Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perdagangan Internasional dan Pembangunan Ekonomi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perdagangan Internasional dan Pembangunan Ekonomi."— Transcript presentasi:

1 Perdagangan Internasional dan Pembangunan Ekonomi

2 Pro dan Kontra Perdagangan Internasional Apakah Perdagangan Internasional akan mendorong pembangunan ekonomi suatu negara?

3 Kelompok Pro Perd’g Int. ADAM SMITH DAN DAVID RICARDO PERCAYA BAHWA SEPESIALISASI TENAGA KERJA DAPAT MENINGKATKAN PRODUKTIVITAS DAN MENGHASILKAN PRODUK YANG LEBIH BANYAK LAGI SEHINGGA AKAN MENDATANGKAN PENDAPATAN BAGI NEGARA TERSEBUT LEBIH BANYAK LAGI. SPESIALISASI  MENINGKATKAN SKALA EKONOMI  HARGA BARANG LEBIH MURAH  KONSUMSI MENINGKAT  MENDORONG INVESTASI  PERTUMBUHAN EKONOMI

4 Kelompok Pro Perd’g Int. ALFRED MARSHALL MENGATAKAN BAHWA PERDAGANGAN SEBAGAI MOTOR DARI PERTUMBUHAN EKONOMI. SUATU NEGARA LEBIH BAIK MEMPRODUKSI BARANG YANG PALING MURAH BIAYA PRODUKSINYA DAN MEMBERIKAN KESEMPATAN BAGI NEGARA LAIN MEMPRODUKSI BARANG YANG LAINNYA. HECKSCHER (1919), OHLIN (1933) AND SAMUELSON (1948) MENEMUKAN BAHWA PERDAGANGAN INTERNASIONAL MENCIPTAKAN EFISIENSI DAN AKAN SALING MENGUNTUNGKAN BAGI SELURUH NEGARA DI DUNIA

5 Surplus or Balance MANA KONDISI YANG LEBIH BAIK BAGI MASYARAKAT SUATU NEGARA? Impor Ekspor Impor Ekspor

6 Hubungan Perd’g Int dan Pert’m Ekon HOGENDORN: HONGKONG, KOREA, TAIWAN dan SINGAPORE (1960) HANYA MENDAPATKAN 5.6% DARI TOTAL SELURUH EKSPOR NEGARA SEDANG BERKEMBANG. TETAPI SETELAH MEREKA MAJU (SETELAH 1989), KEEMPAT NEGARA INI TELAH MENCAPAI ANGKA 32% DARI SELURUH TOTAL EKSPOR NEGARA SEDANG BERKEMBANG. PERTUMBUHAN EKONOMI MEREKA JUGA DI ATAS 5% PER TAHUN EHSAN U. CHOUDHRI AND DALIS S HAKURA: DAMPAK PERDAGANGAN INTERNASIONAL BERBEDA-BEDA. BAGI NEGARA YANG SEKTOR INDUSTRI PENGOLAHANNYA MASIH SEDERHANA, PERDAGANGAN INTERNASIONAL HANYA MEMBERIKAN DAMPAK YANG KECIL, SEDANGKAN BAGI SEKTOR MANUFAKTUR YANG BERORIENTASI EKSPOR AKAN TUMBUH LEBIH CEPAT.

7 Hubungan Perd’g Int dan Pert’m Ekon HAGEN (1969), CHENERY (1970) MENDAPATKAN KESIMPULAN BAHWA EKSPOR DAPAT MENDORONG PERUBAHAN STRUKTUR EKONOMI DAN DAPAT MENINGKATKAN PERTUMBUHAN EKONOMI SEDANGKAN IMPOR AKAN MENURUNKAN PERTUMBUHAN EKONOMI. FEDER (1982) MENEMUKAN BAHWA APABILA ADA ALIRAN KAPITAL KE SEKTOR EKONOMI YANG BERORIENTASI EKSPOR, DAN JUGA KE SEKTOR EKONOMI NON EKSPOR, MAKA DAMPAK SEKTOR EKONOMI YANG BERORIENTASI EKSPOR AKAN LEBIH BESAR PENGARUHNYA BAGI PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA ITU.

8 Kontra Perdagangan Internasional PERDAGANGAN INTERNASIONAL MALAH MERUGIKAN NEGARA SEDANG BERKEMBANG DALAM TEORI KETERGANTUNGAN (DEPENDENCY THEORY) DAN TEORI PERTUKARAN YANG TIDAK SEIMBANG (THEORY OF UNEQUAL EXCHANGE). NEGARA SEDANG BERKEMBANG TETAP DISIAPKAN MENJADI NEGARA YANG INFERIOR DAN DALAM POSISI YANG KURANG MENGUNTUNGKAN DALAM SISTEM PERDAGANGAN DUNIA. SEDANGKAN KEUNTUNGAN AKAN SELALU MENGUNTUNGKAN NEGARA YANG LEBIH MAJU.

9 Kontra Perdagangan Internasional RAUL PREBISCH DAN HANS SINGER MENGATAKAN BAHWA PERDANGAN INTERNASIONAL MEMBAWA KONSEKUENSI YANG TIDAK BAIK BAGI NEGARA SEDANG BERKEMBANG DALAM JANGKA PANJANG, KARENA NEGARA-NEGARA ITU DIPAKSA UNTUK BERSPESIALISASI MENGHASILKAN BARANG-BARANG PRIMER (KOMODITAS) BARANG JENIS INI MEMILIKI ELASTISITAS PERMINTAAN YG KECIL SEHINGGA KECENDRUNGANNYA AKAN SEMAKIN MENGHANCURKAN NILAI TUKAR PERDAGANGAN (TERM OF TRADE) TOT = Px / Py  Px = HARGA UMUM EKSPOR BARANG DAN Py= HARGA UMUM IMPOR BARANG

10 Kontra Perdagangan Internasional GUNNAR MYRDAL BERARGUMEN BAHWA PERDAGANGAN INTERNASIONAL TIDAK AKAN MENCAPAI KESEIMBANGAN DALAM HAL PEMBAYARAN BALAS JASA FAKTOR PRODUKSI. NEGARA SEDANG BERKEMBANG AKAN SELALU DIRUGIKAN. AKIBAT PERDAGANGAN INTERNASIONAL, SEKTOR PERDANGANGAN TRADISIONAL AKAN BERKEMBANG DALAM JANGKA PENDEK NAMUN AKAN SEMAKIN HANCUR DALAM JANGKA PANJANG KARENA SEKTOR INI HANYA MEMPRODUKSI BARANG-BARANG PRIMER ATAU BARANG YANG MURAH HARGANYA.

11 Kontra Perdagangan Internasional ARTHUR LEWIS SETUJU DENGAN PENDAPAT DI ATAS. IA MENGATAKAN ADA KETIDAKSEIMBANGAN MANFAAT YANG DIPEROLEH OLEH NEGARA MAJU DENGAN DENGAN NEGARA SEDANG BERKEMBANG. ADA PENGHANCURAN NILAI TUKAR PERDAGANGAN (TOT) YANG HARUS DITERIMA OLEH NEGARA SEDANG BERKEMBANG ITU. OLEH KARENA ITU, RAUL PREBISCH – SINGER MENYARANKAN AGAR NEGARA SEDANG BERKEMBANG DAPAT MENGENAKAN TARIFF (CUKAI) YANG TINGGI UNTUK MEMPROTEKSI PRODUK DOMESTIKNYA.

12 Bukti Empiris Pertumbuhan ekonomi dan perdagangan internasional tidak hanya bergerak searah, bahkan pertumbuhan ekspor melebihi pertumbuhan ekonomi.

13 Bukti Empiris Namun ekspor masih didominasi oleh negara industri dibandingkan negara sedang berkembang. Bagian Negara Industri dari Total Ekspor dunia masih lebih tinggi dibandingkan NSB. Share Asia masih awalnya semakin meningkat namun sekarang sudah mengalami stagnasi. Sementara Afrika dan Amerika Latin juga masih relatih rendah dan tidak berkembang. Wilayah INDUSTRIAL COUNTRIES 63%74%72% 61,50%61,2% LDCs 37%26%28%39%38,8% - Afrika 5%5%2%2%4% 3,50%3,3% - Asia 11%14%19% 31,20%31,5% - Amerika Latin 11%4%4%5% 3,80%4,0%

14 Bukti Empiris LUCAS (1988) MENGATAKAN BAHWA APABILA DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL NEGARA CENDERUNG BERSPESIALISASI PADA BARANG TERTENTU DAN TERGANTUNG PADA NEGARA LAIN, MAKA SPESIALISASI INI TERGANTUNG PADA NILAI TUKAR BARANG (TERM OF TRADE)NYA. SEHINGGA JUGA AKAN BERBEDA PERTUMBUHAN EKONOMINYA. DELLAS (2000) MENGKAJI 150 NEGARA DAN MENEMUKAN BAHWA PERDAGANGAN INTERNASIONAL HANYA MEMBERIKAN DAMPAK YANG KECIL TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI. SETIAP PENINGKATAN 1% PERTUMBUHAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL HANYA AKAN MENYEBABKAN EKONOMI TUMBUH 0,85%.

15 Perdagangan Internasional dan Pertumbuhan ekonomi berhubungan positip namun hubungannya lemah.

16 Nilai barang yang diekspor terbesar di dunia adalah Minyak dan Produk Pertambangan, yang kemudian disusul oleh Barang Manufaktur dan Pertanian. Sumber minyak dan tambang berasal dari Asia (NSB). Sedang pertanian dan Industri dikuasai oleh Eropa


Download ppt "Perdagangan Internasional dan Pembangunan Ekonomi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google