Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Keuangan1 Manajemen Piutang. Manajemen Keuangan2 Pendahuluan •Piutang tercipta pada saat perusahaan melakukan penjualan secara kredit. Penjualan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Keuangan1 Manajemen Piutang. Manajemen Keuangan2 Pendahuluan •Piutang tercipta pada saat perusahaan melakukan penjualan secara kredit. Penjualan."— Transcript presentasi:

1 Manajemen Keuangan1 Manajemen Piutang

2 Manajemen Keuangan2 Pendahuluan •Piutang tercipta pada saat perusahaan melakukan penjualan secara kredit. Penjualan kredit dilakukan dalam upaya meningkatkan penjualan. Dengan penjualan yang semakin meningkat diharapkan laba juga semakin meningkat. •Memiliki piutang menimbulkan berbagai biaya bagi perusahaan. Untuk itu perusahaan perlu melakukan analisis ekonomi tentang piutang. •Tujuan analisis ekonomi tentang piutang untuk menilai apakah manfaat memiliki piutang lebih besar ataukah lebih kecil dari biayanya. Analisis tersebut merupakan salah satu bagian dari pengelolaan piutang (manajemen piutang). •Untuk mengendalikan piutang, perusahaan perlu menetapkan kebijaksanaan kredit, yang berfungsi sebagai standar. Apabila pelaksanaan penjualan kredit dan pengumpulan piutang tidak sesaui dengan standar, maka perusahaan melakukan perbaikan.

3 Manajemen Keuangan3 Analisis Ekonomi Piutang Setiap analisis ekonomi menyangkut perbandingan antara manfaat dan pengorbanan. Sejauh manfaat diharapkan lebih besar dari pengorbanan, suatu keputusan dibenarkan secara ekonomi.

4 Manajemen Keuangan4 Analisis Ekonomi Piutang (Lanjutan) Analisis Penjualan secara Kredit Penjualan Kredit tanpa Diskon Penjualan Kredit dengan Diskon Kemungkinan Piutang tidak Terkumpul

5 Manajemen Keuangan5 Analisis Ekonomi Piutang (Lanjutan) … Penjualan Kredit tanpa Diskon Contoh 1: Suatu perusahaan semula melakukan penjualan secara tunai. Penjualan yang tercapai setiap tahun rata-rata sebesar Rp 800 juta. Perusahaan kemudian merencanakan akan menawarkan syarat penjualan n/60. Diperkirakan dengan syarat penjualan tersebut perusahaan akan bisa meningkatkan penjualan sampai dengan Rp juta. Profit margin yang diperoleh 15%. Apakah perusahaan perlu beralih ke penjualan kredit. Diketahui pula bahwa biaya dana sebesar 16%.

6 Manajemen Keuangan6 1.Manfaat : Tambahan laba karena tambahan penjualan. (Rp juta – Rp 800 juta) x 15%= Rp 37,50 2.Pengorbanan: Perputaran piutang 360/60 = 6 kali/tahun Rata-rata piutang Rp juta/6= Rp 175 juta Dana yang diperlukan untuk membiayai piutang : 0,85 x Rp 175 juta = Rp 148,75 juta. Biaya dana yang harus ditanggung 16% x Rp 148,75 = Rp 23,80 Tambahan manfaat = Rp 13,70 Hasil : Manfaat > Pengorbanan  kebijakan yang menguntungkan

7 Manajemen Keuangan7 Contoh 2: Dengan menggunakan data pada contoh 1, dimisalkan perusahaan menawarkan syarat penjualan 2/20; n/60. Ini berarti bahwa kalau pembeli melunasi pembeliannya pada hari ke 20 atau sebelumnya mereka akan memperoleh diskon 2%. Tetapi kalau lebih dari hari ke 20 harus membayar dengan harga penuh. Diperkirakan 50% akan memanfaatkan diskon dan sisanya membayar pada hari ke 60. Apakah perusahaan sebaiknya mengintrodusir diskon atau menjual kredit tanpa diskon ? Analisis Ekonomi Piutang (Lanjutan) … Penjualan Kredit dengan Diskon

8 Manajemen Keuangan8 1.Manfaat : Rata-rata periode pembayaran piutang: 0,5(20) + 0,5(60)= 40 hari Perputaran piutang 360/40 = 9 kali Rata-rata piutang Rp juta/9 = Rp 116,67 juta Dana untuk membiayai piutang: 0,85 x Rp 116,67 = Rp 99,17 juta Penurunan biaya dana: (Rp 148,75 juta – Rp 99,17 juta) x 16%= Rp 7,93 2.Pengorbanan : Diskon yang diberikan: 2% x 50% x Rp juta= Rp 10,50 Manfaat bersih=(Rp 2,57) Hasil: Manfaat < Pengorbanan  tidak menguntungkan

9 Manajemen Keuangan9 Contoh 3: Berdasarkan data pada contoh 1, dimisalkan dari penjualan dengan syarat n/60, diperkirakan 1% tidak dibayar. Apakah perusahaan sebaiknya menjual secara kredit ataukah tetap tunai ? Analisis Ekonomi Piutang (Lanjutan) … Penjualan Kredit tanpa Diskon dengan Kemungkinan Piutang tidak Tertagih

10 Manajemen Keuangan10 1.Manfaat : Tambahan keuntungan karena tambahan penjualan: (Rp juta – Rp 800 juta) x 15% = Rp 37,50 2.Pengorbanan : Perputaran piutang 360 hari/60 hari = 6 x Rata-rata piutang Rp jt/6 = Rp 175 Dana untuk membiayai piutang: 0,85 x Rp 175 juta = Rp 148,75 Biaya dana piutang 0,16 x Rp 148,75 = Rp 23,80 Rugi karena piutang tidak dibayar : 1% x Rp jt = Rp 10,50 Total tambahan= Rp 34,30 Tambahan manfaat bersih = Rp 3,20 Hasil: Manfaat > Pengorbanan  Menguntungkan

11 Manajemen Keuangan11 Analisis terhadap Calon Pembeli. •Permohonan pembelian kredit dikabulkan bila expected profit >0 Expected profit: Probabilitas akan membayar – probabilitas tidak membayar •Contoh 4: Seorang pembeli akan membeli secara kredit dengan harga Rp 100 juta. Harga Pokok barang Rp 80 juta, dan diperkirakan probabilitas pembeli tersebut akan melunasi pembeliannya adalah 0,95. Apakah permohonan tersebut sebaiknya dikabulkan ?

12 Manajemen Keuangan12 Expected profit: = 0,95 (Rp 100 jt – 80 jt) – 0,05 ( Rp 80 jt) = 19 – 4 = 15 Karena expected profit > 0 maka permohonan tersebut dikabulkan. Cara menentukan Probabilitas pembeli 0= p (100jt – 80jt) – (1 – p)(80jt) = 20p – p p= 0,80 atau 80% Apabila p ≥ 80%, maka permohonan tersebut sebaiknya dikabulkan.

13 Manajemen Keuangan13 Contoh 5: Dasar pemikiran yang sama dapat diterapkan untuk persoalan berikut. Mis, data historis menunjukan bahwa kelompok pembeli yang “baik” mempunyai rata-rata periode pengumpulan piutang 30 hari. Rata-rata biaya pengumpulan Rp 100 dan probabilitas tidak terbayar 2%. Biaya variabel (biaya marginal) Rp dan laba marginal (tambahan laba yang diperoleh dari setiap tambahan satu unit penjualan) Rp 1.200, tingkat keuntungan yang disyaratkan 18%.

14 Manajemen Keuangan14 •Permohonan pembelian kredit dikabulkan kalau biaya penerimaan lebih kecil daripada biaya penolakan. •Biaya Penerimaan: Prob tdk membayar (biaya variabel unit yang dibeli) + tingkat keuntungan yang disyaratkan (periode pengumpulan/360)(biaya variabel unit yang dibeli)+biaya pengumpulan. •Biaya Penolakan: (1 – Prob tdk dibayar)(laba marginal unit yang dibeli)

15 Manajemen Keuangan15 Apabila X adalah unit yang dibeli maka untuk kelompok baik biaya penerimaan dan penolakan yang diharapkan adalah : Biaya Penerimaan= 0,02(1.800X)+0,18(30/360)1800X+100 = 36X + 27X = 63X Biaya Penolakan = (1 – 0,02)1.200X = 1.176X Apabila X membeli unit maka, Biaya Penerimaan= 63(3.000) = Rp Biaya penolakan= (3.000) = Rp Biaya penerimaan < biaya penolakan, permohonan pembelian dikabulkan.

16 Manajemen Keuangan16 LATIHAN: KERJAKAN SOAL DI BUKU SUAD HUSNAN HAL


Download ppt "Manajemen Keuangan1 Manajemen Piutang. Manajemen Keuangan2 Pendahuluan •Piutang tercipta pada saat perusahaan melakukan penjualan secara kredit. Penjualan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google