Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERBANDINGAN LEAN PRODUKSI dan MANAJEMEN LEAN SIX SIGMA JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA Disusun oleh ; Muhamad.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERBANDINGAN LEAN PRODUKSI dan MANAJEMEN LEAN SIX SIGMA JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA Disusun oleh ; Muhamad."— Transcript presentasi:

1 PERBANDINGAN LEAN PRODUKSI dan MANAJEMEN LEAN SIX SIGMA JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA Disusun oleh ; Muhamad Yusup Supriadi NPM

2 Abstrak Karya ini memperkenalkan munculnya dan inti pemikiran yang bersandarkan produksi dan manajemen Six Sigma, komparatif yang bersandar dan analisis produksi dan manajemen Six Sigma dari budaya, dasar teori, model operasi manajemen, awal dari memecahkan masalah, metode untuk memecahkan masalah, pelaksanaan langkah-langkah, metode proses perbaikan, objek perhatian, pelatihan staf, efek pengetahuan keuangan, dll Kata kunci: produksi Lean, Six Sigma Manajemen, Total Quality Management

3 PENDAHULUAN Lean Six Sigma produksi dan manajemen memiliki dampak yang luas, dua metode ini memberikan perusahaan yang melaksanakannya sukses besar dalam hal keuntungan, keduanya ada perbedaan, tetapi juga banyak kesamaan. Dalam tulisan ini, kami akan melakukan komparatif analisis untuk dua staf untuk referensi dan pembelajaran.

4 Lean Bersandar Produksi Lean Bersandar Produksi berasal dari Jepang Toyota Motor Corporation, yang dikembangkan dari pelaksanaan Ford Motor Company. Ide intinya adalah untuk menghapus semua link dari perusahaan yang non-nilai tambah kegiatan, dengan tenaga kerja kurang, kurang peralatan, dalam waktu singkat dan lebih kecil untuk membuat situs sebanyak mungkin nilai. untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dari produk dan layanan. Ada penekanan pada mengurangi wastage, yang dapat mengurangi nilai rantai proses produksi, sehingga dapat mengurangi biaya. Berpatokan pada Produksi massa (produksi massal, MP) mode, modus produksi ini memiliki dampak yang lebih besar kepada masyarakat adalah lambang yang baru industrialisasi.

5 Six Sigma Management Six Sigma berasal dari manajemen Motorola di pertengahan tahun 1980-an Intinya adalah ide yang membuat semua pekerjaan profesional sebagai sebuah proses, berdasarkan data dan Fakta, menggunakan metode kuantitatif untuk analisis faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas arus, mengidentifikasi faktor- faktor kunci untuk perbaikan dan terus mengurangi kegembiraan, sehingga operasi yang akan datang memperoleh kemampuan terbaik dan kepuasan pelanggan tercapai.

6 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 1. BUDAYA Budaya Amerika-Eropa menekankan spesialisasi, kontrol kualitas oleh manajerial dan teknis staf yang berkualitas, yakni yang profesional dan teknis personil membuat standar teknis, beroperasi di standar, sesuai dengan standar prosedur, menekankan spesialisasi, membagi pekerjaan dan tanggung jawab, saling noninterference menekankan setiap departemen, manajerial relatif ketegasan.

7 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen Budaya timur menekankan kolektif, kerjasama, memperhatikan persetujuan kolektif masyarakat. Jepang tidak memiliki spesialisasi yang kuat, bahkan memutar staf teknis untuk bekerja di setiap departemen seperti merancang, membuat, kontrol kualitas dalam suatu perusahaan, mereka menekankan orang pertama yang sepenuhnya menggugah antusiasme masyarakat, manajerial relatif fleksibel. (Zhou, Dia & Gao, 2006, pp. 1-4)

8 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 2. DASAR TEORI Six Sigma yang didasarkan pada TQM dan statistik yang bermain dengan fakta-fakta dan data, oleh quantifiable indikator dan analisis indeks untuk menghindari penggunaan pengalaman mereka, intuitif, atau mengambil untuk diberikan yang digunakan untuk memecahkan masalah. Dalam prakteknya, ia banyak menggabungkan metode tradisional dan alat-alat statistik seperti QFD (Quality Function Deployment), FMEA (Failure Mode Efek dan Analisis), SPC (statistik proses kontrol), MSA (Pengukuran Analisis sistem), ANOVE (analisis variance), DOE (desain eksperimen), regresi analisis, pengujian hipotesa, dan sebagainya.

9 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen SIX SIGMA yang bersandar pada dasar Rekayasa Industri untuk penyelesaian masalah lebih bergantung pada pengalaman dan intuisi ahli untuk memecahkan masalah. Alat yang biasa digunakan: single-piece flow, Pulling System (billboard), Just In Time (JIT), Value Chain Management, TPM (Total Produksi Pemeliharaan), SMED (Quick Die Change), untuk menyeimbangkan lini produksi, mencegah kesalahan, Organisasi tempat kerja (Workplace organisasi), 5S, analisis nilai arus pelanggan, analisis gerakan dan waktu untuk menentukan teknis layout fasilitas pabrik, Jidoka (otomatisasi) dan pencegahan kesalahan, lebih ke pelatihan T, SS / TPM, dan banyak teknologi lainnya

10 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 3. POLA PENGELOLAAN OPERASIONAL Pelaksanaannya sama sepert siklus PDCA yang dibawa oleh DAI Ming, proses berbasis manajemen. Lini produksi didasarkan pada model yang meningkatkan manajemen pada pandangan yang mendistribusikan sumber daya secara efektif, menggunakan sistem perspektif, didasarkan pada nilai tambah proses mempertimbangkan keseluruhan manajemen rantai produksi, dan didasarkan pada keseluruhan sistem produksi. Six Sigma merupakan proyek manajemen berbasis model, DMAIC-proses pelaksanaan sistematis menyelesaikan proyek tujuan, menggunakan manajemen gaya, advokat, Ikat pinggang hitam, sabuk hijau, staf, kombinasi grade level organik

11 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 4 Dimulai dari titik memecahkan masalah Berpatokan untuk mengurangi produksi limbah (terutama tujuh jenis: untuk memperbaiki kesalahan, produksi yang berlebihan, bahan transfer, penanganan, inventaris, tunggu, pergerakan barang). Six Sigma menempatkan manajemen untuk memenuhi kebutuhan pelanggan sebagai titik awalnya, mulai dari kebijakan tujuan melalui top- down dan memilih masalah yang paling berpengaruh dari semua masalah yang perlu diselesaikan sebagai pelaksanaan dari Six Sigma.

12 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 5. Analisa metode Bersandar pada produksi menempatkan manajemen yang terlihat terhadap hasil, langsung mengadopsi pendekatan yang dapat dengan cepat menyelesaikan masalah. Six Sigma berfokus pada analisis kuantitatif, yang dapat ditemukan secara mendalam terhadap masalah yang kompleks. Melalui hitungan dan analisis indikator untuk menghindari menggunakan pengalaman mereka untuk memecahkan masalah.

13 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 6. Pelaksanaan langkah-langkah Pelaksanaan Lean produksi tidak memiliki langkah tetap biasanya perusahaan melakukan 5 S. Pelaksanaan Six Sigma relatif ada langkah- langkah tetapnya, langkah-langkah dasar dari pelaksanaan pengelolaan Six Sigma adalah sebagai berikut: (1) Mengidentifikasi kunci inti proses dan pelanggan, (2) Menentukan kebutuhan pelanggan, (3) menilai kinerja sekarang; (4) mengidentifikasi prioritas, menganalisa dan melaksanakan perbaikan.

14 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 7. Proses Peningkatan modalitas Bersandar Produksi mengadopsi strategi perbaikan bertahap (Kaizen), yang tidak memerlukan investasi yang besar dengan menekankan teknologi disepanjang jalan, melalui perbaikan terus- menerus memberikan kualitas produk atau layanan yang lebih baik. Manajemen strategi Six Sigma membuat setiap item membuat terobosan yang sukses dengan menggunakan terobosan perbaikan, organisasi dapat membawa manfaat finansial yang besar, mereka juga mendapat masukan yang lebih besar

15 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 8. Kepedulian wilayah Perhatian Lean Produksi adalah penghapusan limbah, menghilangkan sampah melalui fokus pada siklus produksi, mengurangi inventori, meningkatkan efisiensi proses, mewujudkan tingkat produk dan menurunkan konsumsi sumberdaya. Six Sigma adalah variabilitas, yang bertujuan untuk mengurangi dan menghilangkan kegembiraan.

16 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 9. Pelatihan Lean Produksi menyematkan sangat penting untuk pelatihan untuk staf rata-rata di tempat, terutama melalui pelatihan "belajar", masing-masing terkonsentrasi pelatihan memiliki waktu yang relatif singkat. Six Sigma yang berfokus pada manajemen sistematis diatur personil pelatihan, untuk mereka sendiri melalui pelatihan profesional ahli, seperti Six Sigma Black Belt pelatihan untuk jangka waktu sekitar 20 hari, setelah empat sampai lima bulan, untuk melengkapi alat-alat untuk pelatihan dan metode yang terkait dengan semua tahapan DMAIC. Six Sigma menekankan peran sabuk hitam dan sabuk hijau, meminta mereka untuk memiliki pengetahuan dan keterampilan statistik dalam berhadapan dengan masalah

17 Perbedaan Lean Six Sigma produksi dan manajemen 10. Kesadaran Terhadap Finansial Melalui pengurangan atau penghapusan limbah, Lean produksi, memiliki kontribusi dalam manajemen keuangan perusahaan. Six Sigma manajemen telah membuat tanda khas yang berorientasi pada hasil finansial. Six Sigma menggunakan aturan Pareto atau alat lainnya untuk melaksanaan pemilihan subjek yang dapat memaksimalkan keuntungan, sementara subjek yang tidak memiliki produk atau kurang manfaat tidak disukai.

18 KESIMPULAN Lean Six Sigma produksi dan manajemen, dalam pencarian budaya, tujuan akhir, perbaikan berkelanjutan, pemahaman tentang manusia, persyaratan strategis, dll, adalah konsisten (Zhou, Dia & Gao, 2006, pp. 1-4). Keduanya memiliki perbedaan utama dalam lapisan operasi, seperti model operasi dan manajemen, yang memulai poin dan metode untuk memecahkan masalah, pelaksanaan langkah- langkah, yang memfokuskan spesifik dan melaksanakan pelatihan, efek kognitif keuangan, strategi peningkatan proses, kekhawatiran dan sebagainya. Tetapi melalui perbedaan, kita dapat melihat bahwa perbedaan ini tidak bermusuhan, tetapi saling melengkapi. Jika terintegrasi dan menerapkan dua, organisasi bisnis proses akan mencapai kondisi yang lebih baik; kemampuan organisasi beradaptasi dengan persaingan pasar akan ditingkatkan secara bertahap, baik dalam memenuhi kebutuhan pelanggan.

19 REFERENSi Zhou, Hu, Dia, Zhen & Gao, Xuefeng. (2006). Kontras dan integrasi produksi dan Lean Six Sigma manajemen. Teknik industri, 6, 1-4. Dia, Zhen, Zhou, Hu & Gao, Xuefeng. (2006). Lean Six Sigma dan pelaksanaannya. Journal of Xi'an Universitas Elektronik Sains dan Teknologi (Ilmu Sosial), 1,13-17.


Download ppt "PERBANDINGAN LEAN PRODUKSI dan MANAJEMEN LEAN SIX SIGMA JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA Disusun oleh ; Muhamad."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google