Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TBT TAHUNAN & SEMUSIM. KONTRAK PERKULIAHAN 1.Metode perkuliahan : • Ceramah; • Diskusi; • Tugas kelompok; • Tugas mandiri.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TBT TAHUNAN & SEMUSIM. KONTRAK PERKULIAHAN 1.Metode perkuliahan : • Ceramah; • Diskusi; • Tugas kelompok; • Tugas mandiri."— Transcript presentasi:

1 TBT TAHUNAN & SEMUSIM

2 KONTRAK PERKULIAHAN 1.Metode perkuliahan : • Ceramah; • Diskusi; • Tugas kelompok; • Tugas mandiri.

3 2. Rencana pembelajaran, waktu dan materi : Perte mua n ke MateriMetode Ia.Prospek dan pengertian tanaman semusim b.Faktor-faktor yang berpengaruh thd pertumbuhan tanaman (faktor tanah, cahaya, suhu dan kelembaban/curah hujan) a.Ceramah b.Diskusi IIa.Faktor-faktor yang berpengaruh thd pertumbuhan tanaman (faktor tanah, cahaya, suhu dan kelembaban/curah hujan) b.Cara pembudidayaan tanaman semusim a.Ceramah b.Diskusi IIICara pembudidayaan tanaman PadiDiskusi Kelompok IVCara pembudidayaan tanaman JagungDiskusi Kelompok VCara pembudidayaan tanaman Kacang- kacangan Diskusi Kelompok VIUJIAN

4 2. Rencana pembelajaran, waktu dan materi : (Lanjutan) Perte muan ke MateriMetode VIIProspek dan pengertian tanaman tahunana.Ceramah b.Diskusi VIIICara pembudidayaan tanaman tahunana.Ceramah b.Diskusi IXCara pembudidayaan tanaman KaretDiskusi Kelompok XCara pembudidayaan tanaman CacaoDiskusi Kelompok XICara pembudidayaan tanaman Kelapa sawitDiskusi Kelompok XII-XIIIRancangan /gagasan inovasi teknologi atau rencana usaha a.Tugas Mandiri b.Diskusi XIVUJIAN XVREMIDIASI

5 3. Tugas : TANAMAN SEMUSIM KOMODITIKELOMPOKMATERI PadiIProspek dan Persiapan bahan tanam IIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen. JagungIProspek dan Persiapan bahan tanam IIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen. Kacang -IProspek dan Persiapan bahan tanam KacanganIIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. (Kedelai/ Kc. Tanah ) IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen. a. Tugas Kelompok:

6 a. Tugas Kelompok: (Lanjutan) TANAMAN TAHUNAN KOMODITIKELOMPOKMATERI KaretIProspek dan Persiapan bahan tanam IIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen. CacaoIProspek dan Persiapan bahan tanam IIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen. KelapaIProspek dan Persiapan bahan tanam SawitIIPengolahan tanah, penanaman, dan pemupukan. IIIPengendalian hama penyakit, panen dan penanganan pasca panen.

7 b. Tugas Mandiri: KOMODITIMATERI TANAMAN SEMUSIM Rancangan atau gagasan inovasi teknologi atau rencana usaha TANAMAN TAHUNAN Rancangan atau gagasan inovasi teknologi atau rencana usaha

8 TBT SEMUSIM I. PENDAHULUAN A. Prospek Komoditas Tanaman Semusim Proyeksi Kebutuhan Pangan di Indonesia versi Departemen Pertanian RI

9 Produktivitas Tanaman Semusim di Indonesia (th. 2008) Jenis Tanaman Luas Panen (ha) Produktivitas (ku/ha) Produksi (ton) Padi , Jagung , Kedelai , Kacang tanah , Kacang hijau ,

10 Produksi, Konsumsi, Ekspor dan Impor Beras Indonesia (ribu ton) Sumber : FAO

11 • Komoditas Pangan yang Masih Diimpor NoNama KomoditasKebutuhan / Tahun 1Beras2 juta ton 2Kedelai1,2 juta ton 3Gandum5 juta ton 4Kacang Tanah800 ribu ton 5Kacang Hijau300 ribu ton 6Gaplek900 ribu ton

12 • Luas Panen

13 • Produktivitas

14 • Produksi

15 PENYEBAB KRISIS PANGAN • PERTAMBAHAN PENDUDUK • KERUSAKAN LINGKUNGAN • KONVERSI LAHAN & PENURUAN KUALITAS LAHAN PERTANIAN • TINGGINYA HARGA BAHAN BAKAR FOSIL (Transportasi & Perdagangan Gandum Antar Negara melalui 3885 Km atau mendekati 4 kali panjang Pulau Jawa) • PERUBAHAN POLA KONSUMSI • PEMANASAN GLOBAL & PERUBAHAN IKLIM • KEBIJAKAN LEMBAGA KEUANGAN INTERNASIONAL & NEGARA MAJU.

16 KEBIJAKAN NEGARA MAJU • Tahun 2003, subsidi yang diberikan pemerintah AS kepada petaninya sebesar US$ 1,7 Milyar atau rata-rata US$ 232/hektar. • Pada 30 negara terkaya, subsidi pertanian menyumbang 30 % pendapatan petani dengan total nilai subsidi mencapai US$ 280 Milyar. • Kebijakan bantuan pangan untuk melayani kepentingan raksasa agrobisnis & perusahaan perkapalan (bantuan pangan diproduksi, diproses, dan dikapalkan oleh perusahaan AS). • GMO (Genetically Modified Organism) yang disalurkan pada petani miskin. Kasus di Ethiophia.

17 UU No. 7 Th tentang Ketahan Pangan 1. Keamanan pangan : sanitasi pangan, bahan tambahan pangan, rekayasa genetika dan iradiasi pangan, kemasan pangan, jaminan mutu pangan dan pemeriksaan laboratorium, pangan tercemar 2. Mutu dan gizi pangan : mutu pangan, gizi pangan, 3. Label dan iklan pangan 4. Pemasukan dan pengeluaran pangan 5. Tanggung jawab industri pangan 6. Ketahanan pangan 7. Peran serta masyarakat 8. Pengawasan 9. Ketentuan pidana

18 KEDAULATAN PANGAN • Organisasi dunia buruh tani dan petani dunia La Via Campesina mengeluarkan konsep alternatif yang disebut kedaulatan pangan (food sovereignty). Kedaulatan pangan didefinisikan sebagai hak sebuah negara dan petani untuk menentukan kebijakan pangannya dengan memprioritaskan produksi pangan lokal untuk kebutuhan sendiri, menjamin ketersediaan tanah subur, air, benih, termasuk pembiayaan untuk para buruh tani dan petani kecil serta melarang adanya praktek perdagangan pangan dengan cara dumping. • Hak menentukan kebijakan pangan sendiri yang dimaksud oleh kedaulatan pangan adalah bahwasanya para buruh tani dan petani itu sendiri yang menentukan pemilihan cara produksi, jenis teknologi, hubungan produksi, distribusi hingga menyangkut masalah keamanan pangan. Karena itu melalui kedaulatan pangan semua jenis aktivitas produksi pangan harus dikerjakan oleh para petani itu sendiri, sehingga yang dinamakan kedaulatan pangan tersebut dimiliki oleh petani bukan oleh pengusaha.

19 VISI PEMENUHAN PANGAN • Agrikultur dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan pangan seluruh umat manusia. Tetapi kenyataannya pangan sekedar komoditi dimana faktor-faktor penyetirnya adalah fungsi ekonomi. • Pangan sebagai hak dasar sehingga kelaparan harus dihilangkan menjadi visi yang ditinggalkan. Kelaparan modern pasca 1700 memperlihatkan bahwa kelaparan justru disebabkan karena kebijakan yang tidak memprioritaskan keselamatan rakyatnya. Kelaparan di Irlandia terjadi setelah makanan dikirim ke Inggris yang mampu membayar lebih, begitu juga dengan kelaparan 1973 di Ethiopia. Kelaparan terbesar dalam abad 20 terjadi di China pada tahun dimana 20 juta orang meninggal, dan ini disebabkan kebijakan China untuk meninggalkan pertanian dan beralih sebagian ke industri baja. (Walhi Report)

20 KONDISI SAAT INI DI INDONESIA • Kemampuan pertanian untuk memenuhi kebutuhan pangan kita sendiri, relatif telah dan sedang menurun dengan sangat besar. • Pada waktu ini Indonesia berada dalam keadaan "Rawan Pangan" bukan karena tidak adanya pangan, tetapi karena pangan untuk rakyat Indonesia sudah tergantung dari Supply Luar Negeri, dan ketergantungannya semakin besar. • Pasar pangan amat besar yang kita miliki diincar oleh produsen pangan luar negri yang tidak menginginkan Indonesia memiliki kemandirian di bidang pangan.

21 KESEPAKATAN INTERNASIONAL & KEDAULATAN PANGAN • Agreement on Agriculture (AoA) Tahun • AFTA TAHUN 2003 (beras, gula, produk daging, gandum, bawang putih, cengkeh ) • ASIA PASIFIK TAHUN 2010 • PASAR BEBAS DUNIA TAHUN 2020

22 DATA KONVERSI LAHAN PERTANIAN PRODUKTIF • LAHAN PERTANIAN YANG TERSEDIA SEKITAR 7,7 JUTA HEKTAR. (KEBUTUHAN JUTA HEKTAR). • KECEPATAN KONVERSI LAHAN PERTANIAN RIBU HEKTAR / TAHUN. • PRODUKSI PER HEKTAR 4,6 TON • POTENSI KEHILANGAN PRODUKSI PADI TON / TAHUN

23 • Sekitar 60% penduduk Indonesia tinggal di pedesaan. • 70% dari total penduduk di pedesaan yang berjumlah rumah tangga hidup dari pertanian. Sebagian besar adalah petani pangan berupa padi dan holtikultura. Sebagian lain di perkebunan, peternakan, hasil hutan dan perikanan. • Setengah dari petani itu, 50% adalah petani yang memiliki lahan yang sempit, kurang dari 0,5 ha bahkan tuna kisma, sehingga sebagian besar bekerja sebagai buruh tani dan buruh perkebunan.

24 PROGRAM PENINGKATAN KETAHANAN PANGAN Program ini bertujuan untuk memfasilitasi peningkatan dan keberlanjutan ketahanan pangan sampai ke tingkat rumah tangga sebagai bagian dari ketahanan nasional. Kegiatan pokok yang dilakukan dalam program ini meliputi : 1. Pengamanan ketersediaan pangan dari produksi dalam negeri, antara lain melalui pengamanan lahan sawah di daerah irigasi, peningkatan mutu intensifikasi, serta optimalisasi dan perluasan areal pertanian; 2. Peningkatan distribusi pangan, melalui penguatan kapasitas kelembagaan pangan dan peningkatan infrastruktur perdesaan yang mendukung sistem distribusi pangan, untuk menjamin keterjangkauan masyarakat atas pangan; 3. Peningkatan pasca panen dan pengolahan hasil, melalui optimalisasi pemanfaatan alat dan mesin pertanian untuk pasca panen dan pengolahan hasil, serta pengembangan dan pemanfaatan teknologi pertanian untuk menurunkan kehilangan hasil (looses); 4. Diversifikasi pangan, melalui peningkatan ketersediaan pangan hewani, buah dan sayuran, perekayasaan sosial terhadap pola konsumsi masyarakat menuju pola pangan dengan mutu yang semakin meningkat, dan peningkatan minat dan kemudahan konsumsi pangan alternatif/pangan lokal; dan 5. Pencegahan dan penanggulangan masalah pangan, melalui peningkatan bantuan pangan kepada keluarga miskin/rawan pangan, peningkatan pengawasan mutu dan kemanan pangan, dan pengembangan sistem antisipasi dini terhadap kerawanan pangan.

25 DAMPAK TIDAK TERPENUHINYA KEDAULATAN PANGAN DI INDONESIA • Balita Kurang Gizi 4,1 juta • Balita Gizi buruk di Indonesia 700 ribu • Kemampuan pemerintah untuk menangani balita gizi buruk balita / tahun

26 B. Pengertian tanaman semusim (annual plant) • Merupakan istilah agrobotani bagi tumbuhan yang dapat dipanen hasilnya dalam satu musim tanam • Dalam pengertian botani, tumbuhan yang menyelesaikan seluruh siklus hidupnya dalam rentang setahun • Istilah dalam bahasa Inggris, annual plant, menunjukkan bahwa yang dimaksud "satu musim" adalah satu tahap dalam setahun • Bagi pertanian di daerah beriklim sedang seringkali yang dimaksud semusim adalah apabila tanaman yang dimaksud tidak perlu mengalami musim dingin bagi pembungaannya (vernalisasi)

27 • Sejumlah tumbuhan dari daerah beriklim sedang atau tumbuhan gurun memiliki perilaku musiman yang sangat ekstrem. • Mereka menyelesaikan seluruh siklus hidupnya dalam waktu sangat singkat (4 hingga 8 minggu) • Tumbuhan seperti narsisus, yang dikenal sebagai spring plants (tumbuhan musim semi), mengeluarkan daun di akhir musim dingin (musim salju) lalu berbunga dan kemudian layu kembali hanya dalam waktu sekitar 3 bulan, untuk kemudian kembali beristirahat dalam bentuk umbi • Perilaku musiman ini diatur secara hormonal dan dipengaruhi oleh suhu udara, panjang hari, serta ketersediaan air di tanah

28 Berikut adalah beberapa ilustrasi. • Bagi petani di wilayah beriklim tropika, jagung adalah tanaman semusim karena ia ditanam dan dipanen masih pada musim yang sama. Bagi petani daerah beriklim sedang, jagung disebut tanaman semusim karena ia ditanam pada pertengahan musimsemi dan dipanen pada pertengahan hingga penghujung musim gugur

29 II. FAKTOR-FAKTOR PERTUMBUHAN TANAMAN A.TANAH B.CAHAYA C.SUHU D.KELEMBABAN/ CURAH HUJAN

30 A. Hubungan Air-Tanah-Tanaman • Tanaman memerlukan air • Tanah menyimpan air yang dibutuhkan tanaman • Atmosfer menyediakan energi yang diperlukan tanaman untuk mengambil air dari tanah

31 Siklus Air di Alam

32 • Air diperlukan tanaman untuk: – Pencernaan – Fotosintesis – Transport mineral dan hasil fotosintesis – Penunjang tubuh – Pertumbuhan – Transpirasi • Sebagian besar (99%) air dipergunakan untuk transpirasi • Transpirasi: proses evaporasi dari bagian tanaman – Terjadi bila tekanan uap di daun lebih besar daripada di udara – Terjadi bila stomata daun terbuka

33 • Selama tanaman hidup selalu ada gerakan air dari tanah menuju bagian tubuh tanaman dan daun • Dari daun, air dilepas ke atmosfer dalam bentuk uap air melalui stomata  transpirasi

34 • Tanah terdiri dari: – Mineral dan bahan organik – Udara dan air yang mengisi pori-pori antar butiran tanah • Butiran tanah diklasifikasikan menurut ukuran  pasir, debu, lempung  tekstur tanah • Kandungan air dan udara dalam tanah berubah- ubah  lengas tanah

35 Air tanah dan Lengas Tanah • Sesudah hujan – air bergerak ke bawah melalui zone aerasi dan mengisi pori ‑ pori yang kecil serta tetap tinggal disitu ditahan oleh gaya ‑ gaya kapiler ataupun oleh gaya ‑ gaya tarik molekuler disekeliling butir ‑ butir tanah  lengas tanah – Bila kapasitas tanah menahan air pada zone aerasi telah dipenuhi, air akan bergerak ke bawah menuju zone saturasi  air tanah

36 Lengas tanah • Air tersimpan dalam tanah dalam bentuk lengas tanah – Kandungan lengas tanah – Status lengas dalam tanah (jenuh, kapasistas lapang, titik layu permanen, kering mutlak) • Bentuk lengas tanah – Air gravitasi – Air kapiler – Air higroskopis • Water holding capacity

37 B. Suhu • Suhu merupakan faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman • Suhu berkorelasi positif dengan radiasi mata hari • Suhu: tanah maupun udara disekitar tajuk tanaman • Tinggi rendahnya suhu disekitar tanaman ditentukan oleh radiasi matahari, kerapatan tanaman, distribusi cahaya dalam tajuk tanaman, kandungan lengas tanah

38 • Suhu mempengaruhi beberapa proses fisiologis penting: bukaan stomata, laju transpirasi, laju penyerapan air dan nutrisi, fotosintesis, dan respirasi • Peningkatan suhu sampai titik optimum akan diikuti oleh peningkatan proses di atas • Setelah melewati titik optimum, proses tersebut mulai dihambat: baik secara fisik maupun kimia, menurunnya aktifitas enzim (enzim terdegradasi)

39 Pengaruh suhu terhadap lengas tanah • Peningkatan suhu disekitar iklim mikro tanaman akan menyebabkan cepat hilangnya kandungan lengas tanah • Peranan suhu kaitannya dengan kehilangan lengas tanah melewati mekanisme transpirasi dan evaporasi • Peningkatan suhu terutama suhu tanah dan iklim mikro di sekitar tajuk tanaman akan mempercepat kehilangan lengas tanah terutama pada musim kemarau

40 • Pada musim kemarau, peningkatan suhu iklim mikro tanaman berpengaruh negatif terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman terutama pada daerah yang lengas tanahnya terbatas • Pengaruh negatif suhu terhadap lengas tanah dapat diatasi melalui perlakuan pemulsaan (mengurangi evaporasi dan transpirasi)

41 • Penelitian dengan cara mengerudungi tanah menggunakan mulsa plastik ternyata dapat mempertahankan kelembaban tanah, mengendalikan suhu tanah, dan mengurangi evaporasi yang berlebihan • Air tanah tidak banyak yang terbuang atau hilang karena menguap • Kelembaban tanah merupakan faktor penting bagi peningkatan penyerapan unsur hara

42 • Keuntungan pemakaian mulsa: meningkatkan penyerapan air oleh tanah, mempebaiki sifat fisik tanah, mengurangi kisaran suhu tanah, dapat mengendalikan pertumbuhan gulma • Salah satu dampak pemulsaan terhadap perbaikan sifat fisik tanah: memperbaiki aerasi tanah sehingga akar dapat berkembang dengan baik, pertumbuhan tanaman akan lebih subur

43 Pemberian mulsa dan produktifitas tanaman • Mulsa plastik dengan warna tertentu mampu meningkatkan produktifitas tanaman • Mulsa plastik menyebabkan suhu iklim mikro lebih stabil (tidak naik turun) • Proses fisiologis terutama fotosintesis akan meningkat, produksi bahan kering meningkat • Di samping itu, pemberian mulsa plastik dengan warna tertentu menyebabkan distribusi cahaya di dalam tajuk tanaman lebih merata (mengurangi kasus mutual shading)

44 Suhu Iklim Global • Saat ini terjadi peningkatan suhu iklim global • Efek gas rumah kaca, meningkatnya konsentrasi CO2 di atmosfer • Meningkatnya konsentrasi CO2 diatmosfer sebenarnya berdampak positif terhadap proses fisiologis tanaman, tetapi pengaruh positif CO2 dihilangkan oleh peningkatan suhu atmosfer yang cenderung berdampak negatif terhadap proses fisiologis tersebut

45 • Pengaruh positif peningkatan CO2 atmosfer : merangsang proses fotosintesis, meningkatkan pertumbuhan tanaman dan produktivitas pertanian tanpa diikuti oleh peningkatan kebutuhan air (transpirasi). • Pengaruh negatif peningkatan CO2: meningkatnya suhu iklim global, berdampak pada peningkatan respirasi, menurunkan produktifitas tanaman. Peningkatan suhu menghilangkan pengaruh positif dari peningkatan CO2

46 C. Cahaya • Faktor esensial pertumbuhan dan perkembangan tanaman • Cahaya memegang peranan penting dalam proses fisiologis tanaman, terutama fotosintesis, respirasi, dan transpirasi • Fotosintesis : sebagai sumber energi bagi reaksi cahaya, fotolisis air menghasilkan daya asimilasi (ATP dan NADPH2)

47 • Cahaya matahari ditangkap daun sebagai foton • Tidak semua radiasi matahari mampu diserap tanaman, cahaya tampak, dg panjang gelombang 400 s/d 700 nm • Faktor yang mempengaruhi jumlah radiasi yang sampai ke bumi: sudut datang, panjang hari, komposis atmosfer • Cahaya yang diserap daun 1-5% untuk fotosintesis, 75-85% untuk memanaskan daun dan transpirasi

48 • Peranan cahaya dalam respirasi, fotorespirasi, menaikkan suhu • Peranan cahaya dalam transpirasi, transpirasi stomater, mekanisme bukaan stomata • Kebutuhan intensitas cahaya berbeda untuk setiap jenis tanaman, dikenal tiga tipe tanaman C3, C4, CAM • C3 memiliki titik kompensasi cahaya rendah, dibatasi oleh tingginya fotorespirasi

49 • C4 memiliki titik kompensasi cahaya tinggi, sampai cahaya terik, tidak dibatasi oleh fotorespirasi • Besaran yang menggambarkan banyak sedikitnya radiasi matahari yang mampu diserap tanaman:ild • ILD kritik dan ILD optimum, ILD kritik menyebabkan pertumbuhan tanaman 90% maksimum. ILD optimum menyebabkan pertumbuhan tanaman (CGR) maksimum

50 • ILD optimum setiap jenis tanaman berbeda tergantung morfologi daun • Faktor eksternal juga mempengaruhi nilai ild optimum, misalnya jarak tanam (kerapatan tanaman) maupun sistem tanam • Faktor eksternal mempengaruhi radiasi yang diserap dan nilai ILD optimum, melalui efek penaungan (mutual shading) • Penaungan: distribusi cahaya dalam tajuk tidak merata, ada daun yang bersifat parasit terhadap fotosintat yang dihasilkan daun yang lain, NAR rendah, CGR rendah, telah tercapai titik kompensasi cahaya, ILD telah melampaui nilai optimumnya

51 • Kaitannya dengan ILD optimum setiap jenis tanaman perlu dilakukan kajian mengenai jarak tanam yang menyebabkan tercapainya ILD optimum tersebut. Pengaturan jarah tanam ditentukan oleh tingkat kesuburan lahan maupun habitus tanaman (morfologi tanaman) • Penentuan kerapatan tanaman dipengaruhi juga oleh hasil ekonomis yang akan diambil dari pertanaman.

52 • Hasil ekonomis tanaman berupa biji (produk reproduktif yang lain). Kalo dibuat grafik hub antara kerapatan dengan hasil, kurve berbentuk parabolik, ada nilai LAI optimum. Peningkatan kerapatan tanaman setelah LAI optimum, menimbulkan penurunan hasil. Hasil fotosintesis digunakan lebih banyak untuk keperluan vegetatif • Hasil ekonomis tanaman berupa bagian vegetatif tanaman, grafik hub antara kerapatan dengan hasil berbentuk asimtotik. Jarak tanam dibuat serapat mungkin supaya penyerapan radiasi maksimum cepat tercapai, dapat dikatakan tidak ada LAI optimum

53

54

55

56 Faktor yang Menentukan Besarnya Radiasi Matahari ke Bumi • Sudut datang matahari (dari suatu titik tertentu di bumi) • Panjang hari • Keadaan atmosfer (kandungan debu dan uap air)

57 • Panjang hari sering menjadi faktor pembatas pertumbuhan di daerah sub-tropik • Keberadaan radiasi, sering terbatas di sub-tropik pada musim tertentu, sehingga kekurangan radiasi matahari merupakan kendala utama pertanian di sub-tropik • Panjang hari di daerah tropik tidak terlalu menimbulkan masalah (bukan faktor pembatas), relatif konstan, 12 jam/hari • Yang sering menjadi faktor pembatas adalah masalah kelebihan radiasi (intensitas matahari)

58 Naungan • Merupakan salah satu alternatif untuk mengatasi intensitas cahaya yang terlalu tinggi. • Pemberian naungan dilakukan pada budidaya tanaman yang umumnya termasuk kelompok C3 maupun dalam fase pembibitan • Pada fase bibit, semua jenis tanaman tidak tahan IC penuh, butuh 30-40%, diatasi dengan naungan

59 • Pada tanaman kelompok C3, naungan tidak hanya diperlukan pada fase bibit saja, tetapi sepanjang siklus hidup tanaman • Meskipun dengan semakin dewasa umur tanaman, intensitas naungan semakin dikurangi • Naungan selain diperlukan untuk mengurangi intensitas cahaya yang sampai ke tanaman pokok, juga dimanfaatkan sebagai salah satu metode pengendalian gulma

60 • Di bawah penaung, bersih dari gulma terutama rumputan • Semakin jauh dari penaung, gulma mulai tumbuh semakin cepat • Titik kompensasi gulma rumputan dapat ditentukan sama dengan IC pada batas mulai ada pertumbuhan gulma • Tumbuhan tumbuh ditempat dg IC lebih tinggi dari titik kompensasi (sebelum tercapai titik jenuh), hasil fotosintesis cukup untuk respirasi dan sisanya untuk pertumbuhan • Naungan mengurangi volume kecepatan aliran permukaan dan meningkatkan air tersedia bagi tanaman

61 Dampak pemberian naungan terhadap iklim mikro • Mengurangi IC di sekitar sebesar 30-40% • Mengurangi aliran udara disekitar tajuk • Kelembaban udara disekitar tajuk lebih stabil (60-70%) • Mengurangi laju evapotranspirasi • Terjadi keseimbangan antara ketersediaan air dengan tingkat transpirasi tanaman

62 • Naungan dapat menghindari fluktuasi temperatur yang tinggi dan kadar air tanah • Naungan dapat digunakan sebagai saranan konservasi tanah, karena meningkatkan jumlah pori penyedia air tanah (melalui pengaturan temperatur dan evaporasi) • Besar kecilnya fotosintesis tergantung pada temperatur, suplai air, unsur-unsur hara, sifat morfologis tanaman. Puncak fotosintesis terkait dengan besarnya sinar dan temperatur

63 Hasil penelitian pada tembakau Dampak pemberian naungan pada pertanaman tembakau : • Laju transpirasi tanaman tembakau menurun sebesar 45,6% • Evapotranspirasi tanah menurun sebesar 60% • Kadar air daun meningkat • Total luas daun tembakau meningkat 40%

64 Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) • Memerlukan intensitas cahaya relatif rendah • IC terlalu rendah aktifitas fotosintesis menurun, suplai KH dan auxin untuk pertumbuhan akar menurun, bibit yang kekurangan IC memiliki perakaran yang tidak berkembang • IC terlalu tinggi : fotooksidasi meningkat, suhu tinggi, kelembaban rendah, kematian daun (daun terbakar)

65 • Penelitian pada penyetekan kakao: stek kakao mampu berakar dengan baik kalau mendapatkan intensitas cahaya 20% lebih rendah dari IC penuh (stek kakao diberi naungan dengan intensitas sedang) • Penelitian pada pembibitan karet: bibit karet mampu berakar dengan baik kalau mendapatkan IC 50% • Penelitian pada penyetekan vanili: bibit vanili mampu berakar dengan baik kalau mendapatkan IC 30%-50%

66 Syarat Pertumbuhan Beberapa Tanaman Semusim dan Tahunan Terhadap Faktor Lingkungan Jenis Tanaman Kondisi Lingkungan Tinggi Tempat (m dpl) Tanah Cahaya (jam/hari) Suhu ( o C) Curah Hujan (mm/th) Padi tanah sawah yang kandungan fraksi pasir, debu dan lempung dalam perbandingan tertentu. tanah yang ketebalan lapisan atasnya antara cm dengan pH antara – 2000 dengan bulan kering 2 bulan Jagung Optimum tanah yang gembur, subur dan kaya humus Kedelai kurang dari 600 berbagai jenis tanah asal drainase (tata air) dan aerasi (tata udara) tanah cukup baik

67 Jenis Tanaman Kondisi Lingkungan Tinggi Tempat (m dpl) Tanah Cahaya (jam/hari) Suhu ( o C) Curah Hujan (mm/th) Karet Podzolik merah kuning, latosol, alluvial Kopi 800 – 2000 Gembur dengan bahan organik yang cukup, cocok ditanam pada tanah bekas hutan 15º - 25º – 3000 dengan bulan kering 3 bulan Kakao15 – dengan bulan kering tidak lebih dari 3 bulan Kelapa Sawit (Tanah Latosol, Ultisol dan Aluvial, tanah gambut saprik, dataran pantai dan muara sungai – 28 Suhu optimal terbagi merata sepanjang tahun

68 Cara Pembudidayaan Tanaman Semusim 1.Persiapan Lahan dan pengolahan tanah Pengolahan tanah bertujuan mengubah keadaan tanah pertanian dengan alat tertentu hingga memperoleh susunan tanah ( struktur tanah ) yang dikehendaki oleh tanaman. Pengolahan tanah sawah terdiri dari beberapa tahap : a. Pembersihan b. Pencangkulan c. Pembajakan d. Penggaruan

69 2. Persiapan bahan tanaman dan pembibitan a.Persiapan lahan b.Mutu benih/ bibit c.Umur bibit

70 3. Penanaman a. cara tanam : langsung dan pembibitan b. Memindahkan bibit c. Menanam:  Cara tanam  Jarak tanam  Hubungan tanaman  Jumlah tanaman tiap lobang  Kedalaman menanam bibit

71 4. Pemeliharaan a. Penyulaman dan penyiangan b. Pengairan c. Pemupukan d. Pengendalian Hama penyakit

72 5. Panen a. kriteria panen : masak agronomis dan masak fisiologis b. cara panen : manual, mesin

73 6. Penanganan pasca panen a.Pengangkutan b.Prosesing c.Pengemasan d.Penggudangan

74

75 TBT TAHUNAN I. PENDAHULUAN A. Prospek Komoditas Tanaman Tahunan a.luas daratan Indonesia sekitar 188,20 juta ha, lahan yang sesuai untuk pengembangan pertanian mencapai 100,80 juta ha, baik untuk lahan basah (sawah, perikanan air payau atau tambak) maupun lahan kering (tanaman pangan, tanaman tahunan/ perkebunan, dan padang penggembalaan ternak)

76 • Luas areal Perkebunan (th. 2008)

77 Perkembangan luas areal beberapa komoditas perkebunan Indonesia, • Sumber : Jurnal Litbang Pertanian, 27(1), 2008

78 Produksi Tanaman Perkebunan dari Tahun

79 • Produksi Tanaman Perkebunan (th. 2008)

80 b. Pangsa Ekspor (%) Minyak Sawit Dunia

81 • Ekspor kelapa sawit Indonesia masih di bawah Malaysia dimana pada tahun 2002 hanya mencapai 6,3 juta ton atau sekitar 32,64% lebih rendah dibandingkan Malaysia yang mencapai 11,2 juta ton atau sekitar 57,28% dari total ekspor dunia

82 • Perkembangan Rata-rata Pangsa Pasar Negara Penegekspor di Pasar Kopi Dunia (%)

83 Produksi Karet Alam Negara Produsen Utama Indonesia memiliki luas lahan karet terbesar di dunia dengan luas lahan mencapai 3,4 juta hektar di tahun 2007

84 Manfaat Hasil Tanaman Perkebunan

85

86 B. Pengertian Tanaman Tahunan • Tanaman tahunan (perennial plants) adalah tumbuhan yang siklus hidupnya memerlukan waktu lebih dari dua tahun dan tumbuhan tersebut dapat meneruskan kehidupannya setelah bereproduksi. • Banyak tanaman tahunan (perennial plants) berupa pohon, meskipun terdapat pula terna ataupun semak

87 • Untuk mengatasi tantangan lingkungan, tumbuhan tahunan mengembangkan berbagai strategi untuk bertahan hidup, seperti menggugurkan daun, mengubah morfologi, atau menghasilkan senyawa tertentu yang membuat sel-selnya mampu bertahan pada perubahan lingkungan yang ekstrem

88 III. CARA PEMBUDIDAYAAN TANAMAN TAHUNAN A.Persiapan Lahan dan pengolahan tanah 1.PERSIAPAN KEBUN a. Jaringan Jalan b. Pembibitan c. Saluran Air d. Afdeling & Blok

89 2. PEMBUKAAN LAHAN DI TANAH MINERAL a. Rintisan Areal b. Pembukaan Lahan dengan Cara Bakar c. Pembukaan Lahan Hutan Tanpa Bakar d. Pembukaan Lahan Areal Alang-Alang e. Pembukaan Lahan Pembibitan & Infrastruktur

90 3. PEMBUKAAN LAHAN TANAH GAMBUT a. Pembangunan Saluran Atas b. Pembukaan Hutan

91 4. PENGAWETAN TANAH a. Pengawetan Tanah secara Fisik b. Rorak / Benteng c. Pembuatan Parit Drainase d. Pengawetan Tanah Secara Biologi

92 5. PEMBUATAN JALAN, JEMBATAN & GORONG- GORONG a. Jalan b. Jembatan & Gorong-gorong

93 B. Persiapan bahan tanaman dan pembibitan a. Pemahaman Dokumen Persilangan/ Klon b. Strategi Penanganan Bahan Tanaman di Pembibitan Awal c. Strategi Penanganan di Pembibitan Utama d. Strategi Penanganan Pada Saat Penanaman

94 Pembibitan 1.PERSIAPAN PEMBIBITAN a. Pemilihan Lokasi b. Luas Pembibitan c. Bahan Tanaman d. Sistem Pembibitan e. Media Tanam f. Kantong Plastik (Polibeg)

95 2. PEMBIBITAN AWAL a. Bedengan b. Naungan c. Penanaman Kecambah

96 3. PEMELIHARAAN PEMBIBITAN AWAL a. Penyiraman b. Pengendalian Gulma c. Pemupukan d. Pengendalian Hama & Penyakit e. Seleksi Bibit f. Pemindahan & Pengangkutan Bibit

97 4. PEMBIBITAN UTAMA a. Persiapan & Pengolahan Tanah b. Kebutuhan Air & Instalasi Penyiraman c. Pemasangan Pipa Untuk Penyiraman Sistem Gembor d. Penyiraman dengan Sprinkler e. Tata Letak Sprinkler f. Pemancangan g. Pengisian Tanah Ke Polibeg h. Pembuatan Lubang Pada Polibeg i. Penanaman Bibit j. Pemeliharaan Pembibitan Utama

98 C. PEMELIHARAAN TBM 1.KONSOLIDASI TANAMAN 2.PENYISIPAN TANAMAN 3.PEMELIHARAAN PIRINGAN POHON a. Cara Manual b. Cara Kimia 4. PEMELIHARAAN PENUTUP TANAH

99 5. PEMUPUKAN a. Persiapan b. Perlengkapan c. Organisasi Kerja d. Cara Memupuk e. Pengawasan

100 6. PENGENDALIAN HAMA & PENYAKIT a. Hama b. Penyakit c. Gulma 7. PERSIAPAN SARANA PANEN a. Jalan Pemanenan b. Tempat Pengumpulan Hasil

101 D. PEMELIHARAAN TM 1. PENGENDALIAN GULMA a. Pengendalian Gulma di Piringan b. Pengendalian Gulma di Jalan Panen c. Pengendalian Gulma di Gawangan 2. PENGENDALIAN HAMA & PENYAKIT 3. PENGAWETAN TANAH & AIR 4. PEMUPUKAN a. Jenis Pupuk b. Dosis Pupuk c. Cara, Waktu dan Frekuensi Pemupukan d. Organisasi Pemupukan e. Peralatan Pemupukan 5. PEMELIHARAAN JALAN

102 Teknologi Pemupukan 1. JENIS PUPUK a. Pupuk Tunggal b. Pupuk Campuran c. Pupuk Majemuk/ Tablet d. Rekomendasi Jenis Pupuk Oleh PPKS

103 2. METODE PEMUPUKAN

104 3. DOSIS, WAKTU, & FREKUENSI PEMUPUKAN 4. PERSIAPAN & PELAKSANAAN PEMUPUKAN a. Persiapan b. Pelaksanaan c. Pengawasan d. Keamanan

105 5. PEMUPUKAN TBM 6. PEMUPUKAN TM 8. PENGGUNAAN LIMBAH/ Pupuk Organik SEBAGAI PUPUK

106 E. PANEN PERSIAPAN PANEN a. Kriteria Panen

107 b. Rotasi Panen

108 c. Cara Panen

109


Download ppt "TBT TAHUNAN & SEMUSIM. KONTRAK PERKULIAHAN 1.Metode perkuliahan : • Ceramah; • Diskusi; • Tugas kelompok; • Tugas mandiri."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google