Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Disajikan Oleh: M.Djahir Basir. Total Quality Management ? • TQM (Manajemen Mutu Terpadu)  upaya komprehensip dan berkesinambungan untuk memenuhi kebutuhan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Disajikan Oleh: M.Djahir Basir. Total Quality Management ? • TQM (Manajemen Mutu Terpadu)  upaya komprehensip dan berkesinambungan untuk memenuhi kebutuhan."— Transcript presentasi:

1 Disajikan Oleh: M.Djahir Basir

2 Total Quality Management ? • TQM (Manajemen Mutu Terpadu)  upaya komprehensip dan berkesinambungan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. • Cirinya; fokus pd kebutuhan pelanggan, keputusan berbasis pendekatan ilmiah, komitmen jangka panjang, melibatkan semua unsur organisasi, cek ricek secara bersinambung, melaksanakan diklat rutin, tujuan bersama jelas bagi semua, kebebasan yg terkendali untuk ide baru, transparan.

3 Kualitas ?  Ukuran relatif suatu produk baik secara tehnis maupun menurut kebutuhan pelanggan.  Kualitas pendidikan dapat diukur melalui; =Proses  Dosen,mahasiswa,kurikulum,sarana/prasara na, dan lingkungan. =Hasil  kompetensi (hasil belajar)  performansi (standar pelanggan).  Proses yg baik  hasilnya baik, tetapi hasil yang baik belum tentu prosesnya baik.

4 Lanjut...  Pertengahan 1970 kualitas produk Jepang mengalahkan produk Amerika.  1980 ketika pangsa pasar Amerika menuruntajam, pilihan generasi muda Amerika memuilih program MBA, sementara sebagian besar mahasiswa FT Amerika adalah mahasiswa asing.  Jadi pada era tsb Amerika lebih fokus mengiklankan produknya, sementara pesaingnya lebih fokus pada perbaikan kualitas produk.  Kunci memenangkan persaingan adalah kualitas.

5 Pengalaman Jepang Mengenai Kualitas  Selesai PD II Produk Jepang kalah kualitas, murah harga dibandingkan dg produk Amerika  Melihat gejala itu Amerika berusaha menekan harga, dan Jepang menyadari bahwa kunci persaingan sesungguhnya adalah kualitas.  Sementara pihak barat fokus pada penekanan biaya produksi, Jepang fokus menaikkan mutu.  Fokus Jepang pada perbaikan sdm,proses, dan fasilitas.Kegiatan inti; pelatihan, pendidikan, penterjemahan buku, melibatkan semua tenaga kerja dalam perbaikan kualitas (quality control)

6 Beda TQM dengan Manajemen Lainnya 1. Sebagian besar teori dan tehnik manajemennya berasal dari ilmu ilmu sosial; tehnik manajemen keuangan(I.Ekonomi), pemasaran (psikologi), desain organisasi (sosiologi), dan dasar teoritis TQM sendiri adalah statistika yaitu sampling dan analisis varian. 2. Sumber innovasinya sebagian besar dihasilkan oleh para pionir yg berasal dari pekerja industri/ pemerintah sedangkan manajemen lain bersumber dari sekolah bisnis dan konsultan manajemen.

7 Lanjut Sebagian besar konsep dalam bidang manajemen keuangan,pemasaran,strategik, dan desain organisasi berasal dari AS yg menyebar keberbagai penjuru dunia. Sedangkan TQM memang berasal juga dari AS tetapi lebih banyak dikembangkan di Jepang terus ke Amerika Utara dan Eropah. Jadi merupakan kombinasi keterampilan tehnik dan analisis Amerika, keakhlian implementasi dan pengorganisasian Jepang, dan tradisi serta integritas Eropah dan Asia.

8 Lanjut Penyebaran/desiminasi manajemen lainnya bersifat top- down, sementara TQM bersifat bottom-up. Bahkan penggerak utamanya adalah para manjer departemen/divisi. Di PT penerapan TQM hendaklah penyebaran issu kebutuhan akan kualitas tidak selalu menunggu dari atas tapi juga hendaklah ada inisiatif dari Dekan/PD, bahkan Kajur/Kaprodi.

9 Empat Prinsip Utama TQM 1. Kepuasan pelanggan(internal/eksternal). 2. Respek terhadap setiap orang(perhatian, pelibatan dalam setiap pengambilan keputusan). 3. Manajemen berdasarkan fakta bukan feeling (perbaikan bertahap dan berprioritas, menghargai variabilitas kinerja antar orang yg terlibat). 4. Perbaikan bersinambung(Plan-do-check-act)

10 Penyebab Kegagalan TQM  Penggunaan TQM menuntut perbaikan sistem nilai dan budaya yg telah dianut bertahun tahun sejalan dengan penggunaan sistem manajemen yg lain. TQM bukan obat mujarrab melainkan suatu pendekatan baru yg membutuhkan komitmen jangka panjang, kebulatan tekat bersama, dan didukung oleh upaya upaya pelatihan yg khusus.  Intinya, komitmen yg kuat dan konsistensi.

11 Kesalahan Umum Penerapan TQM di Perguruan Tinggi 1. Pendelegasian upaya perbaikan mutu kepada pihak lain– a.l. Pemborong. 2. Upaya perbaikan mutu tidak sistemik. 3. Secara dogmatis berpegang pada salah satu model pendekatan mutu(Juran, Deming, Crosby, dsb.) tanpa penyesuaian dg kondisi. 4. Memandang utusan PT mengikuti pelatihan akan segera berbuat untuk perbaikan mutu. 5. Warga PT sering tarik ulur dlm upaya mutu.

12 Karakteristik Kualitas Produk Jasa 1. Bukti langsung; fasilitas fisik, perlengkapan, pegawai, dan sarana komunikasi. 2. Kehandalan, yaitu kemampuan memberikan pelayanan yg dijanjikan tepat waktu dan memuaskan. 3. Daya tanggap,tanggap thd keluhan pelanggan. 4. Jaminan kemampuan, kejujuran, keamanan. 5. Empati, kemudahan komunikasi dan memahami kebutuhan pelanggan.

13 Ukuran Kinerja Dalam Perspektif Pelanggan 1. Guna bagi pelanggan; jumlah mahasiswa yg mendaftar, jumlah mahasiswa, pangsa pasar. 2. Mutu jasa yg ditawarkan; akreditasi PS, IPK mahasiswa, peringkat akreditasi. 3. Harga jasa : uang kuliah riel per SKS,biaya rata rata mahasiswa per tahun, bandingan biaya dengan patokan tertentu. 4. Waktu; rata rata penyelesaian studi.

14 Lanjut Kesan dan reputasi; Jumlah mahasiswa keseluruhan, perbandingan pendaftar dan yg diterima(3:1), perbandingan calon daerah dan luar daerah provinsi, prestasi akademik, olah raga, kesenian yg pernah dicapai, fasilitas. 6. Hubungan dengan pelanggan; kepuasan mahasiswa, alumni, pengguna lulusan, kunjungan calon mahasiswa, kesesuaian iklan dan kenyataan.

15 Dasar Keberadaan Unit Penjamin Mutu Perguruan Tinggi  PP No.19 Th 2005 tentang SNP  Pasal 91: 1. Setiap satuan pendidikan pada jalur formal dan non formal wajib melakukan penjaminan mutu pendidikan. 2. Penjaminan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk memenuhi atau melampaui SNP.

16 8 Jenis SNP (Standar Minimal) Standar Lain (Melampaui SNP) Wajib Internally driven Psl 2 ayat (1) PP No 19/ Standar Isi 2. Sandar Proses 3. Standar Kompetensi Lulusan 4. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5. Standar Sarana dan Prasarana 6. Standar Pengelolaan 7. Standar Pembiayaan 8. Standar Penilaian Pendidikan Ditetapkan sendiri oleh PT : a. Penelitian dan publikasi b. Pengabdian kepada masyarakat; c. Sistem informasi; d. Kerjasama institusional dalam dan luar negeri; e. Kemahasiswaan; f. Suasana akademik; g. Sumber pendanaan (revenue generating); h. Bidang lain sesuai ciri khas perguruan tinggi yang bersangkutan. Standar Mutu PP.No.19 Tahun 2005 Tentang SNP

17 JAMINAN MUTU INTERNAL ALAT MANAJEMEN AKREDITASI USULAN PROYEK [PHK] DOKUMEN EVALUASI-DIRI INSTITUSI/ PROGRAM STUDI [selalu dimutakhirkan] TUGAS SPKI* *SPKI = SATUAN PENJAMINAN KUALITAS INTERNAL (Internal Quality Assurance Unit) Kepercayaan Stakeholders Pengembangan/ Perbaikan yang Sinambung EVALUASI EKSTERNAL

18 Sumber Bahan 1. Djokopranoto,R&Indrajit,R.Eko. Manajemen Perguruan Tinggi Modern. Yogyakarta; Penerbit Andi, P.P RI No.19 Tahun 2005 Tentang SNP 3. Tjiptono,Fandy, dan Diana, Anastasia. Total Quality Management. Yogyakarta; Andi Offset, Plg,


Download ppt "Disajikan Oleh: M.Djahir Basir. Total Quality Management ? • TQM (Manajemen Mutu Terpadu)  upaya komprehensip dan berkesinambungan untuk memenuhi kebutuhan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google