Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Akuntansi GIRO pada BANK INDONESIA. Definisi Giro pada Bank Indonesia adalah saldo rekening giro bank baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing di bank.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Akuntansi GIRO pada BANK INDONESIA. Definisi Giro pada Bank Indonesia adalah saldo rekening giro bank baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing di bank."— Transcript presentasi:

1 Akuntansi GIRO pada BANK INDONESIA

2 Definisi Giro pada Bank Indonesia adalah saldo rekening giro bank baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing di bank Indonesia. Giro pada Bank Indonesia adalah saldo rekening giro bank baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing di bank Indonesia.

3 Dasar Pengaturan Transaksi giro pada BI dicatat sebesar nilai nominal Transaksi giro pada BI dalam valuta asing dicatat berdasarkan valuta asingnya dan diekuivalenkan dalam rupiah dengan kurs laporan Bank Indonesia (booking rate) pada saat terjadinya transaksi (pembukuan sistem multicurrency). Saldo rekening giro pada BI dalam dalam valuta asing dicatat dalam valuta asingnya dan dijabarkan/diekuivalenkan ke dalam rupiah dengan menggunakan kurs laporan Bank Indonesia pada tanggal laporan. Saldo rekening giro pada BI tidak boleh dikurangi dengan kredit likuiditas yang diterima bank dari BI Saldo giro pada BI dipergunakan untuk menyelesaikan utang-piutang (menang-kalah kliring) dengan bank lain, tambahan kas dsb.

4 Penjelasan Dalam Pengertian kas termasuk mata uang rupiah dan asing yang ditarik dari peredaran dan yang masih dalam masa tenggang untuk penukarannya ke Bank Indonesia atau bank sentral negara yang bersangkutan, kas besar, kas kecil, kas ATM, dan kas dalam perjalanan. Tidak termasuk dalam pengertian kas adalah emas batangan dan uang logam yang diterbitkan untuk memperingati peristiwa nasional (commemorative coin), uang emas, uang logam asing, dan uang kertas asing yang sudah tidak berlaku. Saldo Uang kertas dan logam asing yang ditarik dari peredaran disajikan dalam rekening Aktiva Lain-lain sebesar nilai nominal dikurangi dengan taksiran biaya repatriasi. Kas merupakan salah satu komponen alat likuid dan tidak menghasilkan pendapatan, sehingga perlu dikendalikan besarannya agar tidak menimbulkan adanya dana yang menganggur (idle fund).

5 Perlakuan Akuntansi Pengakuan Dan Pengukuran Transaksi kas diakui sebesar nominal Penyajian Kas merupakan pos neraca yang paling likuid (lancar), dan lazim disajikan pada urutan pertama pada aktiva.

6 Ilustrasi Jurnal 1. Kas Rupiah a) Penerimaan Setoran: Kas RupiahRp. xxx Rekening yang ditujuRp. xxx b) Penarikan Rekening yang ditarikRp. xxx Kas RupiahRp. Xxx 2. Kas Mata Uang asing (dilampirkan di PAPI Bab II.B tentang “Metode Pencatatan Transaksi Mata Uang Asing”)

7 Pengungkapan Hal hal yang harus diungkapkan, antara lain, jumlah uang pada mesin ATM.

8 Prosedur Akuntansi Kas

9 Penambahan Kas Teller Awal Hari Tambahan Kas Teller Supervisor/Pemimpin unit kerja Teller

10 Kegiatan Penerimaan Setoran Penerimaan Setoran Nasabah Teller

11 Kegiatan Pembayaran Pengambilan Pembayaran Pengambilan Teller Nasabah

12 Tambahan dan Setoran Kas Teller Selama Jam Kerja Penambahan dilakukan karena kas pada teller kurang Kantor Induk Teller

13 Tambahan dan Setoran Kas Teller Selama Jam Kerja Setoran dilakukankarena kas pada teller terlalu besar Teller Kantor Induk

14 Setoran Kas Teller Akhir Hari Setoran ke Kas Cabang/Induk Teller Kantor Induk

15 Kas ATM Kantor Induk ATM Nasabah

16 Tambahan Kas Kantor Cabang / kas Induk Tambahan Kas Dari Kantor Cabang X ke Kantor Cabang Y Kantor Cabang X Kantor Cabang Y

17 Tambahan Kas Kantor Cabang / Kas Induk Tambahan Kas Dari Kantor Cabang X ke Kantor Cabang Y Kantor Cabang X Kantor Cabang Y

18 Tambahan Kas Kantor Cabang / Kas Induk Tambahan Kas Dari Bank Indonesia ke Kantor Cabang Y Bank Indonesia Kantor Cabang Y

19 Tambahan Kas Kantor Cabang / Kas Induk Tambahan Kas Dari kantor cabang Bank BNI ke Kantor Cabang Bank BRI (Antar Bank) Alur Prosedur Pencatatannya : Kantor Cabang BNI Klaten Kantor Cabang BRI Klaten Cab. BNI Klaten BNI Pusat Cab. BRI Klaten BRI Pusat BI

20 Tambahan Kas Kantor Cabang / Kas Induk Prosedur Pencatatan yang dilakukan antar cabang beda Bank

21 Setoran Kas Kantor Cabang/Kas Induk Setoran Kas dari kantor cabang A ke Kantor Cabang B Setoran Kas dari kantor cabang/kas induk ke Kantor Cabang Bank Lain ATAU Setoran Kas dari kantor cabang/kas induk ke Bank Indonesia ATAU Kantor Cabang A Kantor Cabang B Kantor Cabang / Kas Induk Bank Indonesia Kantor Cabang / Kas Induk Kantor Cabang Bank Lain

22 Setoran Kas Kantor Cabang/Kas Induk Setoran Kas dari kantor cabang A ke Kantor Cabang B Kantor Cabang A Kantor Cabang B

23 Setoran Kas Kantor Cabang/Kas Induk Setoran Kas dari kantor cabang/kas induk ke Bank Indonesia Kantor Cabang / Kas Induk Bank Indonesia

24 Setoran Kas Kantor Cabang/Kas Induk Setoran Kas dari kantor cabang/kas induk ke Kantor Cabang Bank Lain Kantor Cabang / Kas Induk Kantor Cabang Bank Lain

25 Pengurusan Kas Porti Kas Porti merupakan Kas yang di persiapkan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga/logistik Bank, dan penggunaan kas porti ini diawasi oleh pimpinan unit kerja, dan dibatasi jumlahnya Petugas Yang bertugas memegang kas porti harus melakukan pencatatan atas penggunaan kas tersebut

26 Pengurusan Kas Porti Pencatatan yang dilakukan berkaitan dengan kas porti

27 Pengamanan Kas dan Pengamanan Operasional Lembaga Penyimpanan Pengamanan uang dalam perjalanan dalam rangka pergeseran kas antar kantor cabang/unit kerja atau ke Bank Indonesia dan sebaliknya dilakukan dengan deklarasi asuransi “Cash In Transit” (CIT) Pengamanan uang kas yang berada dalam brankas kantor cabang/kas induk diasuransikan dengan deklarasi asuransi “Cash In Save” (CIS) Pengamanan kas yang dalam penguasaan teller selama jam kerja dan kas ATM diasuransikan dengan deklarasi “Cash In Counter Box” (CICB) Perbulan Pertahun

28 Pengamanan Kas dan Pengamanan Operasional Lembaga Penyimpanan Apabila Polis Asuransi pengamanan kas tersebut telah diterima oleh kantor cabang/unit kerja, maka premi harus segera dibayarkan sesuai ketentuan dalam polis tersebut. Biaya yang berkaitan dengan asuransi dibayarkan setelah diterimanya premi asuransi dari perusahaan asuransi. Berikut contoh pencatatan atas kas yang berkaitan dengan Asuransi

29 PENANAMAN DANA ALAT LIKUID ATAU KAS (KAS DAN BANK) Dalam penanaman dana kas untuk tujuan operasional harus diperhatikan dasar kebutuhan dana rata-rata uang tunai setiap hari. Sedangkan penanaman dana kas ke bank lain harus memperhatikan syarat minimum yang harus dipelihara oleh bank (5% dari dana masyarakat yang dimiliki oleh bank), sehingga terjaga likuiditasnya. Tujuan penanaman uang kas Untuk kegiatan operasional Untuk memelihara likuiditas Untuk menghindari terjadinya over/underliquid Untuk memanfaatkan kelebihan dana Pendapatan

30 Kriteria Pemenuhan Giro Wajib Minimum Giro Wajib Minimum dalam rupiah ditetapkan 5% dari Dana Pihak Ketiga dalam rupiah. GWM dalam rupiah 5% wajib dipenuhi oleh seluruh bank tanpa memperhatikan jumlah DPK dalam rupiah yang dimiliki. Selain memenuhi kriteria 1, maka bagi : A. Bank yang memiliki DPK dalam rupiah > Rp1 triliun s.d Rp10 triliun, wajib memelihara tambahan GWM dalam rupiah sebesar 1 % dari DPK dalam rupiah. Contoh : Bank mempunyai DPK dalam rupiah Rp5 triliun, maka bank wajib memelihara GWM = ? B. Bank yang memiliki DPK Rp10 –Rp50 triliun, maka bank wajib memelihara tambahan GWM 2%. Jika bank memliki DPK Rp25 triliun, maka GWM? C. Bank yang memiliki DPK >Rp50 triliun, maka bank wajib memelihara tambahan GWM 3%. Jika bank memiliki DPK Rp55 triliun, maka GWM = ? D. bank yang memiliki DPK < Rp1 triliun, tidak dikenakan kewajiban tambahan GWM

31 Jasa Giro Bank Indonesia : % jasa giro Sesuai Peraturan BI No 6/15/PBI/2004, BI memberikan jasa giro sebesar 6,5% pertahun thd bagian saldo rek giro rupiah bank yg diperuntukkan untuk pemenuhan kewajiban tambahan GWM dlm rupiah. Jasa giro yang diberikan thd bagian saldo rek giro rupiah adalah 0,0175%/hari

32 Jasa Giro Bank Indonesia : Perhitungan jasa giro A. jasa giro dihitung u/ setiap hr kerja berdasarkan saldo rek giro rupiah bank yg tercatat dan diperoleh dari Bank Indonesia, yang dilakukan dengan ketentuan sbb : 1. tgl 8 bagi jasa giro periode tgl 1 s.d 7 bln yg sama 2. tgl 16 bagi jasa giro periode tgl 8 s.d 15 bln yg sama 3. tgl 24 bagi jasa giro periode tgl 16 s.d 23 bln yg sama 4. Tgl 1 bulan berikutnya bagi jasa giro periode tgl 24 s.d tgl akhir bln sebelumnya

33 1.1 REMISE Adalah : pengiriman uang secara fisik dari satu bank ke bank lain atau dari satu cabang ke cabang lain. Akuntansi remise: a. Saat pengiriman uang pisik ke cabang D: RAK- Cabang K: Kas b. Saat menerima uang pisik dari cabang D: Kas K: RAK- Cabang

34 1.2. Penanaman Alat Likuit dalam Rekening Bank Lain Akuntansi penanaman pada bank lain: 1. Saat penanaman D: Bank lain-deposito D: Bank lain- Call money K: BI- Giro Kasus: Bank Mega Jakarta membeli deposito berjangka Bank ABC sebesar Rp suku bunga 24% setahun, jangka waktu 3 bulan. Selain itu Bank Mega menempatkan sebagian dananya pada bank XYZ Jakarta untuk call money sebesar Rp dengan suku bunga 30% setahun, dana dapat ditarik sewaktu-waktu. Bank Mega juga juga menempatkan uangnya pada bank RST Jakarta dalam bentuk deposits on call sebesar Rp suku bunga 26% setahun jangka waktu 2 bulan. Pembayaran kepada lembaga keuangan tersebut di atas dilakukan atas beban rekening giro bank Mega- Jakarta pada Bank Indonesia. D: Bank lain – deposito berjangka Rekening Bank ABC- JakartaRp D: Bank lain - Call money-Rekening Bank XYZ Rp D: Bbank Lain – Deposits on Call-rekening Bank RST – JakartaRp K: Bank Indonesia – Giro Rp

35 2. Saat penerimaan bunga: D: Bank lain-deposito K: pendapatan bunga-deposito D: Bank lain-giro- Rekening Bank ABCRp D: Bank lain-giro- Rekening Bank XYZRp D: Bank lain-giro- Rekening Bank RSTRp K: pendapatan bunga-penempatan –deposito berjangkaRp K: pendapatan bunga-penempatan –Call moneyRp K: pendapatan bunga-penempatan –Deposits on CallRp


Download ppt "Akuntansi GIRO pada BANK INDONESIA. Definisi Giro pada Bank Indonesia adalah saldo rekening giro bank baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing di bank."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google