Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Logika Deduksi-Induksi dalam Pola Berpikir Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 3 Maret 2015.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Logika Deduksi-Induksi dalam Pola Berpikir Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 3 Maret 2015."— Transcript presentasi:

1 Logika Deduksi-Induksi dalam Pola Berpikir Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 3 Maret 2015

2 (1) Telah diterima sebagaimana adanya oleh masyarakat. (2) Intuisi: banyak kalangan beranggapan bahwa intuisi berproses tanpa melalui indera manusia, atau langsung dari Tuhan atau Dewa-Dewa. (3) Otoritas yang diakui oleh masyarakat sebagai sumber pengetahuan yang diyakini. Otoritas dapat berupa panutan agama, partai yang berkuasa, ilmuwan, orang arif dll. (4) Rasionalisme: doktrin yang menyatakan bahwa kebenaran pengetahuan hanya dapat ditemukan melalui proses pemikiran atau penalaran semata. (5) Empirisme: suatu cara untuk memperoleh pengetahuan melalui pengamatan atas kejadian-kejadian yang dapat ditemukan di alam. (6) Ilmu atau Pengetahuan Ilmiah: suatu proses berfikir yang menggabungkan antara kekuatan rasionalisme dan empirisme dalam mengakumulasikan pengetahuan. (1) Telah diterima sebagaimana adanya oleh masyarakat. (2) Intuisi: banyak kalangan beranggapan bahwa intuisi berproses tanpa melalui indera manusia, atau langsung dari Tuhan atau Dewa-Dewa. (3) Otoritas yang diakui oleh masyarakat sebagai sumber pengetahuan yang diyakini. Otoritas dapat berupa panutan agama, partai yang berkuasa, ilmuwan, orang arif dll. (4) Rasionalisme: doktrin yang menyatakan bahwa kebenaran pengetahuan hanya dapat ditemukan melalui proses pemikiran atau penalaran semata. (5) Empirisme: suatu cara untuk memperoleh pengetahuan melalui pengamatan atas kejadian-kejadian yang dapat ditemukan di alam. (6) Ilmu atau Pengetahuan Ilmiah: suatu proses berfikir yang menggabungkan antara kekuatan rasionalisme dan empirisme dalam mengakumulasikan pengetahuan.

3 EmpirisismeEmpirisisme Beranggapan bahwa pengetahuan realitas bukan berasal dari sebuah prinsip apriori (pengetahuan dikumpulkan dan ditata berdasarkan pengetahuan yang sebelumnya dianggap benar), Tetapi pengetahuan tersebut hanya diperoleh dari pengetahuan posteori (pengetahuan empirik yang dialami setelah orang tersebut mepunyai suatu pendapat (referensi). Semua pengetahuan berasal dari pengalaman. Beranggapan bahwa pengetahuan realitas bukan berasal dari sebuah prinsip apriori (pengetahuan dikumpulkan dan ditata berdasarkan pengetahuan yang sebelumnya dianggap benar), Tetapi pengetahuan tersebut hanya diperoleh dari pengetahuan posteori (pengetahuan empirik yang dialami setelah orang tersebut mepunyai suatu pendapat (referensi). Semua pengetahuan berasal dari pengalaman.

4 RasionalismeRasionalisme Menganggap bahwa terdapat sesuatu yang dapat diketahui dengan suatu metode, selain melalui prinsip apriori, yakni metoda rasionalisme Kaum Rasionalis mempergunakan metode deduktif dalam menyusun pengetahuannya. Tetap meyakini bahwa kebanyakan pengetahuan merupakan pengetahuan posteriori, tetapi juga memikirkan bahwa terdapat beberapa kebenaran yang tidak dapat diketahui oleh pengalaman tetapi terbukti sendiri. Pemikiran rasional cenderung untuk bersifat solipsostik (hanya benar dalam kerangka pemikiran tertentu yang berada dalam benak orang yang berfikir tersebut) dan subyektif. Menganggap bahwa terdapat sesuatu yang dapat diketahui dengan suatu metode, selain melalui prinsip apriori, yakni metoda rasionalisme Kaum Rasionalis mempergunakan metode deduktif dalam menyusun pengetahuannya. Tetap meyakini bahwa kebanyakan pengetahuan merupakan pengetahuan posteriori, tetapi juga memikirkan bahwa terdapat beberapa kebenaran yang tidak dapat diketahui oleh pengalaman tetapi terbukti sendiri. Pemikiran rasional cenderung untuk bersifat solipsostik (hanya benar dalam kerangka pemikiran tertentu yang berada dalam benak orang yang berfikir tersebut) dan subyektif.

5 LOGIKALOGIKA Studi bentuk argumen dan bagaimana fakta dapat dikombinasikan untuk memberikan wawasan baru. Logika formal termasuk membangun hal seperti DAN, JUGA, BILA KEMUDIAN, TIDAK Hal tersebut akan membentuk argumen seperti : ◦ Semua laki-laki adalah makluk hidup. Saya seorang laki-laki. Oleh karena itu saya makhluk hidup. ◦ Logika yang paling terkenal sebagai suatu kearifan: Benda yang lebih berat jatuh ke bumi lebih cepat dari benda yang lebih ringan (Aristoteles, 422 – 384 SM) Studi bentuk argumen dan bagaimana fakta dapat dikombinasikan untuk memberikan wawasan baru. Logika formal termasuk membangun hal seperti DAN, JUGA, BILA KEMUDIAN, TIDAK Hal tersebut akan membentuk argumen seperti : ◦ Semua laki-laki adalah makluk hidup. Saya seorang laki-laki. Oleh karena itu saya makhluk hidup. ◦ Logika yang paling terkenal sebagai suatu kearifan: Benda yang lebih berat jatuh ke bumi lebih cepat dari benda yang lebih ringan (Aristoteles, 422 – 384 SM)

6 MEMPERTANYAKAN LOGIKA ARISTOTELES Galileo-Galilei (1564 – 1642) tidak mudah percaya logika (kearifan) Aristoteles di atas Galileo melakukan eksperimen dengan menjatuhkan berbagai benda dengan bobot berbeda dari puncak Menara Pisa. Dengan menyisihkan faktor gesekan dengan udara, ternyata semua benda jatuh bersamaan waktunya. KESIMPULAN: Kearifan Aristoteles yang menyatakan bahwa benda yang lebih berat akan jatuh lebih cepat, merupakan logika Deduktif, yakni dengan membuat pernyataan yang dianggap BENAR (Postulat atau Aksioma). Kearifan Galileo yang menyangkal Aristoteles dengan melakukan eksperimen adalah logika Induktif. Galileo-Galilei (1564 – 1642) tidak mudah percaya logika (kearifan) Aristoteles di atas Galileo melakukan eksperimen dengan menjatuhkan berbagai benda dengan bobot berbeda dari puncak Menara Pisa. Dengan menyisihkan faktor gesekan dengan udara, ternyata semua benda jatuh bersamaan waktunya. KESIMPULAN: Kearifan Aristoteles yang menyatakan bahwa benda yang lebih berat akan jatuh lebih cepat, merupakan logika Deduktif, yakni dengan membuat pernyataan yang dianggap BENAR (Postulat atau Aksioma). Kearifan Galileo yang menyangkal Aristoteles dengan melakukan eksperimen adalah logika Induktif.

7 Pengambilan kesimpulan dari kasus yang bersifat khusus menjadi hal yang bersifat umum Dunia empirik (induktif) yang obyektif dan berorientasi kepada fakta sebagai mana adanya. Pengambilan kesimpulan dari kasus yang bersifat umum menjadi hal yang bersifat khusus Dunia rasional (deduktif) adalah koheren, logis, dan sistematis, dengan logika deduktif sebagai sendi pengikatnya

8 Induktif Pengambilan kesimpulan dari kasus yang bersifat khusus menjadi kesimpulan yang bersifat umum Deduktif Pengambilan kesimpulan dari hal yang bersifat umum menjadi kasus yang bersifat khusus Induktif Pengambilan kesimpulan dari kasus yang bersifat khusus menjadi kesimpulan yang bersifat umum Deduktif Pengambilan kesimpulan dari hal yang bersifat umum menjadi kasus yang bersifat khusus

9 METODA DEDUKSI DAN INDUKSI Metode DEDUKSI digunakan untuk menemukan aturan-aturan yang berlaku secara pasti, dengan persyaratan bahwa aksiomanya dianggap benar. Contoh Ilmu yang bersifat deduksi adalah Matematika dan Fisika Teori. Metoda INDUKSI digunakan untuk menguji apakah aksioma yang digunakan tersebut dapat terus dipertahankan, sehingga penelitian dapat berkembang, baik secara mendalam maupun meluas. Metoda INDUKSI digunakan untuk mengembangkan pengetahuan berdasarkan pengujian pendapat atas dasar hasil yang diperoleh dari suatu percobaan Metode DEDUKSI digunakan untuk menemukan aturan-aturan yang berlaku secara pasti, dengan persyaratan bahwa aksiomanya dianggap benar. Contoh Ilmu yang bersifat deduksi adalah Matematika dan Fisika Teori. Metoda INDUKSI digunakan untuk menguji apakah aksioma yang digunakan tersebut dapat terus dipertahankan, sehingga penelitian dapat berkembang, baik secara mendalam maupun meluas. Metoda INDUKSI digunakan untuk mengembangkan pengetahuan berdasarkan pengujian pendapat atas dasar hasil yang diperoleh dari suatu percobaan

10 Induktif : Fakta :Tumbuhan akan mati (khusus) Hewan akan mati (khusus) Manusia akan mati (khusus) Kesimpulan : Semua makhluk hidup akan mati (umum) Deduktif : Fakta :Semua manusia akan mati (umum) Taka adalah manusia (khusus) Kesimpulan : Taka akan mati (khusus) Induktif : Fakta :Tumbuhan akan mati (khusus) Hewan akan mati (khusus) Manusia akan mati (khusus) Kesimpulan : Semua makhluk hidup akan mati (umum) Deduktif : Fakta :Semua manusia akan mati (umum) Taka adalah manusia (khusus) Kesimpulan : Taka akan mati (khusus)

11 Fakta, Observasi dan Ramalan serta Penjelasan Fakta didapat Dari Observasi Ramalan dan Penjelasan Deduksi Induksi Hukum dan Teori

12 Bagan Proses Deduksi dan Induksi Pada Kegiatan Penelitian Pengalaman Sejarah Pertanyaan Hipotesis Data Ramalan Tidak Sesuai Induksi Percobaan Data Nyata Sesuai Teori Deduksi

13 Logika Matematika Statistika Metodologi Penelitian Metodologi Penelitian

14 Memupuk sifat objektif, metodik, dan sistematik Mencintai kebenaran dan bersifat adil. Menyadari bahwa kebenaran ilmu tidak bersifat mutlak. Membimbing untuk bersikap optimis, teliti, dan berani membuat pernyataan yang menurut keyakinan ilmiah yang benar. Membimbing kita untuk tidak percaya begitu saja pada suatu kesimpulan tanpa adanya bukti yang nyata. (Bambang Ruwanto, 2006) Memupuk sifat objektif, metodik, dan sistematik Mencintai kebenaran dan bersifat adil. Menyadari bahwa kebenaran ilmu tidak bersifat mutlak. Membimbing untuk bersikap optimis, teliti, dan berani membuat pernyataan yang menurut keyakinan ilmiah yang benar. Membimbing kita untuk tidak percaya begitu saja pada suatu kesimpulan tanpa adanya bukti yang nyata. (Bambang Ruwanto, 2006)

15

16 Diskusi Tahapan Metode Ilmiah 1.Latihan berpikir ilmiah melalui tahapan metode ilmiah: “Pengenalan Masalah Bidang Pertanian” 2.Identifikasi masalah  deduktif atau induktif?? * Di isi dengan diskusi tugas kelompok mahasiswa dengan mengidentifikasi hasil tahapan berpikir ilmiah

17 Minggu depan Landasan Filosofik Ilmu/Pertanggung Jawaban Keilmuan (ontologi, epistimologi, dan aksiologi)


Download ppt "Logika Deduksi-Induksi dalam Pola Berpikir Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 3 Maret 2015."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google