Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LINGKUP, PERAN DAN FUNGSI PERAWAT GERONTOLOGY TEAM GERONTOLOGY UMM 2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LINGKUP, PERAN DAN FUNGSI PERAWAT GERONTOLOGY TEAM GERONTOLOGY UMM 2013."— Transcript presentasi:

1 LINGKUP, PERAN DAN FUNGSI PERAWAT GERONTOLOGY TEAM GERONTOLOGY UMM 2013

2 FENOMENA KEPERAWATAN GERONTOLOGY Latar belakang Indonesia merupakan negara yang berstruktur lanjut usia, karena umlah penduduk yang berusia 60 th keatas sekitar 7,18%. Peningkatan jumlah lansia disebabkan tingkat sosial ekonomi meningkat, kemajuan dan bidang pelayanan kesehatan serta tingkat pengetahuan masyrakat meningkat.

3 Mitos dan fakta tentang lansia 1. Lansia tidak dapat belajar keterampilan baru serta tidak perlu pendidikan dan latihan 2. Lansia sukar memahami informasi baru 3. Lansia tidak produktif dan menjadi beban masyarakat 4. Lansia tidak berdaya 5. Lansia tidak dapat mengambil keputusan

4 Cont’ 6. Lansia tidak butuh cinta dan tidak perlu relasi seksual 7. Lansia tidak menikmati kehidupan sehingga tidak dapat bergembira 8.Lansia itu lemah, jompo, ringkih, sakit-sakitan atau cacat 9. Lansia menghabiskan uang untuk berobat 10. Lansia sama dengan pikun

5 ASKEP GERONTOLOGY DEF : Serangkaian kegiatan proses keperawatan yang ditujukan pada lansia, meliputi pengkajian (general pengkajian dan psikogerontic, sosial, spiritual), mengaalisa, merumuskan diagnosa keperawatan, membuat perencanaan, implementasi serta evaluasi. Hal tersebut bertujuan untuk memeberikan bantuan/bimbingan serta pengawasan, perlindungan dan pertolongan untuk memandirikan LANSIA

6 Alur kerja tim gerontologi 13/11/08chn56 pengkajian Identifikasi masalah Pantau program Review program Evaluasi program Jangka panjang Jangka pendek perencnaan Penentuan tujuan Rencana Pembagian tugas Impmentasi Identifikasi Sumber daya

7 TUJUAN ASKEP GERONTOLOGY 1.Meningkatkan kemandirian dalam ADL dengan upaya promotif, preventif dan rehabilitatif 2.Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan dan kemampuan dalam melakukan tindakan pencegahan dan perawatan 3.Mempertahankan serta memiliki semangat hidup yang tinggi

8 Cont’ 4. Menolong dan merawat gerontik yang menderita sakit sesuai dengan kemampuan gerontik 5. Menegakkan diagnosa dini pagi petugas kesehatan 6. Mempertahankan kebebasan yang maksimal dengan meningkatkan kemandirian

9 FOKUS ASKEP GERONTOLOGY 1.Peningkatn Kesehatan (Health Promotion) 2.Pencegahan penyakit (Preventif) 3.Mengoptimalkan fungsi mental 4.Menganalisa gangguan umum

10 Jenis pelayanan lanjut usia 1.Pelayanan kesehatan lansia di masyarakat •Masyarakat mempunyai peran penting dalam meningkatkan kesehatan lansia •Peran puskesmas adalah memfasilitasi pembentukan kelompok lansia dan melakukan pembinaan •Bentuk kegiatannya preventif, promotif, kuratif dan rehabilitatif

11 Cont’ •Peran serta LSM perlu juga di libatkan •Peran perawat membantu sesuai dengan respon kebutuhan klien (home care nursing/home nursing) •Usahanya meningkatkan kepedulian dan pengetahuan masyarakat dengan cara seminar, simposium, lokakarya, dn penyuluhan

12 Cont’ 2. Kesehatan lansia di masyarakat berbasis rumah sakit – Adanya tanggungjawab rumah sakit terhadap keberadaan lansia di sekitar lingkungannya – Pembinaan bisa dalam bentuk langsung dan tidak langsung kepada Puskesmas atau kelompok lansia “transfer of knowledge” – Rumah sakit sebagai rujukan dalam pelayanan lansia 13/11/08chn512

13 Peran perawat pada fasilitas perawatan lansia

14 Fasilitas perawatan akut • Keluhan utama merupakan awitan dari suatu kondisi akut • Layanan akut bisa dalam bentuk; UGD, kamar Operasi, unit perawatan kritis, unit keperawatn medikal bedah • Tujuan dari pelayanan keperawatan akut adalah mengembalikan pada kondisi kemandirian dan gaya hidup seperti sebelum sakit

15 a. Unit gawat darurat • Lansia yang masuk UGD cenderung mempunyai diagnosis keadaan darurat • Tanda dan gejala pada lansia sering tidak khas dan tidak spesifik • Tujuan dari perawatan Gerontoogi UGD adalah mengenali perbedaan antara penuaan dan penyakit untuk menghindari kesalahan diagnosa dan perawatan • Keiatan yang bisa dilakukan; triage,program respon cepat, klinik mandiri keperawatan

16 b. Pasien rawat inap • Lansia cenderung sering terlambat dalam mengenali tanda dan gejala dan tidak mampu mengakses pelayanan perawatan yang tepat • Keterlambatan di UGD dan sikap ageism kadang semakin memperburuk kondisi lansia yang akhirnya harus rawat inap • Bentuk pelayanan; perawatan kritis, ruang operasi, perawatan sub akut

17 2. 2. Fasilitas Rehabilitasi lansia • Kondisi kronis dan pengembalian kemandirian yang lama membutuhkan usaha-usaha yang lebih sistematis • Tujuan dari rehabilitasi adalah mempertahankan kemandirian fisik, kesejahteraan psikologis, sosial • Pelayanan rehabilitasi dilakukan secara tim • Kegiatan bisa dalam bentuk day care,home care

18 Cont’ • Kondisi keterbatasan fisik yang lama akan mempengaruhi kondisi psikologi klien dan keluarga yang juga harus menjadi perhatian • Dengan cara membatu penyesuaian terhadap disabilitas fisik dengan cara memodifikasi, beradaptasi atau merubah pola perilaku untuk mengatasi disabilitas

19 3. Fasilitas perawatan jangka panjang • Perawatan jangka panjang mempuyai spektrum yang luas dari kesehatan dan kesejahteraan (fisik, psikologis, sosial, spiritual, ekonomi) • Tujuan dari perawatan ini untuk mencapai dan memelihara kesehatan dan kemandirian fungsional yang optimal • Perawatan tidak memberikan pengobatan tetapi lebih pada suatu dukungan dan peyesuaian untuk masalah kronis jangka panjang

20 a. a. Peran perawat dalam lingkungan psikososial • Aspek sosial dari kehidupan, kesehatan dan keejahteraan saling berhubungan secara kompleks • Kontak interpersonal yang penuh arti, hubungan, harga diri, otonomi, menentukan nasib sendiri, jarak pribadi dan privasi juga diperlukan untuk memberikan dukungan pertumbuhan dan kemandirian fungsional

21 b.Peran perawat dalam lingkungan fisik • Menyediakan fasilitas lingkungan fisik yang hangat, terang, dapat menstimulasi sensori pada perawatan jangka panjang • Kemudahan mengakses, kelengkapan fasilitas, kemanan fasilitas, pembagian kamar

22 4. Fasilitas Pelayanan komunitas • Pengkajian terhadap sumber dukungan sosial, dukungan ekonomi, sumber daya masyarakat, dan struktur pelayanan kesehatan masyarakat dan peran kesehatan yang diberikan oleh individu, kelompok atau masyarakat lebih luas • Peran perawat adalah menciptakaan keamanan, mengajarkan mempertahankan keamanan, memfasilitasi kesehatan dan kemandirian individu dan keluarga secara maksiamal

23 b.Pelayanan klinik • Klinik dijalankan oleh perawat yang memiliki fokus pada manajemen penyakit kronis seperti diabetes, gagal jantung kongesti, paru obstruktif dll • Klinik ini sebagai respon tingginya biaya prawatan di RS akibat dari penyakit kronis dan eksaserbasi • Kegiatan bisa dalam bentuk kontak tlp, kunjungan rumah setelah pulang dari RS

24 c. Assisted living • Sebagian besar lansia memilih untuk tetap tinggal di rumahnya sendiri • Adanya isu tentang keamanan dan keselamatan menggangu bagi lansia • Muncullah model Assisted living atau pusat pensiunan

25 • Sebagian besar lansia memilih untuk tetap tinggal di rumahnya sendiri • Adanya isu tentang keamanan dan keselamatan menggangu bagi lansia • Muncullah model Assisted living atau pusat pensiunan

26


Download ppt "LINGKUP, PERAN DAN FUNGSI PERAWAT GERONTOLOGY TEAM GERONTOLOGY UMM 2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google