Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MASALAH KEWARGANEGARAAN Prof. Dr. Abdul Bari Azed,S.H.M.H. Masalah Kewarganegaraan 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MASALAH KEWARGANEGARAAN Prof. Dr. Abdul Bari Azed,S.H.M.H. Masalah Kewarganegaraan 1."— Transcript presentasi:

1 MASALAH KEWARGANEGARAAN Prof. Dr. Abdul Bari Azed,S.H.M.H. Masalah Kewarganegaraan 1

2 UUD 1945 BAB X Warga Negara Pasal 26 (1) Yang menjadi Warga Negara ialah orang-orang Bangsa Indonesia Asli dan orang- orang Bangsa Lain yang disahkan dengan Undang- Undang sebagai Warga Negara (2) Syarat-syarat mengenai Kewarganegaraan ditetapkan dengan Undang- Undang. Warga Negara dan Penduduk Pasal 26 Perubahan (1) Yang menjadi Warganegara ialah orang-orang Bangsa Indonesia Asli dan orang- orang Bangsa lain yang disahkan dengan Undang- undang sebagai Warganegara (2) Penduduk ialah Warganegara Indonesia dan orang Asing yang bertempat tinggal di Indonesia (3) Hal-hal mengenai Warganegara dan Penduduk diatur dengan Undang-Undang Masalah Kewarganegaraan 2

3 Sejarah Singkat & Asas-asas Kewarganegaraan RI 1. Sejarah Singkat UU Kewarganegaraan Indonesia 2. Perubahan Pasal setelah 47 tahun UU Berlaku 3. Asas-asas Kewarganegaraan (a) Asas Umum (b) Asas Khusus Masalah Kewarganegaraan 3

4 1. Sejarah Singkat UU Kewarganegaraan Indonesia. Keberadaan warga negara merupakan salah satu unsur hakiki dan unsur pokok suatu negara. Status kewarganegaraan menimbulkan timbal balik antara warga negara dan negaranya. Setiap warga negara mempunyai hak dan kewajiban terhadap negaranya. Sebaliknya, negara mempunyai kewajiban memberikan perlindungan terhadap warganegaranya. Itulah pemaknaan secara konkrit mengenai eksistensi warga negara seperti termuat dalam penjelasan UU No. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan RI. Masalah \kewarganegaraan 4

5 Sebelum UU No. 12 Tahun 2006 diberlakukan, Indonesia telah memiliki beberapa ketentuan peraturan perundang- undangan yang mengatur Kewarganegaraan. Peraturan perundang-undangan sejak Proklamasi Kemerdekaan RI sampai terbentuknya UU No. 12 Tahun 2006 adalah: a. UU No. 3 Tahun 1946 tentang Warga Negara dan Penduduk Negara b. UU No. 6 Tahun 1947 tentang Perubahan UU No. 3 Tahun 1946 c. UU No. 8 Tahun 1947 tentang Memperpanjang Waktu untuk Mengajukan Pernyataan Berhubung dengan Warga Negara |Indonesia Masalah Kewarganegaraan 5

6 d. UU No. 11 Tahun 1948 tentang Memperpanjang waktu lagi untuk Mengajukan Pernyataan Berhubung dengan Warga Negara Indonesia e. UU No. 62 Tahun 1958 tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia f. UU No. 3 Tahun 1976 tentang Perubahan Pasal 18 UU No. 62 Tahun 1958 tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia Masalah Kewarganegaraan 6

7 2. Perubahan Pasal Setelah 47 Tahun Undang- undang Berlaku Setelah diberlakukan selama 47 tahun, UU No. 62/1958 mengalami perubahan pada tahun Perubahan tersebut dilakukan pada pasal 18 yang mengatur mengenai kehilangan kewarganegaraan karena tinggal di luar negeri selama 5 tahun berturut-turut dan tidak menyatakan diri untuk tetap menjadi WNI. Masalah Kewarganegaraan 7

8 Dalam perkembangannya UU No. 62 Tahun 1958 secara filosofis, yuridis, dan sosiologis sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan masyarakat dan ketatanegaraan RI * Secara filosofis, UU tersebut masih mengandung ketentuan- ke tentuan yang belum sejalan dengan falsafah Pancasila antara lain karena bersifat diskriminatif, kurang menjamin pemenuhan hak asasi dan persamaan antar warganegara serta kurang memberikan perlindungan terhadap perempuan dan anak-anak. * Secara Yuridis, landasan konstitusional pembentukan UU tersebut adalah UUDS Tahun 1950 yang sudah tidak berlaku sejak Dekrit Presiden Juli 1959 yang menyatakan kembali pada UUD 1945 Masalah Kewarganegaraan 8

9 * Secara Sosiologis, UU tersebut sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan dan tuntutan masyarakat Indonesia sebagai bagian dari masyarakat internasional dalam pergaulan global, yang menghendaki adanya persamaan perlakuan dan kedudukan warga negara dihadapan hukum serta adanya kesetaraan dan keadilan gender. 3. Asas-asas Kewarganegaraan Dalam UU No. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan RI terdapat dua asas, yaitu asas Umum dan Asas Khusus. a. Asas-asas Umum Semua yang tercantum dalam asas umum adalah asas yang menjadi dasar menentukan kewarganegaraan. Ada empat asas umum yang dianut dalam UU No. 12 Tahun 2006, yakni Asas ius sanguinis, asas ius soli secara terbatas, asas kewarganegaraan tunggal, dan asas kewarganegaraan ganda terbatas. Masalah Kewarganegaraan 9

10 Asas ius sanguinis (law of blood) adalah asas yang menentukan kewarganegaraan seseorang berdasarkan keturunan, bukan berdasarkan negara tempat kelahiran. Sedangkan Asas ius soli (law of the soli) secara terbatas yang menentukan kewarganegaraan seseorang berdasarkan negara tempat kelahiran, yang diberlakukan terbatas bnagi anak-anak sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-undang. Asas kewarganegaraan tunggal adalah asas yang menentukan satu kewarganegaraan bagi setiap orang. Sedangkan asas kewarganegaraan ganda terbatas adalah asas yang menentukan kewarganegaraan ganda bagi anak-anak sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-undang ini. Masalah Kewarganegaraan 10

11 b. Asas-asas Khusus Ada delapan asas khusus yang digunakan untuk menentukan status seseorang menjadi WNI, yakni: 1.Asas Kepentingan Nasional 2.Asas Perlindungan Maksimum 3.AsasPersamaan di Dalam Hukum dan Pemerintahan 4.Asas Kebenaran Substantif 5.Asas Nondiskriminatif 6.Asas Pengakuan dan Penghormatan Terhadap HAM 7.Asas Keterbukaan 8.Asas Publisitas. Masalah Kewarganegaraan 11

12 Penjelasan dari kedelapan asas khusus adalah sebagai berikut: 1. Asas Kepentingan Nasional adalah asas yang menentukan bahwa peraturan kewarganegaraan mengutamakan kepentingan nasional Indonesia, yang bertekad mempertahankan kedaulatannya sebagai negara kesatuan yang memiliki cita-cita dan tujuannya sendiri. 2. Asas Perlindungan Maksimum adalah asas yang menentukan bahwa pemerintah wajib memberikan perlindunan penuh pada setiap Warga Negara Indonesia dalam keadaan apa pun baik di dalam maupun di luar negeri. 3.Asas Persamaan di Dalam Hukum dan Pemerintahan adalah asas yang menentukan bahwa setiap Warga Negara Indonesia mendapatkan pelakuan yang sama di dalam hukum dan pemerintahan. Masalah Kewarganegaraan 12

13 4.Asas Kebenaran Substantif adalah prosedur pewarganegaraan seseorang tidak hanya bersifat administratif, tetapi juga disertai substansi dan syarat-syarat permohonan yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. 5.Asas Nondiskriminatif adalah asas yang tidak membedakan perlakuan dalam segala hal ihwal yang berhubungan dengan warga negara atas dasar suku, ras, agama, golongan, jenis kelamin dan gender. 6.Asas Pengakuan dan penghormatan terhadap HAM adalah asas yang dalam segala hal ikwal yang berhubungan dengan warga negara harus menjaminn, melindungi, dan memuliakan hak asasi manusia pada umumnya dan hak warga negara pada khususnya. Masalah Kewarganegaraan 13

14 7.Asas Keterbukaan adalah asas yang menentukan bahwa dalah segala hal ikwal yang berhubungan dengan warga negara harus dilakukan secara terbuka, termasuk batasan waktu pengelesaian permohonan pada setiap tingkatan proses. 8.Asas Publisitas adalah asas yang menentukan bahwa seseorang yang memperoleh atau kehilangan Kewarganegaraan Republik Indonesia diumumkan dalam Berita Negara Republik Indonesia agar masyarakat mengetahuinya. Masalah Kewarganegaraan 14


Download ppt "MASALAH KEWARGANEGARAAN Prof. Dr. Abdul Bari Azed,S.H.M.H. Masalah Kewarganegaraan 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google