Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ETIKA PROFESI PENGERTIAN PROFESI, KARAKTERISKTIK DAN SYARAT PROFESI Anneu Amalia Oktaviani Anggun Dwi Putri Noval Chandra Mizpari Egry Cahya Purnama Romini.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ETIKA PROFESI PENGERTIAN PROFESI, KARAKTERISKTIK DAN SYARAT PROFESI Anneu Amalia Oktaviani Anggun Dwi Putri Noval Chandra Mizpari Egry Cahya Purnama Romini."— Transcript presentasi:

1 ETIKA PROFESI PENGERTIAN PROFESI, KARAKTERISKTIK DAN SYARAT PROFESI Anneu Amalia Oktaviani Anggun Dwi Putri Noval Chandra Mizpari Egry Cahya Purnama Romini

2 Pengertian Profesi Profesi yaitu menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlkian, tanggung jawab, dan kesetiaan terhadap profesi

3 Makna Profesi

4 Istilah yang berkaitan dengan profesi Profesi Profesional 3. Profesionalisme 4. Profesionalitas 4. Profesionalisasi

5 Karakteristik Profesi 1. A unique, definite, and essential service (Unik,terbatas, dan jasa penting) 2. An emphasis upon intellectual technique in performing its service (Penekanan pada teknik intelektual dalam melakukan pelayanan) 3. A long period of specialized training (Suatu periode panjang pelatihan khusus) 4. A broad range off autonomy for both the individual practitioners and the occupational group as a whole (Berbagai luas dari otonomi untuk kedua praktisi individu dan kelompok kerja secara keseluruhan)

6 5. An acceptance by the practitioners of broad personal responsibility for judgments made and acts performed within the scope of professional auotonomi (Penerimaan oleh praktisi tanggung jawab pribadi yang luas untuk penilaian dibuat dan tindakan yang dilakukan dalam lingkup auotonomy profesional) 6. An acceptance upon the service to be rendered, rather then the economic gain to the practitioners, as the basis for the organization and performance of the social service delegated to the occupational group (Penerimaan atas jasa yang akan diberikan, ketimbang keuntungan ekonomi kepada para praktisi, sebagai dasar bagi organisasi dan kinerja pelayanan sosial didelegasikan kepada kelompok kerja) 7. A comprehensive self-gouverning organization of practitioners (Sebuah organisasi diri komprehensif praktisi)

7 8. A code of ethics which has been clarified and interpreted at ambiguous and doubtful points by concrete cases (Sebuah kode etik yang telah diklarifikasi dan diinterpretasikan pada titik-titik ambigu dan ragu oleh kasus-kasus konkret)

8 Dari keterangan tersebut maka pada intinya bahwa sesuatu pekerjaan itu dapat di pandang sebagai suatu profesi apabila minimal telah memadai hal hal sebagai beriktu 1. Memiliki cakupan ranah kawasan pekerjaan atau pelayanan khas, definitive dan sangat penting dan di butuhkan masyarakat 2. Para pengembang tugas pekerjaan atau pelayanan tersebut telah memiliki wawasan, pemahaman, dan penguasaan pengetahuan serta perangkat teoritis yang relevan secara luas dan mendalam ; menguasai perangkat kemahiran teknis kinerja pelayanan memadai persyaratan standarnya ; memiliki sikap profesi dan semangat pengabdian yang positif dan tinggi ; serta kepribadian yang mantap dan mandiri dalam menunaikan tugas yang di embannya dengan selalu mempedomani dan mengindakan kode etika yang digariskan institusi (Organisasi ) Profesinya.

9 3. Memiliki sitem pendidikan yang mantap dan mapan berdasarkan ketentuan persyaratan standarnya bagi penyiapan maupun pengembangantugas pekerjaan profesional yang bersangkutan ; yang lazimnya di senggelarakan pada jenjang pendidikan tinggi berikut lembaga lain dan organisasi profesinya yang bersangkutan 4. Memiliki perangkat kode etik professional yang telah disepakati dan selalu di patuhi serta di pedomani para anggota pengemban tugas pekerjaan atau pelayanan professional yang bersangkutan. Kode etik professional di kembangkan, ditetapkan dan di berdayakan keefektivannya oleh organisasai frofesi yang bersangkutan. 5. Memiliki organisaasi profesi yang menghimpun, membina dan mengembangkan kemampuan professional, melindungi kepentingan professional, serta memajukan kesejahteraan anggotanya dengan senantiasa mengindahkan kode etikanya dan ketentuan organisasinya.

10 6. Memiliki jurnal dan sarana publikasi professional lainya yang menyajikan berbagai karya penelitian dan kegiatan ilmiah sebagai media pembinaan dan penegmbangan para anggotanya serta pengabdian kepada masyarakat dan khazanah ilmu pengetahuan yang menopang profesinya. 7. Memperoleh pengakuan dan penghargaan yang selayakanya baik secara sosial dan secara legal.

11 Robert W. Richey (Arikunto, 1990 : 235) Mengmukakan cirri cirri dan syarat syarat profesi sebagai berikut. 1. Lebih mementingkan pelayanan kemanusiaan yang ideal dibandingkan dengan kepentingan pribadi. 2. Seorang pekerja professional, secara aktif memerlukan waktu yang panjang untuk mempelajari konsep-konsep serta prinsip-prinsip pengetahuan khusus yang mendukung keahliannya. 3. Memiliki kualifikasi tertentu untuk memasuku profesi tersebut serta mampu mengikuti perkembangan dalam pertumbuhan jabatan.

12 4. Memiliki kode etik yang mengatur keanggotaan, tingkah laku, sikap dan cara kerja. 5. Membutuhkan suatu kegiatan intelektual yang tinggi 6. Adanya organisasi yang dapat meningkatkan standar pelayanan, disiplin diri dalam profesi, serta kesejahteraan anggotanya 7. Memberikan kesempatan untuk kemajuan, spelsialisasi dan kemandirian 8. Memandang profesi suatu karier hidup dan menjadi seorang anggota yang permanen.

13 Khusus untuk jabatan guru, sebenarnya juga sudah ada yang mencoba mneyusun kriterinya. Misalnya national education association (NEA) Yang menyarankan criteria berikut 1. Jabatan Yang Melibatkan Kegiatan Intelektual 2. Jabatan Yang Menggeluti Suatu Batang Tubuh Ilmu Yang Khusus 3. Jabatan Yang Memerlukan Persiapan Profesional Yang Lama 4. Jabatan Yang Berkesinambungan Yang Memerlukan ‘Latihan Dalam Jabatan 5. Jabatan Yang Menjanjikan Karier Hidup dan Keanggotaan Yang Permanen

14 8. Jabatan Yang Mempuyai Organisasi Profesional Yang Kuat Dan Terjalin Erat 7. Jabatan Yang Lebih Mementingkan Layanan Diatas Keuntungan Pribadi 6. Jabatan Yang Menentukan Baku (Standarnya) Sendiri


Download ppt "ETIKA PROFESI PENGERTIAN PROFESI, KARAKTERISKTIK DAN SYARAT PROFESI Anneu Amalia Oktaviani Anggun Dwi Putri Noval Chandra Mizpari Egry Cahya Purnama Romini."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google