Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

JAKARTA. RABU, 6 MEI 2009 DI SMA NEGERI 3 JAKARTA JL. SETIA BUDI II, JAKARTA SELATAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "JAKARTA. RABU, 6 MEI 2009 DI SMA NEGERI 3 JAKARTA JL. SETIA BUDI II, JAKARTA SELATAN."— Transcript presentasi:

1

2 JAKARTA. RABU, 6 MEI 2009 DI SMA NEGERI 3 JAKARTA JL. SETIA BUDI II, JAKARTA SELATAN

3 APLIKASI TATA KOORDINAT: GEOGRAFIS DAN BENDA LANGIT Oleh: Cecep Nurwendaya Planetarium & Observatorium Jakarta Dinas Dikmenti Provinsi DKI Jakarta KLS

4 KLS Ekuator Langit Barat 1 o = 4 menit 12 o = 50 m 23jam 56 menit 4detik Gerak harian bintang, Bulan dan Matahari di Jakarta Ekliptika Periode Sideris (acuan bintang) : 23jam 56menit 4detik Periode Sinodis (acuan Matahari): 24 jam ROTASI BUMI

5 sinar matahari BENTUK / FASE BULAN Periode fase bulan = 29,53055 hari arah Barat arah Timur Bulan Besar (Waxing Gibbous) Purnama Bulan Susut (Waning Gibbous) Kwartir Kedua Sabit Muda (Waxing Crescent) Sabit Tua (Waning Crescent) Bumi Bulan Baru (Konjungsi) Kwartir Pertama Fase Bulan tampak dari Bumi

6 Bidang orbit bulan miring 5,2 0 terhadap bidang ekliptika (orbit bumi mengedari Matahari) Yang teramati dari muka bumi periode fase bulan = 29,53055 hari

7 ke arah bintang ke arah matahari ( ijti’ma ) ke arah matahari PERIODE BULAN SIDERIS DAN SINODIS P sideris = 27,3 hari P sinodis = 29,5 hari

8 Periode fase bulan = 29,53055 hari

9

10 PERUBAHAN TINGGI BULAN PADA SAAT MATAHARI TERBENAM PER-HARI SEKITAR 12 DERAJAT ( PER-JAM SEKITAR ½ DERAJAT ) BULAN

11 TATA KOORDINAT GEOGRAFIS ( ,  ) Garis Bujur (  = 0 o (Meridian Standar melewati Greenwich), di timur Greenwich BT, di barat BB. Garis Lintang (  )= 0 o (Khatulistiwa); 90 o = Kutub Utara ; -90 o = Kutub Selatan.

12 KOORDINAT GEOGRAFIS TEMPAT DI BOLA BUMI: BUJUR, LINTANG ( ) Lingkaran DasarEkuator Bumi (Khatulistiwa) Lingkaran KutubBujur (meridian) Titik AcuanLintang: Khatulistiwa (0 0 ) Bujur (meridian) : Greenwich (0 0 ) Koordinat Pertama Bujur atau Meridian ( ) Ke arah timur Greenwich atau BT Ke arah barat Greenwich atau BB Koordinat Ke dua Lintang tempat (  ) Ke arah selatan = – atau LS atau S Ke arah utara = + atau LU atau U Kutub Utara = 90 0 atau 90 0 U atau 90 0 LU Kutub Selatan = atau 90 0 S atau 90 0 LS Contoh: Jakarta ( ’ BT, ’ S), berarti Jakarta terletak pada garis bujur ’ di timur Greenwich dan di garis lintang ’ di selatan Khatulistiwa.

13 TATA KOORDINAT GEOGRAFIS Lingkaran dasarnya equator (khatulistiwa) bumi. Titik awal penelusuran (0 0 ) : Bujur : Greenwich di dekat London, Inggris. Lintang: equator bumi. koordinatnya: 1. = Meridian atau bujur tempat, dihitung ke arah timur untuk bujur timur (BT) atau bujur -, dan ke arah barat untuk bujur barat (BB) atau bujur +. Rentang  : 0 0 s/d BB dan 0 0 s/d BT. Hubungannya dengan waktu: 24 jam menempuh jam = menit = detik = 1’ Waktu Zone atau waktu daerah. Perbedaan setiap zone waktu besarnya Waktu lokal ( lokal time) atau waktu setempat adalah waktu yang sesuai dengan waktu bujur setempat. Waktu Zone (zone time) atau waktu wilayah adalah waktu yang sesuai dengan waktu zone setempat. Misalnya WIB berbeda 7 jam dari UT(waktu Greenwich). WIB = UT + 7 jam. 2.  = Lintang Pengamat Diukur dari equator ke arah kutub utara bumi untuk lintang positif, dan ke arah kutub selatan bumi untuk lintang negatif.  = 0 0 untuk Equator bumi  = + 23 1/2 0 untuk Garis Balik Utara  = +90 0 untuk Kutub Utara  = -23 1/2 0 untuk Garis Balik Selatan  =  untuk Kutub Selatan

14 PERUBAHAN TINGGI MATAHARI KARENA GERAK HARIAN DI JAKARTA PER-JAM SEKITAR 15 DERAJAT

15 TINGGI MATAHARI PADA SAAT YANG SAMA DI BERBAGAI TEMPAT SETIAP BERPINDAH KE BARAT TINGGI MATAHARI SEMAKIN RENDAH ATAU WAKTU MUNDUR PERJAM SEBESAR 15 DERAJAT

16 POSISI DAN GERAK HARIAN MATAHARI DI BERBAGAI TEMPAT DI BELAHAN SELATAN BUMI TANGGAL 22 JUNI 2006

17 KAMIS RABU GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL 0O0O 30 O BT 30 O BB60 O 90 O 120 O 150 O BT 180 O 150 O BB 120 O 90 O 60 O 30 O BB GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL

18 CONTOH APLIKASI GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL 0O0O 30 O BT 30 O BB60 O 90 O 120 O 150 O BT 180 O 150 O BB 120 O 90 O 60 O 30 O BB GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL WIB o T GMT RABU SELASA RABU SELASA

19 GERAK HARIAN MATAHARI SEPANJANG TAHUN 22 Juni TMP 22 Desember TMD 21 Maret TMS 23 September TMG

20 Garis Balik Selatan Ekuator Langit Garis Balik Utara Gerak harian Matahari di Ekuator sepanjang tahun 21/322/3 Bergerak sekitar ¼ o = separuh lebar piringan matahari per-hari. 22 Juni 21 Mei 22 Juli 21 April 22 Agust 21 Maret 23 Sept 22 Okt 22 Feb 22 Nop 22 Jan 23, Des Barat Arah utaraArah selatan

21 ARAH TERBIT MATAHARI SELALU BERGESER SEPANJANG TAHUN 23,5 0 GARIS BALIK UTARA GARIS BALIK SELATAN EKUATOR LANGIT

22 ARAH TERBENAM MATAHARI SELALU BERGESER SEPANJANG TAHUN 23,5 0 GARIS BALIK UTARA GARIS BALIK SELATAN EKUATOR LANGIT

23 Gerak revolusi bumi mengitari matahari (gerak tahunan bumi) Periode 1 tahun sideris = 365,2564 hari, Periode 1 tahun tropis = 365, hari

24 ANALEMMA MATAHARI ANALEMMA MATAHARI : Perubahan posisi Matahari dari suatu tempat di muka Bumi pada jam yang sama sepanjang tahun.

25 1.Equation of Time ( Perata Waktu) : Selisih antara satu hari matahari sebenarnya terhadap satu hari matahari menengah. E = Sudut Jam Matahari benar – Sudut Jam Matahari menengah. Minimum: -14 menit 16 sekontanggal 11 Februari : 0 menit 0 sekontanggal 15 April 2009 Maksimum: 3 menit 40 sekontanggal 14 Mei : 0 menit 0 sekontanggal 13 Juni 2009 Minimum: - 6 menit 31 sekontanggal 25 Juli : 0 menit 0 sekontanggal 1 September 2009 Maksimum: 16 menit 28 sekontanggal 2 November ; 0 menit 0 sekontanggal 25 Desember Deklinasi Matahari tahun 2006 dari Ephemeris Almanak: Ekuator Langit ( 0 0 )tanggal 20 Maret 2009 Garis Balik Utara ( 23 ½ 0 )tanggal 21 Juni 2009 Ekuator Langit ( 0 0 ) tanggal 23 September 2009 Garis Balik Selatan ( 23 ½ 0 )tanggal 22 Desember 2009 Analemma matahari menunjukkan letak posisi Matahari pada arah deklinasi (utara-selatan) dan sudut jam (barat-timur) sepanjang tahun. ANALEMMA MATAHARI DI JAKARTA B SU

26 GERAK PRESESI (GERAK GASING) SUMBU BUMI PERIODE PRESESI = TAHUN (LINGKARAN BESAR) PERIODE NUTASI = 19 TAHUN (GELOMBANG KECIL) Presesi dikenal oleh Hipparcus (146 – 127 SM) Dan Ptolemy (Cladius Ptolemeus sekitar abad ke 2 M) Akibatnya: Pergeseran Vernal Ekuinoks (titik Hammal) ke arah barat atau mundur sekitar 50,2” per tahun. Asensio reksta dan deklinasi benda langit berubah akibat presesi.

27 LINGKARAN LINTANG TATA KOORDINAT GEOGRAFIS & BENDA LANGIT LINGKARAN BUJUR.P.P LINGKARAN BESAR LINGKARAN KECIL

28 TATA KOORDINAT HORISON Lingkaran dasar: Lingkaran Horizon. Koordinat : Azimuth (A) dan Tinggi (a atau h) Azimuth: Panjang busur yang dihitung dari titik acuan Utara ke arah Timur (searah jarum jam), sepanjang lingkaran horison sampai ke titik kaki (K). Rentang A : 0 0 s/d Tinggi : Panjang busur yang dihitung dari titik kaki (K) di horison sepanjang busur ketinggian, ke arah Zenith jika a positip, dan ke arah Nadir jika berharga negatif. Rentang a : 0 0 s/d 90 0 atau 0 0 s/d –90 0. Kelemahan Sistem Horison: 1. Tergantung tempat di muka bumi. Tempat berbeda, horisonnyapun berbeda. 2. Tergantung waktu, terpengaruh oleh gerak harian. Keuntungannya: Praktis, sederhana, langsung mudah dibayangkan letak bendanya pada bola langit. Catatan : Letak titik Kardinal (UTSB) pada bola langit bebas, asal arah SBUT atau UTSB searah jarum jam. Azimuth dapat juga dinyatakan dari arah Utara ke arah barat asal ditambahkan keterangan arah penelusurannya ke timur atau barat.

29 H O R I S O N MERIDIAN LANGIT U T S B Z N K VERTIKAL UTAMA Bintang a KOORDINAT ( A, a ) TATA KOORDINAT HORISON TATA KOORDINAT HORISON A *

30 SETIAP TEMPAT DI MUKA BUMI MEMILIKI ARAH ZENITH DAN HOROZON (UFUK) YANG BERBEDA ZENITH (A) = NADIR (C) UFUK (A) ZENITH (B) = NADIR (D) ZENITH (D) = NADIR (B) ZENITH (C) = NADIR (A) UFUK (B) UFUK (D) UFUK (C) A B C D

31 t2t2 t1t1 oo True North (Utara benar) PENENTUAN ARAH UTARA – SELATAN DENGAN BAYANGAN TONGKAT

32 Contoh Penggunaan: Jika suatu tempat memiliki variasi magnetik 1 0 T (timur), maka arah utara sejati berada pada jarak 1 o ke arah barat dari titik Utara kompas. Jika variasi magnetik 1 o B (Barat), maka arah utara sejati berada pada jarak 1 o ke arah timur dari titik Utara Kompas. Pada tempat lainnya menggunakan interpolasi di antara dua garis terdekat. 0O0O 1OT1OT 2OT2OT 3OT3OT 4OT4OT

33 TATA KOORDINAT EKUATOR Lingkaran Dasar: Lingkaran Ekuator Langit Koordinat: Asensio rekta (  ) dan Deklinasi (  ). Asensio rekta: Adalah panjang busur, dihitung dari Vernal Ekuinoks ( titik Aries, titik , Titik Musim Semi, titik Hamal) pada lingkaran ekuator langit sampai ke titik kaki (K), dengan arah penelusuran ke arah timur. Rentang AR: 0 s/d 24 jam atau 0 o s/d 360 o Deklinasi: Adalah panjang busur dari titik kaki (K) pada lingkaran ekuator langit ke arah kutub langit, sampai ke letak benda pada bola langit. Deklinasi berharga positif ke arah KLU, dan negatif ke arah KLS. Rentang  : 0 o s/d 90 o atau 0 o s/d –90 o Catatan : - Sudut Jam Bintang Lokal (HA) adalah panjang busur dalam jam ( 1 jam = 15 0 busur), dihitung dari Titik Kulminasi Atasnya pada meridian langit ke arah barat. - Jam bintang adalah sudut jam bintang lokal titik . - Sudut jam bintang lokal = Jam bintang – Askensio Rekta. Rumus : LST* =  * + HA* - Koordinat ekuator bersifat universal, sangat standar dipakai dalam astronomi karena tidak terpengaruh oleh letak dan waktu pengamat di permukaan bumi. Sistem koordinat Ekuator versi II dipakai dalam aplikasi observasi. 1.LHA bintang atau sudut jam bintang atau HA* atau t 2.Deklinasi atau  Kelemahannya hanya tergantung pada waktu pengamatan.

34 LINGKARAN HORISON U T S B Z N   KLS KLU  J a m B i n t a n g ( L S T ) K  Sudut jam Bintang ( HA*) Sudut jam Bintang ( HA*) LETAK BINTANG DI BELAHAN LANGIT SELATAN DARI PENGAMAT DI BELAHAN BUMI SELATAN LETAK BINTANG DI BELAHAN LANGIT SELATAN DARI PENGAMAT DI BELAHAN BUMI SELATAN TATA KOORDINAT EKUATOR TATA KOORDINAT EKUATOR LST =  * + HA*  * Bintang

35 HUBUNGAN WAKTU MATAHARI DENGAN WAKTU BINTANG Waktu Matahari Menengah (WMM) = Sudut jam Matahari + 12 jam Jam 0 waktu matahari, letak Matahari menengah berada di titik kulminasi bawah. Satu hari matahari = 24 jam Waktu Bintang (waktu sideris) = Sudut jam Vernal Equinoks atau titik Aries. Jam 0 waktu bintang, letak titik Aries berada di titik kulminasi atas. Satu hari bintang = 23 jam 56 menit 4,0982 detik. Letak-letak istimewa titik Aries terhadap Matahari 1. Sekitar tanggal 21 Maret (TMS), Matahari berimpit dengan titik Aries. Jam 0 WMM = jam 12 waktu bintang. 2. Sekitar tanggal 22 Juni (TMP), saat Matahari di kulminasi bawah, titik Aries berimpit dengan titik Timur. Jam 0 WMM = jam 18 waktu bintang. 3. Sekitar tanggal 23 September (TMG), saat Matahari di kulminasi bawah, titik Aries berada di titik kulminasi atas. Jam 0 WMM = jam 0 waktu bintang. 4. Sekitar tanggal 22 Desember (TMD), saat Matahari di kulminasi bawah, titik Aries berimpit dengan titik Barat. Jam 0 WMM = jam 06 waktu bintang.

36 KLS B KLU T  WAKTU BINTANG ( SUDUT JAM TITIK  )  PADA SAAT JAM 0 WAKTU MATAHARI MENENGAH * ** Mth. 21/3 & 23/9 Jam 0 WMM.... Mth. 22/12 Jam 0 WMM Mth. 22/6 Jam 0 WMM     22/12; Jam 6 Waktu Bintang 23/9; Jam 0 Waktu Bintang 22/6; Jam 18 Waktu Bintang 21/3; Jam 12 Waktu Bintang

37 TATA KOORDINAT EKLIPTIKA Lingkaran Dasar : Lingkaran Ekliptika Koordinat : Bujur Ekliptika ( ) dan Lintang Ekliptika (  ) Bujur Ekliptika : Panjang busur yang diukur dari Vernal Ekuinoks (titik Aries) ke arah timur sepanjang lingkaran ekliptika sampai ke titik kaki (K). Rentang  0  s/d 360 o Lintang Ekliptika: Panjang busur yang diukur dari titik Kaki di lingkaran ekliptika ke arah kutub ekliptika sampai ke letak benda langit. Harga positif ke arah KEU atau negatif ke arah KES. Rentang  0 0 s/d 90 0 atau 0 0 s/d – 90 0 Catatan : - Lingkaran Ekliptika membuat sudut kemiringan 23 ½ 0 terhadap lingkaran Ekuator Langit. - Titik perpotongan Ekliptika dengan Ekuator langit setiap tanggal 21 Maret disebut titik Aries atau Titik Musim Semi ( TMS) belahan bumi utara, tanggal 23 September disebut Titik Libra atau Titik Musim Gugur (TMG). - Deklinasi maksimum matahari di belahan langit utara ( 23 ½ 0 ) disebut Titik Musim Panas (TMP) atau Titik Cancer, dicapai matahari setiap tanggal 22 Juni. Maksimum di belahan langit selatan (- 23 ½) dicapai matahari setiap tanggal 22 Desember dinamakan Titik Musim Dingin (TMD) atau Titik Capricornus. - Sistem Koordinat Ekliptika umumnya dipakai untuk posisi matahari dan anggota tatasurya lainnya.

38 TATA KOORDINAT EKLIPTIKA U=KLU S=KLS  T B KEU KES EKLIPTIKA =  K * Bintang  LETAK BENDA LANGIT DI BELAHAN LANGIT DI EKLIPTIKA UTARA DARI EKUATOR BUMI EKUATOR

39 SIFAT SEGITIGA BOLA 1. Jumlah ketiga sudutnya tidak harus 180 o 2. Jarak sudut (panjang busur) antara sebuah lingkaran besar dan kutubnya adalah 90 o 3. Panjang busur salah satu busur segitiga bola yang menghadap sudut yang berada di kutubnya adalah sama dengan besar sudut tersebut. SEGITIGA ( TRIGONOMETRI ) BOLA. P A B K C T N a b c Pada segitiga bola berlaku rumus Rumus cos: Cos a = Cos b Cos c + Sin b Sin c Cos A Cos b = Cos a Cos c + Sin a Sin c Cos B Cos c = Cos a Cos b + Sin a Sin b Cos C Rumus sin: Sin A/ Sin a = Sin B/ Sin b = SinC/ sin c ABC merupakan segitiga bola A,B,C = sudut-sudut segitiga bola a,b,c = panjang busur segitiga bola P = pusat bola langit atau bumi adalah segitiga di permukaan bola yang sisi-sisinya merupakan bagian dari lingkaran besar.

40 Menentukan Tinggi (a) dan Azimuth (A) Benda langit dari HA,  dan  U S Zenith T B KLU KLS EKUATOR LANGIT          HA z a = 90 o - z 360 o - A * Mencari tinggi benda langit ( a ): Cos z = Cos (90 o –  ) x Cos (90 o –  ) + Sin (90 o –  ) x Sin (90 o –  ) x Cos HA a = 90 o - z Mencari Azimuth ( A ): Sin HA / Sin z = Sin  / Sin (90 o –  ) ; U  = sudut  U     Sin ( 360 o – A) = (Sin HA x Sin (90 o –  )) / Sin z

41 HUBUNGAN ASENSIO REKTA (  ), SUDUT JAM (HA) dan WAKTU SIDERIS (LST) LST =  * + HA* LST = Sudut Jam Vernal Equinoks (  ), dari g ke arah barat sepanjang lingkaran ekuator langit dalam satuan jam ( 1 jam = 15 o ).  * = Asensio rekta, dari g ke arah timur sepanjang lingkaran ekuator langit dalam satuan jam ( 1 jam = 15 o ) HA* = Sudut jam lokal bintang, dari meridian ke arah barat, dari meridian ke arah barat sepanjang lingkaran ekuator langit dalam satuan jam ( 1 jam = 15 o ). HA* berharga positif jika bintang setelah transit dan negatif jika sebelum transit. Contoh : - Jika sebuah bintang diamati pada jam 10 ( waktu sideris ), Asensio rekta berharga 12 j 30 m, maka sudut jam bintang tersebut harganya – 2 j 30 m atau posisi bintang pada bola langit 2 j 30 m sebelum transit. - Semua bintang yang terletak di meridian (pada saat transit), memiliki harga  * sama dengan saat waktu (sideris) karena memiliki sudut jamnya nol.

42 SOAL LATIHAN: 1.Soal 17 ( IAO 2004 ) a.Asensiorekta sebuah bintang adalah 17h40m. Andaikan ia diamati pada jam 16h45m berapakah sudut jam bintang tersebut ? Apakah ia berada di Timur atau Barat meridian ? b. Sebuah bintang diamati pada jam 03h12m, saat itu sudut jamnya 1h30m. Berapakah asensiorekta bintang tersebut ? c. Saat pengamatan, sudut jam sebuah bintang –2h15m, sedangkan asensiorekta bintang tersebut adalah 7h19m. Jam berapakah pengamatan itu dilakukan ?

43 JAWAB SOAL LATIHAN: 1.Soal 17 ( IAO 2004 ) a. Diketahui :  = 17h 40m LST = 16h 45m HA* = LST –  * = 16h 45m – 17h 40m = - 55m bintang berada (55/60). 15 o = 13 3/4 o di timur meridian, sebelum transit. b. Diketahui : LST= 3h 12m HA*= 1h 30m a*= LST – HA* = 3h 12m – 1h30m = 1h 42m c. Diketahui : HA* = -2h 15m a* = 7h 19m LST = a* + HA* = 7h 19m + (-2h 15m) = 5h 4m

44 Contoh soal: Seorang pengamat pada lintang geografis 25 o mengamati sebuah bintang yang mempunyai deklinasi 15 o transit 3 jam yang lalu. Hitunglah ketinggian dan Azimuth bintang saat itu! Jawab :  = 15 o ;  = 25 o ; HA = 45 o Terapkan rumus cosinus : Cos z= Cos 75 o Cos 65 o + Sin 75 o Sin 65 o Cos 45 o = 0,2588 x 0, ,9659 x 0,9063 x 0,7986 = 0,7284 z = 43,25 o a= 90 o – z = 46,75 o tinggi bintang 46,75 o dari horizon. Terapkan rumus sinus : Sin ( 360 o – A )= (Sin HA x Sin (90 o –  )) / Sin z = Sin 45 o Sin 75 o / Sin 43,25 o = 0,7071 x 0,9659 / 0,6852 = 0, o – A= 85,39 o A= 360 o – 85,39 o = 274,61 o Azimuth bintang 274,61 o dari utara ke arah timur, atau 85,39 o dari Utara ke arah barat.

45 LATIHAN SOAL: 1.Seorang pengamat pada lintang geografis 25 o mengamati sebuah bintang yang mempunyai deklinasi 15 o transit 3 jam kemudian. Hitunglah ketinggian dan azimuth bintang saat itu! 2. Pada saat M31/ Galaksi Andromeda (  = 0 j 40 m ;  = 41 o ) transit dari pengamat di Jakarta ( 6 o 10’ S, 106 o 49’ T ). Hitunglah ketinggian dan azimuth galaksi tersebut? 3. Seorang pengamat di di Jakarta mengamati galaksi Large Magellanic Cloud / Awan Magellan Besar (  = 5 j 26 m ;  = - 69 o ) setelah transit 3 jam yang lalu. Hitunglah ketinggian dan azimuth galaksi tersebut!

46 PENENTUAN PANJANG SIANG HARI Panjang siang di suatu tempat di muka bumi pada tanggal tertentu diberikan oleh persamaan : Cos to = - tg φ. tg δ to = ½ Panjang siang hari φ = Lintang tempat pengamat, + di utara ekuator dan – di selatan ekuator δ = Deklinasi Matahari, + di utara ekuator langit dan - di selatan ekuator langit Catatan: efek refraksi atmosfer diabaikan. Contoh : Tentukan panjang siang dan malam hari di Jakarta ( ’ S, ’ T ) tanggal 22 Juni Jawab: φ = - 6 o 10’ = -6,1667 o δ Matahari = 23,5 o Cos to = - tg φ. tg δ Cos to = - tg - 6,1667 o. tg 23,5 o Cos to = - ( - 0,1080 x 0,4348 ) = 0,0460 to = Arc Cos 0,0460 to = 87,3634 o to= ( 87,3634 o / 15 o ) x 1 jam

47 to = 5,8242 x 1 jam = 5 jam 49 menit. Panjang siang = 2 to = 2 x 5 jam 49 menit = 10 jam 98 menit = 11 jam 38 menit. Panjang malam = 24 jam - 11 jam 38 menit = 12 jam 22 menit. Latihan soal: Hitung panjang siang dan panjang malam tanggal 22 Desember, 22 Juni dan 21 Maret 2008 di kota: 1. Mumbay ( 18 o 58’ U, 72 o 58’ T ). 2. Vladivostok ( 43 o 08’ U, 131 o 54 T ). Terbit dan Terbenam Matahari Terbit dan terbenam titik pusat matahari akibat refraksi horizontal memiliki jarak zenith ( z ) = 90 o 35’. Pada saat posisi Matahari terbit maupun terbenam tampak piringan atas ( upper limb ) Matahari menyentuh horizon pengamat. Semi diame- ter atau jejari sudut matahari sekitar 16 menit busur. Koreksi panjang hari sebenarnya akibat refraksi atmosfer bumi diberikan oleh per- samaan: Δ to = 51/15 (sec φ sec δ cosec to) menit Panjang siang hari sebenarnya : 2 to’ = 2( to +  to )

48 SAAT MATAHARI TERBENAM Secara astronomis, saat matahari terbenam terjadi pada saat titik pusat piringan matahari mempunyai jarak zenith ’. Di dalam daftar ephemeris angka itu dijadikan dasar untuk menyatakan saat mata- hari terbenam atau terbit pada tempat pengamatan setinggi permukaan laut. Titik puncak lengkungan atas matahari saat itu tepat berada di garis horizon. Harga 50’ didapatkan dari perjumlahan diameter sudut matahari ( =16’ ) dan sudut pembiasan cahaya dalam atmosfer bumi bagi benda langit yang berada di sepan- jang horizon ( =34’ ). Matahari 16’ Horizon Yang tampak Matahari 50’ Horizon Yang sebenarnya

49 REFRAKSI (Pembiasan cahaya benda langit oleh atmosfer bumi) Pembiasan cahaya hilal terjadi di dalam atmosfer bumi, menyebabkan posisinya yang terlihat di permukaan bumi berbeda dengan yang sebenarnya. Refraksi membuat ketinggian posisi benda langit bertambah besar. Refraksi (R) menyatakan selisih antara ketinggian benda langit menurut penglihatan dengan ke- tinggian sebenarnya. R berubah harganya menurut ketinggian benda langit. Hasil pendekatan teoritis dan eksperimen memberikan nilai R sbb.: h atau a R ‘ 50” P atmosfer Yang sebenarnya Yang tampak R

50 Jawab : Cos to = - tg - 6,1667 o. tg 23,5 o ; to = 87,3634 o = 5 jam 49 menit. Panjang siang = 2 to = 2 x 5 jam 49 menit = 10 jam 98 menit = 11 jam 38 menit. Panjang malam = 24 jam - 11 jam 38 menit = 12 jam 22 menit. b. Δ to= 51/15 ( sec φ sec δ cosec to ) = 51/15 ( 1/ cos φ. 1/cos δ. 1/sin to ) = 51/15 ( 1/ cos –6,1667 o. 1/ cos 23,5 o. 1/ sin 87,3634 o ) = 3,4 ( 1,0058 x 1,0904 x 1,0011 ) = 3,7330 menit = 3 menit 44 detik. to’= 5 jam 49 menit + 3 menit 44 detik = 5 jam 52 menit 44 detik 2 to’= 10 jam 104 menit 88 detik = 11 jam 45 menit 28 detik. Panjang siang = 11 jam 45 menit 28 detik. Panjang malam = 24 jam - 11 jam 45 menit 28 detik. = 12 jam 14 menit 32 detik. Contoh soal: Tentukan panjang siang dan malam hari di Jakarta ( 6 o 10’ S, 106 o 49’ T ) tanggal 22 Juni a.Jika efek refraksi atmosfer bumi diabaikan. b.Jika efek refraksi atmosfer bumi diperhitungkan.

51 Soal-soal Latihan: 1. Tentukan panjang siang dan malam di Jakarta ( 6 o 10’ S, 106 o 49’ T ) tanggal 21 Maret a. Jika efek refraksi atmosfer bumi diabaikan. b. Jika efek refraksi atmosfer bumi diperhitungkan. 2. Tentukan panjang siang dan malam di Vladivostok (43 o 08’ U, 131 o 54’ T) tanggal 22 Juni a. Jika efek refraksi atmosfer bumi diabaikan. b. Jika efek refraksi atmosfer bumi diperhitungkan. 3. Tentukan panjang siang dan malam di Vladivostok (43 o 08’ U, 131 o 54’ T) tanggal 22 Desember Efek refraksi atmosfer bumi diabaikan. 4. Tentukan panjang siang dan malam di Kutub Selatan Bumi pada tanggal 22 Juni dan 22 Desember Efek refraksi atmosfer bumi diabaikan.

52 H O R I Z O N U T S B Z N KLS KLU    BINTANG SIRKUM POLAR ( BINTANG YANG TIDAK PERNAH TERBENAM) BINTANG SIRKUM POLAR ( BINTANG YANG TIDAK PERNAH TERBENAM)        E Q U A T O R L A N G I T * Bintang Syarat bintang Sirkum polar: dI wilayah utara Khatulistiwa (  berharga positif ) :  > 90 o –  dI wilayah selatan Khatulistiwa (  berharga negatif ) :  < - 90 o –  GERAK HARIAN BINTANG // EQUATOR

53 CONCON CONTOH SOAL : a. Apakah bintang Deneb /  Cygni (  = 20 j 39,7 m ;  Deneb = 45 o 06’) tampak sebagai bintang sirkum polar di Vladivostok (43 o 08’ U, 131 o 54’ T) b. Apakah bintang X (  = - 85 o 30’ ) dan M 31 atau galaksi Andromeda (  = 0 j 40 m ;  = 41 o ) merupakan bintang sirkum polar dari Jakarta (106 o 49’ T, 6 o 10’ S), Jawab : a.Vladivostok terletak di utara Khatulistiwa.   > 90 o -  45 o 06’ > 90 o - 45 o 06’  > 44 o 54’Benar! Deneb merupakan bintang sirkum polar dari Vladivostok. b. Jakarta terletak di selatan Khatulistiwa 1.   < - 90 o -  - 85 o 30’ < - 90 o o 10’ < - 83 o 50’Benar! Bintang X merupakan bintang sirkum polar dari Jakarta. 2.  < - 90 o -  41 o < - 90 o o 10’ < - 83 o 50’Salah! M31 atau galaksi Andromeda bukan merupakan bintang sirkum polar dari Jakarta.

54 PENENTUAN WAKTU SIDERIS 1. Tentukan selisih hari terhadap salah satu dari 4 tanggal patokan terdekat yakni: 21 Maret, 22 Juni, 23 September atau 22 Desember. 2. Tentukan perbedaan waktu titik Aries dengan Matahari selama selisih waktu no.1 di atas dengan mengalikan setiap beda 1 hari sebesar 4 menit. 3. Tentukan jam 0 WMM waktu setempat yang bersesuaian dengan waktu sideris pada tanggal yang bersangkutan dengan menambahkan(jika melewati salah satu tanggal patokan di atas) atau mengurang- kan (jika mendahului) dengan selisih waktu no. 2 di atas yang paling dekat dengan tanggal patokan ter- dekat yang dipakai. Patokan tanggal hubungan Waktu Sideris(Siderial Time) dengan Waktu Matahari Menengah(Mean Sun): 21 MaretJam 0 WMM = Jam 12 Waktu Sideris 22 JuniJam 0 WMM = Jam 18 Waktu Sideris 23 SeptemberJam 0 WMM = Jam 0 Waktu Sideris 22 DesemberJam 0 WMM = Jam 6 Waktu Sideris 4. Tentukan waktu sideris jam yang diinginkan dengan menambahkan dengan WMM pada jam yang ditentukan. Contoh: Tentukan Waktu Sideris yang bersesuaian dengan Jam 10 tanggal 26 Maret Jawab: 1.Sesilih tanggal 26 Maret dengan 21 Maret adalah = 26 – 21 = 5 hari. 2.Perbedaan waktu Aries dengan Matahari selama 5 hari = 5 x 4 menit = 20 menit. 3. Jam 0 WIB tanggal 26 Maret = Jam menit = Jam Waktu Sideris. 4. Jam 10 WIB tanggal 26 Maret = Jam Waktu Sideris = Jam Waktu Sideris.

55 Contoh soal aplikasi posisi benda langit: Dimanakah posisi rasi Sagittarius( AR 19jam, Dekl ) pada bola langit jam 12 WIB tanggal 14 Maret 2005 ? Jawab: Selisih tgl 14 Maret dengan 21 Maret= 7 hari Beda Aries dengan Matahari= 7 x 4 menit = 28 menit Jam 0 WIB tgl 14 Maret= Jam 12 – 28 menit = Jam Waktu Sideris. Jam 12 WIB tgl. 14 Maret= WIB = Jam Waktu Sideris. Sudut Jam rasi Sagittarius saat itu = Waktu Sideris – AR Sagittarius = – 19 = 4 jam 32 menit. Posisi Sagittarius saat itu : (4 32/60x 15 0 )= 68 0 di sebelah barat meridian dan 25 0 di selatan equator langit. Latihan Soal: 1.Apakah SMC dan LMC teramati dari Mumbay ( ’ LU, ’ BT)? 2.Apakah bintang Polaris dapat teramati dari Jakarta ( ’ 46” LS, ’ 19” BT)? Jelaskan jawabannya! 3.Adakah bintang sirkum polar di Jakarta? Jelaskan jawabannya! 4.Jam berapakah waktu sideris yang bertepatan dengan jam 21 WS di Mumbay pada tanggal 15 November 2006 ? 5.Jam berapakah waktu sideris yang bertepatan dengan jam 22 WS di Vladivostok pada tanggal 15 Desember Dimanakah letak galaksi Andromeda ( AR= 0 j 40 m ; Dekl.= ) pada jam WS tanggal 15 November 2006 di Mumbay? 7. Dimanakah letak galaksi Andromeda ( AR= 0j 40m; Dekl.= ) pada jam WS tanggal 15 November 2006 di Vladivostok?

56 SOAL-SOAL LATIHAN TATA KOORDINAT BENDA LANGIT A.KOORDINAT HORISON 1. Lukis letak sebuah benda langit dalam koordinat horison, jika diketahui Azi- muthnya dan ketinggiannya – Lukis letak sebuah benda langit dalam koordinat horison baru, jika diketahui Azimuthnya 60 0 dan ketinggiannya B.KOORDINAT EKUATOR 1. Lukis letak sebuah benda langit yang memiliki Askensio Rekta 15 jam dan Deklinasi – 30 0 dari pengamat di Mumbay, pada Jam 9 waktu bintang. 2. Lukis letak sebuah benda langit yang memiliki Askensio Rekta 6 jam dan Deklinasi 30 0 dari pengamat di Vladivostok, pada Jam 6 tanggal 21 Maret. 3. A. Di daerah manakah di permukaan bumi tidak teramati adanya bintang sirkum polar, jelaskan ! B. Dimanakah letak titik kardinal Timur dan Barat di kedua kutub bumi? Bagaimana arah gerak harian benda langit di kedua kutub tersebut? C.KOORDINAT EKLIPTIKA 1. Lukis letak dan pergerakan matahari pada tanggal 22 Juni dari Kutub Utara. 2. Lukis letak sebuah planet yang memiliki bujur ekliptika dan lintang ekliptika 45 0 dari suatu tempat di Ekuator bumi. 3. Lukiskan lingkaran pergeseran matahari untuk tempat-tempat pada lingkaran kutub selatan pada tanggal: 21 Maret, 22 Juni, 23 September dan 22 desember. Lingkaran Kutub Selatan = 66 ½ o LS.

57 KOORDINAT PENDEKATAN DAERAH ZOODIAC Nama RasiSingkatanAksensio Rekta j Deklinasi 0 1. PiscesPsc AriesAri TaurusTau GeminiGem CancerCnc LeoLeo VirgoVir LibraLib ScorpiusSco OphiuchusOph SagittariusSgr CapricornusCap AquariusAqr23- 15

58 KOORDINAT RASI BINTANG DAN OBJEK LAIN YANG MUDAH DIKENALI Nama Rasi/Objek SingkatanAksensio Rekta j Deklinasi 0 1. Orion (Waluku)Ori Ursa Mayor (Biduk)UMa Crux (Layang-layang)Cru Scorpius (Kalajengking)Sco Large Magellanic Cloud (Awan Magellan Besar) LMC5 j 26 m Small Magellanic Cloud (Awan Magellan Kecil) SMC0 j 50 m Galaksi Andromeda (NGC 224; M 31) 0 j 40 m Summer Triangle ( Segitiga Musim Panas ) a. Vega (  Lyrae ) b. Altair (  Aquilae ) c. Deneb (  Cygni ) 18 j 35,2 m 19 j 48,3 m 20 j 39,7 m ’ ’ ’ 9. Winter Triangle ( Segitiga Musim Dingin ) a. Betelgeuse (  Orionis) b. Sirius (  Canis Majoris) c. Procyon(  Canis Minoris) 5 j 52,5 m 6 j 42,9 m 7 j 36,7 m ’ ’ ’

59

60 CONTOH APLIKASI GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL 0O0O 30 O BT 30 O BB60 O 90 O 120 O 150 O BT 180 O 150 O BB 120 O 90 O 60 O 30 O BB GARIS BATAS TANGGAL INTERNASIONAL WIB o T GMT RABU SELASA RABU SELASA


Download ppt "JAKARTA. RABU, 6 MEI 2009 DI SMA NEGERI 3 JAKARTA JL. SETIA BUDI II, JAKARTA SELATAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google