Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ECONOMIC of EDUCATION Editors Dominic J. Brewer & Patrick J. McEwan Education And Economic Growth School Quality And Earning Return to Education In Developing.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ECONOMIC of EDUCATION Editors Dominic J. Brewer & Patrick J. McEwan Education And Economic Growth School Quality And Earning Return to Education In Developing."— Transcript presentasi:

1 ECONOMIC of EDUCATION Editors Dominic J. Brewer & Patrick J. McEwan Education And Economic Growth School Quality And Earning Return to Education In Developing Countries Return to Education In Developed Countries Mata Kuliah Ekonomi Pendidikan Dosen Pengampu : Prof Dr. Thamrin Abdullah, Mpd Disusun oleh: Alhadi / Eva / PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN S3 NONREGULER PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA JAKARTA 2013 PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN S3 NONREGULER PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA JAKARTA2013

2 KEMBALI KE PENDIDIKAN DI NEGARA MAJU MEMBAHAS TENTANG 1. PERSAMAAN SEKOLAH DASAR 2. UPAH BERDASARKAN JAM KERJA 3. KESALAHAN DALAM PENGUKURAN SEKOLAH 4.KEMAMPUAN BIAS VARIABEL DIHILANGKAN 5. MENGUKUR PROKSI KEMAMPUAN 6. TWIN STUDI 7.EKSPRIMEN ALAMI BERDASARKAN FITUR DARI SISTEM PENDIDIKAN 8.PENGAMBILAN YANG HETEROGEN 9. TREN SEBUAH BUKTI INTERNASIONAL

3 PERSAMAAN SEKOLAH DASAR Perkiraan pengembalian swasta untuk pendidikan dasarnya membangun modal fungsi laba manusia Mincer ( 1974 ) di mana ( alam) log laba adalah kemunduran di tahun pendidikan dan variabel kontrol lainnya termasuk tahun pengalaman - pasar tenaga kerja. Yang terakhir ini sering dimasukkan dalam bentuk kuadrat untuk menangkap hubungan nonlinear dimana laba cenderung maju pesat selama tahun-tahun awal di pasar tenaga kerja, ratakan dalam beberapa tahun kemudian, dan menurun sedikit sesudahnya. Fungsi oolynomial tingkat tinggi untuk pengalaman juga telah direkomendasikan sehingga untuk lebih menangkap lebih cepat pertumbuhan

4 UPAH BERDASARKAN JAM KERJA Langkah yang tepat dari laba adalah salah satu yang mendekati upah per jam sehingga untuk mencerminkan pengaruh produktivitas pendidikan dan untuk mengendalikan perbedaan dalam jam kerja mengingat bahwa orang-orang dengan pendidikan tinggi cenderung bekerja lebih lama. Sampai-sampai, bagaimanapun, bahwa pendidikan tinggi menyebabkan individu untuk bekerja jam lebih, waktu tambahan merupakan bagian dari endogen kembali ke pendidikan. Mengukur peningkatan laba bersih per jam sehingga mungkin meremehkan kembali benar untuk pendidikan selama periode tetap bekerja.

5 KESALAHAN DALAM PENGUKURAN SEKOLAH Kembali ke sekolah biasanya diperkirakan dari data survei di mana individu melaporkan tingkat tertinggi sekolah. Sekolah ini dilaporkan dapat dikenakan kesalahan pengukuran atau salah pelaporan pendidikan. Estimasi menunjukkan bahwa sekitar 10% dari individu salah melaporkan tingkat pendidikan, dan ini benar dalam data administrasi serta data survei.

6 KEMAMPUAN BIAS VARIABEL DIHILANGKAN Bias berpotensi paling parah yang dapat terjadi dalam memperkirakan hasil kausal pendidikan terjadi karena orang berpendidikan bisa memiliki karakteristik lain yang terkait dengan pendapatan yang lebih tinggi dan karakteristik lainnya tidak dikendalikan dalam prosedur memperkirakan. Memang, model yang mencoba menjelaskan perbedaan dalam pencapaian sekolah sering melakukannya dengan mencatat bahwa biaya dan manfaat dari pendidikan tambahan tidak sama untuk semua orang.

7 UKURAN PROXY KEMAMPUAN Sejumlah studi empiris telah mampu mencakup langkah- langkah proxy kemampuan seperti ( skor atau nilai tes yang dirancang untuk mengukur kemampuan bawaan. (Studi yang berhubungan dengan nilai tes sebagai ukuran kemampuan dirujuk dalam Kartu (1999, 2001) dan Griliches (1977)). studi tersebut cenderung untuk menemukan kemampuan bias menjadi kecil di bahwa estimasi kembali ke pendidikan hanya turun sekitar 10% (misalnya, 0,10-0,09) setelah mengendalikan efek kemampuan.

8 TWIN STUDI Cara lain untuk mengontrol kemampuan bias dan mungkin sebagian dari variabel dihilangkan lainnya yang berpotensi penting adalah dengan menggunakan kembar karena mereka mungkin memiliki kemampuan alami yang sama (terutama jika mereka kembar identik dari telur sama di) bertentangan dengan kembar fraternal dari dua telur yang berbeda ). Perbedaan dalam pendidikan mereka diasumsikan terjadi karena alasan acak (asumsi mungkin diragukan) dan di thi «cara prosedur ini mendekati ideal prosedur acak-assigninent untuk memperkirakan efek pengobatan (dalam Caue ini pengobatan menjadi lebih pendidikan).

9 EKSPRERIMEN ALAMI BERDASARKAN DARI PITUR SISTEM PENDIDIKAN Sejumlah studi empiris telah menggunakan fitur kelembagaan sistem pendidikan atau ovironment untuk menghasilkan perbedaan dalam pendidikan yang muncul karena alasan di luar kendali individu. Perubahan kebijakan itu menurunkan biaya kuliah dalam satu negara, misalnya, mempengaruhi beberapa individu tetapi tidak yang lain tergantung pada kapan dan di mana mereka dilahirkan. Pasukan yang menyebabkan perbedaan dalam pendidikan karena alasan di luar kendali individu disebut eksogen. Menggunakan kekuatan eksogen memperkirakan kembali ke sekolah membantu mengatasi kemampuan Bias karena perbedaan dalam pendidikan yang muncul dari kekuatan eksogen tidak mungkin karena perbedaan dalam kemampuan individu.

10 PENGEMBALIAN HETEROGEN Hal ini penting untuk melihat kembali ke sekolah sebagai individu dan konteks tertentu. Keuntungan dari sekolah tergantung pada latar belakang individu, motivasi, dan kualitas dan tipe H berseru- seru. Keputusan individu untuk mengambil bersekolah lagi bergantung pada keuntungan yang diharapkan dan biaya. Perkiraan kembali ke sekolah menggunakan variasi kebijakan eksogen sering dapat diartikan sebagai pengembalian rata-rata sekolah antara individu-individu dipengaruhi oleh variasi kebijakan. Kadang- kadang variasi kebijakan mengidentifikasi parameter yang sangat menarik, seperti keuntungan rata-rata sekolah antara mereka terpaksa tinggal di sekolah karena lebih ketat hukum wajib belajar, atau keuntungan rata-rata sekolah antara mereka yang masuk kuliah karena biaya kuliah diturunkan.

11 TREN SEBUAH BUKTI INTERNASIONAL Hasil pendidikan di AS telah meningkat terus dalam beberapa tahun terakhir cenderung mencerminkan pelebaran keterampilan diferensial upah (Card dan Lemieux, 2001), terlepas dari peningkatan dramatis dalam pendidikan yang biasanya akan diharapkan untuk menekan kembali. Pengembalian juga telah meningkat di Kanada dan Eropa meskipun struktur upah ada lebih terkompresi bila dibandingkan dengan AS. (mis.,. Jelas, perubahan permintaan mendukung personil yang lebih tinggi berpendidikan memiliki lebih dari mengimbangi perubahan pasokan. Perbandingan internasional kembali ke pendidikan jelas sulit karena perbedaan dalam set data dan metodologi. Terlepas dari ini, ulasan tentang bukti internasional pada umumnya menemukan hasil yang sama seperti yang di AS dan Kanada.

12 KESIMPULAN Hasil pendidikan cenderung berada dalam lingkungan 10%, biasanya berkisar antara 6% sampai 15%. Tabel 1 menggambarkan Pendekatan utama yang digunakan untuk memperkirakan pengembalian tersebut dan temuan umum mereka. Hasil pendidikan cenderung berada di kisaran 6-10% bila berdasarkan biasa kuadrat-(OLS) perkiraan dari persamaan sekolah konvensional dan kisaran 10-15% (dan kadang-kadang lebih tinggi) ketika berdasarkan variabel instrumental (IV) dan prosedur lain yang digunakan untuk mengidentifikasi variasi eksogen dalam pendidikan. Dengan demikian, estimasi 10% pada akhir atas kisaran OLS dan ujung bawah dari kisaran IV.

13 Pengembalian cenderung lebih tinggi untuk : 1. perempuan sebagai lawan laki-laki; 2. memperoleh mandat terkait dengan menyelesaikan fase seperti sekolah tinggi atau universitas 3. aliran akademis umum dibandingkan dengan teknik aliran kejuruan, 4. bidang profesional seperti teknik, kedokteran, bisnis dan ilmu pengetahuan dan lebih rendah dalam ilmu sosial dan humaniora dan terutama bidang-bidang seperti seni rupa

14 Pengembalian cenderung meningkat dari waktu ke waktu terlepas dari peningkatan besar dalam pasokan dari kalangan terdidik, menyoroti bahwa permintaan untuk pendidikan yang berhubungan dengan ekonomi pengetahuan dan pelebaran perbedaan upah terampil-terampil yang melebihi respon suplai.

15 Tingkat Melek Huruf di Beberapa Negara Berkembang Tahun 2003 Tingkat Melek Huruf di Beberapa Negara Maju 2003

16

17

18

19

20

21

22

23

24 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Estimation Methods Typically Used Metode Estimasi yang biasa digunakan untuk penelitian memperkirakan BESARAN log persamaan PENDAPATAN untuk orang i yang upahnya diamati pada tahun t, yang sekolah dalam wilayah b dan yang saat ini berada di wilayah r. Dimana The Natural Log Earning (tahunan atau per jam di sebagian besar pekerjaan), diasumsikan tergantung pada satu atau lebih : Pengukuran karakteristik sekolah, Qual is, Karakteristik pribadi, X ist seperti usia, jenis kelamin, ras/etnis, Karakteristik daerah di mana siswa dibesarkan, V ib, Karakteristik daerah di mana orang tersebut saat ini berada Z ir, u adalah notasi untuk faktor kesalahan terhadap variabel yang diamati,

25 METHODOLOGICAL WEAKNESSES SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Pemasalahan Bias Endogenitas Homogenitas, Kesalahan Acak Ukuran Sample (jumlah sample yang kecil)

26 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Testing for Significant Relation Between Schooll Resources and Earnings Betts (1995) dan Grogger (1996a), keduanya menemukan bahwa pendapatan orang dewasa sangat ditentukan oleh sejumlah sekolah tinggi di AS, bahkan setelah mengendalikan sejumlah karakteristik pribadi. Ukuran sumber daya sekolah paling biasanya digunakan adalah  Pengeluaran sekolah per siswa di kabupaten berada, atau di negara bagian pekerja lahir.  Rasio murid - guru, atau kebalikannya,  Pendidikan guru,  Gaji guru,  Buku per siswa,  Panjang tahun ajaran.

27 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Testing for Significant Relation Between Schooll Resources and Earnings Betts (1996a) reviews the US evidence in Detail Sebagian besar dari perkiraan tingkat negara bagian (83 %) menemukan hubungan positif antara pengeluaran per siswa dan pendapatan, dibandingkan dengan 51 % dari perkiraan berdasarkan pengeluaran tingkat kabupaten per murid Melaporkan bahwa persentase yang menemukan hubungan positif antara pendapatan dengan rasio guru-murid ketika rasio guru-murid diukur pada negara, kabupaten, dan sekolah adalah 19 %, 0 %, dan 0%, masing-masing.

28 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Testing for Significant Relation Between Schooll Resources and Earnings Pola signifikansi statistik di tahun siswa yang terdaftar di kelas 1-12,3 nd di tingkat agregasi karakteristik sekolah. Gelap bar (tidak signifikan) menunjukkan studi di mana 0 % - 32% dari estimasi yang signifikan, abu-abu bar (signifikansi campuran) menunjukkan bahwa 33-65% dari estimasi yang signifikan, dan bar putih (signifikan) menunjukkan bahwa % dari estimasi yang signifikan. Balok menunjukkan kisaran tahun di mana orang dewasa dalam studi yang diberikan akan menghadiri kelas Shading menunjukkan persentase perkiraan hubungan antara sumber daya sekolah dan pendapatan yang signifikan.

29 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Betts(2001) memberikan studi pertama tentang hubungan antara sumber daya sekolah dan pendapatan perempuan di Amerika Serikat. Untuk perempuan kulit putih, tidak ada hubungan yang signifikan antara sumber daya sekolah dan upah. Terdapat hubungan positf yang significant antara ratio murid-guru dan perpustakaan buku per murid dengan upah perempuan kulit hitam, meskipun pengeluaran keseluruhan per murid dalam gaji guru tidak ada hubungannya dengan laba.

30 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Figure 2 Net percentage return to various types of educational investments plotted against discount rate. Based on results from Betts, J. R. (1996a). Is there a link between school inputs and earnings? Fresh scrutiny of an old literature. In Burtless, G. (ed.) Does Money Matter? The Effect of School Resources on Student Achievement and Adult Success, pp Washington, DC: Brookings Institution.

31 SCHOOL QUALITY AND EARNINGS Testing for Significant Relation Between Schooll Resources and Earnings

32 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI  Pertama, pendidikan dapat meningkatkan modal manusia yang melekat dalam angkatan kerja, yang meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan pertumbuhan sehingga transisi menuju tingkat ekuilibrium output yang lebih tinggi (seperti dalam teori pertumbuhan neoklasik, Mankiw et al. (1992)).  Kedua, pendidikan dapat meningkatkan kapasitas inovatif ekonomi, dan pengetahuan baru pada teknologi baru, produk, dan proses mendorong pertumbuhan (seperti dalam teori pertumbuhan endogen, Misalnya, Lucas (1988), Romer (1990), Aghion dan Howitt (1998)).  Ketiga, pendidikan dapat memfasilitasi difusi dan transmisi pengetahuan yang dibutuhkan untuk memahami dan memproses informasi baru dan berhasil menerapkan teknologi baru yang dibuat oleh orang lain, yang lagi-lagi mendorong pertumbuhan ekonomi (misalnya, Nelson, dan Phelps, 1966; Benhabib, dan Spiegel, 1994 ). TIGA MEKANISME melalui pendidikan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan perekonomian.

33 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI Early Studies of Schooling Quantity And Economic Growth Gambar 1, Hubungan antara tahun pendidikan dan pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Ditambahkan - variabel plot regresi dari rata-rata pertumbuhan tahunan ( dalam persen ) dari PDB riil per kapita pada pada tahun rata-rata sekolah pada tahun 1960 dan tingkat awal PDB riil per kapita pada tahun 1960.

34 Pendidikan Dan Pertumbuhan Ekonomi Figure 2 Performance on international student achievement tests. Simple average of the mathematics and scienhe mathematics and science scores over a available international tests, using the rescaled data by Hanushek and Woessmann (2009) that puts performance different international tests on a common scale.

35 Pendidikan Dan Pertumbuhan Ekonomi Hanushek dan Kimko (2000) menemukan efek statistik dan ekonomis yang memiliki hubungan positif yang signifikan kualitas pendidikan terhadap pertumbuhan ekonomi di yang jauh lebih besar dari hubungan antara jumlah sekolah dan pertumbuhan. Beberapa studi setelah itu menemukan hasil yang sangat mirip, termasuk Barro (2001), Woessmann (2002, 2003), Bosworth dan Collins (2003), Couloinbe dan Tremblay (2006), dan Jamison dkk. (2007). Singkatnya, bukti-bukti menunjukkan bahwa kualitas pendidikan, diukur dengan pengetahuan bahwa siswa memperoleh seperti digambarkan dalam tes kemampuan kognitif, secara substansial lebih penting bagi pertumbuhan ekonomi daripada hanya kuantitas sekolah.

36 Pendidikan Dan Pertumbuhan Ekonomi Figure 3 Test scores and long-run economic growth.Added-variable plots of a regression of the average annual rate of growth fin percent) of real GDP per capita in on the initial level of real (3a in on the initial level of real GDP per capita in 1960, average test scores on international student achievement tests, and average years of schooling in Caled average years of schooling in Calculations from Hanushek, E. A. and Woessmann, L. (2008). Fakta Terbaru Tentang Pentingnya Keterampilan Kognitif Untuk Pertumbuhan Ekonomi

37 Pendidikan Dan Pertumbuhan Ekonomi Figure 4 Years of schooling and economic growth after controlling for test scores. Added- variable plots of a regression of the average annual rate of growth (in percent) of real GDP per capita in on the initial level of real GDP per capita in 1960, average test scores on international student achievement tests, and average years of schooling in Calculations from Hanushek, E. A. and Woessmann, L (2008).

38 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI Interaksi Kualitas Pendidikan dengan Lembaga Ekonomi Pengaruh kualitas pendidikan terhadap pertumbuhan ekonomi memang jauh lebih tinggi di negara-negara yang telah sepenuhnya terbuka untuk perdagangan internasional daripada di negara-negara yang telah sepenuhnya ditutup

39 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI Simulasi Dampak Reformasi Pendidikan Terhadap Pertumbuhan Ekonomi

40 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI DI INDONESIA

41 /Lulusan (Net Return) Kriteria Tidak Lulusan Lulus SMA SMA Lulusan Diploma Lulusan Universitas Perbandingan Gaji Perbandingan - 68 Pengembalian Bersih -145 Tambahan manfaat publik lulusan Universi- tas terhadap SMA ---+$50,000 Manfaat Publik/Biaya (Public Benefit Cost Ratio) ---3 Tingkat Kesehatan (%) Minat Berpolitik (%) Rasa saling Percaya (%) Manfaat Sosial dan Ekonomi dari Pendidikan (Sumber: OECD, Highlight of Education At Glance, 2010)

42

43 UniversitasUniversitas 1.80% Diploma I,II,III 1.60% 2001 SMK Bentuk piramida terbalik 14.60% 12.70% SMA SMP 17.70% 51.50% 55.50% SD atau tidak tamat SD 0.00%20.00%40.00%60.00%80.00% Sumber: BPS, berbagai tahun 4.60% 3.20% 2.70% 2.20% 7.80% 6.20% 5.50% % 18.90% 20.20% Perkembangan Komposisi Tenaga Kerja Indonesia

44 APKdanGDPGDPberkorelasi Y = 0,004 X + 0,689 R² = 0, yang mendukung rencana APK (%) Hubungan APK PT dan PDB Indonesia Dari grafik terlihat bahwa positif cukup kuat (koefisien korelasi r = 0,94) Dengan target PDB/kapita pada 2030 sekitar $17000 diperkirakan APK PT akan mencapai 50-70%, PDB per kapita (USD)

45 0 APK PT (%) Perbandingan PDB/Kapita vs APK PT beberapa Negara (Sumber: WEF, GCI Report ) No Negara PDB/Kapita APK PT Indonesia ,3 2 Malaysia ,1 3 Thailand ,7 4 Korea ,1 5 India ,5 6 Turki ,4 7Portugal ,9 20 8Bosnia-Herz ,5 9Argentina772667, PDB/Kapita (US$) 10MeksikoMeksiko813527,2 1. APK yang dipakai adalah data tahun 2008, sedangkan PDB/kapita yang dipakai adalah data tahun Interpolasi linear menghasilkan, bahwa PDB/kapita sekitar $17000 bersesuaian dengan APK PT sekitar 67% (atau dalam rentangan %) 11Brazil822034,4 12PeruPeru435634,5 13Algeria402724,0 14MesirMesir245028,5 15Tunisia385233,7

46 120 0 APK PT (%) 1. APK PT adalah data tahun 2008, sedangkan PDB/Kapita adalah data tahun Keduanya diambil dari GCI Report Interpolasi linear terhadap data ini, untuk PDB/Kapita sekitar $ dihasilkan perkiraan nilai APK PT 40% (dengan rentangan antara %) Perbandingan PDB/Kapita vs APK PT beberapa Negara (Sumber: WEF, GCI Report ) ,000 20,000 30,000 40,000 50,000 60,000 70,000 80,000 90,000 PDB/Kapita ($)

47 PENDIDIKAN DAN PERTUMBUHAN EKONOMI SEKIAN DAN TERIMA KASIH


Download ppt "ECONOMIC of EDUCATION Editors Dominic J. Brewer & Patrick J. McEwan Education And Economic Growth School Quality And Earning Return to Education In Developing."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google