Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Powerpoint Templates Page 1 Inflasi Pertemuan 8.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Powerpoint Templates Page 1 Inflasi Pertemuan 8."— Transcript presentasi:

1 Powerpoint Templates Page 1 Inflasi Pertemuan 8

2

3 Powerpoint Templates Page 3 THE MEANING OF INFLATION Adalah kecenderungan naiknya harga umum barang dan jasa secara terus menerus akibat tidak ada keseimbangan arus barang dan arus uang

4 Powerpoint Templates Page 4 JENIS-JENIS INFLASI A. Berdasarkan Parah Tidaknya Inflasi 1. Inflasi ringan, kurang dari 10% setahun. 2. Inflasi sedang, antara 10%-30% setahun. 3. Inflasi berat, antara 30%-100% setahun. 4. Hiperinflasi, di atas 100% setahun.

5 Powerpoint Templates Page 5 B. Berdasarkan Sebab-sebab Timbulnya Inflasi 1.Demand Pull Inflation, adalah Inflasi yang diakibatkan oleh tarikan permintaan. 2.Cost Push Inflation, adalah inflasi yang disebabkan oleh kenaikan ongkos produksi.

6 Powerpoint Templates Page 6 C. Berdasarkan Asal Terjadinya Inflasi 1.Domestic Inflation, adalah inflasi yang berasal dari dalam negeri akibat pengaruh dari negara lain (luar negeri). 2.Imported Inflation, adalah inflasi yang berasal dari luar negeri (inflasi impor).

7 Powerpoint Templates Page 7 PENYEBAB 1.Jumlah uang yang beredar tidak seimbang dengan jumlah barang atau jumlah uang lebih banyak daripada jumlah barang. 2.Jumlah uang yang beredar menjadi lebih besar karena percetakan uang baru oleh pemerintah. Ini biasanya dilakukan oleh pemerintah apabila pemerintah menganut APBN yang defisit untuk mengurangi pinjaman luar negeri. 3.Adanya sektor ekspor/impor, tabungan, investasi, penerimaan, dan pengeluaran negara.

8 Powerpoint Templates Page 8 PENGUKURAN LAJU INFLASI Rumus mengukur laju inflasi : Keterangan : LI : LAJU INFLASI (tahun t). THt : TINGKAT HARGA (tahun t). THt-1 : TINGKAT HARGA (tahun t- 1). Tahun t-1: TAHUN SEBELUM TAHUN t.

9 Powerpoint Templates Page 9 Contoh soal Pada tahun 2004 indeks harga konsumen sebesar 150,69 dan tahun 2005 indeks harga konsumen sebesar 153,34. Maka besarnya inflasi tahun 2005 adalah ….

10 Powerpoint Templates Page 10 CARA MENGATASI A. Politik Uang Ketat (Tight Money Policy) 1.Politik Diskonto : mengurangi jumlah uang beredar dengan menaikan tingkat suku bunga bank. 2.Politik Pasar Terbuka : politik dari bank sentral untuk mengurangi jumlah uang beredar dengan menjual surat-surat berharga. 3.Cash Ratio : menaikkan tingkat cadangan kas minimum yang harus ditaati oleh seluruh bank umum, sehingga uang yang diedarkan menjadi berkurang.

11 Powerpoint Templates Page 11 4.Kredit Selektif : politik dari bank sentral untuk mengurangi jumlah uang beredar dengan memperketat syarat pemberian kredit. B. Politik Fiskal Pemerintah menentukan tarif pajak yang tinggi. C. Kebijakan di Bidang Produksi Pemerintah memberikan subsidi kepada UKM sehingga UKM yang ada lebih produktif dan menghasilkan output yang lebih banyak sehingga harga jual menjadi turun.

12 Powerpoint Templates Page 12 D. Kebijakan di Bidang Perdagangan Internasional Pemerintah bisa melakukan bea masuk barang-barang impor. E. Kebijakan di Bidang Harga Kebijakan pemerintah untuk mengatasi inflasi dengan menetapkan harga maksimum bagi barang-barang tertentu.

13 Powerpoint Templates Page 13 DAMPAK INFLASI A.Dampak Terhadap Distribusi Pendapatan 1.Inflasi akan merugikan orang yang berpendapatan tetap. 2.Merugikan orang yang menyimpan kekayaan dalam bentuk cash (uang tunai) atau piggy bank. B. Dampak Terhadap Output (Hasil Produksi) 1.Inflasi menyebabkan terjadinya kenaikan hasil produksi 2.Jika terjadi penurunan hiperinflasi mengakibatkan turunnya jumlah output (hasil produksi).

14 Powerpoint Templates Page 14 3.Dampak Inflasi terhadap Pengangguran Milton Friedman mengatakan : “ “ Tidak ada negara yang bisa menghilangkan inflasi yang besar tanpa mengalami periode peralihan dari pertumbuhan ekonomi yang lambat dan pengangguran.” 4.Dampak Inflasi terhadap Perdagangan Internasional Jika terjadin inflasi di dalam negeri maka harga barang di dlm negeri lebih mahal daripada brg sejenis buatan luar negeri.

15 Powerpoint Templates Page Dampak Inflasi terhadap Efisiensi Ahli ekonomi bersepakat bahwa adanya inflasi mengakibatkan alokasi penggunaan faktor produksi menjadi tidak efisien

16 Powerpoint Templates Page 16 Tiga blok bangunan yang menentukan tingkat harga keseluruhan suatu perekonomian : Faktor-faktor produksi dan fungsi produksi menentukan tingkat output Y. Jumlah uang beredar menentukan nilai output nominal, PY. Ini berasal dari persamaan kuantitas dan asumsi bahwa perputaran uang adalah tetap. Tingkat harga P kemudian adalah rasio nilai output nominal, PY, terhadap tingkat output Y.

17 Powerpoint Templates Page 17 Dengan kata lain, jika Y adalah tetap karena ia bergantung pada pertumbuhan faktor-faktor produksi dan kemajuan teknologi, dan kita telah membuat asumsi bahwa perputaran adalah konstan, atau dalam bentuk perubahan persentase : MV = PY % perubahan M + % perubahan V = % perubahan P + % perubahan Y Jika V dan Y adalah tetap, berarti bahwa % perubahan M adalah yang menyebabkan % perubahan pada P. Teori kuantitas uang menyatakan bahwa bank sentral, yang mengontrol jumlah uang beredar, memiliki kendali tertinggi atas tingkat inflasi. Jika bank sentral menjaga jumlah uang beredar stabil, tingkat harga akan stabil. Jika bank sentral meningkatkan jumlah uang beredar dengan cepat, tingkat harga akan meningkat cepat.

18 Powerpoint Templates Page 18 Penerimaan yang ditingkatkan melalui pencetakan uang disebut seigniorage. Ketika mencetak uang untuk mendanai pengeluaran, pemerintah meningkatkan jumlah uang beredar. Kenaikan jumlah uang beredar, pada gilirannya, menyebabkan inflasi. Mencetak uang untuk meningkatkan penerimaan adalah seperti menetapkan pajak inflasi.

19 Powerpoint Templates Page 19

20 Powerpoint Templates Page 20 Para ekonom menyebut tingkat bunga yang bank bayar sebagai tingkat bunga nominal dan kenaikan daya beli Anda sebagai tingkat bunga riil. Ini menunjukkan hubungan antara tingkat bunga nominal dan tingkat inflasi, di mana r adalah tingkat bunga riil, i adalah tingkat bunga nominal dan  adalah tingkat inflasi, dan ingat bahwa  hanyalah persentase perubahan tingkat harga P. Para ekonom menyebut tingkat bunga yang bank bayar sebagai tingkat bunga nominal dan kenaikan daya beli Anda sebagai tingkat bunga riil. Ini menunjukkan hubungan antara tingkat bunga nominal dan tingkat inflasi, di mana r adalah tingkat bunga riil, i adalah tingkat bunga nominal dan  adalah tingkat inflasi, dan ingat bahwa  hanyalah persentase perubahan tingkat harga P. r =i- r = i - π

21 Powerpoint Templates Page 21 Fisher Equation menunjukkan perbedaan antara tingkat bunga riil dan nominal. PersamaanFisher: i = r +  Tingkat bunga nominal aktual (pasar) Tingkat bunga riil Inflasi Hubungan satu-untuk-satu antara tingkat dan tingkat bunga nominal disebut Efek Fisher. Ini menunjukkan bahwa bunga nominal dapat berubah karena dua hal : karena tingkat bunga riil berubah atau karena tingkat inflasi berubah.

22 Powerpoint Templates Page 22 % perubahan M + % perubahan V = % perubahan P + % perubahan Y % perubahan M + % perubahan V =  + % perubahan Y i = r +  Teori kuantitas dan persamaan Fisher bersama-sama memberitahu kita bagaimana pertumbuhan uang mempengaruhi tingkat bunga nominal. Menurut teori kuantitas, kenaikan tingkat pertumbuhan uang satu persen menyebabkan kenaikan 1% pada tingkat inflasi. Menurut persamaan Fisher, kenaikan 1% pada tingkat inflasi akan menyebabkan kenaikan 1% pada tingkat bunga nominal. Berikut adalah hubungan eksak antara dua persamaan : Persamaan kuantitas dalam bentuk perubahan persentase dan persamaan Fisher.

23 Powerpoint Templates Page 23 Tingkat bunga riil yang diharapkan peminjam dan pemberi pinjaman harapkan ketika kesepakatan dibuat disebut tingkat bunga riil ex ante. Tingkat bunga riil yang terealisasi disebut tingkat bunga ex post. Meskipun peminjam dan pemberi pinjaman tak bisa memprediksi inflasi masa depan dengan pasti, mereka memiliki ekspektasi terhadap tingkat inflasi. Kita nyatakan  sebagai inflasi masa depan aktual dan  e sebagai ekspektasi terhadap inflasi masa depan. Tingkat bunga riil ex ante adalah i -  e, dan tingkat bunga riil ex post adalah i -  Dua tingkat bunga riil berbeda ketika inflasi aktual  berbeda dari inflasi yang diharapkan  e. Bagaimana perbedaan ini memodifikasi efek Fisher ? Yang jelas tingkat bunga nominal tak bisa sesuai dengan inflasi aktual, karena inflasi aktual tak diketahui ketika tingkat bunga nominal ditetapkan. Tingkat bunga nominal hanya bisa disesuaikan dengan inflasi yang diharapkan. Slide berikut menyajikan versi yang lebih presisi dari efek Fisher.

24 Powerpoint Templates Page 24 i = r +  e i = r +  e i= r+ eeee Tingkat bunga riil ex ante r ditentukan oleh ekuilibrium di pasar barang dan jasa, seperti dijelaskan oleh model pada Bab 3. Tingkat bunga nominal i bergerak satu-untuk-satu dengan perubahan pada inflasi yang diharapkan  e.

25 Powerpoint Templates Page 25 Teori kuantitas (MV = PY) didasarkan pada fungsi permintaan uang sederhana : mengasumsikan permintaan keseimbangan uang riil proporsional terhadap pendapatan. Tapi, kita membutuhkan determinan lain dari kuantitas uang yang diinginkan—tingkat bunga nominal. Tingkat bunga nominal adalah biaya pilihan memegang uang : apa yang Anda serahkan dengan memegang uang bukannya obligasi. Sehingga, fungsi permintaan uang umum yang baru dapat ditulis sebagai: (M/P) d = L(i, Y) Persamaan ini menyatakan bahwa permintaan terhadap likuiditas keseimbangan uang riil adalah fungsi dari pendapatan (Y) dan tingkat bunga nominal (i). Semakin tinggi tingkat pendapatan Y, semakin besar permintaan untuk keseimbangan uang riil.

26 Powerpoint Templates Page 26 Sebagaimana teori kuantitas uang jelaskan, jumlah uang beredar dan permintaan uang sama-sama menentukan tingkat harga ekuilibrium. Perubahan tingkat harga adalah, oleh definisi, tingkat inflasi. Inflasi, lalu, mempengaruhi tingkat bunga nominal melalui efek Fisher. Tapi sekarang, karena tingkat bunga nominal adalah biaya memegang uang, tingkat bunga nominal mengumpan balik kepada permintaan uang. Jumlah Uang Beredar & Permintaan Uang Inflasi & Efek Fisher

27 Powerpoint Templates Page 27 Ketidaknyamanan mengurangi uang di tangan secara metaforis disebut biaya kulit sepatu (shoe- leather cost) dari inflasi, karena lebih sering berjalan ke bank membuat sepatu seseorang cepat rusak. Ketika perubahan inflasi membuat pencetakan dan pendistribusian katalog harga baru, misalnya, maka, biaya ini disebut biaya menu (menu costs). Biaya lain terkait dengan undang-undang pajak. Sering undang-undang pajak tidak memperhitungkan efek inflasi pada pendapatan.

28 Powerpoint Templates Page 28 Inflasi yang tak terantisipasi tidak disukai karena meredistribusi, secara subjektif, kekayaan di antara individu. Contohnya, ini mengganggu pensiun tetap individu. Sering kontrak ini tidak dibuat dalam satuan riil dengan diindeks pada ukuran tertentu tingkat harga. Ada keuntungan dari inflasi—banyak ekonom berkata bahwa sedikit inflasi akan membuat pasar tenaga kerja berjalan lebih baik. Mereka mengatakan inflasi “meminyaki roda” pasar tenaga kerja.

29 Powerpoint Templates Page 29 Hiperinflasi didefinisikan sebagai inflasi yang melebihi 50 persen per bulan, lebih dari 1 persen per hari. Biaya seperti biaya kulit-sepatu dan biaya menu jadi lebih buruk dengan hiperinflasi—dan sistem pajak juga terdistorsi. Kemudian, ketika biaya jadi terlalu besar dengan hiperinflasi, uang kehilangan perannya sebagai penyimpan nilai, unit hitung dan media pertukaran. Barter atau penggunaan uang komoditas menjadi biasa.

30 Powerpoint Templates Page 30 Para ekonom menyebut pemisahan determinan variabel riil dan nominal dikotomi klasik (classical dichotomy). Penyederhanaan teori ekonomi, ini menyatakan perubahan jumlah uang beredar tak mempengaruhi variabel riil. Ketidakrelevanan uang untuk variabel riil ini disebut netralitas moneter (monetary neutrality). Untuk belajar isu- isu jangka-panjang—netralitas moneter mendekati benar.


Download ppt "Powerpoint Templates Page 1 Inflasi Pertemuan 8."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google