Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Mekanisme Penyerapan Zat Gizi Makro dalam Usus Halus Project Group disusun oleh Kelompok 6: Farah Aziiza (A54103009) Nia Nuryani (A54103032) Enni Nuraieni.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Mekanisme Penyerapan Zat Gizi Makro dalam Usus Halus Project Group disusun oleh Kelompok 6: Farah Aziiza (A54103009) Nia Nuryani (A54103032) Enni Nuraieni."— Transcript presentasi:

1 Mekanisme Penyerapan Zat Gizi Makro dalam Usus Halus Project Group disusun oleh Kelompok 6: Farah Aziiza (A ) Nia Nuryani (A ) Enni Nuraieni (A ) Intan Diani F (A ) Kustiningrum (A ) Andhika Syafaat (A )

2 Sistem Pencernaan Manusia

3 Letak usus halus

4 Struktur usus halus

5 Struktur usus halus

6 Accsesory organs

7 Karbohidrat •Pencernaan Sebelum karbohidrat dapat dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan tubuh, maka karbohidrat harus dipecah menjadi persenyawaan yang lebih sederhana (monosakarida) untuk dapat melewati dinding usus halus, kemudian masuk ke dalam sirkulasi darah untuk diedarkan ke seluruh tubuh.

8 Karbohidrat •Mulut Pati ׀ sugar/gula salivari maltosa sukrosa fruktosa amilase=ptialin •Lambung dekstrin maltosa sukrosa laktosa ׀ pancreatic amilase •Usus halus maltosa intestinal intestinal intestinal maltase sukrase laktase •Dinding usus halus glukosa glukosa glukosa glukosa fruktosa galaktosa

9 •Absorpsi Karbohidrat dalam Usus Halus Karbohidrat diserap usus halus dalam bentuk monosakarida. Karbohidrat diserap melalui mekanisme pompa yang membutuhkan energi (ATP) dan perlu bantuan carrier ion Na (transporting agent). Faktor-faktor yang mempengaruhi penyerapan karbohidrat: 1.Hormon insulin yang akan meningkatkan transport glukosa ke dalam jaringan sel. Berarti juga mempertinggi penyerapan glukosa dalam jaringan, akibatnya akan mempercepat perubahan glukosa menjadi glikogen dalam hati. 2.Tiamin (vit B1), piridoksin, asam panthotenat, hormon tiroksin berperan besar dalam penyerapan dan metabolisme karbohidrat.

10 Karbohidrat dalam bentuk monosakarida diabsorpsi oleh usus halus. -Glukosa dan galaktosa dengan transport aktif -Fruktosa dengan difusi fasilitatif Monosakarida ditransport meninggalkan sel epithel villi (difusi) → kapiler darah dalam villi→ aliran darah→ hati melalui vena porta hepatica→ sirkulasi besar (seluruh tubuh) melalui aliran darah.

11 Protein •Pencernaan Sama halnya dengan karbohidrat dan lemak, protein agar dapat diserap oleh dinding usus halus, masuk ke dalam sirkulasi darah, dan dibawa ke jaringan- jaringan tubuh, maka protein harus dipecah terlebih dahulu menjadi struktur yang lebih sederhana yaitu asam amino.

12 Mulut Protein gastric protease Lambung Proteosa dan Pepton Pancreatic protease Intestinal protease Usus Halus Dipeptida Intestinal dipeptidase Dinding usus halus Asam amino

13 •Absorpsi Protein dalam Usus Halus Sebagian besar protein diabsorpsi dalam bentuk asam amino, proses ini terjadi sebagian besar dalam jejenum. Asam amino (transport aktif) melewati sel epitel pada villi. Asam amino keluar dari sel epitel (difusi) → kapiler darah. Penyerapan sama dengan yang ditempuh monosakarida. Dalam waktu yang bersamaan dipeptida dan tripeptida → sel epitel (transport aktif). Sebagian besar dipeptida dan tripeptida dihidrolisis menjadi asam amino di dalam sel epitel (difusi)→ kapiler darah dalam villi. Asam amino dari kapiler diangkut oleh darah menuju hati melalui sistem vena porta hepatica. Asam amino dibebaskan oleh sel hati → jantung → seluruh tubuh melalui aliran darah.

14 Lipids •Pencernaan Sebagian besar pencernaan lemak terjadi di dalam usus halus. Langkah pertama, proses pengolahan asam lemak netral (trigliserida) yang terdapat melimpah pada makanan oleh garam-garam empedu. Garam-garam empedu memecah globula lemak ke dalam bentuk droplet-droplet yang berdiameter 1 µm. Droplet bercampur dengan garam empedu membentuk gumpalan yang disebut micelles.

15 Langkah kedua, enzim yang disekresi oleh getah pankreas yaitu pancreatic lipase menghidrolisis setiap molekul lemak menjadi asam lemak dan monogliserida yang merupakan produk akhir pencernaan lemak.

16 Mulut Lemak teremulsi Lemak belum teremulsi empedu Lambung Lemak sudah teremulsi Intestinal Lipase Pancreatic Lipase Usus halus Asam lemak Monogliserida Digliserida + / gliserol Trigliserida

17 Mekanisme Pencernaan lipids

18 Absorpsi Lipids dalam Usus Halus Absorpsi lipids terutama terjadi dalam jejenum (bagian tengah usus halus). Lipids diabsorpsi oleh usus halus dalam bentuk monogliserida, asam lemak rantai pendek dan asam lemak rantai panjang.

19 •C pendek Asam lemak rantai pendek (10-12 atom C) melewati sel epitel usus halus secara difusi dan mengikuti jalur yang sama ditempuh oleh monosakarida dan asam amino. Asam amino rantai pendek dalam lumen diabsorpsi langsung melalui proses difusi menembus mikrovilli →kapiler darah,melalui sistem vena porta hepatica →hati (oksidasi)

20 •C Panjang Sebagian besar hasil pencernaan lemak berupa monogliserida dan asam lemak rantai penjang (12/lebih). Monogliserida, asam lemak rantai panjang, dan micelles yang berada di lumen usus halus berdifusi melalui mikrovilli ke sel epitel usus halus. Dari sel epitel, monogliserida dicerna menjadi gliserol dan asam lemak oleh lipase sel epitel. Trigliserida berhenti di RE untuk disintesis bersama fhosfolipid dan kolesterol dilapisi oleh protein dan merekat satu sama lain membentuk massa →Kilomikron.

21 Kilomikron → lakteal pada villi→ ditransport melalui pembuluh limfatik →duktus toraxicus→ sistem peredaran darah vena pada tulang belakang→ hati (melalui arteri hepatika).

22 Mekanisme penyerapan lipids

23 Terima Kasih


Download ppt "Mekanisme Penyerapan Zat Gizi Makro dalam Usus Halus Project Group disusun oleh Kelompok 6: Farah Aziiza (A54103009) Nia Nuryani (A54103032) Enni Nuraieni."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google