Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Analisis Masalah Sosial DOSEN: Dra. Ella Nurlela, M.Si bersama Dr. Pribowo, M.Pd.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Analisis Masalah Sosial DOSEN: Dra. Ella Nurlela, M.Si bersama Dr. Pribowo, M.Pd."— Transcript presentasi:

1 Analisis Masalah Sosial DOSEN: Dra. Ella Nurlela, M.Si bersama Dr. Pribowo, M.Pd

2 Ahmad Alannuari Harefa Ahmad Ngainur Rofiq Nella Kurnia Anggrahini Nisa Tri Agustina Rosadi Rizal Muhammad Fauzi Syafaat Muhammad Wildan Sani Nugroho KELAS 1E

3 Pengemis adalah orang- orang yang mendapatkan penghasilan dengan meminta-minta di muka umum dengan berbagai cara dan alasan untuk mengharapkan belas kasihan dari orang lain.

4 Dinas Sosial (Dinsos) Kota Bandung mencatat angka pengemis yang berkeliaran di Kota Bandung khususnya di beberapa tempat pusat perbelanjaan dan wisata, tiap tahunnya mengalami kenaikan. Tahun ini jumlah pengemis di Kota Bandung naik 20%. jumlah anak jalanan dan pengemis di Bandung, sekitar orang.

5 Memeroleh penghasilan dari meminta-minta atau mencari belas kasihan orang lain, Berpakaian compang-camping atau lusuh, Memperalat sesama untuk menarik perhatian orang lain, Dan berada di tempat umum atau di keramaian. Permensos No.08 Tahun 2012 KRITERIA PENGEMIS

6 Kriteria Lain Berdasarkan Hasil Observasi  penghasilan mereka pun tidak tetap/fluktuatif  ada yang tidak memiliki tempat tinggal yang tetap

7 JENIS-JENIS PENGEMIS  Pengemis Dengan Anak  Pengemis Bocah  Pengemis Disabilitas  Pengemis Profesional  Pengemis Dengan Anak  Pengemis Bocah  Pengemis Disabilitas  Pengemis Profesional

8 Hasil Observasi

9 1. Himpitan ekonomi (kemiskinan) 2. Keterbatasan fisik (ketuaan/cacat tubuh) 3. Tradisi suatu masyarakat yang menjadikan mengemis sebagai profesi 4. Kekurangan potensi sumber daya baik alam, manusia maupun lingkungan untuk dapat mengembangkan peluang dan kesempatan kerja 5. Kondisi musiman, seperti pada saat hari raya, dan 6. Nilai-nilai hidup yang dianut individu FAKTOR PENYEBAB MUNCULNYA PENGEMIS

10 Akibat Munculnya Pengemis Lingkungan menjadi terlihat kumuh Jalanan menjadi sempit Jumlah masalah di kota menjadi semakin banyak Tugas Pemerintah kota maupun pusat menjadi lebih banyak Lingkungan menjadi terlihat kumuh Jalanan menjadi sempit Jumlah masalah di kota menjadi semakin banyak Tugas Pemerintah kota maupun pusat menjadi lebih banyak

11 Hubungan Masalah Pengemis Dengan Nilai Nilai Pribadi Nilai Sosial Nilai Agama Nilai Budaya Paham Kapitalis Nilai Berdikari Nilai Pribadi Nilai Sosial Nilai Agama Nilai Budaya Paham Kapitalis Nilai Berdikari

12 Keluarga Masyarakat Aparatur Pemerintah Pekerja Sosial Keluarga Masyarakat Aparatur Pemerintah Pekerja Sosial

13 MENURUT MAX SPORIN SISTEM SUMBER di DAERAH OBSERVASI  Sumber Internal dan Eksternal  Sumber official/formal dan sumber non-official/non-formal  Sumber manusia dan non- manusia  Sumber simbolik- partikularistik, kongkrit- universal dan pertukaran nilai  Kantor Satuan Polisi Pamong Praja Kota Bandung  Pusat Perbelanjaan dan Pertokoan  Pemerintah Kota Bandung  Para pengunjung  Masjid Raya Bandung  Pekerja sosial SISTEM SUMBER

14 UPAYA PEMERINTAH Membuat Peraturan Perundang-undangan Melakukan pembinaan mental dan ketrampilan sesuai bakat Mengembalikan ke daerah asal atau ke panti rehabilitasi dan resosialisasi, Mengadakan razia dan penampungan sementara terhadap gelandangan pengemis Mendirikan badan-badan/lembaga-lembaga penanganan masalah gelandangan-pengemis Menyadarkan dan membina pihak-pihak yang terkait dalam jaringan gelandangan-pengemis dengan menindak secara yuridis jaringan gelandangan tersebut.

15 Solusi Kita Mengenai Masalah Pengemis Pemberian pelatihan Kebijakan yang dibuat pemerintah seharusnya berorientasi dan memihak terutama kepada masyarakat miskin Pelaksana program usahakan menjalankan program itu dengan sebaik-baiknya Adanya keikutsertaan masyarakat dalam memberdayakan masyarakat miskin dan pengawasan terhadap program serta kebijakan pemerintah Adanya broker sehingga mereka dapat terhubung dengan sumber yang dapat memenuhi kebutuhannya

16 1. Nama: laki-laki berinisial U Umur: 68 tahun Asal: Surabaya, Jawa Timur Pendidikan: Lulusan SD Bapak U berusia sekitar 68 tahun, pendidikan terakhirnya adalah kelas 6 sekolah dasar, berasal dari Surabaya, memiliki istri dan anak serta keluarga di Surabaya, di Bandung mulai menjadi pengemis ketika reformasi dimana saat itu pekerjaan menjadi sulit didapatkan dan kebutuhan- kebutuhan pokok harganya begitu mahal, ketika ditanya soal agama dia tidak menjawab secara tegas, bapak itu hanya menjawab, “kalau orang Islamkan shalat dan pakaiannya bersih, saya mah tidak shalat, pakaian juga kotor”.

17 2.Nama : perempuan berinisial A Umur: 62 Asal: Brebes, Jawa Tengah Pendidikan: tidak ada Agama: Islam Ibu A adalah salah seorang pengemis yang kami temui. Beliau berasal dari Brebes Jawa Tengah dan setiap hari pergi dan pulang dari Brebes ke Bandung hanya untuk mencari nafkah dengan meminta-minta. Ibu A memiliki seorang suami, tujuh orang anak, dan sepuluh orang cucu yang semuanya ada di Brebes. Beliau mengemis untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, sementara suaminya berada di Brebes. Kesemua anaknya sudah berkeluarga, dan beliau sendiri tidak ingin merepotkan anaknya untuk membantu dalam memenuhi kebutuhan hidupnya bersama suami. Beliau sengaja datang ke Bandung karena menurut beliau dengan beliau pergi kesini akan mendapatkan pendapatan yang lebih besar daripada ketika berada di sana.

18 3. Nama: laki-laki berinisial S Umur: 61 tahun Asal: Bandung, Jawa Barat Pendidikan: - Bapak S adalah salah satu pengemis yang berasal dari Bandung. Beliau mengemis sejak tahun Beliau mengatakan bahwa dirinya memiliki komplikasi penyakit, salah satunya diabetes. Dengan keterbatasan yang dimilikinya berupa kecacatan fisik, beliau hanya bisa menjadi pengemis di salah satu tempat di dekat pertokoan dekat Masjid Raya Bandung. Beliau tidak memiliki keluarga dan tidak tahu dimana sekarang keluarganya dan beliau hanya mengandalkan dari hasil mengemis saja. Pernah beliau ditangkap oleh Satpol PP dan dia menuruti saja asal mendapatkan makan, dan hidup yang lebih baik tapi ternyata setelah ditangkap itu beliau tidak ada perubahan, seperti itu saja nasibnya.

19 TERIMAKASIH

20 KESIMPULAN Pengemis adalah orang-orang yang mendapatkan penghasilan dengan meminta-minta di muka umum menggunakan berbagai cara dan alasan untuk mengharapkan belas kasihan dari orang lain atau memenuhi kriteria yang telah kami kemukakan. Hal ini dilakukan karena mereka tidak dapat memenuhi apa yang mereka butuhkan, entah itu karena keterbatasan pengetahuan, fisik, keterampilan, informasi, ataupun hal lainnya. Permasalahan pengemis ini merupakan permasalahan sosial yang kompleks dengan jenis dan motif yang beragam. Tidak hanya berkaitan dengan si pengemis saja, tetapi juga ada kaitannya dengan kondisi keluarga si pengemis, kondisi masyarakat, serta pemerintah.


Download ppt "Analisis Masalah Sosial DOSEN: Dra. Ella Nurlela, M.Si bersama Dr. Pribowo, M.Pd."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google