Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Spiritual Company Syafrizal Helmi Disampaikan pada diskusi HMI komisariat FE-USU Tanggal 4 Mei 2007.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Spiritual Company Syafrizal Helmi Disampaikan pada diskusi HMI komisariat FE-USU Tanggal 4 Mei 2007."— Transcript presentasi:

1 Spiritual Company Syafrizal Helmi Disampaikan pada diskusi HMI komisariat FE-USU Tanggal 4 Mei 2007

2 Spiritual Capital  Wealth : Kekayaan “sesuatu yang bisa kita akses yang dengannya kita bisa meningkatkan kualitas hidup”  Kekayaan bakat, kekayaaan karakter, kekayaan keberuntungan  Wealth berasal dari bahasa inggris kuno (welth) yang berarti “menjadi baik”.

3  SC : kekayaan yang membuat kita bisa hidup, kekayaan yang memperkaya aspek-aspek kehidupan kita lebih dalam  SQ : kecerdasan yang kita pakai untuk merengkuh nilai, makna, tujuan terdalam dan motivasi tertinggi.  SQ : kecerdasan moral kita yang mampu membedakan yang benar dan yang salah, sehingga kita gunakan untuk membuat kebaikan, keindahan dan kasih sayang hidup kita.

4 ModalKecerdasanFungsi Modal Materil IQ : Kecerdasan Rasional Apa yang saya fikir Modal Sosial EQ : Kecerdasan Emosional Apa yang saya rasakan Modal spiritual SQ : Kecerdasan Spiritual Siapa Saya

5 Pandangan bisnis (business View)  Lingkungan tanggung jawab pemerintah  Tak jadi soal produk kami, masalahnya bagaimana kami menjualnya  Satu-satunya tujuan bisnis adalah memenuhi permintaan pelanggan dan bagaimana memenuhinya  Saya bekerja untuk uang  Tanggungjawab kita adalah memuaskan pelanggan dan mencapai target penjualan bukan memikirkan generasi masa depan.  Bumi menyediakan sumber daya tak terbatas

6 Asumsi Kapitalisme : Laba  Konsumen besar (kaya) lebih penting dari konsumen kecil  “Survival of fittest” darwinian akhirnya menjadi perburuan keuntungan kompetitif yang kejam  Akhirnya keberlanjutan (suistainable) usaha menjadi persoalan ?

7 Contoh :  Pemanasan Global  Polusi Lingkungan  Instabilitas Politik  Penyakit sosial  Kesenjangan bangsa kaya dan miskin

8  Akhirnya Manusia Hidup hanya sebagai makhluk ekonomi : penghasil uang yang akhirnya membuat stress.  Penyebab stress hilangnya makna (kekosongan)  Berkurangnya waktu santai, waktu bersama keluarga, berkumpul, pemenuhan kebutuhan batin, kepuasan kerja dsb

9  Lewis Caroll dalam “Alice Through the loking glass” menyebutkan permainan Caucus Race dimana seorang berujar: “ayo bermain”. permainan tak ada aturan, tanpa batas lapangan permainan yang jelas. Kemudian seorang berteriak “Ayo Mulai”, semua berputar dan bermain sesuka hati, hingga akhirnya berhenti, tanpa ada pemenang dan pecundang “ayo bermain”. permainan tak ada aturan, tanpa batas lapangan permainan yang jelas. Kemudian seorang berteriak “Ayo Mulai”, semua berputar dan bermain sesuka hati, hingga akhirnya berhenti, tanpa ada pemenang dan pecundang Apakah anda puas dengan permainan ini ?

10 Tidak ? Stress? Ya !  Muncul berbagai penyakit  A. Mental : depresi, keletihan, kepenatan, alkoholisme, penyalahgunaan obat- obatan, bunuh diri  B. Fisik : Tekanan darah tinggi, jantung, kanker, alzheimer dll

11 Lantas ………….. Produktivitas macam apa yang anda harapkan dari karyawan seperti ini ?

12  Psikolog Viktor Frankl melakukan pengamatan terhadap penghuni kamp konsentrasi tahanan NAZI Jerma yang menghianati orang lain demi kelangsungan hidupnya akhirnya tidak bisa hidup tenang sesudahnya  Tahanan yang memiliki keyakinan/agama lebih bertahan hidup dibanding yang tidak.

13 Trend  Muncul : bagaimana mempertahankan perusahaan jangka panjang, karyawan yang loyal dan jujur seperti praktik pengelolaan di timur  Contoh kasus worldcom dan enron

14  Life is not only for bread (Kanasuke Matsushita, Matsushita Electric)  Responsible not only to God but to human too

15 Motivasi  motivasi adalah suatu ketrampilan dalam memadukan kepentingan karyawan dan kepentingan organisasi sehingga keinginan karyawan dipuaskan bersamaan dengan tercapainya sasaran organisasi

16 Hierarki kebutuhan dari Maslow  Kebutuhan fisiologis (phsylogical needs),  Kebutuhan akan keselamatan dan keamanan (Safety and security),  Kebutuhan rasa memiliki, sosial dan cinta (social needs),  Kebutuhan akan penghargaan (Esteem Needs)  Kebutuhan perwujudan diri (self actualization needs)

17 Teori Dua Faktor Herzberg  Teori dua factor adalah teori yang memuat faktor-faktor membuat orang puas dan tidak puas( Dissatisfiers- Satisfiers), atau faktor ekstrinsik dan instrinsik

18  Apakah motivasi membuat kita berbudaya  Bagaimana motivasi mempengaruhi perilaku dan strategi kita  Apa akibat yang kita dapatkan  Apa sebenarnya yang ingin kita capai  Apa motivasi yang dibutuhkan untuk mencapainya  Apa yang kita butuhkan untuk mewujudkan pergeseran motivasi  Perubahan macam apa yang kita ingin saksikan

19 Skenario Bisnis Biasa  Memorosotkan Sumber Daya  Mengabaikan generasi mendatang  Despiritisasi personal  Kepemimpinan Egoistik  Memicu Stress  Menonjolkan kepentingan diri sendiri  Menyulut terorisme dan kerusuhan  Menimbulkan ketakutan Spiritual Company  Memelihara dan memperbaharui sumber daya  Melihat generasi mendatang sebagai stakeholder  Mengilhami  Servant leadership  Mendatangkan kepuasan  Menumbuhkan dedikasi  Menanggulangi kesenjangan dan kemarahan  Melahirkan harapan

20 Spritual Company  Nilai-nilai yang bersifat universal, luhur, lintas agama, terbukti kebenarannya dan melintasi waktu  Muncul akibat praktik perusahaan yang semakin ganas, culas, mencari keuntungan semata dan tidak jangka panjang akibatnya perusahaan tidak tahan lama dan tak bisa berkembang  Konsep-konsep : spiritual bisnis, GCG, CSR, servant leadership

21  Munculnya konsultan atau lembaga training tentang spiritual bisnis (ari ginanjar, The association for spiritat work (www.spiritatwork. org)  Bergesernya nilai spiritual # agama

22  Kalau dulu pemisahan tegas (sekularisasi) antara praktik bisnis dan keagamaan, sekarang mulai digabung ketika para pebisnis mulai merasa kosong (batinnya).  Ketika semua dipacu oleh konsumerisme dan gaya hidup (kapitalisme) manusia menjadi robot, korban product (iklan) dan object  Pencarian jati diri muncul, akibat kekosongan (fitrah manusia)

23 Paradox Bisnis  Duniawi  Kekayaan/capitalism  Keuntungan (klise)  Trend Spritual  Akhirat  Moralitas/Kedamaian.  Nurani (sejati)  Jangka panjang

24 Karya-karya  Spritual Quotient dan spiritual Capital (ian marshal dan danah zohar)  Good to Great (jim Collins)  Corporate mystic ( Gay Hendrick dan Kate ludeman)  The 8 th habbit (stephen r covey)  Megatrend 2000 (jhon naisbit) Megatrend 2010(Patricia Aburdene)

25  Spiritual audit of corporate america (iaI mitroff dan elizabeth denton)  ESQ power (ari ginanjar)  Corporate shaman  Marketing syariah (hermawan kartajaya dan yusuf shakir)

26 Kisah Merck  Merck & Co adalah perusahaan farmasi terbesar di amerika. Merck sering dipilih oleh Fortune dan business week sebagai perusahaan yang paling disegani dan paling ajaib, Mengapa ?  Pada akhir tahun 1970-an di Afrika, Timur Tengah dan Amerika Selatan orang mengalami kebutaan akibat digigit sejenis lalat hitam yang dapat mengakibatkan kebutaan, 18 juta kebutuaan parsial dan 85 jt berisiko penyakit yang sama  Ilmuwan merck menemukan satu jenis senyawa anti “river blindness” yang diberi nama mectizan

27  Pada awalnya tidak ada yang mau membiayai dan mendistribusi mectizan karena pangsa pasarnya adalah dunia ketiga dan negara miskin, meskipun tahu prospek keuntungannya suram, merck memutuskan terus memproduksi mectizan dan memberikannya secara Cuma- Cuma kepada yang membutuhkannya ( $ 250 juta)  Pada akhir perang dunia ke II, Jepang terkena wabah turbekolosis, merck membagikannya secara Cuma-Cuma  Di China, Merck menyumbangkan seluruh teknologinya untuk membuat vaksin hepatitis B untuk mencegah kanker Hati

28 Apakah menguntungkan bagi Merck ?  Dalam jangka pendek : Tidak (materil), Spiritual ( ya),  Jangka Panjang ? Ya

29 Contoh lainnya……..  Coca-cola menggunakan jaringan distribusinya di India untuk memberikan vaksin folio, di Afrika ( mendistribusikan obat untuk AIDS), di China ( mendirikan klinik-klinik di pedalaman Cina dan Asia Tenggara  Starbucks : meningkatkan pendapatan petani kopi dengan membayar kopi lebih tingggi, diatas harga pasar dunia (240%)

30 Spiritualitas  Membuat kita bertanya? Mengapa kita mengerjakan sesuatu. Agar hidup kita lebih bermakna dan memiliki arti

31 Level spiritualitas  Level I : Bertahan hidup (survival) : uang  Level II : sukses (succes) Hubungan (relationship & networking) serta tumbuh dan berkembang (growing)  Level III : Memberi (giving/service)

32 Eksternal faktor : 1. Perubahan industri (tingkat persaingan) 2. Kesadaran konsumen terhadap nilai/moralitas Internal Faktor : 1.Kinerja karyawan ( kualitas, loyalitas, dan motivasi) (pengembangan SDM) Perumusan Sistem Nilai : Memodelkan sistem nilai Merancang mekanisme untuk internalisasi sistem nilai Leadership : Role model menerjemahkan secara jelas visi Dan filosofi (value) yang dianut Sistem operasional : sistem nilai terintegrasi dalam Aktivitas perusahaan (SOP) Ada ruang untuk kebutuhan spiritual karyawan Adanya evaluasi kinerja (spiritual) Mendorong Perubahan Output : Menghasilkan perubahan sikap individu Menurunkan praktik fraud dan penyelewengan meningkatkan citra meningkatkan kinerja Menghasilkan nilai-nilai

33 Manfaat penerapan Spiritualitas Company (perusahaan)  Menurunkan tingkat penyelewengan (fraud)  Meningkatkan produktivitas  Menciptakan suasana harmonis  Meningkatkan citra perusahaan dihadapan pelanggan dan pemasok  Meningkatkan tingkat pertumbuhan perusahaan  Menurunkan turnover karyawan  Menurunkan tingkat kesalahan/defect pada product  Meningkatkan awareness

34 Bagi personell  Menciptakan optimisme dan energi hidup tanpa batas  Menciptakan pemikiran yang lebih holistic  Meningkatkan produktivitas  Mengembangkan kesadaran  Menjadi pembelajar  Menciptakan keberanian dalam bertindak  Kemampuan untuk fokus  Meningkatkatkan hubungan kerja yang harmonis

35 Fasilitas untuk spiritualitas  Menyediakan ruang sholat  Menyelenggarakan hari keagamaan  Menyelengggarakan aktivitas untuk Social Responsibility  Menyediakan/mengundang guru spiritual  Menyediakan/melakukan training untuk spiritual quotient

36 Atribut yang muncul  Memiliki sikap & moral yang baik  Goal oriented & result oriented  Team worker  Interpersonal dan kemampuan karyawan  Track record profesional  Product knowledge yang kuat  Hard worker  Network yang luas

37 Membangun Budaya SC  Memahami makna bekerja : cerdas spiritual, cerdas emosional dan cerdas intelektual  Tidak membeda-bedakan status karyawan (kontrak or tetap)  Kantor sebagai tempat ibadah kedua selain mesjid  Karyawan diajak/dimotivasi untuk mengenal dirinya sendiri, tujuan perusahaan dan tujuan hidupnya (sinergisitas)

38  Leader menjadi contoh  Program-program yang bernuansa spritual (religus)

39 Nilai-nilai SC di Unilever  3C (customer, consumer and community) : memenangkan hati konsumen dan memahami serta perduli terhadap komunitas  Teamwork (mencapai tujuan dengan bekerjasama)  Integrity (teguh dan terpercaya memegang nilai-nilai etika bisnis dalam proses bisnis)  Making things happens : proaktif dalam membuat keputusan dan selalu mencari solusi yang sesuai etika untuk mewujudkan tujuan  Sharing of joy : membai kebahagian dan pencapaian bersama-sama dengan anggota tim lain dan masyarakat  Excellence : selalu berhasrat memenuhi harapan pelanggan, konsumen dan komunitas

40 Program-program  Angel program : program yang menilai kerjasama tim yang tanggu, penilain didepan CEO


Download ppt "Spiritual Company Syafrizal Helmi Disampaikan pada diskusi HMI komisariat FE-USU Tanggal 4 Mei 2007."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google