Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Uang dan Pembiayaan Pendahuluan Perbedaan yang jelas antara Orla dan Orba adalah masalah perkembangan moneter dan keuangan. Orla: Meningkatnya Defisit.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Uang dan Pembiayaan Pendahuluan Perbedaan yang jelas antara Orla dan Orba adalah masalah perkembangan moneter dan keuangan. Orla: Meningkatnya Defisit."— Transcript presentasi:

1

2 Uang dan Pembiayaan

3 Pendahuluan Perbedaan yang jelas antara Orla dan Orba adalah masalah perkembangan moneter dan keuangan. Orla: Meningkatnya Defisit Anggaran Belanja  inflasi tinggi (hiperinflasi). Tidak ada political will untuk menyelesaikan masalah ini. Inflasi pernah mencapai 1500 % pertengahan tahun Orba: Komitmen pengendalian inflasi. Tahun 1969, inflasi turun drastis menjadi 15%.

4 Inflasi di Indonesia Sayangnya, inflasi rendah hanya bertahan hingga tahun Jumlah uang beredar tumbuh70% - 140% (1967 – 1972). Penyebab inflasi: kenaikkan harga beras dua kali lipat pada Agustus – Desember Penyebab lain: Inflasi internasional akibat naiknya harga minyak dunia 4 kali lipat dan kurs tetap (Dollar AS melemah dan tidak ada revaluasi). Meningkatnya harga minyak  bertambahnya jumlah uang beredar  permintaan agregat meningkat  inflasi mencapai 41% tahun 1974

5 Inflasi di Indonesia Tahun 1974: Kebijakan Anti Inflasi. Suku bunga naik, reserve requirement naik hingga 30%, ekspansi kredit dibatasi. Sayangnya, kebijakan tersebut masih belum efektif. Kesalahan kebijakan Pertamina membayar utang-utangnya secara besar-besaran menyebabkan jumlah uang beredar masih tinggi. Tahun 1970-an inflasi rata-rata sekitar 10 – 20%.

6 Inflasi di Indonesia Tingginya inflasi menyebabkan suku bunga riil (suku bunga deposito – inflasi) negatif, sejak tahun Ini menjadi alasan pemerintah melakukan subsidi. Pemerintah juga mensubsidi bunga bank milik pemerintah sehingga suku bunga bank milik pemerintah jauh lebih rendah dibandingkan suku bunga bank swasta. Hal ini menyebabkan munculnya korupsi dan praktek arbitrase (pembelian dana kredit untuk dijual kembali dengan bunga yang lebih tinggi).

7 Inflasi di Indonesia Inflasi tinggi terjadi pada tahun Akibat adanya devaluasi Rp terhadap US$ sebesar 50% (dari Rp415 menjadi Rp625 /US$) dan harga minyak dunia yang melonjak. Pendapatan pemerintah meningkat dua kali lipat tahun  pertumbuhan jumlah uang beredar. Untuk mengurangi dampak inflasi, opsi tindakan yang dilakukan oleh pemerintah menanamkan modal di luar negeri (memberi pinjaman), membayar utang LN, mengimpor sektor yang padat barang impor. Opsi satu dan tiga dilaksanakan. Namun opsi dua tidak, mengingat tawaran bunga yang rendah dan menjaga hubunga dengan negara donor.

8 Reformasi Kebijakan Dekade 1980-an Tahun 1982, harga minyak stabil dan inflasi menurun. Kebijakan yang diambil: 1.Menjaga pertumbuhan JUB (M1) yang mendekati nol %. 2.Kebijakan moneter diambil secara tidak langsung. 3.Depresiasi mata uang dilakukan secara crawling peg (mengambang terkendali) setelah terjadinya devaluasi pada tahun 1983 dan 1986.

9 Reformasi Kebijakan Dekade 1980-an Reformasi kebijakan moneter bulan Juni 1983, Bank milik pemerintah diizikan untuk menentukan sendiri berapa suku bunga nya, batas maksimum pemberian kredit dihapus, dan pengurangan kredit bersubsidi. Devaluasi pada 30 Maret 1983 (Rp625 menjadi Rp970 / US$) menjadi trauma. September 1984 (isu devaluasi) menyebabkan pelarian modal besar-besaran (cadangan devisa terkuras)  suku bunga naik (overnight mencapai 90%).

10 Reformasi Kebijakan Dekade 1980-an Devaluasi kembali dilakukan tahun 12 Sept 1986, akibat berkurangnya cadangan devisa pemerintah akibat menurunnya harga minyak dunia, dari Rp1.134 ke Rp1.644 / US$. Tahun 1987, pemerintah memerintahkan bank umum pemerintah membeli SBI sebanyak Rp900 miliar. Akibatnya suku bunga naik, capital outflow (trauma devaluasi). Paket Oktober 1988, inisiatif kebijakan finansial untuk mendorong tumbuhnya sektor keuangan. Bank umum diberikan kebebasan untuk membuka cabang, kemudahan izin mendirikan bank umum swasta, dan bank asing diberikan izin membuka cabang di luar Jakarta dan reserve requirement diturunkan dari 15% ke 2%, serta deposito dikenakan pajak 15% agar pasar modal berkembang.

11 Pakto 88 Dampak Positip Pakto 88: -Pasar Modal tumbuh dengan baik -Persaingan bank yang sehat -M1/GDP tidak tumbuh tapi M2/GDP tumbuh sekitar 70%. -Jumlah bank dan kantor cabang meningkat cukup pesat. Jumlah bank yang sebelum Pakto '88 tidak sampai 70 buah dengan kantor cabang, Setelah Pakto 88 sampai 1997 saat krisis finansial menghajar, jumlah bank menjadi melonjak mencapai 238 buah dengan kantor cabang.

12 Pakto 88 Dampak Negatif: -Meningkatnya jumlah bank dan kantor cabang, pengawasan BI menjadi semakin lemah. -Skandal keuangan menyebabkan reputasi bank menjadi buruk. September 1990, Bank Duta (bank swasta dengan koneksi politik ang besar) mengalami kerugian mencapai $420 juta. Penyuntikan dana untuk menyelamatkan bank tersebut. -Desember 1992, Bank Summa dilikuidasi Bank Indonesia karena ada kredit macet Rp1,5 triliun. Tahun 1994, kredit macet di Bapindo mencapat US$650 juta (1,3 triliun).

13

14

15

16

17 Aliran Modal ke Sektor Swasta Investasi langsung (PMA) Investasi Portfolio Pinjaman dari bank komersial (commercial bank lending) Kredit ekspor

18 FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB TIMBULNYA UTANG MOTIVASI NEGARA DONOR: – kepentingan ekonomi dan strategis – tanggung jawab moral NEGARA PENGUTANG –S–SAVING INVESTMENT GAP –F–FOREIGN EXCHANGE GAP –T–TRADE GAP

19 @ Mudrajad Kuncoro/UGM/ PERAN DAN LINGKUP KEGIATAN PERBANKAN Definisi Bank : Lembaga keuangan yang usaha pokoknya menghimpun dana dan menyalurkan kembali dana tersebut ke masyarakat dalam bentuk kredit serta memberikan jasa-jasa dalam lalu lintas pembayaran dan peredaran uang Fungsi Bank : 1.Sebagai penghimpun dana dari masyarakat berupa simpanan Giro (current account) Deposito (deposits) Tabungan Deposito berjangka Sertifikat deposito 2.Sebagai penyalur dana pada masyarakat berupa kredit kredit modal kerja Kredit investasi Kredit konsumtif 3. Melancarkan transaksi perdagangan dan peredaran uang Pembayaran dengan menerbitkan cek/BG Pembayaran dengan setoran tunai Pembayaran dengan atau tanpa L/C

20 19 KREDIT BERMASALAH  KOLEKTIBILITAS KREDIT:  LANCAR: TUNGGAKAN S/D 3 BULAN  KURANG LANCAR : TUNGGAKAN ANTARA 3-6 BULAN  DIRAGUKAN : MASIH DAPAT DISELAMATKAN DENGAN AGUNAN >=75% DARI HUTANG; TIDAK DAPAT DISELAMATKAN TAPI AGUNANNYA >=100% DARI UTANG  MACET: 21 BULAN BERSTATUS DIRAGUKAN BELUM ADA PELUNASAN ATAU TELAH DISERAHKAN PN/BUPN  DATA S/D NOV’95 (BANK INDONESIA,1996):  LANCAR 88,16%; KURANG LANCAR 3,03%; DIRAGUKAN 4,77%; MACET 4,04%  75,16% (Rp 7,9 milyar) KREDIT MACET DI BANK PEMERINTAH

21

22

23

24

25 Dinamika Krisis Gambar 2.1. Dinamika Krismon di Asia Sumber: Hoon, et al. (2000: 18) Bank Sektor korporat Pasar Properti Pasar Modal Tingkat Suku Bunga Nilai Tukar Modal Asing Pelarian Modal Domestik Modal Asing Pelarian Modal Domestik

26 Penyebab Krisis: Beberapa Catatan Studi Negara UTANG jangka pendek (% terhadap cadangan devisa) Korea213% Indonesia181% Malaysia47% Filipina77% Thailand169% Tabel 2.6. Persentase Utang Jangka Pendek terhadap Cadangan Devisa: 4 Negara Asia, akhir periode 1996 Sumber : Bank of International Settlements dalam Hoon, et,al (2000: 14)

27 26 Krisis Tahun Spekulasi dan Contagion Intervensi Pemerintah dalam Sektor Keuangan Tabel 2.8. Episode depresiasi (>50%) mata uang terpilih, Juli 1997-Maret 1998 ThailandIndonesiaKoreaMalaysia Juli 19972/718,5 Oktober /1 0 5,13/107,3 November /11 28/11 10,0 5,5 Desember /12 12/12 24/12 7,7 21,2 7,3 Banyak a Januari 19985/15,9Terlalu banyak b 5/1 6/1 8/1 5,3 7,2 5,0 Februari /2 20/2 22,4 6,3 12/ 2 7,9 Maret /3 5/3 16/3 6,0 10,8 5,6 3/35,4

28 27 Masalah Utang yang Berlebihan (Overborrowing) Tujuh Negara Asia dan Enam Dimensi Krisis Tabel Tujuh Negara Asia dan Dimensi Krisis, NegaraKrisis Kepercayaa n Krisis Mata Uang Krisis Finansial Krisis Ekonomi Krisis Sosial Krisis Politik Hongkong √ Terhindar Singapura √√ Terhindar Taiwan √√ Terhindar Malaysia √√√ Terhindar Korea Selatan √√√√ Terhindar Thailand √√√√ Terhindar Indonesia √ √ √ √ √√ Sumber: Rao (2001: 63) Perubahan Politik dan Reformasi Ekonomi

29 PEMULIHAN YANG MENYAKITKAN Proses Pemulihan Tabel Tenggang Waktu Perubahan Nilai Tukar Riil terhadap Pertumbuhan Ekspor NegaraKoefisienLagged Effect Indonesia-0,46-12 bulan Malaysia-0,36-12 bulan Thailand-0,69-15 bulan Filipina-0,39-15 bulan Taiwan-0,99-15 bulan Singapura-1,26-12 bulan Hong Kong-0,86-12 bulan Sumber : Hoon, et al (2000: 21)

30 29 Tabel Biaya Bailout Krisis Perbankan Negara% GDP% Pinjaman Jepang (1991-sekarang)22,0%20,0% Cili (1985)19,6%22,5% Argentina (1982)13,0%42,5% Venezuela (1994)13,0%57,2% Meksiko ( )12,0%44,0% Finlandia ( )8,2%9,7% Amerika Serikat (1991)5,1%7,8% Norwegia ( )4,5%5,5% Sumber : Hoon, et al (2000: 22)

31 @ Mudrajad Kuncoro/UGM/ Tabel Perkiraan Biaya Bailout Sistem Perbankan Berdasarkan Negara Negara BASE CASE Kredit macet tertinggi Penghapus- bukuan Rasio Kerugian Pinjaman terhadap PDB (%) Indonesia80,0%75,0% Malaysia30,0%50,0%17,1% Filipina15,0%50,0%3,2% Thailand45,0%60,0%26,2% Sumber : Hoon, et al (2000: 23)

32 31 Tabel Perkiraan Biaya Bailout Sistem Perbankan Menurut Negara Negara Penghapusbukuan Lembaga Keuangan dalam % terhadap Kepemilikan Sektor Perbankan Nominal PDB Total Utang Pemerintah Anggaran Pemerintah Indonesia984%75%100%513% Malaysia102%17%56%129% Filipina28%3%7%18% Thailand190%26%95%173% Sumber : Hoon, et al (2000: 23)


Download ppt "Uang dan Pembiayaan Pendahuluan Perbedaan yang jelas antara Orla dan Orba adalah masalah perkembangan moneter dan keuangan. Orla: Meningkatnya Defisit."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google