Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Marwoto1 MEMBANGUN KERJASAMA TIM Disampaikan Oleh : Marwoto Pada Diklat Prajabatan CPNS Golongan I dan 2 BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KABUPATEN OGAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Marwoto1 MEMBANGUN KERJASAMA TIM Disampaikan Oleh : Marwoto Pada Diklat Prajabatan CPNS Golongan I dan 2 BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KABUPATEN OGAN."— Transcript presentasi:

1

2 Marwoto1 MEMBANGUN KERJASAMA TIM Disampaikan Oleh : Marwoto Pada Diklat Prajabatan CPNS Golongan I dan 2 BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KABUPATEN OGAN KOMERING ULU

3 Marwoto2 Tujuan Pembelajaran Umum Setelah proses pembelajaran peserta diharapkan mampu menerapkan konsep Team Building secara efektif dan efisien dalam pelaksanaan diklat

4 Marwoto 3 Tujuan Pembelajaran Khusus Setelah mengikuti pembelajaran peserta diharapkan mampu untuk ; 1.Menjelaskan konsepsi dasar membangun kerjasama tim yang efektif 2.Mempraktekan kerjsama dalam membangun tim yang efektif 3.Mempraktekan teknik pemecahan masalah secara Win-Win Solution

5 Marwoto 4 Mengapa kelompok dibentuk ? 1.Resiko pekerjaan ditanggung oleh kelompok. 2.Sumber belajar lebih banyak. 3.Kelemahan individu teratasi oleh kelompok. 4.Pemecahan masalah dan pengambilan keputusan lebih akurat.

6 Marwoto 5 Ciri – Ciri Kelompok Formal 1.Memiliki keberadaan untuk menjalankan tugas-tugas organisasi / pekerjaan yang tidak berkaitan. 2.Orang yang ditunjuk oleh organisasi yang bersangkutan untuk menjalankan peran resmi tertentu, Kadin, Kasubdin, Kabag, Kasi dll. 3.Memiliki struktur, hubungan tugas dan hirarkis yang telah digariskan secara tegas.

7 Marwoto 6 Apa sih bedanya ……. ? TIM : Kumpulan orang dalam suatu kelompok yang memiliki tujuan yang sama, setiap anggota saling ketergantungan, bekerja dalam suasana saling percaya, saling memotivasi, dan permasalahan diselesaikan secara win-win solution KELOMPOK : DUA ORANG ATAU LEBIH YANG BEKERJASAMA ATAS DASAR PERSAMAAN PERSEPSI.

8 Marwoto 7 Perbedaan Kelompok Dan Tim KELOMPOK T I M Angg. Beranggapan pengelompokan sekedar Administrasi, Pendekatan hanya sebagi tenaga bayaran Anggota menyadari ketergantungan antar anggota, tidak mencari keuntungan pribadi Ada komitmen thd sasaran yg akan dicapai, ikut merasakan memiliki pekerjaan dan organisasinya

9 Marwoto 8 Perbedaan Kelompok Dan Tim KELOMPOK T I M Angg. Diperintah untuk melaksanakan tugas Angg, berhati-hati dalam menyampaikan saran karena dapat dianggap sebagai upaya untuk memecah belah. Anggota memiliki kontribusi terhadap keberhasilan organisasi Bekerja dalam suasana saling percaya, saran diterima dengan terbuka

10 Marwoto 9 Perbedaan Kelompok Dan Tim KELOMPOK T I M Anggota kurang rasa toleransi Dalam penerapan hasil diklat sangat dibatasi oleh pimpinan. Menjalankan komunikasi dengan tulus, saling memahami perbedaan sudut pandang Penerapan hasil diklat sangat didukung oleh tim

11 Marwoto 10 Perbedaan Kelompok Dan Tim KELOMPOK T I M Anggota dalam suatu konflik tanpa mengetahui sebab dan pemecahannya. Anggota tidak peran aktif dalam pengambilan keputusan Konflik merupakan hal yang wajar, konflik merupakan peluang untuk mengembangkan kretivitas. Penyelesaian konflik secara konstruktif Angg. Berpatisipasi dalam pengambilan keputusan

12 Marwoto 11 Resep Habits Anggota Tim Yang Efektif 1.P roaktif. 2.M endahulukan yang utama 3.S elalu mulai dengan tujuan akhir 4.P endekatan menang-menang 5.B erusaha mengerti orang lain sebelum dimengerti orang lain 6.S elalu bersinergi, keterpaduan, kebersamaan. 7.S elalu mengembangkan diri (fisik – sosial – dan nilai-nilai.

13 Marwoto 12 CIRI-CIRI ORGANISASI MERUPAKAN TIM 1.Visi, Misi dan Strategi imaginabel, feasable, motivable, comunicable. 2.Moral dan semangat tinggi. 3.Konflik pribadi tidak merebak. 4.Kemampuan mental, intelegensia, kreativitas tinggi. 5.Seleksi yang berhasil. 6.Kepribadian yang terbuka. 7.Susunan tim efektif. 8.Peran Tim jelas 9.Evaluasi bersifat terbuka. 10.Pemberdayaan efektif.

14 Marwoto 13 Manfaat Membangun Tim Yang Efektif 1.Sasaran mudah dicapai. 2.Ada komitmen saling mendukung. 3.Tahu prioritas anggota dan saling mendukung. 4.Komunikasi lebih terbuka. 5.Pemecahan Masalah lebih efektif 6.Terjadi umpan balik kinerja. 7.Konflik dapat diterima, penyelesaian optimal. 8.Terjadi keseimbangan antara produktivitas dan pemenuhan kebutuhan pribadi. 9.Ada penghargaan terhadap hasil kerja tim. 10.Termotivasi dalam mengeluarkan ide. 11.Terjadi disiplin dalam tim. 12.Anggota mampu bekerjasama dengan tim lain.

15 Marwoto 14 Pengertian Tim Yang Dinamis Tim yang memiliki kinerja tinggi, dapat memanfaatkan seluruh kekuatan yang ada untuk mencapai sasaran, penuh rasa percaya diri dan mampu menyadari kekuatan dan kelemahan anggotanya

16 Marwoto 15 Unsur-Unsur Tim Yang Dinamis ( Menurut Richard Y. Chang) 1.Menyatakan dengan jelas misi dan tujuannya. 2.Beroperasi secara kreatif. 3.Memfokuskan pada hasil. 4.Memperjelas peran dan tanggung jawab. 5.Diorganisasikan dengan baik. 6.Dibangun atas kekuatan individu. 7.Saling mendukung kepemimpinan yang lain. 8.Mengembangkan iklim tim. 9.Menyelesaikan ketidaksepakatan. 10.Berkomunikasi secara terbuka. 11.Membuat keputusan secara obyektif. 12.Mengevaluasi efektifitasnya sendiri.

17 Marwoto 16 Tahapan Perkembangan Tim (Menurut Richard Y Chang) 1.Menetapkan arah ( Drive) : mefokuskan pada misi, menetapkan tujuan-prioritas-prosedur kerja-aturan bagi tim. 2.Bergerak (Strive) : peran dan tanggung jawab ditetapkan dng jelas,permasalahan diselesaikan secara arif dan bijaksana. 3.Mempercepat gerak (Thrive) : peningkatan produktivitas dng penyelesaian masalah dng umpan balik seluruh anggota, manajemen konflik,kerjasama dan pembuatan keputusan yang efektif. 4.Sampai (Arrive) : pada fase ini jika tim belum mencapai puncak maka perlu melakukan koordinasi dan meninjau kembali sasaran- sasaran yang ada masih relevan / tidak.

18 Marwoto 17 Membangun Rasa Kebersamaan Tim Suatu akan efektif jika dibangun dengan rasa kebersamaan, tidak memandang pangkat suku golongan,saling menghargai,menghormati dan dilandasi rasa keterbukaan. Serta anggota memiliki karakteristik : 1.Berorientasi pada opini. 2.Berorientasi pada persamaan. 3.Berorientasi pada tujuan.

19 Marwoto 18 Membangun Kebanggaan Tim Untuk mempertahankan kinerja tim perlu dibangun rasa kebanggaan tim dengan : 1. M emotivasi anggota untuk berkomitmen. 2. M emotivasi anggota yang tidak termotivasi dengan strategi : - dapatkan nasehat dari mereka. - jadikan mereka guru. - libatkan mereka dalam presentasi dan delegasikan pada proyek bintang.

20 Marwoto 19 Konflik 1.Konflik : kekerasan, krisis, perkelahian, kalah-menang, kehilangan kendali dll. 2.Konflik selalu melibatkan dua atau lebih ( orang/kelompok) yang terjadi apabila salah satu pihak merasa kepentingannya dihalangi/akan dihalangi. 3.Konflik adalah segala macam bentuk pertikaian dalam organisasi baik antara individu, atau individu dengan kelompok atau antar kelompok.

21 Marwoto 20 Kon flik Tidak Bisa Di hindari PERBEDAAN KEBUTUHAN, TUJUAN DAN NILAI-NILAI PERBEDAAN TERHADAP HASIL SUKA DAN TIDAK SUKA PERBEDAA N CARA PANDANG THD MOTIF, UJARAN, TINDAKAN & SITUASI ENGGAN UNTUK BEKERJASAMA DLM MEMBAHAS PERMASALAHAN, KOLABORASI ATAU TANGGUNG JAWAB

22 Marwoto 21 Ciri – Ciri Adanya Konflik 1.A ngota memberikan komentar/saran dengan penuh emosi. 2.A nggota menyerang gagasan orang lain sebelum gagasan tersebut selesaikan disampaikan. 3.A nggota saling menuduh bahwa mereka tidak memahami masalah sebenarnya. 4.A nggota tidak mau berkompromi. 5.A nggota saling menyerang langsung pada pribadi.

23 Marwoto 22 Sumber – Sumber Konflik 1.Menghalangi pencapaian sasaran perorangan. 2.Kehilangan status. 3.Kehilangan otonomi / kekuasaan 4.Kehilangan sumber-sumber. 5.Merasa diperlakukan tidak adil. 6.Mengancam nilai dan norma. 7.Perbedaan persepsi dll.

24 Marwoto 23 Langkah – Langkah Penyelesaian Konflik 1.M engakui adanya konflik. 2.I dentifikasi konflik yang sebenarnya. 3.D engarkan semua sudut pandang. 4.C ara penyelesaian dikaji secara bersama-sama. 5.D apatkan kesepakatan dan tanggung jawab untuk menemukan solusi. 6.J adwalkan sesi tindak lanjut untuk mengkaji

25 Marwoto 24

26 Marwoto 25 M E N G HI N D A R CIRI PRILAKU : TIDAK MAU BERKONFRONTASI, MENGABAIKAN ATAU MELEWATKAN POKOK MASALAH, MENYANGKAL BAHWA HAL TERSEBUT MERUPAKAN MASALAH ALASAN PENYESUAIAN : PERBEDAAN YANG ADA TERLALU KECIL ATAU TERLALU BESAR UNTUK DISELESAIKAN. USAHA PENYELESAIAN MUNGKIN MENYEBABKAN RUSAKNYA HUBUNGAN ATAU MENCIPTAKAN MASALAH YANG LEBIH KOMPLEKS

27 Marwoto 26 ME NG AK O M OD AS I CIRI PRILAKU : BERSIKAP MENYETUJUI, TIDAK AGRESIF. KOOPERATIF, BAHKAN DENGAN MENGORBANKAN KEPENTINGAN PRIBADI ALASAN PENYESUAIAN : TIDAK SEPADAN JIKA MENGAMBIL RESIKO YANG AKAN MERUSAK HUBUNGAN DAN MENIMBULKAN KETIDAKSELARASAN SECARA KESELURUHAN

28 Marwoto 27 M E N A N G / KA LA H CIRI PRILAKU : KONFRONTATIF, MENUNTUT DAN AGRESIF. HARUS MENANG DENGAN CARA APAPUN ALASAN PENYESUAIAN : YANG KUAT MENANG, HARUS MEMBUKTIKAN SUPERIORITAS, PALING BENAR SECARA ETIS DAN PROFESI

29 Marwoto 28 K O M P R O MI CIRI PRILAKU : MEMENTINGKAN PENCAPAIAN SASARAN UTAMA SEMUA PIHAK, SERTA MEMELIHARA HUBUNGAN BAIK, AGRESIF NAMUN KOOPERATIF ALASAN PENYESUAIAN : TIDAK ADA IDE PERORANGAN YANG SEMPURNA, SEHARUSNYA ADA LEBIH DARI SATU CARA YANG BAIK DALAM MELAKUKAN SESUATU, ANDA HARUS BERKORBAN UNTUK DAPAT MENERIMA

30 Marwoto 29 P E N Y E L E S AI A N M A S A L A H CIRI PRILAKU : KEBUTUHAN KEDUA BELAH PIHAK ADALAH SAH DAN PENTING. PENGHARGAAN TERHADAP SIKAP SALING MENDUKUNG, TEGAS DAN KOOPERATIF. ALASAN PENYESUAIAN : KETIKA PIHAK-PIHAK YANG TERLIBAT MAU MEMBICARAKAN SECARA TERBUKA POKOK PERMASALAHAN, SOLUSI YANG SALING MENGUNTUNGKAN DAPAT DITEMUKAN TANPA SATU PIHAKPUN DIRUGIKAN.


Download ppt "Marwoto1 MEMBANGUN KERJASAMA TIM Disampaikan Oleh : Marwoto Pada Diklat Prajabatan CPNS Golongan I dan 2 BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KABUPATEN OGAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google