Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STRATEGI PEMASARAN JASA INFORMASI UMMI RODLIYAH

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STRATEGI PEMASARAN JASA INFORMASI UMMI RODLIYAH"— Transcript presentasi:

1 STRATEGI PEMASARAN JASA INFORMASI UMMI RODLIYAH

2 REFERENSI  Buchari Alma. Pemasaran Strategik Jasa pendidikan. Bandung:Alfabeta  Lingga Purnama. Strategic marketing Plan. Panduan lengkap dan praktis menyusun rencana pemasaran yang strategis dan efektif.  Rahmady Radiany, MM. Strategi Pemasaran  Robert D Stuert Barbara Library and information center management 6th ed.  Basu Swastha Dharmmesta & T. Hani Handoko Manajemen Pemasaran: analisa perilaku konsumen.  Fandy Tjiptono Pemasaran Jasa.  Harmawan, M.Lib. Manajemen Pemasaran dan implementasinya di perpustakaan. Artikel.

3 PENGERTIAN  PEMASARAN adalah Suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-kegiatan usaha untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan mendistribusikan barang dan jasa yang dapat memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial.  MANAJEMEN PEMASARAN adalah penganalisaan, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan program-program yang bertujuan menimbulkan pertukaran dengan pasar yang dituju untuk mencapai tujuan perusahaan.

4 KONSEP PEMASARAN  KONSEP PRODUKSI Berorientasi pada proses produksi. Asumsi: konsumen hanya akan membeli produk yang murah dan gampang didapat. Fokus efisiensi biaya dan ketersediaan barang.  KONSEP PRODUK Asumsi: konsumen lebih menghendaki produk yang berkualitas, kinerja, fitur, atau penampilan super. Fokus: inovasi produk, riset, pengembangan, pengendalian kualitas  KONSEP PENJUALAN Berorientasi pd tingkat penjualan. Konsumen harus dipengaruhi, Fokus: perbaikan teknik penjualan, promosi.  KONSEP PEMASARAN Berorientasi pada pelanggan (eksternal). Asumsi: konsumen hanya membeli produk yang sesuai dengan kebutuhan/kepuasan. Fokus: pemahaman prilaku konsumen secara menyeluruh.

5 KONSEP PEMASARAN  ORIENTASI PADA KONSUMEN a. menentukan kebutuhan pokok b. menentukan kelompok pembeli c. menentukan produk dan program pemasaran d. mengadakan penelitian e. menentukan dan melaksanakan strategi  INTEGRATED MARKETING  KEPUASAN KONSUMEN

6 PEMASARAN DAN PENCIPTAAN NILAI  CUSTOMERS Berawal dari kebutuhan/keinginan pelanggan dan berakhir dengan kepuasan dan loyalitas pelanggan.  COMPETITORS memperhatikan faktor pesaing: strategi, kekuatan, kelemahan, kompetensi inti dll  COMPANY Tidak menekankan pada aspek transaksi melainkan fokus pada aspek relational. Pentingnya kerjasama saling menguntungkan dengan pelanggan dlm jangka panjang juga kerja sama dengan jaringan kolaborator.

7 TRANSACTION MARKETING RELETIONSHIP MARKETING Berfokus pada penjualan tunggal dan industri Fokus: menjalin hubungan jangka panjang dg pelanggan Menyamaratakan pelanggan Pelanggan bersifat unik dan identik Berorientasi pd karakteristik produk Berorientasi pd manfaat produk

8 MANAJEMEN PEMASARAN ANALISIS PERENCANAAN Mengembangkan rencana Strategik Mengembangkan Rencan. pemasaran PENGENDALIAN Mengukur hasil Mengevaluasi hasil mengoreksi IMPLEMENTASI Menjalankan Rencana

9 Unsur Rencana Pemasaran Ringkasan Ekskutif Situasi Pemasaran Sekaran Anggaran Program dan Tindakan Strategi Pemasaran Tantangan Dan peluang Tujuan dan Isu Pengendallian

10 Unsur-unsur Pemasaran  RINGKASAN EKSEKUTIF: Suatu ringkasan pendek ttg tujuan-tujuan utama, dan rekomendasi. Membantu menemukan titik2 penting rencana dg cepat.  SITUASI PEMASARAN SEKARANG:berupa deskripsi pasar, termasuk segmen-segmen pasar utama, tinjauan produk, posisi persaingan, dan distribusi.  TANTANGAN DAN PELUANG: Tujuannya adalah untuk mengantisipasi terhadap perkembangan penting yang akan mempengaruhi perusahaan.  TUJUAN DAN ISU:dinyatakan sebagai sasaran yang akan dicapai sepanjang kaidah rencana. Memancing Isu-isu utama untuk meningkatkan pangsa pasar.  STRATEGI PEMASARAN:Rencana permainan untuk mencapai tujuan…  PROGRAM TINDAKAN: Untuk menjawab Apa yang akan dilakukan?, Kapan kita akan melakukan?, siapa yang bertanggungjawab?, berapa besar biayanya?,  AGGARAN: Pada sisi pengeluaran, Anggaran adalah biaya produksi, distribusi fisik dan pemasaran.  PENGENDALIAN: Pengendalian dilakukan untuk memantau kemajuan.

11 STRATEGI PEMASARAN  STRATEGI: Satu kesatuan rencana yang menyeluruh dan terpadu untuk mencapai tujuan. Perencanaan dasar suatu aksi yang pilih untuk mencapai suatu tujuan.  :Logika pemasaran (rencana permainan)yang dengannya unit usaha berharap dapat mencapai tujuan.  TAKTIK : Cara dalam menjalankan rencana tersebut, yaitu teknik yang dipakai untuk melaksanakan strategi.

12 STRATEGI PEMASARAN  SEGMENTASI PASAR  BAURAN PEMASARAN (produk, price, promotion, place)  TINGKAT PENGELUARAN PEMASARAN

13 JENIS STRATEGI DASAR  STRATEGI STABIL Tindakan organisasi dengan cara mempertahankan strategi yang telah ada karena dianggap sudah baik dan tidak perlu ada perubahan.  STRATEGI PERTUMBUHAN Ekspansi (Pengembangan pasar dan diversifikasi) Internal (pengembangan produk/jasa) eksternal (Integrasi vertikal, merger)  STRATEGI PENCIUTAN Mengurangi kegiatan dan meningkatkan efisiensi (Pengurangan biaya, likuidasi, penjualan saham)  STRATEGI KOMBINASI penggabungan dari ketiga strategi diatas.

14 JENIS KEGIATAN PROMOSI PERPUSTAKAAN  Orientasi Perpustakaan  Buku Panduan  Brosur / Pamflet  Baliho/ Papan Ilklan  Logo  Pameran Buku  Pemutaran Film/Home Theatre  Taman dalam perpustakaan  Website Perpustakaan  Katalog Digital  Gethok Tular (word of mouth recommendations) atau opinion leader  Membentuk Club Pembaca/Asosiasi keanggotaan

15 LANJUTAN  Display Buku Baru  Majalah Dinding  Bedah Buku  Seminar/Workshop/Lokakarya dll  Diskon, Hadiah, Voucher,  Pelatihan Penelusuran, Internet dan IT  Memperkuat kualitas Jasa Layanan.  Perkuat Penampilan (Gedung, peralatan, Seragam, Penunjuk Arah dll)

16 PROPOSAL  ALASAN Penggunaan strategi  Profil perpustakaan (Visi Misi dan Tujuan, sdm, koleksi, anggota,TI, Volume pemakaian)  Keterangan Kegiatan (Waktu, tempat, biaya, ukuran, dll) 1. Time new roman, font ,5 spasi hlm 4. A4 5. terakhir tgl 27 oktober 2010.

17 PERKEMBANGAN KONSEP STRATEGI PEMASARAN  MARKETING MIX : 4P ( PRODUCT, PRICE, PROMOTION, AND PLACE )  MEGA MARKETING KOTLER : 6P (4P + POWER AND PUBLIC RELATION)  STRATEGI 9P BOOMS, BITNER & GEORGE W.R : 6P + PHYSICAL EVIDENCE DAN PROCESS  SHIFTING FROM “P” to “C”

18 STRATEGI MARKETING MIX ‘4P’  PRODUCT : Kualitas, penampilan, tambahan gaya, merek, pengepakan, ukuran, pelayanan, garansi  PRICE : Daftar harga rabat, pengecualian, periode, pembayaran, aturan, kredit  PROMOTION: Iklan, penjualan barang, publisitas  PLACE: Alur distribusi, peliputan, lokasi, tingkat sediaan, transportasi dll.

19 MEGA MARKETING 6P OLEH KOTLER 4P plus  POWER : Mengenali, membina hubungan dengan pihak-pihak yng memiliki pengaruh terhadap pasar.  PUBLIC RELATION: Memikirkan dan menciptakan berbagai cara pendekatan untuk bisa membangun image/citra yang baik terhadap produk dan jasa dikalangan masayarakat. >>>>

20 UNTUK JASA 9P OLEH BOOMS, BITNER & GEORGE W.R  6P Plus  PEOPLE  PHYSICAL EVIDENCE  PROSES

21 SHIFTING “P” to “C” productJalan keluar masalah konsumen (costumer solution) priceBiaya kepada pelanggan (Cost to customer) palaceMenyenangkan, nyaman (convinience) promotionKomunikasi dari perusahaan kepada pelanggan (communication)

22 ANALISIS  ANALISIS SWOT  ANALISIS SEGMENTASI PASAR  ANALISIS PERILAKU KONSUMEN  ANALISIS PERILAKU PESAING

23 SWOT  Strength (Kekuatan)  Weakness (Kelemahan)  Opportunity (Peluang)  Threat (Tantangan)

24 SWOT – BAURAN PEMASARAN 4P SWOT ProductPricePlacePromotion Kekuatan Bervariasi Letak yg strategis Kelemahan Jam Layanan terbatas PeluangDisukai pelanggan Distribusi layanan Intensif TantanganInternet n Perpust sekitar

25 VISI, MISI DAN TUJUAN  VISI: suatu mimpi yang didambakan untuk dimiliki di masa depan..1. membirikan inspirasi 2. memberikan motivasi 3. Memudahkan proses pengambilan keputusan. 4. memunculkan inisiatif, dan bahan pertimbangan.  MISI: bentuk riil dari Visi, merupakan sesuatu yang didambakan untuk menjadi seperti apa di masa depan. :memberikan standart bagi kinerja organisasi dalam berbagai dimensi.

26 TUJUAN  Membuat Misi menjadi lebih konkrit 1. memiliki dimensi Waktu 2. dapat diukur 3. meredam konflik 4. menjembatani alasan keseimbangan 5. Terkait dengan finansial

27 ANALISIS SITUASI PEMASARAN  ANALISIS LINGKUNGAN  ANALISIS PRILAKU KONSUMEN  ANALISIS PRILAKU PESAING

28 STRATEGI SEGMENTASI PASAR Segmentasi pasar adalah tindakan mengidentifikasi dan membentuk kelompok pembeli yang berbeda dan kemungkinan memerlukan produk atau strategi pemasaran tersendiri. Hal ini untuk: 1. mendesain produk yang lebih responsif terhadap kebutuhan pasar; 2. mencari peluang; 3. merumuskan pesan komunikatif yang efektif dan efisien. 4. menciptakan keunggulan bersaing 5. mengamalisis prilaku konsumen. dll

29 VARIABLE SEGMENTASI UTAMA  GEOGRAFIS (wilayah, tempat tinggal)  DEMOGRAFIS (usia, penghasilan, profesi, pendidikan, kelas sosial dll)  PSIKOGRAFIS (gaya hidup, kepribadian)  PERILAKU (status pemakai, kesetiaan, tingkat pemakaian, dll)

30 ANALISIS PERILAKU PESAING

31 STRATEGI KELOMPOK PESAING  PESAING GENERIK, menampilkan produk dengan cara yang berbeda untuk memuaskan konsumen. Misalnya dalam satu merk terdapat berbagai jenis produk.  PESAING BENTUK PRODUK, menampilkan produk dalam bentuk/tipe yang berbeda,nuntuk menjangkau seluruh kalangan.  PESAING MERK, menampilkan produk dalam merek yang berbeda, dalam rangka mempertahankan pasar dari serangan para pesaing, agar kesulitan membidik merk mana yang harus ditentang. Keunggulan bersaing dengan Memberikan nilai lebih kepada pelanggan melalui: 1. Harga lebih rendah untuk manfaat yang sama 2. Keunikan manfaat yang dapat menutupi harga tinggi

32 STRATEGI PERKEMBANGAN DAN POSISI PERSAINGAN  DOMINAN: Mempertahakan posisi  KUAT: Berusaha untuk meningkatkan posisi dan mendesak memperoleh bagian  SEDANG: Selektif mendesak untuk memperoleh bagian  BERTAHAN: berusaha menemukan tempat dan mempertahakan  LEMAH: berpaling atau meninggalkan

33 POSISI DALAM PANGSA PASAR  MARKET LEADER pemimpin pasar 40%  MARKET CHALANGER penantang pasar 30%  MARKET FOLLOWER pengikut pasar 20%  MARKET NICHER penggarap peluang pasar 10%

34 PEMIMPIN PASAR  PUSAT ORIENTASI PARA PESAING (DISERANG, DITIRU, DIJAUHI)  STRATEGI: Mengembangkan pasar keseluruhan - mencari pemakai baru - mencari kegunaan baru Melindungi pangsa pasar - strategi bertahan Memperluas Pangsa pasar

35 PENANTANG PASAR Secara agresif mencoba memperluas pangsa pasar dengan jalan menantang: 1. pemimpin pasar 2. Pesaing-pesaing sebayanya 3. Perusahaan yang lebih kecil dalam industri STRATEGI SERANGAN KONFRONTASI 1. Serangan lambung 2. Serangan Gerilya 3. Serangan Frontal 4. Serangan Rusuk 5. Serangan Pengepungan 6. Penyerangan Khusus

36 PRINSIP SERANGAN GERILYA  Temukan satu segmen pasar yang cukup kecil untuk dipertahankan  Betapun suksesnya anda jangan berperilaku seperti pemimpin pasar  Bersiaplah mundur jika tanda bahaya muncul

37 PRINSIP SERANGAN LAMBUNG  Gerakan melambung yang baik harus dilancarkan pada wilayah yang tidak diperebutkan.  Kejutan taktis harus merupakan unsur penting dalam penyusunan rencana  Melakukan pengejaran dengan kritis seperti serangan sendiri

38 SERANGAN FRONTAL  Mengumpulkan kekuatan menyerang lawan, menyerang kekuatan musuh bukan kelemahannya. Penyerang harus memiliki kekuatan lebih. Jika tidak ini berarti bunuh diri. Misalnya:harga lebih murah, kemasan lebih baik, kampanye iklan lebih cerdik, potongan harga, dll. Contoh: Menyamai penawaran Pemimpin Pasar dalam segala hal dengan harga yang lebih murah. Akan berhasil jika: 1. Pemimpin pasar tidak membalas dengan menurunkan harga 2. Penyerang meyakinkan pemimpin pasar bahwa produknya sebanding tapi harga lebih murah. Menghemat/menurunkan biaya produksi, sehingga dapat menjual dengan harga lebih murah.

39 SERANGAN RUSUK  Pemusatan Kekuatan pada kelemahan.  Diarahkan pada 2 dimensi strategis: 1. Geografis (memilih daerah dimana musuh tidak kuat) 2. Segmen (menemukan kebutuhan pasar yang belum terlayani oleh pemimpin pasar)

40 SERANGAN PENGEPUNGAN  Usaha untuk meraih bagian besar daerah musuh melalui serangan kilat terpadu.  Menawarkan segala sesuatu yang ditawarkan pesaing bahkan lebih, sehingga penawaran tidak bisa ditolak.  Penyerang harus memiliki sumber daya lebih unggul.

41 Strategi Penyerangan Khusus  Strategi Diskon Harga  Strategi Barang lebih Murah  Strategi Barang Prestis  Strategi Perluasan Produk  Strategi inovasi produk  Stratetegi Pelayanan yang ditingkatkan  Strategi Inovasi Distribusi  Strategi pengurangan biaya manufaktur  Promosi Periklanan Intensif

42 PENGIKUT PASAR  Menjadi nomor 2 dalam industri  Tidak menyerang, tetapi mengiikut STRATEGI: Memanfaatkan kompetisi/berperan dalam pertumbuhan pasar 1. Pemalsu (counterfeiter) 2. Pengklon (Cloner) : Meniru, menyamai 3. Peniru (Imitator) : Meniru dengan beberapa deferensiasi 4. Pengadaptasi (Adapter): meniru dengan beberapa improvisasi

43 PENGGARAP CELAH PASAR  BERGERAK DIBEBERA BAGIAN KHUSUS  PERUSAHAAN SPESIALIST 1. Konsumen Khusus 2. Wilayah geografis tertentu 3. Jasa Pelayanan 4. Penampilan Produk

44 Spesialisasi  Spesialisasi vertikal  Spesialisasi ukuran pelanggan  Spesialisasi pelanggan tertentu  Spesialisasi geografis  Spesialisasi Produk  Spesialisasi Ciri produk  Spesialisasi pesanan  Spesialisasi Mutu/harga  Spesialisasi pelayanan  Spesialisasi saluran

45 COMPETITOR ORIENTED  Orientasi Pada Pelanggan  Jika semua sudah berorientasi pada pelanggan maka memuaskan pelanggan saja tentu tidak cukup  Perusahaan harus berorientasi pada pesaing

46 STRATEGI PEMASARAN JASA  Konsumen Jasa lebih tergantung dari promosi dari mulut-kemulut dari pada iklan  Konsumen sangat mengandalkan harga, personil, dan petunjuk fisik untuk menilai kualitas jasa.  Jika puas, mereka sangat setia pada penyedia jasa.

47 TUGAS PENYEDIA JASA  MENGELOLA PERBEDAAN Selama pelanggan merasakan jasa cukup homogen, maka mereka akan memilih harga yang murah, dan mengabaikan kesetiaan. Kompetisi harga terletak pada PENAWARAN, PENYAMPAIAN, DAN KESAN YANG BERBEDA dengan inovasi. Paket Jasa Primer Paket jasa Skunder CITRA

48 LANJUTAN  MENGELOLA KUALITAS JASA  Memberikan Kualitas Tinggi dibanding Pesaing secara konsisten  Caranya dengan memenuhi atau melebihi harapan pelanggan  Ukuran penilaian pelanggan: 1. Jasa yang diterima sebelumnya 2. Pembicaraan dari mulut ke mulut 3. Iklan perusahaan

49 5 kesenjangan yang mengakibatkan kegagalan penyampaian jasa  Kesenjangan antara harapan konsumen dan persepsi manajemen  Antara persepsi manajemen dan spesifikasi kualitas jasa  Antara spesifikasi kualitas jasa dan penyampaian jasa  Antara penyampaian jasa dan komunikasi eksternal  Antara jasa yang dialami dan jasa yang diharapkan

50 5 PENENTU KUALITAS JASA  KEANDALAN: kemampuan untuk melaksanakan jasa dengan terpercaya dan akurat (32)  DAYA TANGGAP: kemauan untuk membantu pelanggandan memberikan jasa dengan cepat(22)  KEPASTIAN: Pengetahuan dan kesopanan petugas, serta kemampuan mereka menimbulkan kepercayaan dan keyakinan(19).  EMPATY: Kesedian untuk peduli, memberi perhatian pribadi pada pelanggan (16)  BERWUJUD: penampilka fasilitas fisik, peralatan, personil, dan materi komunikasik.(11)

51 6 KRITERIA KUALITAS JASA (Gronroos 1990)  Professionalism and Skills (penyedia jasa memiliki pengetahuan dan ketrampilan untuk memecahkan masalah)  Attitudes and Behavior (karyawan menaruh perhatian besar untuk membantu dan ramah)  Accessibelity and Flexibility (seluruh sistem, lokasi, jam buka, dirancang untuk memmudahkan pelanggan, dan menyesuaikan permintaan pelanggan)  Reliability and Trustworthiness (Apapun yang terjadio telah disepakati, dapat diandalkan menepati janji dan mengutamakan pelanggan)  Recovery (jika terjadi kesalahan maka penyedia jasa akan mengambil tindakan untuk mengendalikan situasi)  Reputation and credibility (Penyedia jasa dapat dipercaya dan memberikan nilai yang sepadan dengan biaya yang dikeluarkan)

52 MODEL SERVQUAL LANDASAN KONSEPTUAL : 1. Kualitas jasa lebih sukar dievaluasi dari pada kualitas barang 2. Persepsi terhadap kualitas jasa merupakan hasil dari perbandingan antara harapan pelanggan dan kinerja aktual jasa 3. Evaluasi tidak hanya dilakukan terhadap hasil jasa, tetapi juga mencakup evalusi terhadap proses penyampaian jasa

53 Model Servqual meliputi analissi terhadap 5 gap:  Kesenjangan antara harapan konsumen dan persepsi manajemen  Antara persepsi manajemen dan spesifikasi kualitas jasa  Antara spesifikasi kualitas jasa dan penyampaian jasa  Antara penyampaian jasa dan komunikasi eksternal  Antara jasa yang dialami dan jasa yang diharapkan.

54 Indikator kualitas layanan Jasa (Service Quality) KUALITASJASAKUALITASJASA KUALITAS INTERAKSI KUALITAS LINGK. FISIK KUALITAS HASIL DESAIN SIKAP PERILAKU KEAHLIAN FAKTOR SOSIAL WAKTU TUNGGU BUKTI FISIK VALENSI KONDISI

55 Indikator kualitas layanan perpustakaan (Library Service Quality) PERPUSTAKAANPERPUSTAKAAN Koleksi Pustakawan Sarana akses dan petunjuk- petunjuk Fasilitas dan ruangan perpustakaan Reference, reader’s advisory, information literacy dan intermediary Providing collection Kemampuan (knowledge & skill) Sikap (attitude) Dan penampilan fisik Suka membantu, tanggap, ramah, sopan, Komunikasi lancar, penampilan rapi, dll. Katalog dan sistem Pengorganisasian koleksi mudah dipahami/digunakan, efektif, Jelas, tdiketahui oleh pengguna (disosialisasikan dengan baik) Penataan ruangan, Suasana ruangan, Kualitas furniture, lokasi nyaman, merangsang imajinasi, Tenang, dekat dengan pusat kbm, Merangsang inspirasi, dll. Kekuatan koleksi (keluasan, Relevansi koleksi dengan kebutuhan Pengguna, kemudahan akses, Kecepatan akses.

56 TUGAS AKHIR  kelompok Besar  Membuat Database : “PEMASARAN JASA PERPUSTAKAAN”/TOPIK ILMU PERPUSTAKAAN DAN INFORMASI  Content: Artikel dan e-book (5-10 file) Per mhs  Deskripsi Bibliografi Standart 1. Sistem klasifikasi 2. Tajuk Subjek n Pengarang 3. Metadatanya

57 PENILAIAN  MENARIK  KEMUDAHAN AKSES  KESESUAIAN DENGAN TOPIK  PENERAPAN PRINSIP2 PERPUSTAKAAN  KERJASAMA/KEKOMPAKAN

58 SEGERA DIPUTUSKAN  KETUA KELOMPOK  APLIKASI YANG DIGUNAKAN  KETENTUAN KONTENNYA (CAKUPAN TAHUN, BENTUK/FORMATNYA DLL)  PEMBAGIAN TUGASNYA

59 Studi prilaku Konsmen meliputi:  Siapa yang menggunakan Jasa (WHO)  Apa yang dibeli/digunakan (What)  Mengapa menggunakan Jasa itu (Why)  Kapan menggunakannya (WHEN)  Dimana menggunakannya (WHERE)  Bagaimana proses keputusan penggunaannya (HOW)  Sebarapa sering menggunakan Jasa (How Often)

60 Perilaku Pencarian Informasi  Perilaku informasi (information behavior) yang merupakan keseluruhan perilaku manusia berkaitan dengan sumber dan saluran informasi, termasuk perilaku pencarian dan penggunaan informasi baik secara aktif maupun secara pasif. Menonton TV dapat dianggap sebagai perilaku informasi, demikian pula komunikasi antar-muka.  Perilaku penemuan informasi (information seeking behavior) merupakan upaya menemukan informasi dengan tujuan tertentu sebagai akibat dari adanya kebutuhan untuk memenuhi tujuan tertentu. Dalam upaya ini, seseorang bisa saja berinteraksi dengan sistem informasi hastawi (suratkabar, sebuah perpustakaan) atau berbasis-komputer (misalnya, WWW).  Perilaku pencarian informasi (information searching behavior) merupakan perilaku di tingkat mikro, berupa perilaku mencari yang ditunjukkan seseorang ketika berinteraksi dengan sistem informasi. Perilaku ini terdiri dari berbagai bentuk interaksi dengan sistem, baik di tingkat interaksi dengan komputer (misalnya penggunaan mouse atau tindakan meng-klik sebuah link), maupun di tingkat intelektual dan mental (misalnya penggunaan strategi Boolean atau keputusan memilih buku yang paling relevan di antara sederetan buku di rak perpustakaan).  Perilaku pengguna informasi (information user behavior) terdiri dari tindakan- tindakan fisik maupun mental yang dilakukan seseorang ketika seseorang menggabungkan informasi yang ditemukannya dengan pengetahuan dasar yang sudah ia miliki sebelumnya.

61 MODEL PRILAKU KONSUMEN Identifikasi Pencarian EvaluasiPembelian Evalusi Kebutuhan InformasiAlternatif& KonsumsiPurna Beli

62 DESAIN STRATEGI PEMASARAN KONSEP STP (Segmentation, Targeting, Positioning) MARKET SEGMENTATION 1.Mengidentifikasi variabel segmentasi dan mengelompokkan 2.Mengembangkan gambaran segmen yang dihasilkan MARKET TARGETING 3. Mengevaluasi daya tarik masing-masing segmen 4. Memilih segmen-segmen sasaran MARKET POSITIONING 5. Mengidentifikasi proses Positioning yang memungkinkan bagi segmen sasaran 6. Memilih dan mengembangkan konsep positioning yang dipilih

63 STRATEGI PENENTUAN PASAR (MARKET TARGETING STRATEGI)

64 Pendekatan Intersipliner  Psikolog Umum untuk mengetahui proses mental konsumen sebagai individu  Psikologi Sosial, mengetahui bagaimana individu mempengaruhi & dipengaruhi oleh kelompok2 masyarakat yang saling berhubungan  Sosiologi, interaksi dan perilaku manusia  Ekonomi, tingkat produksi masyarakat, pola konsumsi barang dan jasa  Anthropologi atau kebudayaan.


Download ppt "STRATEGI PEMASARAN JASA INFORMASI UMMI RODLIYAH"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google