Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

P ertemuan 5 Ukuran Pemusatan J0682. Tujuan Belajar Setelah mempelajari Bab ini mahasiswa diharapkan mampu : ▓ Mengetahui jenis-jenis ukuran pemusatan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "P ertemuan 5 Ukuran Pemusatan J0682. Tujuan Belajar Setelah mempelajari Bab ini mahasiswa diharapkan mampu : ▓ Mengetahui jenis-jenis ukuran pemusatan."— Transcript presentasi:

1 P ertemuan 5 Ukuran Pemusatan J0682

2 Tujuan Belajar Setelah mempelajari Bab ini mahasiswa diharapkan mampu : ▓ Mengetahui jenis-jenis ukuran pemusatan ▓ Menggunakan rumus-rumus ukuran pemusatan ▓ Menghitung beberapa ukuran pemusatan ▓ Memahami arti dan manfaat dari beberapa ukuran pemusatan

3 Materi ۩ Rata-rata hitung ۩ Median ۩ Modus ۩ Rata-rata ukur ۩ Rata-rata harmonis ۩ Kuartil, desil, persentil

4 Buku Acuan. S tatistik (2000) kar. J. Supranto, jilid 1 Chap.5 edisi keenam, halaman 61 – 79. S tatistika, Teori dan Aplikasi (2001), kar. Wayan Koster, edisi pertama, halaman

5 UKURAN NILAI PUSAT Merupakan ukuran yang dapat mewakili data secara keseluruhan Artinya : “ jika keseluruhan nilai yang ada dalam data tersebut diurutkan besarnya dan selanjutnya nilai rata rata tersebut dimasukan kedalam rata – ratanya” Maka nilai rata – rata tersebut cenderung terletak diurutan paling tengah /Pusat Ukuran nilai pusat :  Rata – rata hitung (mean) Rata ukur (geometris)  Rata harmonis Modus  Median (Md) Rata kuadratik (tidak diajarkan)

6 Mean Rata hitung adalah nilai rata – rata dari data – data yang ada (yang tersedia) Mean dari populasi diberi simbol μ miu Mean dari sampel diberi simbol x bar = jumlah semua nilai data jumlah data Data tunggal A. Hitung rata – rata hitung dari data 7,6,3,4,8,8 jawab : x = 7,6,3,4,8,8 n = 6 = = 36 UKURAN NILAI PUSAT

7 Rumus : B. Sebuah perusahaan memiliki 40 pekerja dari keseluruhan pekerja, perusahaan membagi gaji karyawannya / bulan 5 orang bergaji Rp orang bergaji Rp orang bergaji Rp Frekuensi Ditanya : berapa rata – rata rupiah yang dikeluarkan oleh pemilik perusahaan / bulan pada setiap karyawan Jawab : menggunakan rumus yang ada frekuensinya Rumus :

8 Tabel berat badan 100 mahasiswa demonstrasi Jawab : Berat badan Titik tengah Frekuensi fx (KG) (X) (F) 60 – – – – – BERAT BADANJUMLAH MAHASISWA

9 Rumus :

10 2. RATA UKUR geometris Ru = G = Mg = rata rata ukur n = banyak data Data tunggal Rumus : Log Ru = (log + log..) Contoh Tentukan rata – rata ukur dari : 2,4,8,16,32 Jawab : =8 atau n = 5 Log Ru = (log 2 + log 4 + log 8 + log 16 + log 32) = (4,515) = 0,903

11 Log Ru = 0,903 Ru = 8 (Anti log = shift log 0,903) Data berkelompok Rumus : Log Ru = X = m = titik tengah Tabel hasil pengukuran 100 daun kelapa (mm) Pengukuran frekuensi 50 – – – – – – – 84 9 Jumlah 100

12 Ditanya : berapa rata – rata ukur dari data diatas Jawab : Log Ru = = 183,393 = 1, Ru = 68,23 NilaifxLog xF * log x 50 – – – – – – – ,716 1,756 1,792 1,826 1,857 1,886 1,914 10,296 17,560 16,132 45,652 52,005 24,524 17,224 Jumlah100183,393

13 RU untuk kenaikan atau pertumbuhan Untuk gejala yang sifatnya pertumbuhan atau kenaikan dengan syarat tertentu seperti pertumbuhan bakteri, penduduk dan kenaikan bunga bank rata ukur dapat dihitung.

14 Rumus : Pt = Po Pt = keadaan akhir pertumbuhan Po = keadaan awal pertumbuhan = rata – rata pertumbuhan t = satuan waktu yang digunakan Contoh Tentukan laju pertumbuhan rata – rata penduduk indonesia jika pada akhir tahun 1946 dan 1956 jumlah penduduk masing – masing 60 dan 78 juta Jawab : t = 10 (dari 1956 – 1946) Pt = 78 juta Po =60 juta Ditanya

15 78 = 60 (1 + ) 10 (1 + ) = 1,3 (1 + ) = (1,3) 1/10 (1 + ) = 1,0266 = 0,0266 x = 2,66 %

16 3. RATA HARMONIS (RH) Data tunggal RH = = Contoh Tentukan rata – rata harmonis dari 2,5,7,9,12 Jawab : RH = Pak Dedi berpergian pulang pergi ke kantor dengan mobil. Waktu pergi ia menggunakan waktu 40 km / jam. Berapa rata – rata pulang pergi kecepatannya Jawab RH = Data berkelompok Rumus :

17 Contoh PengukuranFXF /X 50 – , – , – , – , – , – , – ,110 Jumlah 1001,476 RH = 100 = 67,75 1,476 Hubungan antara rata – rata hitung – rata ukur dan rata harmonis adalah : RH ≤ RU ≤ x rata2 4. Modus (mode) = Mo Adalah nilai yang paling sering muncul Sejumlah data bisa tidak punya modus Mempunyai satu modus disebut unimodal Mempunyai dua modus disebut bimodal Lebih dari dua modus disebut multimodal

18 Data Tunggal Tentukan Modus (mode) atau Mo dari data ini : A. 1,4,7,8,9,9,11 B. 1,4,7,8,9,11,13 C. 1,2,4,4,7,9,11,11,13 D. 1,1,3,3,7,7,12,12,14,15 Jawab a. Modus = 9 b. Modus = tidak ada c. Modus = 4 dan 11 d. Modus = 1,3,7 dan 12 Diketahui X1 = 75 X4 = 12 X2 = 100X5 = 125 X3 = 150X6 = 80 Maka modusnya = 125 Data berkelompok Rumus Mo = TKB +

19 TKB = Tepi kelas bawah dimana modus berada d 1 = Selisih frekuensi modus dengan frekuensi sebelum d 2 = selisih frekuensi mous dengan frekuensi sesudah i = panjang interval kelas Tabel Berat Badan 100 Demonstran Berat Badan (Kg)Jumlah mahasiswa (F) 60 – – – – – Tentukan Modus dari data diatas Jawab TKB = 65,5 d 1 = 32 – 25 = 7 d 2 = 32 – 15 = 17 i = 3 Mo = 65,5 +

20 TM 32 B C A D ,5 62,5 65,5 68,5 71,5 74,5 Mo = 66,375

21 5. MEDIAN Kebaikan “Modus” 1. Lebih sukar dari rata – rata 2. Tidak tegas Kebaikan “Median” 1. Mudah dihitung 2. Tidak dipengaruhi oleh nilai ekstrim 3. Lebih mewakili dari pada rata rata 4. Dengan kelas terbuka median dapat dihitung Kelemahan “Median” 1. Data harus diurutkan 2. Kurang dikenal dari pada rata – rata 3. Tidak dapat dipergunakan untuk perhitungan lebih lanjut Me = Md ialah urutan rata rata yang didasarkan atas nilai data yang berada ditengah distribusi frekuensinya Syarat : data harus diurutkan dahulu

22 DATA TUNGGAL Jika jumlah data ganjil, Mediannya paling atau berada ditengah Jika jumlah data genap, Mediannya dijumlah lalu dibagi 2 Contoh : Tentukan Median dari data dibawah ini : 4,3,2,6,7,5,8 11,5,7,4,8,14,9,12 Jawab Data diurutkan + 2,3,4,5,6,7,8 n = 7 (ganjil) Me = 2. Urutkan data = 4,5,7,8,9,11,12,14 n = 8 (genap) Me = = DATA BERKELOMPOK Me = TKB +

23 TKB = Tepi kelas bawah i = Panjang interval kelas FKKD A = Frekuensi kumulatif kurang dari nilai tepi kelas yang ada di atas kelas Median FKKD B = Frekuensi komulatif kurang dari nilai tepi kelas bawah kelas Mediannya = Letak Mediannya Contoh : Data yang ada adalah : Berat badanF TKF.Kom < 60 – ,50 63 – , – ,535 FK bawah 69 – ,567 FK Atas 72 – = 50 Me = 65,5 + = 66,9

24 LATIHAN (Secara Median) Diameter Pipa (mm)Frekuensi 65 – – – – – – 82 2 Hubungan antara rata Median dan Modus 1.Distribusi Simetris Jika rata – rata hitung, Median dan Modus memiliki nilai yang sama, maka kurvanya berbentuk simetris 2.Distribusi condong kanan Jika rata hitung > median dan > modus maka kurvanya mencong ke kanan

25 3. Distribusi Condong kekiri Jika rata hitung < median < modus Dari ketiga distribusi tersebut didapat rumus: Mo = - 3 ( - Me )atau = atau Me = umpama, diket = 67,18 Mo = 66,375 berapa Me = ? Me = 2(67,18) + 66,375 = 66,91 3

26 FRAKTIL( Kuartil – Desil – Persentil ) A.KUARTIL Q atau K Ukuran letak yang membagi distribusi frekuensi menjadi 4 bagian yang sama K1 K2 K3 Q1 Q2 Q3 25% Letak Umpamanya ada data : X 1 = 75x 3 = 100x 5 = 125 X 2 = 80x 4 = 120

27 DATA TUNGGAL X 1 = 75 X 2 = 80 X 3 = 100 X 4 = 120 X 5 = 125 K 1 = 77,5 artinya besar keuntungan max dari pedagang yang tergolong 25% tingkat keuntungannya terendah K 2 = 100 artinya besarnya keuntungan rata seluruh pedagang yang didasarkan pada median K 3 = 122,5 artinya besarnya keuntungan min dari pedagang yang tergolong 25% tingkat keuntungannya tertinggi.

28 DATA BERKELOMPOK LK 1 = 1(n), LK 2 = 2 (n), LK 3 = 3 (n) 44 4 Rumus K 1 = TK b + LK 1 – FKKD B X i FKKD A –FKKD B contoh data sudah diolah Kelas FT.KF. Kom < 59,40 60 – , – ,53525,LK 1 = 100 / 4 66 – ,56750, LK 2 = 200 / 4 69 – ,58275, LK = 300 / 4 72 – ,5100 K1 = 62, – 10 X 3 = 64,3 35 – 10 K2 = 65, x 3 = 66,9 67 – 35 K3 = 68, – 67 x 3 = 70,

29 DESIL D = Kuartil Sekumpulan data dibagi 10 bagian sama banyak, setelah data diurutkan = Rumus kuartil, hanya dibagi 10 DATA TUNGGAL Letak D1 = LD1 = 1(n+1) 10 D9 = LD9 = 9(n+1) 10 Contoh : Data sampel 3,5,7,8,10,10,12,14,14,14,15 Hitung desil ke 7n = 11 LD7 = 7 (11 + 1) = 84 = 8, Data berada antara 8 dan 9

30 D 7 = X 8 + 0,4 (x 9 – x 8 ) = ,4 (14 – 14) = 14 LD 4 = 4 (11 + 1) = 4,8 10 data berada antara 4 dan 5 D4 = X4 + 0,8 (X5 – X4) = 8 + 0,8 (10 – 8) = 9,6 Contoh berkelompok Nilai FF kom 30 – – – – – – – n = 40 Hitung desil ke 4 = D 4 = TK B + LD 4 – FKKD B x i FKKD A - FKKD B

31 LD 4 = 4 (n) = 4(40) = TKB = 60 – 0,5 = 59,5 Kelas desil = 60 – 69 i = 40 – 30 = 10 FKKD B = = 14 FKKD A = = 21 D 4 = 59, – 14 x – 14 = 62,36 Hitung desil ke 8 LD 8 = 8(n) = 8(40) = Kelas desil = 80 – 89 Tkb = 80 – 0,5 = 79,5 i = 40 – 30 = 10 FKKD B = = 29 FKKD A = = 36 D 8 = 79, – 29 x

32 Data berkelompok LD1 = 1(n), LD7 = 7(n) Rumus D8 = TKB + LD8 – FKKDB x i FKKDA - FKKDB PERSENTIL Kuartil dan Desil datanya dibagi 100 sama banyak - Rumus Kuartil dan Desil, hanya dibagi 100 sama banyak DATA TUNGGAL P18 = LP18 = 18 (n+1) dan seterusnya 100 p50p99p1

33 Hitung Persentil ke 10(P10) dan persentil ke 76dr data brk ini: n=30 P10=10(n+2) = 10(30+1) = Data berada antara 3 dan 4 = x (x4 – x3) = =22.2 P76=76(n+2) = 76(30+1) = Data berada antara 23 dan 24 = x (x24 – x23) = =42.56 DATA BERKELOMPOK LP21 = 21(n), LP89 = 89(n) Rumus : P36 = Tkb + LP36 – Fkkdb.i Fkkda - Fkdb

34 ۩ S ampai jumpa Pada Pertemuan 6 (F2F)


Download ppt "P ertemuan 5 Ukuran Pemusatan J0682. Tujuan Belajar Setelah mempelajari Bab ini mahasiswa diharapkan mampu : ▓ Mengetahui jenis-jenis ukuran pemusatan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google