Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

METALURGI SERBUK Pertemuan 4 Matakuliah: D0234 - Teknologi Proses Tahun: 2007.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "METALURGI SERBUK Pertemuan 4 Matakuliah: D0234 - Teknologi Proses Tahun: 2007."— Transcript presentasi:

1 METALURGI SERBUK Pertemuan 4 Matakuliah: D Teknologi Proses Tahun: 2007

2 Bina Nusantara Learning Outcomes Outline Materi : Mahasiswa dapat menerangkan konsep dasar tekno- logi dan proses metalurgi serbuk.. Definisi Karakteristik Metalurgi Serbuk Metode Pembuatan Serbuk Pembentukan Serbuk Penyelesaian Akhir Produk dan Pertimbangan Ekonomis

3 Bina Nusantara DEFINISI Metalurgi Serbuk adalah teknik pengolahan logam untuk menghasilkan produk komersial dengan menggunakan serbuk logam melalui proses penekanan dan pemanasan (sinter). Serbuk dapat terdiri dari campuran serbuk logam dengan serbuk logam atau serbuk logam dengan serbuk non-logam. Sinter adalah suatu proses pengikatan partikel melalui proses pemanasan dibawah titik lebur yang dilakukan selama proses penekanan atau sesudah penekanan. Contoh : serbuk kobalt (logam) dengan serbuk tungsten (logam), serbuk besi (logam) dengan grafit (non-logam).

4 Bina Nusantara bentuk partikel serbuk, kehalusan butir serbuk, distribusi ukuran partikel, mampu alir serbuk, KARAKTERISTIK METALURGI SERBUK Faktor-faktor yang mempengaruhi karakteristik dan sifat fisis benda yang dimampatkan : sifat kimia, kompresibilitas, berat jenis curah/serbuk, kemampuan sinter. METODE PEMBUATAN SERBUK Mesin Tumbuk, Shotting, Grinding, Pengendapan Elektrolitik, Proses Reduksi, Atomisasi.

5 Bina Nusantara Mesin Tumbuk, biasanya dilakukan untuk logam / paduan yang rapuh, dan dilanjutkan dengan proses penggilingan dan penyaringan. Penggunaan : pembuatan serbuk antimon (Sb), pembuatan serbuk magnesium (Mg). Shotting, logam cair dituangkan melalui saringan atau lubang kecil dan dijatuhkan dalam air. Bentuk partikel yang dihasilkan bulat atau lonjong (teardrop). Penggunaan : pembuatan serbuk gelas, pembuatan serbuk superalloy.

6 Bina Nusantara Grinding, menggunakan mesin gerinda untuk logam yang rapuh. Partikel yang dihasilkan berbentuk serpihan (flake). Digunakan untuk pembuatan serbuk : berilium, besi karbon tinggi, antimon, nikel dengan kandungan sulfur tinggi, bismut, mangan. Pengendapan elektrolit, menggunakan proses elektrolisa sehingga terjadi pengendapan logam pada elektrode. Partikel yang dihasilkan berbentuk tak teratur hingga flake. Digunakan untuk pembuatan serbuk : tembaga, besi, tantalum, perak.

7 Bina Nusantara Proses reduksi, mereduksi kandungan oksida dengan mengalirkan gas reduktor (H, CO, dll). Partikel yang dihasilkan berbentuk tak teratur hingga sponge. Digunakan untuk pembuatan serbuk : tembaga, besi, nikel, kobal, tungsten, molibdenum. Atomisasi, logam cair dikabutkan dengan tekanan tinggi dalam ruang vakum, setelah membeku akan terbentuk serbuk yang sangat halus. Partikel yang dihasilkan berbentuk tak teratur hingga bulat. Digunakan untuk pembuatan serbuk : stainless steel, kuningan, perunggu, timah putih dan hitam, besi, seng.

8 Bina Nusantara PEMBENTUKAN SERBUK Densitas (berat jenis) suatu produk serbuk logam ditentukan oleh besarnya penekanan dan sinter. Figure 4.1 Approximate compressibility of iron powder

9 Bina Nusantara Penekanan : Serbuk ditekan dalam die baja dengan tekanan sebesar 20 sampai 1400 MPa; Besarnya tekanan tergantung pada kekerasan serbuk, semakin tinggi kekerasannya diperlukan tekanan yang lebih besar; Berat jenis dan kekerasan meningkat dengan mening- katnya tekanan, akan tetapi selalu ada tekanan optimum; Untuk tekanan yang lebih tinggi, diperlukan die yang lebih kuat dan mesin pres berkapasitas tinggi, sehingga biaya produksi naik.

10 Bina Nusantara Susunan pons dan die yang sederhana: Penekanan dilakukan dari atas dan bawah agar berat jenis produk/kompak merata; Terdapat dua penekan, penekan atas sesuai dengan bentuk benda bagian atas, penekan bawah sesuai dengan bentuk die bagian bawah; Figure 4.2 Punch and die arrangement for compacting metal powder Jarak penekanan tergantung pada kompresibilitas serbuk. Penekan bawah juga berfungsi sebagai ejektor; Untuk mengurangi gesekan digunakan pelumas;

11 Bina Nusantara Susunan peralatan untuk menekan serbuk brons : Figure 4.3 Tooling arrangement for briquetting or green compacting bronze powder into a bushing

12 Bina Nusantara Pembuatan roda gigi kecil dari serbuk logam : Figure 4.4 Pressing small pinions from metal powder

13 Bina Nusantara Cara pembentukan serbuk yang lain : Pemadatan sentrifugal; Cetakan slip; Ekstrusi; Sinter gravitasi; Pengerolan; Pencetakan isostatik; Pemampatan eksplosif; Proses serat logam. Sinter : Kompak mentah dipanaskan sampai suhu tinggi menye- babkan terjadi ikatan partikel sehingga kepadatan bertambah; Suhu sinter umumnya dibawah titik lebur unsur serbuk utama; Terjadi proses rekristalisasi, terbentuk batas-batas butir.

14 Bina Nusantara Dapur Sinter Kontinu : Figure 4.5 Continous-type furnace for sintering powder metal compacts

15 Bina Nusantara Diagram Alir Pembuatan Benda Serbuk Logam :

16 Bina Nusantara PENYELESAIAN AKHIR Perserapan Minyak PERTIMBANGAN EKONOMIS Keuntungan Kerugian Infiltrasi Penepatan Ukuran Perlakuan Panas Pelapisan Pemesinan

17 Bina Nusantara Keuntungan : Dapat menghasilkan berbagai macam produk, seperti karbida tungsten, bantalan porous, dan produk bimetal; Dapat menghasilkan produk dengan porositas yang terkendali; Dapat menghasilkan bagian yang kecil dengan toleransi yang tinggi dan permukaan yang halus; Serbuk yang murni menghasilkan produk yang murni pula; Sangat ekonomis karena tidak ada bahan yang terbuang; Upah buruh rendah karena tidak diperlukan keakhlian khusus.

18 Bina Nusantara Kerugian : Serbuk logam mahal dan sulit menyimpannya; Alat-peralatan mahal; Beberapa jenis produk tdk dapat dibuat secara ekonomis; Tidak dapat digunakan untuk bentuk produk yang rumit; Logam-logam dengan titik lebur rendah sulit disinter dan oksida logam tidak dapat direduksi; Beberapa jenis serbuk logam yang halus mudah meledak; Sulit mendapatkan kepadatan yang merata.

19 Bina Nusantara Figure 4.7 Variety of machine parts made from metal powders Berbagai jenis suku cadang :

20 Bina Nusantara SELESAI TERIMA KASIH


Download ppt "METALURGI SERBUK Pertemuan 4 Matakuliah: D0234 - Teknologi Proses Tahun: 2007."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google