Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Adhi Muhtadi.  Sal irigasi pembawa  Sal irigasi pembuang Jenis & fungsi sal irigasi pembawa:  Sal primer  Sal sekunder  Sal tersier  Sal kuarter.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Adhi Muhtadi.  Sal irigasi pembawa  Sal irigasi pembuang Jenis & fungsi sal irigasi pembawa:  Sal primer  Sal sekunder  Sal tersier  Sal kuarter."— Transcript presentasi:

1 Adhi Muhtadi

2  Sal irigasi pembawa  Sal irigasi pembuang Jenis & fungsi sal irigasi pembawa:  Sal primer  Sal sekunder  Sal tersier  Sal kuarter

3  Perband kedalaman air dgn lebar dasar  Kemiringan memanjang saluran 3 kondisi sal pembawa :  Air irigasi tanpa sedimen (lgs dr waduk)  Air irigasi bersedimen di sal pas (angk sedimen mempengaruhi desain)  Air irigasi bersed di sal tanah (plg umum)

4  Mengalirkan kelebihan air scr gravitasi  Mencegah genangan dan kerusakan tanaman  Mengatur banyaknya air tanah Penyebab kelebihan air dlm jar irigasi:  Hujan yg sgt lebat  Melimpahnya air irigasi

5 Dapat terjadi:  Pengendapan sedimen  Penggerusan setempat Bentuk penampang melintang saluran:  Penampang basah sekecil mungkin: 1/2 lingkaran  Krn sulit dibangun, mk bentuk trapesium dipilih

6 Kemiringan talud saluran bgt kpd:  jenis tanah  Kedalaman saluran  Rembesan aliran Kemiringan min talud:  Jenis tanah lempung berpasir, tanah pasiran kohesif 1,5 - 2,5  Pasir berlanau  Batu < 0,25

7  Utk sal pembawa tanpa pasangan  Dianggap sbg aliran tetap  v = k. R 2/3. I 1/2  R = A / P  A = b + 2.h. √m+1  Q = v. A  B = n. H

8  Q = debit saluran, m3/det  v= kecepatan aliran, m/detik  A= pot melintang aliran, m2  R=jari2 hidrolis, m  P= keliling basah, m  B= lebar dasar, m  h= tinggi air, m  I= kemiringan energi/saluran  k= koefisien kekasaran Strickler  m= kemiringan talud (vert:hor)

9  Sal garis tinggi / kontur  Sal garis punggung Sal garis tinggi: sal yg ditempatkan sejurusan dgn garis tinggi / kontur Sal garis punggung: sal yg ditempatkan pd punggung medan Sal pembawa: (1) tanpa pasangan (2) dengan pasangan

10  Bangunan utk pengambilan/penyadapan, pengukuran dan pembagian air  Bangunan pelengkap utk mengatasi halangan/rintangan sepanjang sal dan bang lain

11  Bang penyadap/pengambilan pd sal induk dgn atau tanpa bendung  Bang penyadap: bang utk menyadap air dari sal primer ke sekunder, tersier dan kuarter  Bang pembagi: bang utk membagi air dari sakl ke sal2 yg lbh kecil  Bang pengukur: bang yg mengukur banyaknya debit air yg msk ke bang tsb

12  Bangunan Bagi: Bangunan air yang terletak disaluran primer dan skunder pada suatu titik cabang dan berfungsi untuk membagi aliran antara dua saluran atau lebih (DPU - Pengairan)  Bangunan Sadap: Bangunan air yang berfungsi mengalirkan air dari saluran primer atau skunder ke saluran tersier penerima  Bangunan Bagi Sadap: Bangunan bagi yang mempunyai pintu sadap ke petak tersier (DPU- Pengairan)

13  Bang pembilas: utk membilas endapan angk sedimen di kantong sedimen/sal induk  Bang peluap/pelimpah samping: melimpahkan debit air yg kelebihan keluar sal  Bang persilangan: jembatan, sipon, gorong- gorong, talang, terowongan dsb  Bang terjun: utk mengurangi kemiringan dsr sal  Bang cuci, minum hewan dsb

14  Bangunan Pembilas: Bangunan yang berfungsi mengatur/mengontrol ketinggian batas-batas yang diperlukan untuk dapat memberikan debit yang konstan kepada bangunan sedap tersier  Bangunan Pelimpah: Bangunan air yang terletak di hulu bangunan talang, siphon dan lain-lain, untuk keamanan jaringan. Bangunan bekerja otomatis dengan naiknya muka air (DPU-Pengairan)

15  Bangunan Terjun: Bangunan air yang berfungsi menurunkan muka air dan tinggi energi yang dipusatkan di satu tempat. Bangunan terjun ini bisa memiliki terjun tegak atau terjun miring  Bangunan Ukur Debit: Bangunan ukur yang berfungsi untuk mengukur volume air persatuan waktu (m3/det atau 1/det)

16  Bangunan Kantong Lumpur: Bangunan yang berada di pangkal saluran induk, yang berfungsi untuk menampung dan mengendapkan lumpur, pasir dan kerikil, supaya bahan endapan tersebut tidak terbawa sepanjang saluran di hilirnya. Bangunan dibilas pada waktu-waktu tertentu. (DPU- Pengairan)

17  Bangunan Sekunder: Saluran yang membawa air dari saluran primer ke petak-petak tersier yang dilayani oleh saluran sekunder tersebut. Batas ujung saluran ini adalah pda bangunan sadap terakhir  Bangunan Suplesi: Bangunan yang berfungsi mengalirkan air dari saluran suplesi ke saluran pembawa atau ke sungai

18  Utk mengukur banyaknya air yg mengalir  Jenisnya: (1) pelimpah ambang lebar (2) pelimpah ambang tajam

19  Bangunan Ukur Romijn  Bangunan Ukur Crump de Gruyter  Bangunan Ukur Cipoletti  Bangunan Ukur Parshal Flume  Venturi Meter  Bangunan Ukur Thomson  Dll

20  Bendung Gerak: Bangunan yang sebagian besar konstruksi terdiri dari pintu yang dapat digerakkan untuk mengatur ketinggian muka air di sungai  Bendung Tetap: Bangunan yang dipergunakan untuk meninggikan muka air di sungai, sampai pada ketinggian yang diperlukan agar air dapat dialirkan ke saluran irigasi dan petak tersier.

21  Bendung Tetap Permanen (misalnya dari beton,pasangan batu, beronjong dengan mantel)  Bendung Tetap Semi Permanen, (misal: beronjong, kayu)  Bendung Tetap Tidak Permanen (misalnya dari Kayu, tumpukan batu)

22  Current Meter: Alat untuk mengukur kecepatan dan arah arus ( Dishidros)  Daerah Irigasi: Kesatuan wilayah atau hamparan tanah yang mendapat air dari satu jaringan irigasi terdiri dari : a. Areal (Hamparan tanah yang akan diberi air) b. Bangunan Utama Jaringan Irigasi (Saluran dan Bangunan)

23 Adhi Muhtadi


Download ppt "Adhi Muhtadi.  Sal irigasi pembawa  Sal irigasi pembuang Jenis & fungsi sal irigasi pembawa:  Sal primer  Sal sekunder  Sal tersier  Sal kuarter."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google