Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Religious Studies UPJ - 2013 Pertemuan 6 Religious Studies UPJ - 2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Religious Studies UPJ - 2013 Pertemuan 6 Religious Studies UPJ - 2013."— Transcript presentasi:

1 Religious Studies UPJ - 2013
Pertemuan 6 Religious Studies UPJ

2 Kritik Karl Marx terhadap agama
“Religion is the sigh of the oppressed creature, the heart of a heartless world, and the soul of soulless conditions. It is the opium of the people. The abolition of religion as the illusory happiness of the people is the demand for their real happiness.”  ― Karl Marx, Critique of Hegel's Philosophy of Right Karl Heinrich Marx (lahir di Trier, Prusia, 5 Mei 1818 – meninggal di London, Inggris, 14 Maret 1883 pada umur 64 tahun) adalah seorang filsuf, pakar ekonomi politik dan teori kemasyarakatan dari Prusia.

3 Arsitektur Religius

4 Arsitektur Religius

5 Arsitektur Religius

6 Latar Belakang Peradaban Barat lahir dari puing-puing kehancuran peradaban Yunani-Romawi  with disintegration comes rebirth (Arnold Toynbee) “Dunia Barat” merupakan sempalan dari imperium Romawi Bizantium Barat dan Timur/ Konstantinopel Sebagian diambil dari tulisan karya rayyansaradiwa (http://rayyansaradiwa.wordpress.com/2012/03/), maret 2012; bentuk ppt: Dikemas dan dilengkapi dengan ide pribadi dan pak Anick HT.

7 Tiga Pilar Peradaban Barat
Menurut Roger Garaudy: Yunani-Romawi (Greco-Roman) Yudeo-Kristiani Islam Roger Garaudy (lahir di Marseille, 17 Juli 1913 – meninggal di Paris, 13 Juni 2012 pada umur 98 tahun) ialah pengarang Prancis dan penyangkal Holocaust. Selama PD II, Garaudy ditawan sebagai tahanan perang di Aljazair. Garaudy ialah seorang komunis yang mencoba mendamaikan Marxisme dengan agama Katolik pada 1970-an dan kemudian meninggalkan kedua doktrin itu dan masuk Islam pada 1982, dengan nama Ragaa.

8 I. Pengaruh Yunani-Romawi
Barat berhutang budi kepada peradaban Yunani-Romawi hampir di semua aspek peradaban dan tradisi keilmuannya Pandangan hidup Barat di satu sisi merupakan kelanjutan pandangan hidup orang-orang Yunani Tradisi keilmuan Yunani-Romawi telah memberikan kepada Barat metode-metode eksperimental dan spekulatif yang peranannya sangat fundamentalempirisme dan rasionalisme Dalam bidang filsafat politik, para filsuf Yunani mempengaruhi pemikiran dan filsafat politik Barat  sejarah seluruh filsafat Barat hanyalah rangkaian catatan kaki dari kedua pemikir Yunani--Plato dan Aristoteles—(Alfred North Whitehead)

9 Sumbangan terbesar peradaban Romawi kepada pemikiran Barat terutama di bidang pemikiran sistem hukum dan lembaga-lembaga politik Ada tiga bentuk pemikiran hukum Romawi yang mempengaruhi pemikiran hukum Barat, Ius civile Ius gentium Ius naturale Romawi membuat pemikiran spekulatif Yunani menjadi praktis dan dapat diterapkan Dari segi pemikiran politik, Romawi memberikan pemahaman kepada Barat tentang teori imperium Kekuasaan dan otoritas negara Equal rights (hak persamaan politik) Governmental contract (kontrak pemerintah) Pengadaptasian kekuasaan dan keagamaan gereja Katholik  gelar yang digunakan Paus adalah ‘Supreme Pontiff’ (Pontifex Maximus); Kaisar sebagai pemimpin agama warga negara

10 Tugas Dalam kelompok kecil

11 II. Pengaruh Yudeo-Kristiani
Orang-orang Yahudi adalah “the historic people” (Max Dimont) Peran Yahudi dimulai ketika mereka berdiaspora ke berbagai penjuru Eropa—Italia– dan imperium Islam. Di Spanyol melahirkan filosof terkemuka Yahudi, Musa Ibnu Maimun (Maimonides) di abad XII-XIII Karya-karya Maimonides selama ratusan tahun mempengaruhi secara signifikan perkembangan pemikiran filsafat dan agama di Barat Orang-orang Yahudi juga berperan dalam proses kelahiran peradaban renaisans Eropa (abad XIV-XVI) Di abad XVIII terjadi kontak intelektual antara pemuda-pemuda terpelajar Yahudi dengan peradaban Yunani-Romawi dan Islam Di abad XIX dan XX, minoritas Yahudi Eropa telah melahirkan tokoh-tokoh besar di berbagai bidang pengetahuan dan filsafat

12 Tokoh-Tokoh Yahudi Terkemuka
Kesusasteraan Seni Lukis dan Musik Sain dan Filsafat Goethe Keats Balzac Shaw Yeats Goya Turner Delacroix Renoir Cezanne Chopin Wagner Verdi Brahms Hegel Karl Marx Sigmund Freud Friedrich Nietzsche Bertrand Russel Schopenhauer John Stuart Mill Charles Darwin Herbert Spencer Henry Bergson Albert Einstein dll

13 Pada abad pertengahan mulai dibangun universitas-universitas, katedral gothic, kota-kota baru, parlemen serta tumbuhnya negara bangsa (nation-state)  peran pemuka agama Kristen sangat penting Organisasi gereja merupakan ‘elan vital’ abad pertengahan Gereja mengambil alih banyak fungsi penting imperium dan membantu mengendalikan berbagai kekacauan sosial akibat kehancuran imperium Romawi Sumbangan penting Kristen lainnya adalah merintis Barat untuk melahirkan ‘kebangkitan nalar’ pada abad XII dan XIII Puncak sumbangan agama Kristen kepada Barat adalah peranan agama ini dalam melahirkan gerakan reformasi Protestan

14 III. Pengaruh Islam Sebelum abad XIII, pemikiran dan tradisi keilmuan Barat sulit dikatakan modern dan progresif Eropa mulai mengalami proses pencerahan intelektual (intellectual enlightenment) setelah terjadi kontak dan interaksi intensif dengan peradaban Islam Selama tujuh abad (VIII-XV), peradaban Islam Spanyol secara gemilang berhasil mentrasmisikan kebesarannya ke penjuru2 Eropa Zaman Renaisans tidak mewarisi secara langsung ajaran-ajaran Yunani Perpindahan peradaban ke Barat dari Islam Spanyol karena program penerjemahan buku yang dilakukan atas perintah Alphonse X Raja Castille Di masjid Al-Qarawiyyin (Maroko), Paus Sylvester II menimba ilmu matematika dan lalu menyebarkannya di gereja-gereja Eropa Di Sicilia, Michel Scotus menerjemahkan karya Ibnu Sina (al Hawayan) dan karya Ibnu Rusyd (Syarah)

15 Sepanjang abad ke-12 dan sebagian abad ke-13, karya-karya kaum Muslim dalam bidang filsafat, sains, dan sebagainya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, khususnya dari Spanyol. Penerjemahan ini sungguh telah memperkaya kurikulum pendidikan dunia Barat. Kaum muslimin telah memberi sumbangan eksperimental mengenai metode dan teori sains ke dunia Barat. Sistem notasi dan desimal Arab dalam waktu yang sama telah dikenalkan ke dunia barat. Karya-karya dalam bentuk terjemahan, kususnya karya Ibnu Sina (Avicenna) dalam bidang kedokteran, digunakan sebagai teks di lembaga pendidikan tinggi sampai pertengahan abad ke-17 M.

16 Para ilmuwan muslim dengan berbagai karyanya telah merangsang kebangkitan Eropa, memperkaya kebudayaan Romawi kuno serta literatur klasik yang pada gilirannya melahirkan Renaisance. Lembaga-lembaga pendidikan Islam yang telah didirikan jauh sebelum Eropa bangkit dalam bentuk ratusan madrasah adalah pendahulu universitas yang ada di Eropa. Para ilmuwan muslim berhasil melestarikan pemikiran dan tradisi ilmiah Romawi-Persi (Greco-Helenistic) sewaktu Eropa dalam kegelapan. Sarjana-sarjana Eropa belajar di berbagai lembaga pendidikan tinggi Islam dan mentransfer ilmu pengetahuan ke dunia Barat. Para ilmuwan Muslim telah menyumbangkan pengetahuan tentang rumah sakit, sanitasi, dan makanan kepada Eropa

17 Tokoh-Tokoh Islam Yang Berpengaruh di Barat
Kompetensi Tokoh Kedokteran Filsafat Sosiologi Matematika, Astronomi, Ilmu Optik Ibnu Sina (Avicena) Ibnu Rusyd (Averoes) Ibnu Khaldun Ibnu Haitham (Al-Hazen) dll

18 Global Ethics dan Kelestarian Alam
Belakangan muncul kesadaran kaum beriman tentang etika universal yang dikandung oleh agama-agama, baik agama abrahamic maupun agama lainnya. Kesadaran ini memunculkan satu rumusan etika bersama agama-agama yang kemudian disebut sebagai global ethics. Perkembangan ilmu pengetahuan. Agama-agama lokal di banyak negara, termasuk di Indonesia semisal agama suku di Papua, Badui, Kaharingan, justru yang sangat kental mempertahankan menyatunya manusia dengan alam. Alam diperlakukan sebagai bagian dari kehidupan dan penghidupan yang harus dirawat dan dijaga, sementara kaum agamawan yang dianggap "modern" justru seringkali merusaknya

19 Golden Rule dan Perdamaian Dunia
Sejalan dengan kesadaran etika global di atas, beberapa tokoh agama dunia juga melakukan berbagai upaya untuk menguatkan peran agama dalam membangun perdamaian dunia, yang kemudian dirangkum dalam rumusan yang disebut sebagai Golden Rule. Golden Rule ini adalah beberapa ajaran atau doktrin yang digali dari agama-agama yang ada, yang berorientasi pada penghargaan terhadap eksistensi manusia, terutama dari golongan yang berbeda

20 Hinduism Everything you should do you will find in this: Do nothing to others / That would hurt you if it were done to you. (Mahabharata 5:1517)

21 Buddhism Do not offend others / As you would not want to be offended
Buddhism Do not offend others / As you would not want to be offended. (Udanavarga 5:18)

22 Taoism The successes of your neighbor and their losses / Will be to you as if they were your own. (T'ai-Shand Kan-Ying Pien)

23 Confucianism Is there any rule that one should follow all of one's life? / Yes! The rule of the gentle goodness: / That which we do not wish to be done to us, we do not do to others. (Analectas 15:23)

24 Judaism That which you do not wish for yourself / You shall not wish for your neighbor. / This is the whole law: the rest is only commentary. (Talmud Shabbat 31^)

25 Christianity In everything, do to others what / You would have them do to you. / For this sums up the law and the prophets. (Matthew 7:12)

26 Islam None of you shall be true believers / Unless you wish for your brother / The same that you wish for yourself. (Hadith)

27 Earth Wisdom Do one of the above; / And live in such a way that you will enrich, and not diminish, / Our relatives in the Earth family / Of animals and plants, soil, air, and water.


Download ppt "Religious Studies UPJ - 2013 Pertemuan 6 Religious Studies UPJ - 2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google