Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN 8 PERENCANAAN DAN PERAMALAN KEUANGAN. PERENCANAAN STRATEGIS Para manajer harus memahami bagai mana investor menentukan nilai saham dan obligasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN 8 PERENCANAAN DAN PERAMALAN KEUANGAN. PERENCANAAN STRATEGIS Para manajer harus memahami bagai mana investor menentukan nilai saham dan obligasi."— Transcript presentasi:

1 PERTEMUAN 8 PERENCANAAN DAN PERAMALAN KEUANGAN

2 PERENCANAAN STRATEGIS Para manajer harus memahami bagai mana investor menentukan nilai saham dan obligasi jika mengidentifikasi, mengevaluasi dan menerapkan proyek-proyek yang memenuhi atau melampaui harapan investor. Tetapi penciptaan nilai adalah hal yang tidak mungkin kecuali perusahaan tersebut memiliki rencana yang tersusun dengan baik. Sebagai mana yang dikatakan oleh Yogi Berra. “ Anda harus berhati-hati jika anda tidak mengetahui kemana tujuan anda, karena mungkin saja anda tidak pernah sampai kesana.

3 RENCANA OPERASI Rencana operasi menyediakan pedoman implementasi terperinci, yang didasarkan pada strategi perusahaan, untuk membantu mencapai tujuan perusahaan. Rencana- rencana ini dapat dapat dikembangkan untuk rentang waktu apa pun, tetapi seperti Disney, kebanyakan perusahaan menggunakan rentang waktu lima tahun

4 Rencana tersebut menjelaskan secara terperinci siapa yang bertanggung jawab untuk setiap fungsi tertentu., kapan tugas tertentu harus diselesaikan, target penjualan dan laba

5 RENCANA KEUANGAN Proses perencanaan keuangan dapat dibagi menjadi enam langkah : 1. Memproyeksikan laporan keuangan dan menggunakan proyeksi ini untuk menganalisis dampak dari rencana operasi terhadap proyeksi laba dan berbagai rasio keuangan

6 RENCANA KEUANGAN lanjutan 2. Menentukan dana yang dibutuhkan untuk mendukung rencana lima tahun. Hal ini mencakup baik dana untuk pabrik dan peralatan maupun dana untuk persediaaan dan piutang usaha, program penelitian dan pengembangan serta kampanye periklanaan utama.

7 RENCANA KEUANGAN lanjutan 3. meramalkan ketersediaan dana selama lima tahun kedepan. Hal ini melibatkan penyusunan estimasi untuk danaa yang dibutuhkan baik secara internal maupun dana yang akan diperoleh dari sumber –sumber eksternal

8 RENCANA KEUANGAN lanjutan 4. Menetapkan dan menjaga suatu sistem pengendalian yang mengatur alokasi dan penggunaan dana didalam perusahaan, Intinya hal ini melibatkan usaha untuk memastikan bahwa rencana dasar dilaksanakan dengan semestinya.

9 RENCANA KEUANGAN lanjutan 5. Mengembangkan prosedur guna menyesuaikan rencana dasar jika ramalan ekonomi mendasari rencana tersebut tidak terjadi, Misalnya Jika perekonomian tternyata lebih kuat dari pada yang diramalkan, maka kondisi –kondisi baru ini harus diakui dan dicerminkan dalam jadwal produksi yang lebih tinggi, kuota pemasaran yang lebih besar dan sebagainya.

10 RENCANA KEUANGAN lanjutan 6. Menetapkan suatu sistem konpensasi manajemen berbasis kinerja. Adalah sangat penting bahwa sistem semacam ini memberikan penghargaan kepada para manejer karena mereka melakukan apa yang diinginkan oleh pemegang saham yaitu memaksimalkan harga saham.

11 RAMALAN PENJUALAN Ramalan penjualan adalah suatu perusahaan dalam unit maupun dolar untuk periode tertentu dimasa depan, yang pada umumnya didasarkan tren penjualan terkini plus ramalan mengenai prospek perekonomian untuk negara, wilayah, industri dan seterusnya. Ramalan penjualan pada umumnya dimulai dengan suatu tinjauan mengenai penjualan selamaa lima tahun sampai sepuluh tahun ke belakang, yang dinyatakan dalam grafik

12 PERAMALAN LAPORAN KEUANGAN Allied Food Product : Laporan Laba Rugi Tahun 2002 dan Proyeksi Laporan Rugi Laba Tahun 2003 (jutaan dolar)

13 AktualRamalan 2002Dasar Ramalan 2003 (1) (2)(3) 1. Penjualan $ ,1 x penjualan (02)$ Biaya kecuali Depresiasi 2,616 0,872 x penjualan (03) Depresiasi 100 0,1 x nili buku pabrik (03) Total biaya operasi $2.716$ Laba sebelum bunga dan pajak $ 284$ Bunga Laba sebelum pajak$ 196$ Pajak (40%)$ 78$ laba bersih sbl. Divd. saham pref. $ 118$ Dividen saham preferen $ 4 $ Laba bersih utk saham biasa$ 114$ Dividen saham biasa$ 58$ Tambahan utk laba ditahan $ 56$ 68

14 MERAMALKAN NERACA Allied Food Product : Neraca Aktual Tahun 2002 dan Proyeksi Neraca Tahun 2003 (jutaan dolar). Ramalan 2003 Putaran Putara Aktual(02)Dasar RamalanPertama AFN Kedua (1)(2)(3)(4)(5) Kas & Sekur. $ 10 0,33 x penj. (03) $ 11 $ 11 Piutang ,5% x Penj. (03) Persediaan ,5% x penj. (03) Total Akt.Lancar $1.000 $1.100 $1.100 Pabrik $ Perl.Net ,33% x Penj (03) $1.100 $ Total Aktiva $ $ $ Utang 60 2% x penjualan (03) Wesel Bayar Beban ymh dibayar, 140 4,6%x penjualan (03) Totak kewaj. Lanc

15 Beban ymh dibayar, 140 4,6%x penjualan (03) Totak kewaj. Lanc Obligasi Jk Panj Totakl Kewajiban Saham preferen Saham Biasa Laba ditahan Tl. Ekuitas Tl. Kewj & ekuitas $ $ $3.200 Tambahan dana yg Dibutuhkan (AFN) $ 112

16 RUMUS AFN Kebanyakan perusahaan meramalkan kebutuhan modalnya dengan menyusun laporan laba rugi dan neraca proforma sebagaimana dijelaskan diatas,. Tetapi jika rasio-rasio diperkirakan akan tetap konstan,mmaka rumus berikut ini dapat digunakan untuk meramalkan kebutuhan keuangan.

17 Rumus AFN AFN = ( A* / So ) ∆ S ( L* / So ) ∆ S - MS1 (RR) AFN= Tambahan dana yang dibutuhkan A* = Aktiva yang terkait langsung dengan penjualan, sehingga harus meningkat jika penjualan meningkat. So = Penjualan selama tahun lalu. A*/So = persentase aktiva yang dibutuhkan terhadap penjualan, yang juga menunjukkan kenaikan dalam dolar yang dibutuhkan dalam aktiva per $1 kenaikan dalam penjulan. A*/So = $2.000 /$3.000 = 0,6667. Dengan demikian untuk setiap $1 kenaikan dalam penjualan, aktiva harus meningkat sekitar $0,67 Tambahan Dana yang = dibutuhkan Peningkatan yang dibutuhkan -dalam penjualan Peningkatan spontan dalam - kewajiban Peningkatan dalam laba ditahan

18 L* = kewajiban yang meningkat secara spontan. L* biasanya lebih kecil dibandingkan dengan total kewajiban (L). Kewajiban spontan meliputi utang usaha dan bebabn yang masih haru s dibayar, tetapi tidak termasuk pinjaman bank dan obligasi. L*/So = Kewajiban yang meningkat secaraa spontan sebagai persentase penjualan atau pendanaan yang dihasilkan secara spontan per $1 kenaikan dalam penjualan. L*/So = ($60 + $140)/$3.000 =0,6667 untuk Allied, dengan demikian setiap kenaikan $1dalam penjuala menghasilakan sekitar $0,67 pendanaan spontan. S1= total penjualan yang diproyeksikan untuk tahun depan. Perhatikan bahwa So melambangkan penjualan tahun lalu S1 = $3.300 juta untuk Allied. ∆ S = perubahan dalam penjualan + S1 – So = $3.300 juta - $3.000 juta = $300 juta untuk Allied

19 M= margin laba, atau laba per $1 penjualan M = $114 /$3.000 = 0,0380 untuk Allied. Sehingga Allied memperoleh laba sebesar $0,038 dari setiap dolar penjualan RR= rasio retensi adalah perssentase dari laba bersih yang ditahan. RR = $56/$114 =0,491. RR juga sama dengan 1 – rasio pembayaran, karena rasio retensi dan rasio pemmbayaran totalnya harus sama dengan 1,0 =100% Dengan memasukkan nilai nilai Allied, kita menemulkan bahwa tambahan dana yang dibutuhkan adalah sebesar $118 juta.

20 AFN = ( A* / So ) ∆ S ( L* / So ) ∆ S - MS1 (RR) = 0,667 (∆ S ) - 0,667 (∆ S ) - 0,038(S1)(0,491) = 0,667 ($300 juta) - 0,667 ($300 juta) -0,038 ($3.300 jt)(0,491) = $200 juta - $20 juta - $62 juta = $118 juta. Tambahan Dana yang = dibutuhkan Peningkatan yang dibutuhkan -dalam penjualan Peningkatan spontan dalam - kewajiban Peningkatan dalam laba ditahan

21 Penjelasan Untuk meningkatkan penjualan $300juta, rumus tersebut menyarankan bahwa Allied harus meningkatkan aktivanya sebesar $200juta. Aktiva baru senilai $200 juta tersbut harus didanai dengan suatu cara. Dari total nilai tersebut, $20 juta akan diperoleh dari peningkatan spontan dalam kewajiban sementara $62 juta lainya akan diperoleh dari laba ditahan. sisanya $118 juta harus diperoleh dari sumber – sumber eksternal. Nilai ini adalah suatu pendekatan tetapi hanya sedikit berbeda dari angka AFN awal ($112 juta).

22 Metode Presentase Penjualan ( Weston & Copeland) Metode persentase penjualan didasarkan atas item neraca. Menghitung persentase item neraca terhadap penjualan,kemudian disajikan dalam bentuk neraca Kenaikan dalam harta menunjukkan kebutuhan pemenuhan dana, beberapa hutang akan meningkat secara spontan dengan penjualan dan itu menunjukkan sumber dana spontan. Total kebutuhan dana tersebut akan dipenuhi dari peningkatan laba ditahan (dana Interen), baru kekurangannya dari sumber dana external seperti hutang atau menjual saham baru. Kebutuhan dana external dapat diformulasikan menjadi.

23 Dana External yang dibutuhkan : A L ---- (∆TR) (∆TR) – bc (TR2) TR TR dimana : A = harta yang bertambah secara spontan dengan perubahan total TR pendapatan atau penjualan L ---- = Kewajiban yang meningkat secara spontandengan perubahan penjualan TR

24 Dana External yang dibutuhkan : A L ---- (∆TR) (∆TR) – bc (TR2) TR TR dimana : A = harta yang bertambah secara spontan dengan perubahan total TR pendapatan atau penjualan L ---- = Kewajiban yang meningkat secara spontandengan perubahan penjualan TR

25 ∆TR = Perubahan total penjualan c = Profir margin Margin b = Ratio laba yang ditahan dengan total laba TR2 = Proyeksi penjualan tahun yang akan datang

26 TEKNIK LAIN UNTUK MERAMALKAN LAOPRAN KEUANGAN Jika rasio A*/So tidak konstan, maka metode peramalan untuk pertumbuhan Konstan sebagaimana dibahas sampai sejauh ini sebaiknya tidak digunakan. Lebih baik, teknik –teknik lain digunakan untuk meramalkan tingkat aktiva dan kebutuhan pendanaan tambahan. Dua dari metode ini – regresi linier dan penyesuaian kelebihan kapasitas.

27 1. Regresi Linier Sederhana (Sudah dipelajari dalam mata kuliah statistik) 2. Penyesuaian Kelebiham Kapasitas Lihat kembali Contoh Allied, tetapi diasumsikan bahwa terdapat kelebihan kapasitas diaktiva tetap. Secara spesifik, asumsikan bahwa aktiva tetap di tahun 2002 hanya digunakan sebesar 96 % dari totak kapasitas. Jika aktiva tetap telah digunkan sampai tingkat kapasitas penuh, maka penjualan tahun 2002 bisa mencapai $3125 juta dibandingkan dengan $3000 juta penjualan aktual.

28 Penjuala Pada tingkat =penjualan aktual $3000juta kapasitas = = $3125 juta penuh persentase kapasitas 0,96 dimana aktiva tetap dioperasikan Hal ini menunjukan bahwa target rasio aktiva tetap /penjualan Allied sebenarnya adalah 32 % dan bukan 33,33%

29 Aktiva tetap aktual Target Aktiva = Tetap/penjualanpenjualan pada tingkat kapasitas penuh $1.000 = = 0,32 = 32 % $3.125 Oleh karena itu, jika penjualan akan meningkat menjadi $3,300 juta, maka aktiva tetap akan meningkat menjadi $1.056 juta.

30 Tingkat aktiva Ttetap yang = (target aktiva tetap/ penjualan) ( proyeksi penjualan) Dibutuhkan= 0,32($3300) = $1.056 juta Sebelum diramalkan bahwa Allied akan perlu meningkatkan aktiva tetapnya pada tingkat yang sama dengan penjualan. Atau sebesar 10%. Hal tersebut berarti peningkatan dari $1000 juta menjadi $1100 juta atau sebesar $100 juta,Sekarang dapat dilihat bahwa peningkatan aktual yang dibutuhkan hanyalah dari $1000 juta menjadi $1056 juta, atau sebesar $56 juta. Dengan demikian ramalan penyesuaian kapasitas adalah $100 juta - $56 = $44juta lebih rendah dibandingkan dengan ramalan sebelumnya. Dengan kebutuhan aktiva tetap yang lebih kecil, proyeksi AFN akan turun dari $112 juta yang diestimasikan menjadi $112 juta - $44 juta = $68 juta.

31

32

33

34


Download ppt "PERTEMUAN 8 PERENCANAAN DAN PERAMALAN KEUANGAN. PERENCANAAN STRATEGIS Para manajer harus memahami bagai mana investor menentukan nilai saham dan obligasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google