Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendahuluan gizi kesmasy. 8 SASARAN MDGs Upaya kesehatan (1,4 dan 5)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendahuluan gizi kesmasy. 8 SASARAN MDGs Upaya kesehatan (1,4 dan 5)"— Transcript presentasi:

1 Pendahuluan gizi kesmasy

2 8 SASARAN MDGs Upaya kesehatan (1,4 dan 5)

3 Renstra Kemenkes RI MDGs 2015 RPJMN Menurunnya prevalensi gizi kurang pada anak balita menjadi 15%. Sasaran Keluaran Pembinaan Gizi Masyarakat 100% gizi buruk mendapat perawatan 80% bayi 0-6 bln mendapat ASI Esklusif 90% RT mengkonsumsi garam beryodium 85% balita 6-59 bulan mendapat kapsul Vit. A 100% kab/kota melaksanakan surveilan gizi 85% ibu hamil mendapat tablet besi 85% balita ditimbang berat badannya 100% penyediaan buffer stock MP-ASI u/ daerah bencana Prevalensi Gizi Kurang 15% Inpres No.3 Thn Peningkatan kualitas gizi anak 2.Penyediaan data kecukupan kalori penduduk 3.Penyusunan RAPG

4 1.Perbaikan status gizi masyarakat 2.Pengendalian penyakit menular, penyakit tidak menular dan penyehatan lingkungan 3.Peningkatan kesehatan ibu, bayi, balita dan KB 4.Pemenuhan pengembangan SDM Kesehatan 5.Peningkatan ketersediaan, keterjangkauan, pemerataan, keamanan, mutu, penggunaan obat dan pengawasan obat dan makanan 6.Jamkesmas 7.Pemberdayaan masyarakat, penanggulangan bencana dan krisis kesehatan 8.Peningkatan pelayanan kesehatan primer, sekunder dan tersier 8 FOKUS PRIORITAS NASIONAL BIDANG KESEHATAN

5 Apakah masalah gizi– masalah kesehatan masyarakat ? Masalah gizi  adalah masalah kesehatan masyarakat, namun penanggulangannya tidak dapat dilakukan dengan pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Penyebab timbulnya masalah gizi adalah multifaktor, oleh karena itu pendekatan penanggulangannya harus melibatkan berbagai sektor yang terkait.

6  RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL menurunkan prevalensi gizi kurang dari 18,4% menjadi 15% - menurunkan prevalensi balita pendek dan sangat pendek dari 36,8% menjadi 32%.  RENSTRA Kementerian Kesehatan  telah menetapkan sasaran (out put) kegiatan pembinaan gizi masyarakat untuk mencapai sasaran RPJMN.

7 Masalah Gizi di Indonesia Mengalami masalah gizi ganda Masalah gizi kurang dan gizi lebih Masalahgizi kurang : Kurang Energi Protein (KEP), masalah Anemia Besi, masalah Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY), masalah Kurang Vitamin A (KVA). Survey terbaru : ada dugaan defisiensi seng Masalah gizi lebih ; kegemukan /obesitas— penyakit degeneratif

8 Sebagai contoh : Dalam kondisi krisis (bencana kekeringan, perang, kekacauan sosial, krisis ekonomi), masalah gizi muncul akibat masalah ketahanan pangan di tingkat rumah tangga, yaitu kemampuan rumah tangga memperoleh makanan untuk semua anggotanya. peningkatan status gizi masyarakat memerlukan kebijakan yang menjamin setiap anggota masyarakat untuk memperoleh makanan yang cukup jumlah dan mutunya  bukan semata masalah kesehatan tetapi juga masalah kemiskinan, pemerataan, dan masalah kesempatan kerja.

9 Masalah Gizi –John Gordon Masalah Gizi timbul karena ketidak seimbangan antara Host-agent dan enviroment Agent : gizi, kimia dari luar, kimia dari dalam, faktor faali/fisiologis, genetik, psikis, tenaga dan kekuatan fisik, dan biologi/parasit.

10 Unsur Gizi Kurang Energi Protein (KEP):Kekurangan energi dan protein Anemia gizi :Kekurangan protein, vitamin C, asam folat, vitamin B12, zat best (Fe) Angular stomatitis: Kekurangan riboflavin Keratomalasia: Kekurangan vitamin A Rakhitis :Kekurangan vitamin D Skorbut :Kekurangan vitamin C Gondok : Kekurangan yodium. Kanker hati : Toksin yang ada dalam makanan seperti aflatoksin pada kacang-kacangan. dll. Beri-beri :Kekurangan vitamin B1 Penyakit jantung/hipertensi Kelebihan lemak/kolesterol

11 Faktor lain Genetik : diabetes mellitus (kencing manis), buta warna, hemofill, dan albino. Mudah Psikis:tekanan darah tinggi dan tukak lambung yang disebabkan oleh perasaan tegang (stres). Fisik : Sinar matahari, sinar radioaktif, dan lain- lain Faktor Biologis dan Parasit (metazoa, bakteri, jamur) dapat menyebabkan penyak defisiensi gizi atau infeksi.

12 Host/Pejamu Faktor-faktor pejamu yang mempengaruhi kondisi manusia hingga menimbulkan penyakit, terdiri atas faktor genetis, umur, jenis kelamin, kelompok etnik, fisioiogi imunologik, kebiasaan seseorang (kebersihan, makanan, kontak perorangan, peker jaan, rekreasi, pemanfaatan pelayanan kesehalan). Faktor pejamu yang cukup berpengaruh dalam timbulnya penyakit, khususnya di negara yang sedang berkembang adalah kebiasaan buruk, seperti membuang sampah dan kotoran tidak pada tempatnya, tabu, cara penyimpanan makanan yang kuang baik, higiene rumah tangga (jendela atau ventilasi, pekarangan) yang kurang mendapat perhatian.

13 lingkungan Faktor lingkungan dapat dibagi dalam tiga unsur utama, yaitu: Lingkungan fisik, seperti cuaca atau iklim, tanah, dan air. Lingkungan biologis: penduduk; tumbuhan, hewan Lingkungan sosial : kondisi soial ekonomi

14 Mengapa masalah gizi perlu ditanggulangi? Mempengaruhi kekurangan gizi di setiap daur kehidupa Dampaknya bisa turun temurun Dampaknya mempengaruhi kualitas bangsa

15

16

17 STATUS GIZI BALITA ( RISKESDAS 2007 ) 17

18 STATUS GIZI: JANIN DAN ANAK 0-3 THN JANGKA PENDEKJANGKA PANJANG PERKEMBANGAN OTAK KOGNITIF DAN KEMAMPUAN BELAJAR PERTUMBUHAN OTOT DAN ORGAN- ORGAN TUBUH IMUNITAS DAN PRODUKTIVITAS KERJA OBESITAS DIABETES PENYAKIT JANTUNG HIPERTENSI STROKE KANKER ‘PROGRAMMING’ Metabolisme Glukosa, Lemak, Protein Hormonal, dll Dlm sel tubuh Sumber: Soekirman (2000) HIPOTESIS BARKER DAMPAK GIZI KURANG/LEBIH

19 Berat otak bayi waktu lahir: 25% berat otak dewasa Berat otak anak usia dua tahun: 70% berat otak orang dewasa Berat otak anak usia lima tahun: 90% berat orang dewasa Berat otak orang dewasa 1.4 KG 19 PERBANDINGAN BERAT OTAK

20 Dampak Kurang Energi dan Protein KEP, penyakit defisiensi gizi Mudah menjadi gizi buruk Disebabkan masukan energi dan protein yang cukup rendah Pertumbuhan fisik tidak normal Badan menjadi kurus, jaringan lemak lunak, otot daging tidak kencang, perut buncit

21 Dampak Kurang Besi KURANG BESI Anemi gizi besi Hambatan perkembangan Hambatan kognitif Menurunnya imunisasi Menurunnya konerja fisik

22 The consequences of IDD are : Mental retardation Abortions, stillbirths Increased perinatal and infant mortality Retarded physical development Cretinism Iodine Deficiency Disorder

23 Vitamin A Deficiency 1. Xerophthalmia 2. depressed immune response 3. Hight Morbidity rates 4. Hight mortality rates 5. lower growth 6. Early VAD might possibly affect their mental development

24 Zinc deficiency Retarded growth Lower immune function/increase susceptability to infection Delayed sexual maturation Increase morbidity (diarrhoeal diseases, respiratory infection, malaria.


Download ppt "Pendahuluan gizi kesmasy. 8 SASARAN MDGs Upaya kesehatan (1,4 dan 5)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google