Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HANDLING CYTOTOXIC AGENTS Laboratorium Farmasetika Jurusan Farmasi FKIK Unsoed 6/8/20151.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HANDLING CYTOTOXIC AGENTS Laboratorium Farmasetika Jurusan Farmasi FKIK Unsoed 6/8/20151."— Transcript presentasi:

1 HANDLING CYTOTOXIC AGENTS Laboratorium Farmasetika Jurusan Farmasi FKIK Unsoed 6/8/20151

2 Handling cytotoxic agents – Pengertian cytotoxic agents – Handling cytotoxic agents di rumah sakit 6/8/20152

3 Introduction Pencampuran sediaan steril harus memperhatikan perlindungan produk dari kontaminasi mikroorganisme; Sedangkan untuk penanganan sediaan sitostatika selain kontaminasi juga memperhatikan perlindungan terhadap petugas, produk dan lingkungan. 6/8/20153

4 Introduction Penanganan sediaan sitostatika yang aman perlu dilakukan secara disiplin dan hati-hati untuk mencegah risiko yang tidak diinginkan, karena sebagian besar sediaan sitostatika bersifat: – Karsinogenik yang berarti dapat menyebabkan kanker. – Mutagenik yang berarti dapat menyebabkan mutasi genetik. – Teratogenik yang berarti dapat membahayakan janin. 6/8/20154

5 Introduction Kemungkinan pemaparan yang berulang terhadap sejumlah kecil obat-obat kanker akan mempunyai efek karsinogenik, mutagenik, dan teratogenik yang tertunda lama di terhadap petugas yang menyiapkan dan memberikan obat-obat ini. 6/8/20155

6 Introduction Mekanisme cara terpaparnya obat kanker ke dalam tubuh adalah: – Inhalasi → Terhirup pada saat rekostitusi – Absorpsi → Masuk dalam kulit jika tertumpah – Ingesti → Kemungkinan masuk jika tertelan Risiko yang tidak diinginkan dapat terjadi dalam transportasi, penyimpanan, pendistribusian, rekonstitusi, dan pemberian sediaan sitostatika. 6/8/20156

7 Pengertian cytotoxic agents/drugs Obat sitotoksik adalah agen ditujukan untuk terapeutik, tetapi tidak terbatas pada, pengobatan kanker Obat ini dikenal sangat toksik bagi sel, terutama melalui aksi mereka pada reproduksi sel Obat sitotoksik semakin sering digunakan dalam berbagai layanan kesehatan, laboratorium dan klinik hewan untuk pengobatan kanker dan kondisi medis lainnya seperti rheumatoid arthritis, multiple sclerosis dan gangguan auto- imun. 6/8/20157

8 Pengertian… Obat sitotoksik adalah senyawa toksik yang diketahui memiliki potensi karsinogenik, mutagenik dan / atau teratogenik. Dengan kontak langsung dapat menyebabkan iritasi pada kulit, mata, dan selaput lendir, dan ulserasi dan nekrosis jaringan. Paparan terhadap obat harus diminimalkan, namun kebutuhan untuk pemeliharaan kondisi aseptik harus dipenuhi. 6/8/20158

9 Umumnya digunakan obat sitotoksik : Alkylating agents: Antibiotic: Thiotepa Daunorubicin liposomal Busulfan Actinomycin Cyclophosphamide Bleomycin Carmustine Mithramycin Chlorambucil Antimetabolites: Miscellaneous: Fluorouracil (5-FU) Cisplatin 6-mercaptopurine L-Asparaginase 6-Thioguanine Dacarbazine Methotrexate Etoposide Phosphate Vinca alkaloids: Vincristine Vinblastine

10 Sediaan yang biasa digunakan untuk obat-obatan sitotoksik Cyclophosphamide: bubuk steril putih dalam vial untuk dilarutkan Methotrexate: cairan larutan isotonik kuning jernih untuk injeksi, atau bubuk lyophilized kuning natrium metotreksat Cisplatin: putih kekuningan frez-kering, serbuk dilarutkan dengan air atau saline Pemberian parenteral dapat diberikan melalui rute sebagai berikut: – Dengan jarum suntik – Dengan injeksi bolus lambat ke dalam kanula – Dengan penambahan agen sitotoksik ke dalam cairan infus dan diberikan selama periode infus yang telah ditetapkan 6/8/201510

11 Daftar Istilah Acute toxicity: di mana efek toksik terjadi segera atau segera setelah paparan tunggal. Antineoplastic: anticancer. Cancer: tumor ganas yang dapat menyebar ke organ tubuh yang lain, yang berbeda dari tumor jinak yang tidak bisa. (Meskipun leukemia dan beberapa karena penyakit ganas lainnya bukan tumor padat, mereka memenuhi kriteria lain untuk kanker dan dapat, serta sering, termasuk dalam definisi ini.) Carcinogen: agen yang bertanggung jawab dalam pembentukan kanker. Carcinogenic: mampu menyebabkan kanker. 6/8/201511

12 Daftar Istilah…continued Chemotherapy: pengobatan penyakit dengan zat kimia. Chronic toxicity: efek berbahaya dari bahan kimia yang terjadi setelah paparan berulang atau berkepanjangan. Efek kronis juga dapat terjadi beberapa saat setelah paparan telah dihentikan. Cytogenetics: studi tentang struktur dan fungsi sel-sel tubuh, dengan referensi khusus pada kromosom Cytotoxic: merusak sel-sel hidup. Excreta: setiap materi limbah dieliminasi dari tubuh Extravasation: kebocoran obat sitotoksik dari vena ke dalam jaringan sekitarnya. Metabolite: dalam fisiologi, produk apapun yang dihasilkan oleh atau mengambil bagian dalam proses kimia esensial bagi kehidupan. 6/8/201512

13 Daftar Istilah…continued Mutagenic: dapat menyebabkan mutasi. Neoplasm: kata lain untuk tumor. Oncogenic: menyebabkan atau mendorong pertumbuhan tumor. Oncology: pengembangan ilmu baru, merupakan bagian dari ilmu kedokteran yang berkaitan dengan pengelolaan penyakit yang ganas seperti kanker. Teratogenic: dapat menyebabkan kelainan dalam embrio atau janin, yang, menyebabkan cacat lahir. Tumour: pembengkakan, pembesaran, atau massa abnormal dari jaringan di mana pertumbuhan sel yang tidak terkendali. Suatu tumor dapat bersifat jinak (tidak ganas) atau ganas (kanker). 6/8/201513

14 LABELLING, PACKAGING, AND TRANSPORT OF CYTOTOXIC DRUGS Labelling Semua preparasi sitotoksik harus diberi label yang jelas, informasi detail, akurat, dan dapat dibaca. Label harus dirancang khusus dan harus menyatakan bahwa ada zat sitotoksik dalam preparasi. Label juga harus menyatakan jumlah total dan volume sediaan, waktu dan tanggal tidak boleh digunakan, dan rekomendasi penyimpanan. Label khusus lainnya juga harus dilampirkan, bila sesuai, untuk menyampaikan informasi tambahan atau saran (misalnya tidak extravasate). 6/8/201514

15 LABELLING, PACKAGING, AND TRANSPORT OF CYTOTOXIC DRUGS PACKAGING AND TRANSPORTING CYTOTOXIC DRUGS Kedua wadah, kemasan langsung & kemasan luar semuanya diberi label keselamatan/keamanan 6/8/201515

16 Drug packaging Obat sitotoksik harus dikemas dalam wadah berlabel, disegel, anti bocor, dengan tas luar tersegel jika memungkinkan, untuk memastikan wadah :  memberikan perlindungan yang dari cahaya  melindungi obat dari kerusakan dalam perjalanan  Melindungi jika terjadi kerusakan kontent bocor  memiliki tutup childproof (jika diperlukan) 6/8/201516

17 Drug transport Wadah yang digunakan untuk mengangkut obat sitotoksik harus disiapkan: Berdinding keras dan kuat – Dibuat dari bahan foam atau bahan kemasan yang cocok yang mampu melindungi produk dari shock yang ekuivalen dengan penurunan dari satu meter ke permukaan beton – tertutup rapat dan diberi label dengan peringatan sitotoksik. 6/8/201517

18 Potensi Pengaruh Paparan Obat sitotoksik Rute utama dari paparan obat sitotoksik adalah melalui inhalasi dari debu obat atau aerosol, absorbsi kulit, tidak disengaja tertelan melalui kontak dengan makanan yang terkontaminasi atau rokok, dan cedera jarum suntik. Peluang untuk paparan dapat terjadi :  selama persiapan dan pemberian obat,  penanganan cairan tubuh dari pasien yang menerima obat sitotoksik,  penanganan dan pembuangan limbah sitotoksik dan bahan terkontaminasi oleh limbah terkait,  transportasi obat sitotoksik. 6/8/201518

19 Prosedur Penanganan Obat sitotoksik dan Limbah Terkait Fokus utama dari keamanan selama penggunaan obat sitotoksik harus berada di: Pengendalian lingkungan kerja; Aman praktek kerja, dan Pendidikan dan pelatihan personil. Persiapan dan rekonstitusi dari obat sitotoksik hanya boleh dilakukan oleh tenaga terlatih khusus yang ditunjuk, bekerja di bawah kondisi yang tepat yang melindungi pekerja dan lingkungan serta melindungi integritas dari produk tersebut. 6/8/201519

20 Meminimalkan Paparan Hal ini tidak mungkin untuk benar-benar menghilangkan risiko yang terlibat dalam persiapan dan rekonstitusi dari obat sitotoksik. Namun, pajanan obat sitotoksik dapat diminimalkan dengan: – Penggunaan rinci, prosedur tertulis dan praktek kerja yang aman untuk semua aspek penanganan obat sitotoksik (termasuk pengelolaan tumpahannya); – Pendidikan dan pelatihan yang memadai dari semua orang yang terlibat dalam penanganan obat sitotoksik dan limbah terkait untuk memastikan kepatuhan dengan prosedur;Periodic evaluation and validation of the training given; – Penyediaan dan penggunaan yang benar dari peralatan pelindung, fasilitas (misalnya lemari keselamatan biologi) dan pakaian (baju misalnya, sarung tangan, dll); – Kepatuhan terhadap tindakan pencegahan universal. 6/8/201520

21 STANDARD OPERATING PROCEDURES FOR PREPARING CYTOTOXIC DRUGS SOP untuk persiapan parenteral harus didokumentasikan, dan menekankan perlu untuk: – menghindari penggunaan obat sitotoksik disediakan dalam ampul kaca. Jika ampul kaca harus digunakan, buka dengan pemutus ampul atau low-linting swab – mengandung larutan obat berlebih dan pendingin udara saat priming – menggunakan teknik yang tidak menyebabkan perbedaan tekanan. 6/8/201521

22 Tablets, capsules and topical creams harus dipreparasi berdasarkan kondisi yang sama seperti sediaan parenteral obat sitotoksik. SOP tambahan khusus untuk sediaan non-parenteral (yg dilakukan tanpa preparasi) meliputi: – menggunakan peralatan yang-khusus – membuat campuran dengan mendispersikan tablet dalam air – tidak menghancurkan tablet dalam mortar terbuka – tidak menghitung tablet atau kapsul dengan mesin – membersihkan peralatan segera setelah digunakan dengan deterjen alkali kuat dengan pH 10. 6/8/201522

23 Persiapan Obat sitotoksik Aman -Langkah A, B, C A.Bagian I Semua prosedur yang terlibat dalam penyiapan obat sitotoksik harus dilakukan di Kelas 11, Tipe A atau tipe B LAF biological safety cabinet. Kabinet pembuangan harus di luar ruangan untuk mengeliminasi paparan personil dari obat yang dapat menguap setelah penyimpanan pada LAF. Kabinet pilihan adalah Type Kelas 11, Type B yang kabinet pembuangan di luar ruangan dengan filter bag- in/bag-out untuk melindungi personil dan untuk memfasilitasi pembuangan. 6/8/201523

24 Tahapan A-C 6/8/201524

25 B. Untuk keamanan di permukaan kabinet kerja harus ditutupi dengan plastik yang dilapisi kertas penyerap. Ini akan mengurangi potensi dispersi tetesan dan tumpahan dan memfasilitasi pembersihan. Kertas harus diganti setelah ada tumpahan dan pada akhir setiap shift kerja.

26 C. Personil mempersiapkan obat harus memakai : Sarung tangan lateks dan baju bedah sekali pakai dengan manset elastis. Sarung tangan harus diganti secara teratur dan segera jika robek atau bocor. Pakaian pelindung tidak boleh dipakai di luar wilayah persiapan obat.

27 Safe Preparation of Cytotoxic Drugs- Steps D, E, F, G D. Obat di dalam vial yang perlu dilarutkan harus dikeluarkan untuk mengurangi tekanan internal menggunakan fiter mikron hidrofobik 0,22 atau filter lainnya yang sesuai, seperti pin dispensing kemoterapi. Hal ini mengurangi kemungkinan penyemprotan dan tumpahan..

28 E. Jika dispensing kemoterapi tidak menggunakan jarum, pad alkohol steril harus ditempatkan hati-hati di sekitar bagian atas jarum dan botol selama penarikan dari septum.

29 F. Permukaan eksternal terkontaminasi obat harus dibersihkan dengan pad alkohol sebelum ditransfer atau transportasi.

30 G. Ketika membuka ampul kaca, bungkus dgn pad alkohol kemudian selipkan di break point untuk mengurangi kemungkinan cedera dan aerosol yang dihasilkan. Gunakan jarum Filter 5 mikron saat mengambil larutan obat.

31 Safe Preparation of Cytotoxic Drugs- Steps H, I, J, K and L H. Jarum suntik dan botol berisi obat sitotoksik I.V. harus diberi label dan tanggal. Sebelum barang-barang meninggalkan daerah preparasi,baca label kembali, " Perhatian-kemoterapi, Buanglah dengan benar ".

32 I. Setelah proses persiapan obat selesai, untuk keamanan usap bagian bawah dalam kabinet dengan air (untuk injeksi atau irigasi) diikuti oleh alkohol 70% dengan menggunakan handuk sekali pakai. Limbah dianggap terkontaminasi dan harus dibuang dengan benar.

33 J. Jarum suntik, I.V. tubing klip butterfly, dll, yang terkontaminasi harus dibuang utuh untuk mencegah adanya aerosol dan cedera. Do not recap needles. Tempatkan barang- barang dalam wadah tahan tusukan bersama dengan botol yang terkontaminasi, botol, sarung tangan, paper penyerap, baju sekali pakai, kain kasa dan limbah lainnya. Wadah kemudian harus ditempatkan dalam kotak berlabel, "Cytotoxic waste only," disegel dan dibuang sesuai persyaratan. Linen terkontaminasi dengan obat-obatan, kotoran pasien atau cairan tubuh harus ditangani secara terpisah.

34 K. Tangan harus dicuci antara pergantian sarung tangan dan setelah melepas sarung tangan. L. Obat sitotoksik dikategorikan sebagai limbah diatur karenanya, harus dibuang sesuai dengan persyaratan.

35 Prosedur aman pemberian sediaan sitotoksik kepada pasien 6/8/201535

36 Prosedur aman pemberian sediaan sitotoksik kepada pasien 6/8/201536

37 Prosedur aman pemberian sediaan sitotoksik kepada pasien 6/8/201537

38 Prosedur aman pemberian sediaan sitotoksik kepada pasien 6/8/201538

39 Prosedur aman pemberian sediaan sitotoksik kepada pasien 6/8/201539


Download ppt "HANDLING CYTOTOXIC AGENTS Laboratorium Farmasetika Jurusan Farmasi FKIK Unsoed 6/8/20151."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google