Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

INVENTORY 2 Pertemuan 7 Matakuliah: PENGANTAR DAN APLIKASI PSIKODIAGNOSTIK Tahun: 2008.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "INVENTORY 2 Pertemuan 7 Matakuliah: PENGANTAR DAN APLIKASI PSIKODIAGNOSTIK Tahun: 2008."— Transcript presentasi:

1

2 INVENTORY 2 Pertemuan 7 Matakuliah: PENGANTAR DAN APLIKASI PSIKODIAGNOSTIK Tahun: 2008

3 Bina Nusantara University 3 EPPS (Edwards Personal Preference Schedule)  Diciptakan oleh Allen L. Edwards (1953)  Termasuk personality inventory  Terdiri dari 225 item pernyataan yang disusun berdasarkan teori needs Murray  Tujuan : Menggambarkan kepribadian seseorang dari kebutuhan-kebutuhan khusus yang dimilikinya. kepribadiankebutuhan-kebutuhan

4 Bina Nusantara University 4 Dasar Teoritis KEPRIBADIAN (ALLPORT)  Pola insting dan harapan individual muncul dari id & super ego atau keinginan & kebutuhan. KEBUTUHAN (MURRAY)  Merupakan konstruk tentang ‘kekuatan otak’ dalam mengatur berbagai proses dalam dirinya untuk mengubah kondisi yang ia rasa kurang memuaskan  Merupakan dasar individu memandang sesuatu, berpikir, & bertingkah laku  Timbul jika merasa ada sesuatu yang kurang & ingin segera memenuhinyamotivasi

5 Bina Nusantara University 5 15 kebutuhan (Murray, 1938) Achievement : Selesaikan tugas sebaik mungkin Deference : Sesuaikan diri dengan harapan orang lain Order : Berbuat secara teratur, rapi, terencana Exhibition : Menjadi pusat perhatian Autonomy : Mandiri, hindari campur tangan orang lain Affiliation : Berteman, berbuat sesuatu bersama dengan orang lain Intraception : Menempatkan diri pada posisi orang lain Succorance : Menerima bantuan, afeksi dari orang lain Dominance : Memimpin, mempengaruhi orang lain

6 Bina Nusantara University 6 Abasement : Merendahkan diri, merasa bersalah Nurturance : Help, care, kasih sayang pada orang lain Change : Berbuat sesuatu yang baru/beda, ikuti perubahan Endurance : Tekun, ulet, gigih Heterosexuality : Bergaul dengan lawan jenis Aggression : Menyerang, melukai orang lain

7 Bina Nusantara University 7 SSCT (Sacks Sentence Completion Test) Merupakan salah satu bentuk tes melengkapi kalimat (SSCT) Diciptakan oleh M.Sacks & Sidney Levy. Digunakan untuk orang dewasa Bertujuan mengetahui individu adjustment & struktur kepribadian Isi kalimat-kalimat berkaitan dengan area-area masalah kepribadian yang meliputi sikap individu terhadap 4 area individual adjustment; penyesuaian dalam bidang : –Keluarga (ibu, ayah, family unit) –Seks (wanita, hubungan heteroseksual) –Hubungan antara manusia (teman & kenalan, atasan, bawahan, sejawat) –Konsep diri (ketakutan, rasa berdosa, sikap terhadap masa lalu, masa depan, cita-cita/tujuan hidup)

8 Bina Nusantara University 8 Asumsi Dasar Kalimat-kalimat tidak sempurna (incomplete sentences) dapat merangsang seseorang untuk memproyeksikan keadaan/isi psikisnya sesuai dengan rangsang yang terdapat/berkaitan dengan isi kalimat tersebut (aufferderungs character). Contoh : Ibu saya ……………………… Saya kira kebanyakan anak perempuan …………

9 Bina Nusantara University 9 FSCT (Forer Sentence Completion Test) Dibuat oleh Bertram R.Forer Digunakan untuk kanak-kanak Tujuan & asumsi dasar idem dengan SSCT Terdiri dari 100 item yang dikelompokan berdasarkan isinya : 1.Sikap terhadap karakteristik interpersonal figures (ayah, ibu, laki-laki, perempuan, kelompok, tokoh otoritas) 2.Keinginan-keinginan 3.Sebab-sebab dari perasaan atau tindakan seseorang 4.Reaksi-reaksi terhadap keadaan luar

10 Bina Nusantara University 10 TAT (Thematic Apperception Test) Dikembangkan oleh H.Murray & Christina Morgan (1935) Pertama kali diterbitkan tahun 1936 oleh Harvard Psychological Clinic. Murray : TAT sebagai metode untuk mengungkap dorongan-dorongan, emosi-emosi, sentimen- sentimen, kompleks-kompleks, dan konflik-konflik yang mendominasi kepribadian individu Sampai tahun 1971 terdapat 1800 penelitian use TAT Dikembangkan alat serupa, antara lain :

11 Bina Nusantara University 11 Rosenzweig Picture Frustration Study; memahami bagaimana individu menerima & mengatasi stres TAT McLelland; meneliti kebutuhan-kebutuhan sosial CAT dan CAT-H; untuk anak tahun GAT & SAT; untuk lansia, lihat kesepian & konflik keluarga TEMAS; untuk orang-orang minoritas FAT; lihat dinamika keluarga STS, terhadap situasi perang TAT type card; child abuse Blacky Picture Test; lihat perkembangan psikoseksual Southern Missisippi TAT; lebih efektif untuk bedakan patologis kelompok Apperceptive Personality Test; idem dg SM-TAT

12 Bina Nusantara University 12 Teori Dasar (Personologi Murray) Dikenal 2 kata kunci : Tema; interaksi antara need dan press yang dikaitkan dengan hasil tertentu need : Kebutuhan-kebutuhan individu press : Faktor-faktor eksternal (situasi, objek, orang) yang mendukung/menghambat pemenuhan kebutuhan. Apersepsi ; interpretasi bermakna yang mempunyai nilai individual yang khas (bersifat subyektif karena sudah dipengaruhi oleh kebutuhan-kebutuhan individu).

13 Bina Nusantara University 13 Administrasi Alat : Kartu TAT, kertas, alat tulis, perekam, stopwatch Dr 31 kartu, disajikan 10 kartu + 1 blank card : kartu 1, 2, 3BM, 4, 6BM, 7GF, 8BM, 9GF, 10, 13MF Instruksi harus memenuhi 4 struktur cerita : 1. Situasi sekarang 2. Pikiran dan perasaan karakter 3. Kejadian yang mendahului 4. Akhir cerita Observasi : Perilaku testee, waktu reaksi, waktu cerita per kartu.

14 Bina Nusantara University 14 CAT (Children’s Apperception Test) Dibuat oleh Leopold Bellak & Sonya Sorel Bellak (1948) Digunakan untuk anak-anak usia 3 – 10 tahun Inspirasi dari diskusi Bellak dengan Ernst Kris tentang TAT : Anak sulit mengidentifikasikan dirinya dengan gambar manusia Tujuan : Mengungkap hubungan anak dengan figur-figur penting dan dorongan-dorongan yang ada pada anak. Diharapkan jawaban-jawaban berkisar, antara lain : Masalah pemuasan oral, persaingan antar saudara, fantasi anak mengenai agresivitas, penerimaannya dalam dunia orang dewasa.

15 Bina Nusantara University 15 Teknik Rorschach Dikembangkan oleh Hermann Rorschach (1921) Tdd 10 kartu berisi bercak tinta (kromatik & akromatik) Use 4 : menggbrkan struktur + dinamika keprib. Aplikasi terbesar dalam bidang kesehatan mental Aspek yang dinilai : 1.Kognitif; taraf intelektual, pendekat, keluasan minat 2.Afektif; emosional, tanggungjawab, reaksi terhadap stres 3.Fungsi ego; kekuatan ego, area konflik, defens

16 Bina Nusantara University 16 Tahap Pemeriksaan  Performance Proper Memperoleh jawab subjek sec spontan. Pemberian instruksi awal Pencatatan : Waktu (reaksi, per kartu, keseluruhan), respon, penomoran respon, posisi kartu. 2. Inquiry Proses memperjelas pemeriksa tentang pemikiran implisit yang mendasari respon subjek pada tahap Performance Proper. Skoring, meliputi : Lokasi, determinan, content, orisinalitas-popularitas Pencatatan : Lokasi konsep, verbatim, respon baru, jawab yang ditolak

17 Bina Nusantara University 17 3.Analogy Tahap lanjutan dari inquiry yang dimaksudkan untuk menambah atau memperkaya respon-respon tertentu. 4.Testing the limit Dilakukan untuk subjek yang : –Tidak mantap dalam memberi respon –Bingung dengan apa yang dimaui tes –Menghasilkan respon yang miskin –Tidak mampu menghasilkan respon W, M, C, c


Download ppt "INVENTORY 2 Pertemuan 7 Matakuliah: PENGANTAR DAN APLIKASI PSIKODIAGNOSTIK Tahun: 2008."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google