Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PPI 8255 Programmable Peripheral Interface ( PPI )

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PPI 8255 Programmable Peripheral Interface ( PPI )"— Transcript presentasi:

1 PPI 8255 Programmable Peripheral Interface ( PPI )

2 PPI 8255 •PPI (Programmable Peripheral Interface) adalah interface yang bisa diprogram dan memiliki kelebihan yaitu dapat digunakan sebagai input maupun output ataupun dua-duanya. PPI memiliki 3 port, masing- masing memiliki 8 terminal yaitu port A, B dan C (port C dapat terbagi atas 2 yaitu port C upper 4 terminal dan port C lower 4 terminal). Masing-masing port ini dapat berfungsi sebagai Input atau Output, termasuk port C upper dan lower difungsikan sama atau beda. Fungsi ini terbentuk dari kondisi data bus yang diprogram. Konfigurasi fungsi dari 8255 adalah diprogram oleh sistem software sehingga tidak diperlukan komponen gerbang logika eksternal untuk perangkat perpheral interface.

3 PIN 8255

4 •Berikut penjelasan masing-masing pin : •PA0-PA07 •Ini ialah port A yang terdiri dari 8 bit, dapat diprogram sebagai input atau output dengan mode bi-directional input/output. •PB0-PB7 •Port B ini dapat deprogram sebagai input /output, tetapi tidak dapat digunakan sebagai port bi- directional. •PC0-PC7 •Port C ini dapat diprogram sebagaiinput/output. Bahkan dapat dipecah menjadi 2 yaitu CU( bit PC4-PC7) dan CL (bit PC0-PC3) yang dapat diprogram sebagai input/output. •RD dan WR •Sinyal control aktif rendah ini dihubungkan ke Jika 8255 menggunakan desain peripheral I/O, IOR adan IOW dari system bus dihubungkan ke kedua pin ini. •RESET •Pin aktif tinggi ini digunakan untuk membersihkan control register. Ketika RESET diaktifkan, seluruh port diinisialisasi sebagai port input. •CS (CHIP SELECT) •Pada saat CS memilih chip, A0 dan A1 yang memilih port tertentu. 3 pin ini digunakan untuk mengakses port A, B atau C, atau control register sesuai Tabel

5 •Pada saat port A, B dan C digunakan sebagai I/O, perlu diset juga mode operasi dari port tersebut. Ada 4 mode operasi yang dimiliki 8255 yaitu : •1. Mode 0, ini ialah mode yang paling sederhana, dimana semua port dapat deprogram sebagai input/putput. Pada mode ini seluruh bit sebagai output atau input, tidak ada bit yang dapat dikontrol secara individual. •2. Mode 1, pada mode ini port A dan B dapat digunakan sebagai input atau output dengan kemampuan jabat tangan. Sinyal jabat tangan disediakan oleh bit-bit port C

6 •3. Mode 2, port A dapat digunakan sebagai port bi-directional I/O dengan kemampuan jabat tangan dimana sinyalnya disediakan oleh port C. Port B dapat digunakan sebagai mode I/O sederhana atau mode 1 jabat tangan. 4. Mode BSR ( bit set/reset ). Pada mode ini, hanya bit individual port C yang dapat diprogram

7 BLOK DIAGRAM

8 CONTROL WORD

9 Mode Pemilihan dari 8255 •Pada saat port A, B dan C digunakan sebagai I/), perlu diset juga mode operasi dari port tersebut. Ada 4 mode operasi yang dimiliki 8255 yaitu : •Mode 0, ini ialah mode yang paling sederhana, dimana semua port dapat deprogram sebagai input/putput. Pada mode ini seluruh bit sebagai output atau input, tidak ada bit yang dapat dikontrol secara individual. •Mode 1, pada mode ini port A dan B dapat digunakan sebagai input atau output dengan kemampuan jabat tangan. Sinyal jabat tangan disediakan oleh bit-bit port C •Mode 2, port A dapat digunakan sebagai port bi-directional I/O dengan kemampuan jabat tangan dimana sinyalnya disediakan oleh port C. Port B dapat digunakan sebagai mode I/O sederhana atau mode 1 jabat tangan. •Mode BSR ( bit set/reset ). Pada mode ini, hanya bit individual port C yang dapat diprogram


Download ppt "PPI 8255 Programmable Peripheral Interface ( PPI )"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google