Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Soil Transmitted Helminth Kartika Ishartadiati. Soil Transmitted Helminth Adalah sekelompok nematoda usus yang dalam siklus hidupnya melalui siklus perkembangan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Soil Transmitted Helminth Kartika Ishartadiati. Soil Transmitted Helminth Adalah sekelompok nematoda usus yang dalam siklus hidupnya melalui siklus perkembangan."— Transcript presentasi:

1 Soil Transmitted Helminth Kartika Ishartadiati

2 Soil Transmitted Helminth Adalah sekelompok nematoda usus yang dalam siklus hidupnya melalui siklus perkembangan di tanah Yang termasuk STH adalah : 1. Ascaris lumbricoides 2. Cacing tambang : Necator americanus dan Ancylostoma duodenale 3. Trichuris trichiura 4. Strongyloides stercoralis

3 Ascaris Lumbricoides

4 Ascaris lumbricoides Nematoda usus terbesar yang hidup dalam tubuh manusia Penyakit : Ascariasis Tersebar secara kosmopolitan Prevalensi cukup tinggi pada daerah tropis dengan kelembaban tinggi, sanitasi hygiene yang kurang baik Di negara berkembang, 1 dari 4 orang terinfeksi. South east Asia 73 %, Afrika 12 %, Amerika Tengah / Selatan 8 % Prevalensi di Indonesa; 60-90% Terutama di daerah tertinggal dan daerah kumuh Kematian jarang terjadi kecuali terdapat penyumbatan usus

5 Ascaris lumbricoides = round worm Nama dalam bahasa Indonesia : cacing gelang / cacing gilig Hospes definitif : manusia Penyakitnya disebut : Askariasis Habitat / predileksi : lumen usus halus Bentuk infektif : telur infektif (berasal dari telur yang fertilized) Penularan: peroral (tertelan telur infektif)

6 Morfologi  Telur : mempunyai 4 tipe yaitu : 1. Dibuahi ( fertil/fertilized egg ) 2. Matang / berembryo (berisi larva) 3. Tidak dibuahi (infertil/unfertilized egg) 4. Decorticated (dapat fertil maupun infertil)

7 Telur Ascaris lumbricoides Telur yang dibuahi Fertilized egg - bulat lonjong - ukuran x mikron - dinding telur tebal dan transparan tdd 3 lapis ;. Lipoidal vitelline membrane. Lapisan glikogen. Lapisan albuminoid - kuning kecoklatan - telur matang berisi larva KTantular 7

8 Telur Ascaris lumbricoides Telur berembrio/ matang/infektif Telur decorticated

9 Telur Ascaris lumbricoides T elur yang tidak dibuahi (unfertilized egg) bentuk lebih lonjong lapisan albuminoid lebih tipis ukuran x mikron Cacing betina dapat memproduksi telur sampai telur/hari. KTantular 9

10 Morfologi  Dewasa : Silindris Jantan panjangnya cm Betina panjangnya cm Putih kecoklatan atau kuning pucat Tubuh tertutup kutikula yang halus bergaris-garis tipis Mulut mempunyai 3 buah bibir ( 1 dorsal dan 2 subventral) Jantan : ujung posterior runcing dengan ekor melengkung ke arah ventral, dilengkapi 2 buah spicula (spiculum) berukuran 2 mm dan banyak papil-papil kecil. Betina: ujung posterior membulat dan lurus

11 Cacing dewasa Ascaris lumbricoides Sumber: CDC

12 Siklus Hidup Ascaris lumbricoides

13 Telur tertelan bersama makanan/minuman /kontaminasi tangan  di dalam usus halus, dinding telur pecah  larva keluar  penetrasi dinding usus  pembuluh darah  jantung  paru  oesophagus  tertelan lagi sampai usus halus  dewasa jantan dan betina perlu waktu hari

14 Bila keadaan lingkungan sekitar telur baik, seperti : - tanah liat, kelembaban > 80%, cukup O 2 - tempat teduh, tidak terkena sinar matahari langsung - temperatur 22-23º C dalam waktu 3 minggu telur menjadi infektif bagi manusia. Telur dapat bertahan sampai beberapa tahun.

15 Epidemiologi Infeksi pada anak umur 5-9 tahun > dewasa. Akibat bermain tanah yang mengandung telur, mengkontaminir tangan, makanan, mainan mereka. Memakan sayur mentah yang kurang bersih dicuci.

16 Patologi dan Gejala Klinik Bila jumlah cacing sedikit ( ekor ) tidak menimbulkan gejala Kelainan yang ditimbulkan akibat : 1. migrasi larva (4-16 hari setelah menelan telur) 2. cacing dewasa (6-8 minggu setelah menelan telur)

17 Akibat Migrasi Larva Trauma/ perdarahan dalam jaringan paru. Reaksi radang disekitar larva. Peningkatan mukus di bronchus, spasme Sensitisasi pada host, allergi, serangan asthma Demam Batuk dengan sputum bercampur darah, sesak, urticaria  Sindrom Loeffler Pada pemeriksaan darah : sel Eosinophil meningkat Pada pemeriksaan auskultasi : wheezing dan ronchi

18 Akibat Cacing Dewasa Habitat cacing dewasa di dalam lumen usus halus  menghisap makanan dari host Gejala klinik tergantung dari :. jumlah cacing / berat ringannya infeksi. keadaan umum penderita Faktor yang menimbulkan gejala :. Faktor mekanis, karena gerak cacing dewasa. Faktor khemis, karena produksi metabolik dari cacing  Gejala: rasa tidak enak pada perut, diare, kolik, anoreksia, gejala keracunan, oedema, appendicitis Cacing dewasa dapat keluar spontan melalui anus, mulut bersama muntahan

19 Akibat Migrasi Cacing Dewasa Migrasi cacing dewasa mencapai organ lain, menimbulkan gejala akut seperti :. Ileus, obstruksi usus. Perforasi usus, cacing menembus dinding usus. Peritonitis Komplikasi sering dijumpai pada anak-anak

20 Diagnosa telur dalam tinja : dari hapusan langsung / cara konsentrasi larva dalam sputum : gastric washing anamnesa yaitu keluarnya cacing dewasa melalui mulut, hidung, anus

21 Terapi Pencegahan Terapi Albendazole (Albenza) : 400 mg single dose Mebendazole (Vermox) : 200 mg per oral, 3 hari Pyrantel pamoate Ivermectin Levamisol Pencegahan Perbaikan hygiene sanitasi perorangan dan lingkungan. Pengobatan penderita / sumber infeksi.

22 Hookworm

23 CACING TAMBANG = Hookworm 2 Species yang penting : Ancylostoma duodenale dan Necator americanus Penyakitnya disebut : ancylostomiasis/necatoriasis Hospes definitif : manusia Habitat / predileksi : mucosa duodenum dan jejunum Bentuk infektif : larva filariform

24 Distribusi geografis & epidemiologi Kosmopolitan terutama di daerah tropis dan subtropis. Dahulu banyak dijumpai pada pekerja tambang. Cara penularan : per cutan (melalui larva infektif (filariform) yang menembus kulit.

25 Morfologi Telur Hookworm bulat lonjong kulit terdiri dari 1 lapis hyaline yang transparan ukuran µm x µm 25

26 Morfologi Larva Rhabditiform Gemuk, tidak infektif, panjang 250µ Filariform Langsing, infektif, 600µ

27 Morfologi cacing dewasa Berbentuk silindrik & bengkok, putih kelabu, kecil. betina : 9-13 x 0,4-0,6 mm. jantan : 5-11 x 0,3-0,45 mm Cuticula cukup tebal Ujung ekor :. betina runcing. jantan terdapat bursa copulatrix, organ seperti payung yang ditegakkan oleh ruji-ruji dari chitine yang susunannya khas untuk tiap spesies. Di dalam bursa terdapat 2 buah spiculae yang langsing panjang.

28 Perbedaan Morfologi Cacing Dewasa Ancylostoma duodenale Arah kepala : mengikuti lengkung tubuh (huruf c) Letak vulva :di posterior pertengahan tubuh Rongga mulut : di bagian ventral, mempunyai 2 buah gigi yang hampir sama besar di tiap sisi Bursa copulatrix : melebar, ruji dorsal bercabang tiga Necator americanus Berlawanan lengkung tubuh,spt menengadah ke atas spt bentuk kail (huruf s) Di anterior pertengahan tubuh 2 buah lempeng pemotong semilunar di ventral, 2 buah yang agak kecil di dorsal Memanjang dan bulat, ruji dorsal pendek bercabang dua 28

29 Siklus Hidup Ascaris lumbricoides

30

31 Siklus Hidup Hookworm Telur dikeluarkan bersama tinja  waktu 1-2 hari pada kondisi optimal menetas  larva rhabditiform (bersifat aktif, pendek gemuk, mencari makan dari debris)  5 hari larva filariform (langsing, non feeding, infektif bagi manusia)  menembus kulit pada dorsum pedis /kulit tangan ( pekerja tambang/petani )  pembuluh darah  jantung  paru-paru  menembus alveoli disebut “ lungmigration ”  oesophagus  usus halus  cacing dewasa. Waktu yang diperlukan mulai dari infeksi sampai menjadi dewasa sekitar 5-6 minggu. Kondisi optimal : - tanah bersifat lepas (pasir), pertukaran hawa/oksigen - kelembaban cukup, suhu 23–30ºC - tidak terkena matahari langsung

32 Cacing menempelkan diri dan menggigit sebagian mukosa usus halus sambil menghisap darah hospes dibantu dengan adanya antikoagulan yang disekresi cacing. Jumlah darah yang dihisap dapat dideteksi dengan radioisotop Cr 51,. pada Ancylostoma duodenale perhari : 0,2 ml. pada Necator americanus perhari : 0,034 ml

33 Jumlah telur yang dihasilkan oleh. Ancylostoma duodenale /hari. Necator americanus /hari Jangka waktu ketahanan hidup. Ancylostoma duodenale 6 -8 tahun. Necator americanus 4 -5 tahun

34 Gejala Klinis 1. Karena migrasi larva 2. Karena cacing dewasa

35 Gejala karena migrasi larva Gejala pada kulit akibat penembusan larva, mengakibatkan dermatitis lokal, inflamasi, berupa erythematous, papula, vesikel dengan oedema lokal. “ground itch”. Bisa berlangsung sampai 2 minggu. Sering terjadi infeksi sekunder. Gejala akibat larva di jaringan paru, nyeri tenggorokan, batuk, mirip gejala pharyngitis. Gejala di tractus digestivus, nyeri epigastrium, gangguan pencernaan, hilang nafsu makan, diare, kadang konstipasi

36 Gejala karena cacing dewasa Gejala di tractus digestivus, nyeri epigastrium, gangguan pencernaan, hilang nafsu makan, diare, kadang konstipasi Gejala anemia, terjadi secara perlahan sesuai infeksi yang menahun  Anemia gizi besi, hipochromic micrositik Faktor yang berperan sebelum timbul anemia: - jumlah cacing tambang / intensitas infeksi - cadangan zat besi penderita - nutrisi Patokan untuk menentukan terjadinya anemia : Pada wanita dan anak-anak, beratnya infeksi dengan hitung telur per gram tinja = 2000, sedang pada laki dewasa = 5000 Anemia yang berkepanjangan akan mengakibatkan gangguan pertumbuhan fisik maupun mental.

37 Diagnosa Secara klinis : berdasar anmnesa dan gejala Secara Laboratoris :  Spesimen :Feces  menemukan adanya telur  Spesimen :Darah  adanya gambaran anemia hipokromik mikrositer

38 Terapi Mebendazol (Vermox), 2x100mg selama 3 hari berturut-turut Pyrantel pamoate (Combantrin), dosis tunggal 10-20mg/kgBB

39 Pencegahan Pengobatan penderita. Mengatur pembuangan tinja, pembuatan latrin. Anjuran memakai alas kaki pada daerah endemis.

40 Strongyloides stercoralis

41 Nama dalam bahasa Indonesia : cacing benang Penyakitnya disebut : Strongyloidiasis Hospes definitif : manusia dan hewan Habitat / predileksi : cacing betina  pada mucosa duodenum dan jejunum; cacing jantan JARANG ditemukan di dalam hospes (?) Bentuk infektif : larva filariform

42 Distribusi geografis Di daerah tropis dan subtropis, daerah panas dengan kelembaban tinggi.

43 Telur Jarang ditemukan di tinja Morfologi menyerupai telur Hookworm Menetas di dalam tubuh host dan keluar bersama tinja sebagai larva rhabditiform

44 44 Larva Strongyloides stercoralis Larva rhabditiform: Larva rhabditiform: - pada faeces - pada faeces Larva filariform: Larva filariform: - langsing panjang - langsing panjang - ekor bercabang - ekor bercabang

45 Cacing dewasa Cacing dewasa bentuk parasitik : C. Betina : - kecil langsing, tak berwarna (2,2 x 0,04 mm) - cuticula striated - buccal cavity pendek - oesophagus silindris panjang Cacing dewasa bentuk free living : C. betina : panjang 1mm, uterus berisi telur C. jantan : panjang 0,7 mm, ekor lancip membengkok ke ventral, dan terdapat spiculae

46 Siklus Langsung (Paracitic cycle) Larva filariform di tanah  kontak melalui kulit / mulut  menembus kulit  sirkulasi darah  jantung  paru  kapiler pembuluh darah  alveoli  oesophagus  usus halus  dewasa jantan & betina Dari larva untuk mencapai paru 3 – 13 hari Auto infeksi : Larva filariform dapat penetrasi kulit perianal pada, - penderita dengan higiene jelek - konstipasi - defekasi dibersihkan dengan tissue

47 Siklus Tidak Langsung (Free Living Cycle) Larva rhabditiform keluar bersama dengan tinja : a. pergantian kulit 2x  larva filariform b. pergantian kulit 4x  di tanah tumbuh menjadi dewasa jantan & betina  fertilisasi  telur  larva rhabditiform

48 Gejala Klinis 1. Disebabkan oleh larva a. kelainan pada kulit : creeping eruption seperti pada Ancylostoma (berupa garis lurus, sifat lebih progresif ). Gejala : dermatitis, urticaria b.larva dalam paru : pneumonitis gejala : demam,batuk + sputum mukopurulen, dyspnea / sesak, urticaria c. pada intestine : ulcus pepticum, malabsorbsi, perdarahan gastrointestinal

49 Gejala Klinis … 2. Disebabkan oleh cacing dewasa a. infeksi ringan : asimptomatik, mual, muntah, nyeri perut, diare ringan b. infeksi berat : gejala-gejala lebih jelas, diare berat, dehidrasi, kolik

50 Diagnosa Sampel (specimen ) : feces  ditemukan adanya larva rhabditiform Biakan feces 3 hari  menjadi larva filariform dan cacing dewasa free living

51 Terapi Thiabendazole Albendazole Simptomatik untuk diare, dehidrasi, atau gangguan elektrolit

52 Pencegahan Pengobatan penderita. Mengatur pembuangan tinja, pembuatan latrin. Pendidikan tentang higiene kesehatan. Anjuran memakai alas kaki pada daerah endemis.

53 Trichuris trichiura

54 Nama dalam bahasa Indonesia : cacing cambuk Penyakitnya disebut trichuriasis / whipworm infection Hospes definitif : manusia Habitat / predileksi : mucosa cecum dan colon Bentuk infektif : telur infektif Cara penularan : peroral (tertelan telur infektif)

55 Distribusi geografis &Epidemiologi Trichuriasis merupakan penyakit tropis terutama pada anak- anak usia 5-15 tahun. Terbanyak dijumpai pada daerah rural di Asia. Ditemukan juga di Amerika Selatan terutama pada keluarga- keluarga dengan sanitasi yang buruk. Tersebar secara kosmopolitan ( tersebar di seluruh dunia ) terutama di daerah-daerah tropis yang panas dan lembab. Di Indonesia, cacing ini sering ditemukan disamping Ascaris lumbricoides dan cacing tambang.

56 Telur Berbentuk seperti tempayan, tong anggur (barrel shape) atau lemon shape, ukuran 50 x 23 mikron, pada kedua ujungnya terdapat dua buah mucoid plug (sumbat yang jernih) Dinding luar telur berwarna kuning kecoklatan, dinding dalam transparan, isi berupa massa yang tidak bersegmen.

57 Cacing dewasa Cacing dewasa berbentuk seperti cambuk 3/5 tubuh bagian depan kecil, mengandung oesophagus. 2/5 tubuh bagian belakang lebar, mengandung intestine dan satu set alat reproduksi. Cacing jantan berukuran mm, ujung posterior membengkok dan mempunyai spikula dengan selubung yang retraktil. Cacing betina berukuran mm, ujung posterior lurus dan membulat.

58 Trichuris trichiura Dewasa

59 Siklus Hidup Telur keluar dari tubuh bersama feses jatuh pada tanah. Di luar tubuh manusia telur berkembang dan menjadi infektif dalam waktu 15 – 30 hari. Infeksi terjadi oleh karena menelan telur infektif. Setelah tertelan oleh manusia, telur menetas di usus halus, larva keluar, penetrasi ke dalam villi usus, kemudian turun ke caecum dan menjadi dewasa. Cacing dewasa menanamkan tubuh bagian anteriornya pada mukosa caecum. Cacing betina mulai meletakkan telurnya hari setelah infeksi, dan mengeluarkan telur sebanyak 3.000– telur per hari. Life span cacing dewasa 1 tahun.

60

61 Kondisi yang baik untuk pertumbuhan telur : - Suhu panas/hangat (27–32  C) - Kelembaban cukup 60–80% - Keadaan yang teduh - Tanah berhumus/tanah liat

62 Gejala Klinis Pada umumnya tidak menimbulkan gejala. Gejala klinik baru tampak pada infeksi berat, terutama pada anak- anak, berupa :. mual dan muntah. nyeri abdomen, terutama pada titik Mc. Burney. diare yang disertai bercak-bercak darah, tanpa panas.. kadang–kadang konstipasi. anoreksia. berat badan menurun. anemia. prolapsus recti

63 Patogenesis Cacing Trichuris pada umumnya hidup di caecum, hanya pada infeksi berat dapat sampai ke bagian usus yang lain seperti appendix, ileum terminale, bahkan kadang-kadang sampai ke rectum. Cacing menanamkan diri pada mukosa, menghisap darah, dan menyebabkan luka-luka berdarah. Trauma pada epithelium dan submukosa usus dapat menyebabkan perdarahan kronis yang akan mengakibatkan anemia. Luka-luka ini dapat menjadi jalan masuk bagi bakteri dan amoeba, sehingga gejala-gejala yang terjadi dapat disertai dengan infeksi bakteri sekunder.

64 Diagnosa Diagnosa ditegakkan berdasarkan - gejala klinis - ditemukannya telur yang khas di dalam tinja prolapsus recti Pada infeksi berat, dapat terjadi prolapsus recti dengan ditemukannya cacing dewasa.

65 Terapi Mebendazole, dengan dosis 200 mg untuk dewasa, dan 100 mg untuk anak-anak selama 3 hari. Mebendazole, dengan dosis 200 mg untuk dewasa, dan 100 mg untuk anak-anak selama 3 hari. Albendazole 600 mg dosis tunggal. Albendazole 600 mg dosis tunggal. Dapat juga diberikan Oxanthel – pyrantel pamoat. Dapat juga diberikan Oxanthel – pyrantel pamoat. Bila dijumpai adanya anemia, dapat diberikan obat anti anemia. Bila dijumpai adanya anemia, dapat diberikan obat anti anemia.

66 Pencegahan Menghilangkan sumber infeksi dengan cara pengobatan penderita. Training pada anak-anak dan orang dewasa untuk defekasi di WC. Mencuci tangan adalah penting untuk mencegah reinfeksi. Menjaga kebersihan baik secara pribadi maupun kebersihan lingkungan. Pendidikan kesehatan.


Download ppt "Soil Transmitted Helminth Kartika Ishartadiati. Soil Transmitted Helminth Adalah sekelompok nematoda usus yang dalam siklus hidupnya melalui siklus perkembangan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google