Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 Penatalaksanaan Syok. 2 Tujuan  Praktek terbaik dalam penatalaksanaan syok  Adanya bukti mengenai penggantian cairan  Praktek terbaik dalam penggunaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 Penatalaksanaan Syok. 2 Tujuan  Praktek terbaik dalam penatalaksanaan syok  Adanya bukti mengenai penggantian cairan  Praktek terbaik dalam penggunaan."— Transcript presentasi:

1 1 Penatalaksanaan Syok

2 2 Tujuan  Praktek terbaik dalam penatalaksanaan syok  Adanya bukti mengenai penggantian cairan  Praktek terbaik dalam penggunaan darah dan produk-produk darah

3 3 Definisi Syok  Kegagalan sistem sirkulasi dalam mempertahankan aliran yang adekuat pada organ-organ vital sehingga timbul Anoxia  Mengancam jiwa

4 4

5 5 Kapan Dapat Memperkirakan Atau Mengantisipasi Syok  Perdarahan:  Pada awal kehamilan (aborsi, kehamilan ektopik, kehamilan mola)  Pada akhir kehamilan atau persalinan (plasenta previa, solusio placenta, ruptura uteri)  Sesudah kelahiran bayi (ruptura uteri, atonia uteri)  Infeksi (aborsi yang tidak aman atau sepsis aborsi, amnionitis, metritis)  Trauma (perlukaan pada uterus atau kandung kemih selama aborsi, ruptura uteri)

6 6 Tanda Klinis Syok  Gangguan Perfusi Perifer Raba telapak tangan * Hangat, Kering, Merah : Normal * Dingin, Basah, Pucat : syok Tekan - lepas ujung kuku / telapak tangan * Merah kembali < 2 detik :  Normal / > 2 detik : syok * Bandingkan dengan tangan pemeriksa  Nadi meningkat : raba nadi radialis * Nadi 100 : Syok  Tekanan darah menurun * Sistolik > 100 : Normal / < 100 : Syok

7 7 Penatalaksanaan Segera  Berteriak minta tolong - orang yang ada di sekitar kita dimintai bantuan  Mulailah resusitasi  Membuat akses intravena

8 8 Tata Laksana Mengatasi Perdarahan Hebat  Airway  Breathing  Circulation and hemorrhage control  Shock position  Replace blood loss  Stop / minimize the bleeding process

9 9 AIRWAY

10 10 Posisi Syok ANGKAT KEDUA TUNGKAI cc darah dari kaki pindah ke sirkulasi sentral

11 11 Penatalaksanaan Khusus  Berikan oksigen dengan laju 6-8 L/menit  Uji darah : Cek Hemoglobin, dan uji silang  Penilaian status pembekuan darah dengan tes pembekuan di tempat tidur.  Penatalaksanaan penyebab khusus  Pantau:  Tanda-tanda vital dan hilangnya darah tiap 15 menit  Cairan yang masuk dan urin yang keluar tiap jam

12 12 Cairan Intravena  Mulailah infus intravena dengan menggunakan dua jarum berlubang besar  Infus dengan tetesan cepat, 1L habis dalam menit  Berikan sekurang-kurangnya 2L cairan pada jam pertama  Apabila syok disebabkan oleh perdarahan, diperlukan tetesan infus yang lebih cepat  Apabila pada vena perifer tidak bisa dilakukan infus, lakukan vena seksi

13 13 Estimasi BB : kg Estimasi Blood Volume : ml/kg x 60 = 4200 ml Estimasi Blood Loss :.... % EBV =..... ml NORMO VOLEMIA -- 30% EBV -- 15% EBV -- 50% EBV Tsyst Nadi Perf hangat 100 pucat < 90 > 120 dingin < > ttb basah EBL = perdarahan ml Infus RL ml

14 14 Pasien perdarahan datang perkirakan volume yang hilang | Syok ?  posisi syok pasang infus jarum besar (2) ambil sample darah u/ cari donor | infusi RL 1000 (+1000 lagi) Perfusi HKM nadi < 100 T-sist > 100 | Lambatkan infusi Perfusi, nadi, T-sist belum baik, masih syok | tambah RL lagi (2-4 x volume hilang)

15 15 Kristaloid vs Koloid Sebagai Cairan Pengganti: Tujuan dan Desain  Tujuan: Membandingkan risiko dan manfaat dari kristaloid dan koloid pada resusitasi  Desain: Meta-analisis pada 17 percobaan klinis secara acak Choi et al 1999.

16 16 Kristaloid vs Koloid Sebagai Cairan Pengganti: Hasil KristaloidKoloid Manfaat Merembes ke komponen ekstraselular Mengurangi peningkatan cairan paru Meningkatkan fungsi organ setelah operasi Reaksi anafilaktik minimal Kemungkinan dapat mengurangi angka kematian Lebih murah Tetap berada di komponen intravaskular volume yang diperlukan lebih sedikit Meningkatkan transpor oksigen ke jaringan, kontraktilitas jantung dan keluarannya ResikoPredisposisi untuk terjadinya edema pulmonal Mahal Choi et al 1999.

17 17 Kristaloid vs Koloid Sebagai Cairan Pengganti: Kesimpulan  Kristaloid merupakan pilihan pertama untuk digunakan, karena: - Lebih aman - Lebih murah - Lebih mudah didapatkan

18 18 Studi Kristaloid vs Koloid Pada Kematian: Tujuan dan Desain  Tujuan: Mengidentifikasi adanya efek pada angka kematian pada pasien-pasien kritis yang diobati dengan kristaloid atau koloid  Metode: - Meta analisis dari pengujian percobaan klinis secara acak - Pasien-pasien dengan trauma, luka bakar, pembedahan, sepsis. Scheirhout and Roberts 1998.

19 19 Studi Kristaloid vs Koloid Pada Kematian: Kesimpulan  Kesimpulan: - Tidak ada keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan koloid pada resusitasi  Batasan: - Karakteristik pasien membuat percobaan menjadi tidak bisa dibandingkan - Adanya perbedaan dalam aturan resusitasi - Perbedaan konsentrasi/tipe dari kristaloid/koloid yang digunakan Scheirhout and Roberts 1998.

20 20 Transfusi Risiko pada transfusi dengan seluruh komponen darah atau dengan plasma:  Reaksi transfusi ( bercak pada kulit hingga syok anafilaktik)  Penularan kuman penyebab infeksi (HIV, hepatitis B dan C, sifilis, penyakit cagas)  Infeksi bakteri, apabila darah tidak diolah atau disimpan dengan benar  Peningkatan risiko disertai dengan peningkatan volume transfusi

21 21 Risiko-Risiko Transfusi Untuk meminimalkan risiko transfusi:  Seleksi donor dengan efektif  Penyaringan terhadap kuman penyebab infeksi  Kualitas yang baik dari golongan darah, tes kecocokan, pemisahan komponen, penyimpanan, dan pengangkutan.  Penggunaan yang tepat terhadap darah dan produk- produk darah

22 22 Transfusi ( lanjutan ) Penggunaan yang tepat terhadap darah dan produk-produk darah:  Transfusi hanyalah salah satu unsur resusitasi  Mengikuti panduan petunjuk nasional untuk mengambil keputusan pemberian transfusi, pertimbangan: - Risiko dan manfaat bagi pasien secara individual - Diharapkan adanya tingkat kemajuan - Ada indikasi untuk melakukan transfusi - Cairan alternatif untuk resusitasi - Kemampuan untuk memantau keadaan pasien

23 23 Alternatif Untuk Transfusi  Larutan yang konsentrasinya mirip dengan plasma: - Kristaloid - Koloid LARUTAN DEKTROSA ADALAH CAIRAN PENGGANTI YANG BURUK. JANGAN DIGUNAKAN KECUALI TIDAK ADA PILIHAN LAIN. JANGAN GUNAKAN CAIRAN PLASMA ATAU AIR BIASA

24 24 Pencegahan Terhadap Syok Akibat Perdarahan Meminimalkan darah yang terbuang:  Gunakan teknik terbaik dalam anastesi dan pembedahan untuk meminimalkan hilangnya darah pada operasi  Autotransfusi selama prosedur jika dibenarkan  Penatalaksanaan aktif kala tiga pada persalinan  Penatalaksaan terhadap perdarahan pascapersalinan

25 25 Penatalaksanaan Penyebab Khusus: Infeksi  Apabila fasilitas memadai: kumpulkan contoh-contoh darah, urin, dan nanah untuk kultur  Berikan antibiotik untuk mengobati infeksi aerob dan an-aerob hingga bebas demam selama 48 jam : - Penisilin G 2 juta unit atau ampisilin 2 g IV setiap 6 jam - Ditambah gentamisin 5 mg/kg berat badan IV setiap 24 jam - Ditambah metronidazol 500 mg IV setiap 8 jam - Jangan berikan melalui mulut  Ulangi penilaian kondisi pasien

26 26 Syok: Penatalaksanaan Lanjutan  Lanjutkan infus IV dengan kecepatan 1L habis dalam 6 jam dan oksigen dengan laju 6-8 L/menit  Memantau dengan ketat  Lakukan uji laboratorium untuk hematokrit, golongan darah, jenis Rhesus, dan uji silang  Apabila fasilitas tersedia, periksa elektrolit serum, kreatinin serum, dan pH darah  Perhatikan adanya komplikasi yang tertunda selama beberapa hari  Pindahkan bila terjadi gagal organ ACOG 1997.

27 27 Rujukan ACOG. Hemorrhagic shock. Educational Bulletin #235, Choi PT-L et al crystalloid vs. colloids in fluid resuscitation: A systematic review. Critical Care Medicine 27( 1): Scheirhout and Roberts Fluid resuscitation with colloid or crystalloid in critically ill patients: A systematic review of randomized trials. BMJ 316:

28 28 Wanita 20 th, 60 kg, Hb 14, Berdarah 1500 ml  EBV : 60 kg x 70 ml = 4200 ml  Hb total : 0.14 x 4200 = 588 gm  Hb hilang : 0.14 x 1500 = 210 gm Setelah Infus RL 4000 ml = Normovolemia  Hb akhir : ( ) / 4200 = 9 gm/dl  TIDAK PERLU TRANSFUSI

29 29 Wanita 20 th, Hamil, 60 kg Berdarah 1500 ml  EBV normal : 60 kg x 70 ml = 4200 ml  HAMIL + 30% - 50% (protective hypervolemia)  ml  ml  bila tidak hamil = 35% = syok  bila hamil aterm = 23-26% = belum syok  bila pasien ini syok = 35% x ml = ml sudah hilang

30 30 Wanita 20 th, Hamil+ Eklampsia, 60 kg, Berdarah 1500 ml  EBV normal : 60 kg x 70 ml = 4200 ml  Hamil+Eklampsia = tidak ada protective hypervolemia  tetap ml  bila tidak hamil = 35% = syok  bila eklampsia = 35% = juga syok  syok diperburuk karena  miokard juga lebih jelek  hipovolemia intravaskuler, hipervolemia interstitial

31 31 KET, Datang Syok Berat Berat badan 50 kg, EBV 50 x 70 = 3500 ml Syok = perdarahan > 35% = 1200 ml Kebutuhan RL untuk mengatasi syok: 2-4 x 1200 ml = ml RL 1500 RL 2000 Darah tertampung 1000 ml

32 32 Hemodilusi  Mengganti perdarahan dengan cairan :  Ringer  Laktat/Asetat (2-4 x)  Plasma Substute/Expander (1-2 x)  NaCI hipertosis (1/4 x)  Mengembalikan normo-volemia  Menyebabkan anemia akut  Mengurangi kebutuhan transfusi  Mengurangi risiko tertular hepatitis / HIV

33 33 RL 2000 Bleeds 1000 Bleeds 2000 Hb 14 Hb 10 Hb 7 NORMO volemia + ANEMIA

34 34 RL 2000 Bleeds 1000 Bleeds 2000 Hb 14 Hb 10 Hb 7 Bleeds 3000 RL 2000 Hb 4 RL 2000 Sampai Hb rendah berapa pasien masih hidup ?

35 35 Normovolemia  Jantung dapat kompensasi meningkatkan cardiac output  Oksigenasi jaringan terpelihara  Aliran darah di mikrosirkulasi lebih baik  Anemia merangsang bone marrow lebih aktif

36 36 KET, Datang Syok Berat RL 1500 RL 2000Transfusi 500

37 37 Hemodilusi Hb 2 Pasien “Sementara” Masih Hidup  Venous oxygen reserve digunakan  Viskositas darah turun karena hemodilusi  Vasodilatasi  kerja jantung ringan, kebutuhan O2 miokard berkurang  Harus dibantu menurunkan O2-demand : * beri O2 100% * nafas buatan ± pelumpuh otot (tidak bergerak) * morfin i.v. (tidak nyeri) + sedasi (tidur tenang) * antibiotika yang sesuai

38 38 Transfusi Sangat Darurat Donor Universil (bila golongan yang sama tak ada)  Donor golongan O dapat diberikan untuk semua golongan darah pasien  Kalau ada PRC golongan O  lebih baik  Setelah memberi donor golongan O 4 unit, transfusi berikutnya harus tetap golongan O  Transfusi dengan golongan darah pasien lagi baru boleh dilakukan setelah lewat 2 minggu atau bila titer antibodi sudah < 1/200


Download ppt "1 Penatalaksanaan Syok. 2 Tujuan  Praktek terbaik dalam penatalaksanaan syok  Adanya bukti mengenai penggantian cairan  Praktek terbaik dalam penggunaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google