Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MEMORI Oleh Kelompok 4 : 1. Eko Gunawan 2. Ika Erika.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MEMORI Oleh Kelompok 4 : 1. Eko Gunawan 2. Ika Erika."— Transcript presentasi:

1 MEMORI Oleh Kelompok 4 : 1. Eko Gunawan 2. Ika Erika

2 1.Operasi Sel Memori 1. Sel memori memiliki dua keadaan stabil (semi stabil) yang dapat digunakan untuk mempresentasikan bilangan biner 1 atau Sel memori mempunyai kemampuan untuk ditulisi (sedikitnya satu kali). 3. Sel memori mempunyai kemampuan untuk dibaca.

3 Gambar 1. Operasi Sel Memori

4 2. Karakteristik Sistem Memori 1. Lokasi. 2. Kapasitas. 3. Satuan Transfer. 4. Metode Akses. 5. Kinerja. 6. Tipe Fisik. 7. Karakteristik Fisik.

5 3. Keandalan Memori 1. Semakin kecil waktu akses, semakin besar harga per bitnya. 2. Semakin besar kapasitas, semakin kecil harga per bitnya. 3. Semakin besar kapasitas, semakin besar waktu aksesnya.

6 4. Satuan Memori Satuan pokok memori adalah digit biner, yang disebut bit. Suatu bit dapat berisi sebuah angka 0 atau 1. Ini adalah satuan yang paling sederhana. Memori juga dinyatakan dalam byte (1 byte = 8 bit). Kumpulan byte dinyatakan dalam word. Panjang word yang umum adalah 8, 16, dan 32 bit.

7 Tabel 1. Tingkatan satuan memori SymbolNumber of bytes Kilobytes (Kb)2e10 ( 1024) Megabyte (Mb)2e20 ( 1,048,576) Gigabyte (Gb)2e30 (1,073,741,824) Terabyte (Tb)2e40 (1,099,511,627,776)

8 5. Memori Utama Semikonduktor Pada komputer lama, bentuk umum random access memory untuk memori utama adalah sebuah piringan ferromagnetik berlubang yang dikenal sebagai core, istilah yang tetap dipertahankan hingga saat ini.

9 6. Jenis Memori Random Akses 1. RAM (Random Access Memory) adalah dimungkinkannya pembacaan dan penulisan data ke memori secara cepat dan mudah. 2. ROM berisi pola data permanen yang tidak dapat diubah. 3. EEPROM (electrically erasable programmable read only memory) merupakan memori yang dapat ditulisi kapan saja tanpa menghapus isi sebelumnya. 4. Flash memory menggunakan teknologi penghapusan dan penulisan elektrik.

10 Tabel 2. Tipe – tipe memori semikonduktor

11 7. Pengemasan (Packging) 1. Alamat word yang sedang diakses. Untuk 1M word, diperlukan sejumlah 20 buah (220 = 1M). 2. Data yang akan dibaca, terdiri dari 8 saluran (D0 – D7). 3. Catu daya keping adalah Vcc. 4. Pin grounding Vss. 5. Pin chip enable (CE). Karena mungkin terdapat lebih dari satu keping memori yang terhubung pada bus yang sama maka pin CE digunakan untuk mengindikasikan valid atau tidaknya pin ini. Pin CE diaktifkan oleh logik yang terhubung dengan bit berorde tinggi bus alamat ( diatas A19). 6. Tegangan program (Vpp).

12 Gambar 2. Packging SIMM

13 8. Koreksi Error Dalam melaksanakan fungsi penyimpanan, memori semikonduktor dimungkinkan mengalami kesalahan. Baik kesalahan berat yang biasanya merupakan kerusakan fisik memori maupun kesalahan ringan yang berhubungan data yang disimpan. Kesalahan ringan dapat dikoreksi kembali. Untuk mengadakan koreksi kesalahan data yang disimpan diperlukan dua mekanisme, yaitu mekanisme pendeteksian kesalahan dan mekanisme perbaikan kesalahan

14 9. Cache Memori Cache memori difungsikan mempercepat kerja memori sehingga mendekati kecepatan prosesor. Dalam organisasi komputer, memori utama lebih besar kapasitasnya namun lambat operasinya, sedangkan cache memori berukuran kecil namun lebih cepat. Cache memori berisi salinan memori utama.

15 Gambar 3. Hubungan cache memori

16 Gambar 4. Organisasi cache memori

17 10. Elemen Rancangan UnsurMacam Kapasitas- Ukuran blok- Mapping1. Direct Mapping 2. Assosiative Mapping 3. Set Assosiative Mapping Algoritma pengganti1. Least recently used (LRU) 2. First in first out (FIFO) 3. Least frequently used (LFU) 4. Random Write Policy1. Write Througth 2. Write Back 3. Write Once Jumlah Cache1. Singe atau dua level 2. Unified atau split

18 11. Kapasitas Cache Menentukan ukuran memori cache sangatlah penting untuk mendongkrak kinerja komputer. Dari segi harga cache sangatlah mahal tidak seperti memori utama. Semakin besar kapasitas cache tidak berarti semakin cepat prosesnya, dengan ukuran besar akan terlalu banyak gate pengalamatannya sehingga akan memperlambat proses. Sejumlah penelitian telah menganjurkan bahwa ukuran cache antara 1KB dan 512KB akan lebih optimum [STA96].

19 12. Ukuran Blok Elemen rancangan yang harus diperhatikan lagi adalah ukuran blok. Telah dijelaskan adanya sifat lokalitas referensi maka nilai ukuran blok sangatlah penting. Apabila blok berukuran besar ditransfer ke cache akan menyebabkan hit ratio mengalami penurunan karena banyaknya data yang dikirim disekitar referensi. Tetapi apabila terlalu kecil, dimungkinkan memori yang akan dibutuhkan CPU tidak tercakup.

20 13. Fungsi Pemetaan (Mapping) 1. Pemetaan Langsung. 2. Pemetaan Assosiatif. 3. Pemetaan Assosiatif Set.

21 14. Algoritma Penggantian Yang dimaksud Algoritma Penggantian adalah suatu mekanisme pergantian blok – blok dalam memori cache yang lama dengan data baru. Dalam pemetaan langsung tidak diperlukan algoritma ini, namun dalam pemetaan asosiatif dan asosiatif set, algoritma ini mempunyai peranan penting untuk meningkatkan kinerja cache memori.

22 15. Write Policy Teknik yang dikenalkan diantaranya, write through, yaitu operasi penulisan melibatkan data pada memori utama dan sekaligus pada cache memori sehingga data selalu valid. Kekurangan teknik ini adalah menjadikan lalu lintas data ke memori utama dan cache sangat tinggi sehingga mengurangi kinerja sistem, bahkan bisa terjadi hang. Teknik lainnya adalah write back, yaitu teknik meminimasi penulisan dengan cara penulisan pada cache saja. Pada saat akan terjadi penggantian blok data cache maka baru diadakan penulisan pada memori utama. Masalah yang timbul adalah manakala data di memori utama belum di-update telah diakses modul I/O sehingga data di memori utama tidak valid.

23 16. Jumlah Cache Terdapat dua macam letak cache. Berada dalam keping prosesor yang disebut on chip cache atau cache internal. Kemudian berada di luar chip prosesor yang disebut off chip cache atau cache eksternal. Cache internal diletakkan dalam prosesor sehingga tidak memerlukan bus eksternal, akibatnya waktu aksesnya akan cepat sekali, apalagi panjang lintasan internal bus prosesor sangat pendek untuk mengakses cache internal. Cache internal selanjutnya disebut cache tingkat 1 (L1). Cache eksternal berada diluar keping chip prosesor yang diakses melalui bus eksternal.

24 TERIMA KASIH


Download ppt "MEMORI Oleh Kelompok 4 : 1. Eko Gunawan 2. Ika Erika."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google