Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 IDENTIFIKASI PERBEDAAN ANTARA TIGA PARADIGMA BERDASARKAN EMPAT ELEMEN SETIAP PARADGMA PERBEDAAN ONTOLOGIS Klasik KritisKonstruktivis Critical Realism:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 IDENTIFIKASI PERBEDAAN ANTARA TIGA PARADIGMA BERDASARKAN EMPAT ELEMEN SETIAP PARADGMA PERBEDAAN ONTOLOGIS Klasik KritisKonstruktivis Critical Realism:"— Transcript presentasi:

1 1 IDENTIFIKASI PERBEDAAN ANTARA TIGA PARADIGMA BERDASARKAN EMPAT ELEMEN SETIAP PARADGMA PERBEDAAN ONTOLOGIS Klasik KritisKonstruktivis Critical Realism: Ada realitas yg “real”, diatur kaidah2 tertentu yang berlaku universal walaupun kebenaran pengetahuan itu mungkin hanya bisa diperoleh secara probabilistik Historical Realism: Realitas yang teramati merupakan realitas “semu” yang terbentuk oleh proses sejarah dan kekuatan2 sosial, budaya, dan ekonomi- politik Relativism: Realitas merupakan konstruksi sosial. Kebenaran realitas adalah relatif, berlaku sesuai konteks spesifik yang dinilai relevan oleh pelaku sosial

2 2 IDENTIFIKASI PERBEDAAN… PERBEDAAN EPISTEMOLOGIS KlasikKritisKonstruktivis Dualist/objectivist: Ada realitas objektif sebagai realitas di luar diri peneliti. Peneliti harus sejauh-jauhnya membuat jarak dengan obyek penelitian Transactionalist/ Subjectivist: Hubungan peneliti dengan yang diteliti selalu dijembatani nilai-nilai tertentu. Pemahaman tentang suatu realitas merupakan value mediated findings Transactionalist/ Subjectivist: Pemahaman suatu realitas, atau temuan suatu penelitian merupakan produk interaksi peneliti dengan yang diteliti

3 3 IDENTIFIKASI PERBEDAAN… PERBEDAAN AKSIOLOGIS KlasikKritisKonstruktivis Observer: Nilai, etika, dan pilihan moral harus berada di luar proses penelitian. Peneliti berperan sebagai disinterested scientist Tujuan penelitian: eksplanasi, prediksi, dan kontrol realitas sosial. Activist: Nilai, etika, dan pilihan moral adalah bagian tak terpisahkan dari penelitian Peneliti menempatkan diri sebagai transformative intellectual, advokat, dan aktivis. Tujuan penelitian: Kritik sosial, transformasi, emansipasi, dan pemberdayaan sosial (social empowerment) Facilitator: Nilai, etika, dan pilihan moral adalah bagian tak terpisahkan dari penelitian. Peneliti sebagai passionate participant, fasilitator yang menjembatani keragaman subjektivitas pelaku sosial Tujuan penelitian: rekonstruksi realitas sosial secara dialektis antara peneliti dan yang diteliti

4 4 IDENTIFIKASI PERBEDAAN… PERBEDAAN METODOLOGIS KlasikKritisKonstruktivis Interventionist: Pengujian hipotesis dalam struktur hypotetico-deductive method: melalui laboratorium eksperimen atau survei eksplanatif dengan analisis kuantitatif Kriteria Kualitas Penelitian: Obyektivitas, reliabilitas (ketelitian dan ketepatan), dan validitas (eksternal dan internal) Participative: Mengutamakan analisis komprehensif, kontekstual, dan multy level analisys yang bisa dilakukan melalui penempatan diri sebagai aktivis/partisipan dalam proses transformasi sosial Kriteria Kualitas Penelitian: Historical situatedness: sejauhmana peneltian memperhatikan konteks historis, sosial, budaya, ekonomi, dan politik. Wholeness: sejauhmana studi yang dilakukan bersifat holistik, terhindar dari analisis parsial Reflective/Dialectical: Menekankan empati dan interaksi dialektis antara peneliti dan responden untuk merekonstruksi realitas yang diteliti, melalui metode2 kualitatif seperti participant observation Kriteria Kualitas Penelitian: (a.l) kemurnian dan reflektif: Sejauhmana temuan merupakan refleksi otentik dari realitas yang dihayati para pelaku sosial.


Download ppt "1 IDENTIFIKASI PERBEDAAN ANTARA TIGA PARADIGMA BERDASARKAN EMPAT ELEMEN SETIAP PARADGMA PERBEDAAN ONTOLOGIS Klasik KritisKonstruktivis Critical Realism:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google