YG TERKAIT DI DALAMNYA TIDAK DAPAT DIGUNAKAN

3  Inventory menjadi salah satu faktor produksi yang harus dikelola dengan benar, dan profesional, karena merupakan asset yang berpengaruh terhadap proses produksi dalam perusahaan.  Kebijakan persediaan secara fisik akan berkaitan dengan investasi dalam aktiva lancar di satu sisi dan pelayanan kepada pelanggan di sisi lain. 13-3

4  Pengaturan persediaan ini berpengaruh terhadap semua fungsi bisnis ( operation, marketing, dan finance). Berkaitan dengan persediaan ini terdapat konflik kepentingan diantara fungsi bisnis tersebut. Finance menghendaki tingkat persediaan yang rendah, sedangkan Marketing dan operasi menginginkan tingkat persediaan yang tinggi agar kebutuhan konsumen dan kebutuhan produksi dapat dipenuhi. 13-4

5 13-5

6 Fokus Pengelolaan persediaan  Berapa banyak yang harus dipesan pada waktu tertentu ?  Berapa banyak jenis persediaan yang harus disimpan ?  Kapan sebaiknya persediaan dipesan ?

7 Tujuan pengelolaan persediaan  Menyediaan persediaan yang dibutuhkan untuk menyokong operasi dengan biaya minimum

8 13-8 Why We Want to Hold Inventories  Trade Off antara ongkos simpan dan ongkos pesan.  Menghindari keterlambatan pengiriman  Mengantisipasi permintaan tak terduga.  Mengantisipasi permintaan Musiman.  Mengantisipasi Fluktuasi Demand.  Memanfaatkan Diskon (kalau ada).  Mengantisipasi kenaikan harga.  Menghindari ada material/part yg rusak

9 SISTEM PENGENDALIAN PERSEDIAAN MERUPAKAN SERANGKAIAN KEBIJAKAN PENGENDALIAN UTK. MENENTUKAN: a) TINGKAT PERSEDIAAN YG HARUS DIJAGA b) KAPAN MENAMBAH PERSEDIAAN HARUS DILAKUKAN c) BERAPA BESAR PESANAN HARUS DIADAKAN MENJAMIN KETEPATAN DALAM JUMLAH & WAKTU

10 Types of Inventory

11 13-11 Raw materials  Bahan baku adalah barang-barang berwujud (seperti : kayu, tanah liat, besi ) yang akan digunakan dalam proses produksi. Barang tersebut bisa diperoleh dari sumber alam, dibeli dari para pemasok, atau dibuat sendiri untuk dipergunakan dalam proses selanjutnya.

12 13-12 Work-in-process  Barang dalam proses atau barang setengah jadi, adalah seluruh barang/bahan yang telah mengalami pengolahan (merupakan hasil dari suatu proses) akan tetapi masih harus mengalami pengolahan lebih lanjut untuk siap menjadi produk jadi.  Barang jadi adalah seluruh barang yang telah mengalami pengolahan dan telah siap di jual kepada konsumen.

13 13-13 Pengelolaan Inventory tergantung dari Tipe Demand TIPE DEMAND :  Dependent  inputs / parts; demand berhubungan terhadap demand lain (item independent).   Ban mobil yang disimpan di pabrik mobil merupakan contoh dari dependent demand item  Independent  Kebutuhan barang yang digunakan oleh konsumen eksternal   Contoh : mobil, komputer.

14 Inventory Control Systems Kontrol persediaan dapat membuat perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan. Termasuk mengelola penyusutan dan pencurian. 1. Pemilihan, pelatihan dan pendisiplinan pegawai yang baik. 2. Kontrol yang ketat dari pengiriman yang datang.Setiap barang memiliki Stock keeping unit. 3. Kontrol yang efektuf atas semua barang yang meninggalkan fasilitas

15 13-15 Inventory Control Systems A. Continuous system (fixed- order-quantity / Q-system)  Pemesanan dalam jumlah yang sama saat inventory mencapai tingkat tertentu (REORDER POINT)  Inventory harus dimonitor secara kontinu  Perpetual Inventory System (selalu ada pencatatan saat inventory bertambah atau berkurang untuk menentukan kapan tercapainya Reorder Point)

16 13-16 Inventory Control Systems B. Periodic system (fixed-time-period / P-system)  Pemesanan dilakukan dalam interval periode waktu yang tetap. Barang dipesan setiap akhir periode tertentu.  Inventory hanya dihitung pada saat tersebut, dan pemesanan barang akan dilakukan untuk memenuhi target level tertentu.  Keuntungan : tidak ada penghitungan fisik inventory setiap pengambilan inventory.  Kelemahan : ada kemungkinan kehabisan stock.

17 13-17 ABC Classification  Diperkenalkan Dickie pada tahun 1950 an.Klasifikasi didasarkan kepada nilai persediaan  Merupakan penerapan persediaan dengan menggunakan prinsip Pareto yaitu membagi persediaan ke dalm tiga kelompok berdasarkan volume tahunan dalam jumlah uang.  Kebanyakan perusahaan mempunyai ribuan jenis inventory  Inventory yang mahal harus dikendalikan dengan ketat

18 13-18 ABC Classification  Item yang memiliki nilai investasi yang lebih tinggi dari item lain dianggap item yang lebih penting, sehingga akan mendapat perhatian yang lebih serius dalam pengendaliannya.

19 13-19 ABC Classification  Butir persediaan kelompok A adalah persediaan yang jumlah nilai uang per tahunnya tinggi, tetapi biasanya volumenya kecil.  Butir persediaan kelompok B adalah persediaan yang jumlah nilai uang per tahunnya sedang, tetapi biasanya volumenya sedang.  Butir persediaan kelompok C adalah persediaan yang jumlah nilai uang per tahunnya rendah, tetapi biasanya volumenya besar.

20 13-20 ABC Classification  Class A 5 – 15 % of units 5 – 15 % of units 70 – 80 % of value 70 – 80 % of value  Class B 30 % of units 30 % of units 15 % of value 15 % of value  Class C 50 – 60 % of units 50 – 60 % of units 5 – 10 % of value 5 – 10 % of value

21 13-21 ABC Classification: Example 1$ PARTUNIT COSTANNUAL USAGE

22 13-22 ABC Classification: Example (cont.) Example $ PARTUNIT COSTANNUAL USAGE TOTAL% OF TOTAL% OF TOTAL PARTVALUEVALUEQUANTITY% CUMMULATIVE 9$30, , , , , , , , , , $85,400 AB C % OF TOTAL CLASSITEMSVALUEQUANTITY A9, 8, B1, 4, C6, 5, 10,

23 Biaya Persediaan  Biaya yang berhubungan dengan persediaan Biaya penyimpanan persediaan Biaya penyimpanan persediaan Biaya pengadaan persediaan Biaya pengadaan persediaan Biaya akibat kekurangan persediaan Biaya akibat kekurangan persediaan - Tertundanya penjualan - Tertundanya penjualan - Kehilangan penjualan - Kehilangan penjualan - Kehilangan pelanggan - Kehilangan pelanggan

24 Termasuk Biaya Penyimpanan – Carrying Costs  Sewa gudang  Biaya pemeliharaan barang di dalam gudang  Biaya modal yang tertanam dalam inventori  Pajak  Asuransi

25 Besarnya Carrying Cost Dapat diperhitungkan dengan dua cara  Berdasarkan persentase tertentu dari nilai inventori rata – rata  Berdasarkan biaya per unit barang yang disimpan (dari jumlah rata – rata)

26 Termasuk Biaya Pemesanan – Ordering Costs  Biaya selama proses pesanan  Biaya pengiriman permintaan  Biaya penerimaan barang  Biaya penempatan barang ke dalam gudang  Biaya processing pembayaran kepada supplier

27 Model – model persediaan  Model Persediaan Kuantitas pesanan ekonomis ( Economic order quantity, EOQ ). ( Economic order quantity, EOQ ).  Model persediaan dengan diskon kuantitas  Model persediaan dengan penerimaan bertahap

28 Kuantitas Pemesanan Yang Optimal  Dalam penentuan persediaan yang optimal dapat digunakan model kuantitas pemesanan yang ekonomis : Economic Ordering Quantity Model = EOQ  EOQ adalah Kuantitas persediaan yang optimal atau yang menyebabkan biaya persediaan mencapai titik terendah  EOQ adalah Kuantitas persediaan yang optimal atau yang menyebabkan biaya persediaan mencapai titik terendah  Model EOQ adalah Suatu rumusan untuk menentukan kuantitas pesanan yang akan meminimumkan biaya persediaan.

29 Dua Dasar Keputusan Dalam Model EOQ  Berapa jumlah bahan mentah yang harus dipesan pada saat bahan tersebut perlu dibeli kembali – Replenishment cycle  Kapan perlu dilakukan pembelian kembali – reorder point

30 13-30 Demand rate Time Lead time Order placed Order receipt Inventory Level Reorder point, R Order quantity, Q 0 Inventory Order Cycle Model EOQ (kapan pesan?) Average inventory Q 2

31 13-31 EOQ Cost Model C o - cost of placing orderD - annual demand C c - annual per-unit carrying costQ - order quantity Annual ordering cost = CoDCoDQQCoDCoDQQQ Annual carrying cost = CcQCcQ22CcQCcQ222 Total cost = + CoDCoDQQCoDCoDQQQ CcQCcQ22CcQCcQ222

32 13-32 EOQ Cost Model TC = + CoDQCoDQ CcQ2CcQ2 = – + CoDQ2CoDQ2 Cc2Cc2  TC  Q 0 = – + C0DQ2C0DQ2 Cc2Cc2 Q opt = 2CoDCc2CoDCc Deriving Q opt Proving equality of costs at optimal point = CoDQCoDQ CcQ2CcQ2 Q 2 = 2CoDCc2CoDCc Q opt = 2CoDCc2CoDCc

33 13-33 EOQ Cost Model (cont.) Order Quantity, Q Annual cost ($) Total Cost Carrying Cost = CcQCcQ22CcQCcQ222 Slope = 0 Minimum total cost Optimal order Q opt Q opt Ordering Cost = CoDCoDQQCoDCoDQQQ

34 Asumsi Model EOQ  Jumlah kebutuhan bahan mentah sudah dapat ditentukan lebih dahulu secara pasti untuk penggunaan selama satu tahun atau satu periode  Penggunaan bahan selalu pada tingkat yang konstan secara kontinyu  Pesanan persis diterima pada saat tingkat persediaan sama dengan nol atau diatas safety stock  Harga konstan selama periode tersebut

35 Trial and Error ( pendekatan uji coba )  Menggunakan pendekatan uji coba untuk mengetahui jumlah pesanan yang paling ekonomis.  Menghitung biaya-biaya yang timbul pada setiap kemungkinan frekuensi pesanan yaitu pemesanan 1 kali dalam setahun, 2 kali setahun dan seterusnya.  Dengan membandingkan biaya total dari setiap frekuensi pesanan, dapat diketahui jumlah pesanan dan jumlah pesanan yang paling ekonomis, yaitu yang memberikan biaya total terendah

36 Contoh :  Pt. X merupakan suatu usaha yang memproduksi tas wanita> perusahaan ini memerlukan suatu komponen material sebanyak unit selama setahun. Biaya pemesanan komponen itu Rp untuk setiap kali pesan dan tidak tergantung pada jumlah komponen yang dipesan. Biaya penyimpanan ( perunit/pertahun) sebesar 10% dari nilai persediaan. Harga komponen Rp perunit.  Berdasarkan data itu, manajer perusahaan dapat menentukan jumlah pesanan yang paling ekonomis (EOQ) yang dapat memberikan biaya total persediaan terendah

37 FREKUEN SI PESAN (X) JUMLAH PESANAN (UNIT) PERSEDIAA N RATA-RATA(UNIT) BIAYA PEMESANAN (Rp) (Rp) BIAYA TOTAL (Rp)

38 Contoh perhitungan  Uji coba dimulai dari frekuensi pengadaan 1 kali dalam setahun, 2 kali dalam setahun dan seterusnya. Dalam tabel di atas biaya total terendah diperoleh dari pengadaan 6 kali setahun atau jumlah pesanan 2000 unit untuk setiap kali pesan. Angka 2000 unit menunjukkan niali EOQ karena memberikan biaya total persediaan terkecil dari berbagai alternatif jumalah pesanan yang lain

39 13-39 EOQ Example C c =10 % C o = Rp D = unit Harga komponen Rp 3000., Q opt = 2CoD2CoDCcCc2CoD2CoDCcCc 2(50000)(12.000) (300) Q opt = 2,000 gallons TC min = + CoDCoDQQCoDCoDQQQ CcQCcQ22CcQCcQ222 (50.000)(12.000) 2,000 (300)(2,000) 2 TC min = Rp Rp = Rp Orders per year =D/Q opt =12.000/2,000 =6 orders/year Order cycle time =365 days/(D/Q opt ) =365/6 =61 store days

40 Pemesanan Ulang – Reorder Point  Untuk memesan suatu barang sampai barang itu datang diperlukan jangka waktu yang bisa bervariasi dari beberapa jam sampai beberapa bulan. Perbedaan waktu antara saat memesan sampai saat barang datang disebut dengan waktu tenggang ( lead time ). Lead time sangat dipengaruhi ketersediaan barang dan jarak lokasi pemebeli dan penjual, karenanya perlua ada persediaan yang dicanangkan untuk kebutuhan selama menunggu barang datang, yang disebut sebagai persediaan pengaman (safety stock).  Jumlah persediaan yang menandai harus dilakukun pemesanan ulang disebut reorder point ( pemesanan ulang).  Titik dimana pemesanan harus dilakukan lagi untuk mengisi persediaan  Titik pemesan ulang = Waktu tunggu x tingkat penggunaan

41 13-41 Reorder Point Tingkat inventory dimana perlu dilakukan pemesanan ulang R = dL Dimana : d = tingkat kebutuhan per periode L = lead time (jarak waktu antar dilakukan pemesanan dilakukan pemesanan dengan penerimaan barang dengan penerimaan barang

42 13-42 Reorder Point: Contoh Demand = 10,000 gallons/tahun Toko buka 311 hari per tahun Kebutuhan harian = 10,000 / 311 = 32,154 gallons/day Lead time = L = 10 hari R = dL = (32,154)(10) = 321,54 gallons

43 Persediaan Pengaman – Safety Stocks  Persediaan tambahan yang dimiliki untuk berjaga-jaga terhadap perubahan tingkat penjualan atau kelambatan produksi – pengiriman  Sebagai pencegahan terhadap kekurangan ketika permintaan tidak pasti, perusahaan-perusahaan sering menggunakan suatu penyangga (buffer) atas sejumlah persediaan tambahan.  Maka Persediaan awal = EOQ + Safety stock Persediaan awal = EOQ + Safety stock Persediaan rata – rata Persediaan rata – rata = ( EOQ / 2 ) + safety stock

44 Contoh Soal  Diketahui sebuah perusahaan memiliki kebutuhan bahan baku sebesar unit per tahun. Biaya pemesanan untuk pengadaan bahan tersebut adalah sebesar Rp 150,-/order. Biaya simpan yang terjadi sebesar Rp 0,75/u/tahun. Hari kerja per tahun adalah 365 hari. Waktu tunggu (lead time) untuk pengiriman bahan tersebut selama 10 hari  Pertanyaan: Hitunglah EOQ Hitunglah EOQ Berapa total biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk pengadaan bahan tersebut Berapa total biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk pengadaan bahan tersebut Berapa kali perusahaan melakukan pemesanan dalam 1 tahun Berapa kali perusahaan melakukan pemesanan dalam 1 tahun Berapa lama EOQ akan habis dikonsumsi perusahaan Berapa lama EOQ akan habis dikonsumsi perusahaan Tentukan reorder point (titik pemesanan kembali) Tentukan reorder point (titik pemesanan kembali)

45 Jawab:  EOQ = = 2000 unit 0.75  TC = H.Q/2 + S.D/Q = (0.75 x 2000/2) + (150 x 10000/2000) = Rp 750,- + Rp 750,- = Rp 1500,- = Rp 750,- + Rp 750,- = Rp 1500,-  Jumlah pemesanan/th = D/Q = 10000/2000 = 5 kali = 10000/2000 = 5 kali  Durasi habisnya EOQ = 365/5 = 73 hari  Reorder point = L. D/hari kerja setahun = 10 x (10000/365) = hari = 10 x (10000/365) = hari

46 13-46 Quantity Discounts Banyak penjual melakukan startegi penjualan dengan memberikan harga yang bervariasi sesuai dengan jumalh yang dibeli, semakin besar volume pembelian semakin rendah harga barang perunit. Biaya total persediaan model ini merupakan penjumlahan dari biaya pemesanan biaya penyimpanan dan biaya pembelian barang. Hal ini berbeda dengan biaya model EOQ yang tidak memperhitungkan biaya pembelian yang nilainya selalu sama. Harga barang bervariasi tergantung dari setiap jumlah pesanan sehingga biaya pembelian barangpun bervariasi.

47 13-47 Quantity Discounts Harga per unit berkurang saat jumlah pesanan meningkat TC = + + PD CoDCoDQQCoDCoDQQQ CcQCcQ22CcQCcQ222 where P = harga per unit D = permintaan tahunan

48 13-48 Quantity Discount Model (cont.) Q opt Carrying cost Ordering cost Inventory cost ($) Q( d 1 ) = 100 Q( d 2 ) = 200 TC ( d 2 = $6 ) TC ( d 1 = $8 ) TC = ($10 ) ORDER SIZE PRICE $ – ( d 1 ) ( d 2 )

49 13-49 Quantity Discount: Example QUANTITYPRICE $1, , C o =$2,500 C c =$190 per TV D =200 TVs per year Q opt = = = 72.5 TVs 2CoD2CoDCcCc2CoD2CoDCcCc2(2500)(200)190 TC = + + PD = $233,784 C o D Q opt C c Q opt 2 For Q = 72.5 TC = + + PD = $194,105 CoDCoDQQCoDCoDQQQ CcQCcQ22CcQCcQ222 For Q = 90

50 Contoh Soal  Suatu perusahaan memiliki kebutuhan material sebesar unit per tahun. Biaya pesan $35/order. Biaya simpan sebesar 20% dari harga beli material. Pihak supplier menawarkan suatu penawaran khusus untuk pengadaan material tersebut dalam bentuk harga potongan. Adapun syaratnya adalah sbb: Kuantitas pembelianHarga 4000 – 7999 unit$1.80 Lebih dari 8000 unit$1.70 Pertanyaan: Di unit berapakah sebaiknya perusahaan melakukan pembelian.

51 Jawab  Kuantitas pembelian paling sedikit 8000 unit Harga beli (P) = $1.70 Cc = $1.70 x 0.2 = $0.34 EOQ = 2 x 35 x = unit (tidak feasible) 0.34 TC = (35 x ( /8000)) + (0.34 x (8000/2)) + ( x $1.70) = $ 171,795.5 = $ 171,795.5  Kuantitas pembelian 4000 – 7999 unit P = $1.80 Cc = $1.80 x 0.2 = $0.36 EOQ = 2 x 35 x = = unit 0.36 TC = (35 x (100000/ )) + (0.36 x ( /2)) + ( x $1.80) = $181,587.5 = $181,587.5 Jadi yang dipilih adalah kuantitas pembelian 8000 unit karena memiliki total biaya terkecil

52 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap  Sering terjadi persediaan tidak diterima sekaligus tetapi berangsur- angsur dalam suatu periode. Selama terjadi akumulasi persediaan unit dalam persediaan juga digunakan untuk produksi menyebabkan berkurannya persediaan.  Keadaan seperti ini biasanya terjadi jika perusahaan berfungsi sebagai pemasok dan sekaligus sebagai pemakai.Dalam hal lain, jika pemasok dan pembeli berbeda perusahaan, terjadi jika pemesok mengirimkan pesanan secara berangsur-angsur tanpa menunggu semua pesanan selesai dibuat, sementara pembeli langsung menggunakan persediaan yang ada tanpa menunggu semua pesanan tiba.  Diperlukan suatu model tersendiri yang disebut model persediaan dengan penerimaan bertahap

53 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap Tingkat persedia n Q Akumilasi produksi Ukuran run Persedian maksimum Waktu tptd Gambar Model Persediaan dengan Penerimaan Bertahap

54 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap  Misalkan suatu item persediaan diproduksi dengan kecepatan p unit per hari, sedangkan penggunaan item itu sebesar d unit per hari. Diasumsikan bahwa kecepatan penerimaan barang melebihi kecepatan pemakaian barang maka persediaan akan bertambah sampai produksi mencapai Q. Dalam situasi ini, tingkat persediaan tidak setinggi Q seperti dalam model dasar, tetapi lebih rendah.. Solpe dari pertambahan persediaan tidaklah vertikal tetapi miring. Ini karena pesanan tidak diterima semua secara sekaligus melainkan bertahap.  Periode tp dapat disebut sebagai periode dimana terjadi produksi sekaligus penggunaan, sedangkan td merupakan periode penggunaan saja. Pada saat tp, persediaan terbentuk dengan kecepatan tetap sebesar selisih antara produksi dengan penggunaan. Pada saat produksi terjadi, persediaan akan terus terakumulasi. Pada saat produksi berakhir, persediaan mulai berkurang. Dengan demikian, tingkat persediaan maksimum terjadi pada saat berakhirnya produksi

55 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap  Jika digunakan, notasi seperti pada model dasar yaitu : Q = jumlah pesanan H= biaya penyimpanan perunit per tahun P= rata2 produksi perhari D= rata2 kebutuhan / penggunaan perhari t= lama production run, dalam hari. Biaya total dapat dihitung sebagai berikut : Biaya total = biaya set up + biaya penyimpanan. Rumus biaya set-up sama dengan biaya pemesanan dalam model EOQ dasar (D/Q)S.  Biaya penyimpanan pertahun sama dengan rata2 persediaan dikalikan biaya penyimpanan per unit per tahun

56 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap  Rata – rata persediaan = persediaan maksimum :2  Persediaan maksimum sama dengan total produksi selama produduction run dikurangi total penggunaan selama periode run = p.tp – d. Tp  Karena total produksi Q = p.tp, maka tp = Q/p, sehingga :  Persediaan maksimum ( I maks ) = p (Q/p ) – d (Q/p ) atau Copyright 2009 John Wiley & Sons, Inc.13-56

57 Model Persediaan dengan Penerimaan bertahap  Jumlah pesanan ekonomis ( Q* ) disebut juga ukuran run yang optimal, biasa dicari dengan dua pendekatan, yaitu :  Hasilnya :  Apabila dipergunakan dengan data tahunan, Q8 dapat dicari dengan rumus berikut : Di mana P = rata-rata produksi per tahun  Waktu siklus (cycle time ) merupakan fungsi dari Q dan rata2 penggunaannya Waktu siklus = Q/d Waktu siklus = Q/d  Waktu run ( run time 0 merupakan fungsi dari Q dan rata2 produksi Waktu run = Q/p Waktu run = Q/p 13-57

58 Contoh :  PT Borneo merupakan industri sepatu wanita yang sedang berkembang. Jumlah permintaan sepatu kantor sebesar unit per tahun., atau rata2 40 unit/hari. Sol sepatu dibuat sendiri dari kulit dengan kecepatan produksi 60 unit / hari. Biaya set up untuk pembuatan sol sepatu sebesar Rp , sedangkan biaya penyimpanan diperkirakan sebesar Rp per unit/tahun. Hitunglah : A. Pesanan optimal B. Persediaan maksimum C. Biaya total pertahun D. Waktu siklus dan waktu run 13-58

59 Contoh : Berdasarkan data di atas dapat diketahui : D= unit/tahun D= 40 unit / hari P= 60 unit / hari S= Rp H= Rp per unit / tahun Jumlah pesanan optimal = 600 unit = 600 unit 13-59

60 Persediaan maksimum : Biaya total pertahun : Waktu siklus : Q / d = 600 / 40 = 15 hari Waktu run : Q / p = 600 / 60 = 10 hari 13-60

61  TERIMA KASIH 13-61


Download ppt "Inventory Management. 13-2 What Is Inventory?   Barang yang disimpan untuk memenuhi kebutuhan di masa yang akan datang  PERSEDIAAN MERUPAKAN SUMBER."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google