Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pembuatan Nata de Coco Kelompok 2 Putri Mandasari Pasaribu Putri Rizkia Tienditha Br Sembiring.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pembuatan Nata de Coco Kelompok 2 Putri Mandasari Pasaribu Putri Rizkia Tienditha Br Sembiring."— Transcript presentasi:

1 Pembuatan Nata de Coco Kelompok 2 Putri Mandasari Pasaribu Putri Rizkia Tienditha Br Sembiring

2 Sejarah Nata de Coco Kata nata berasal dari bahasa Spanyol yang berarti krim. Nata diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai 'natare' yang berarti terapung-apung. Di Indonesia, nata de coco mulai dicoba pada tahun 1973 dan mulai diperkenalkan pada tahun Namun demikian, nata de coco mulai dikenal luas di pasaran pada tahun 1981.

3 Nata de Coco Merupakan makanan sehat kaya serat yang banyak dikonsumsi sebagai makanan pencuci mulut atau desert Umumnya terbuat dari air kelapa Dengan bantuan bakteri Acetobacter xylinum dalam media cair bergula sebagi susbtratnya.

4 Alat dan Bahan 1.Alat Jerigen Hand refractometer Ember Penyaring Panci/Dandang Perebus Kompor (minyak atau gas) ataupun tungku (kayu bakar). Pengaduk sebaiknya dari kayu atau stainless steel. Lori (kereta dorong) digunakan untuk sarana mengangkut/ memindahkan. Gayung plastik (gelas ukur/alat pengukur volume) Meja panjang untuk menempatkan baki/nampan fermentasi. Baki/nampan plastik Kain saring atau kertas koran Tali karet (elastik). Ember pencuci. Pisau dan talenan Rak untuk fermentasi dan pengeringan alat Sepatu plastik Sarung tangan Timbangan Mesin pres

5 Bahan Untuk nata de coco lembaran: Air Kelapa Gula pasir sebagai sumber karbohidrat Asam cuka glasial/cuka untuk membantu mengatur tingkat keasaman (pH) Pupuk ZA sebagai sumber nitrogen Garam inggris untuk membantu pembentukan lapisan nata de coco Asam sitrat (zitrun zuur) Bibit nata de coco Air Minyak tanah Untuk produksi 20 liter air kelapa, komposisi bahan-bahan pembantu sebagai berikut: 1 Kg gula pasir 20 ml (2 sendok makan) asam asetat glasial/cuka 20 g (2 sendok makan) pupuk ZA 10 g (1 sendok makan) garam inggris 10 g (1 sendok makan) asam sitrat (zitrun zuur) 2 liter bibit nata de coco

6 Proses pembuatan nata de coco terdiri dari enam tahap, yaitu: 1.Penyaringan 2.Pemasakan dan pencampuran bahan pembantu 3.Penempatan dalam nampan dan pendinginan 4.Inokulasi (penanaman/penebaran) bibit (starter) 5.Pemeraman (fermentasi) 6.Panen dan pasca panen (pengolahan lanjut sampai setengah jadi atau siap konsumsi). Proses pembuatan nata de coco terdiri dari enam tahap, yaitu: 1.Penyaringan 2.Pemasakan dan pencampuran bahan pembantu 3.Penempatan dalam nampan dan pendinginan 4.Inokulasi (penanaman/penebaran) bibit (starter) 5.Pemeraman (fermentasi) 6.Panen dan pasca panen (pengolahan lanjut sampai setengah jadi atau siap konsumsi).

7 Skema prosedur kerja

8 Gambar 1. Air Kelapa yang ditampung dan dibasikan Gambar 2. Air Kelapa yang dimasak

9 Gambar 3. Penempatan dalam baki/nampan Gambar 4. Penambahan bibit

10 Gambar 5. FermentasiGambar 6. Pasca Panen

11 Gambar 7. Proses Pencucian Gambar 8. Proses pemotongan nata de coco dengan mesin

12 Gambar 9. Nata de coco menjadi Produk Minuman

13 Pembahasan Nata de coco terjadi karena fermentasi glukosa yang merupakan salah satu jenis karbohidrat, Karbohidrat tersebut berada dalam larutan gula yang terkandung dalam air kepala Yang dibantu oleh bakteri Actobacter xylinum.

14 Acetobacter xylinum adalah bibit nata yang akan dapat membentuk serat nata jika ditumbuhkan dalam air kelapa yang sudah diperkaya dengan karbon dan nitrogen melalui proses yang terkontrol. Dalam fermentasinya bakteri ini dapat mengubah glukosa menjadi selulosa secara ekstraseluler sehingga terbentuk lapisan tebal, Gelembung-gelembung udara yang terbentuk adalah akibat dari metabolisme berupa gas CO 2 mempunyai kecendrungan melekat pada jaringan selulosa, sehingga struktur permukaaan menjadi naik dan hal ini ternyata membantu persediaaan oksigen untuk mikroba Acetobacter xylinum adalah bibit nata yang akan dapat membentuk serat nata jika ditumbuhkan dalam air kelapa yang sudah diperkaya dengan karbon dan nitrogen melalui proses yang terkontrol. Dalam fermentasinya bakteri ini dapat mengubah glukosa menjadi selulosa secara ekstraseluler sehingga terbentuk lapisan tebal, Gelembung-gelembung udara yang terbentuk adalah akibat dari metabolisme berupa gas CO 2 mempunyai kecendrungan melekat pada jaringan selulosa, sehingga struktur permukaaan menjadi naik dan hal ini ternyata membantu persediaaan oksigen untuk mikroba

15 Dalam kondisi demikian, bakteri tersebut akan menghasilkan enzim yang dapat menyusun zat gula (glukosa) menjadi ribuan rantai serat atau selulosa. Dari jutaan renik yang tumbuh pada air kelapa tersebut, akan dihasilkan jutaan lembar benang- benang selulosa yang akhirnya nampak padat berwarna putih hingga transparan, yang disebut sebagai nata. Dalam kondisi demikian, bakteri tersebut akan menghasilkan enzim yang dapat menyusun zat gula (glukosa) menjadi ribuan rantai serat atau selulosa. Dari jutaan renik yang tumbuh pada air kelapa tersebut, akan dihasilkan jutaan lembar benang- benang selulosa yang akhirnya nampak padat berwarna putih hingga transparan, yang disebut sebagai nata.

16 Kesimpulan Beberapa tahapan pembuatan Nata de Coco ádalah penyaringan; pemasakan dan pencampuran bahan pembantu; penempatan dalam nampan dan pendinginan; inokulasi (penanaman/penebaran) bibit (starter); pemeraman (fermentasi); panen dan pasca panen (pengolahan lanjut sampai setengah jadi atau siap konsumsi). Teknologi pembuatan Nata de Coco merupakan teknologi sederhana, namun dalam proses pembuatannya memerlukan perhatian pada titik kritis yaitu; pemeliharaan kultur A. xylinum, penyiapan starter dan proses fermentasi. Proses fermentasi dilakukan oleh bakteri Acetobacter xilynum yang mengubah glukosa menjadi selulosa.

17


Download ppt "Pembuatan Nata de Coco Kelompok 2 Putri Mandasari Pasaribu Putri Rizkia Tienditha Br Sembiring."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google