Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LUTVIA MAHARANI, 3150405024 PENGAMBILALIHAN KOTA SALATIGA DARI KEKUASAAN BELANDA KE PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945-1950.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LUTVIA MAHARANI, 3150405024 PENGAMBILALIHAN KOTA SALATIGA DARI KEKUASAAN BELANDA KE PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945-1950."— Transcript presentasi:

1 LUTVIA MAHARANI, PENGAMBILALIHAN KOTA SALATIGA DARI KEKUASAAN BELANDA KE PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TAHUN

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : LUTVIA MAHARANI - NIM : PRODI : Ilmu Sejarah - JURUSAN : Sejarah - FAKULTAS : Ilmu Sosial - lutviamaharani pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Drs. Cahyo Budi Utomo, M.Pd. - PEMBIMBING 2 : Dra. Santi Muji Utami, M.Hum - TGL UJIAN :

3 Judul PENGAMBILALIHAN KOTA SALATIGA DARI KEKUASAAN BELANDA KE PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TAHUN

4 Abstrak Gerilya dan Kota Salatiga. Berbagai sarana militer menunjukkan identitas kota Salatiga sebagai kota militer, sehingga menarik untuk membahas tentang Agresi Militer Belanda di Salatiga. Permasalahan dalam karya ini ialah: (1) Bagaimana jalannya Agresi Militer Belanda Pertama di Salatiga; (2) Bagaimana pengaruh pendudukan Belanda terhadap kondisi Salatiga pada masa tahun 1947 hingga 1950; (3) Bagaimana proses pengambilalihan Kota Salatiga dari Belanda ke Pemerintah Republik Indonesia. Ruang lingkup penelitian mengambil Kota Salatiga sebagai aspek spasial dan tahun 1945 hingga 1950 sebagai aspek temporal. Metode yang digunakan adalah metode historis yang melalui empat tahap, yakni heuristik, kritik, interpretasi dan historiografi. Tahap heuristik diperoleh dari koleksi di beberapa perpustakaan, khazanah arsip di lembaga arsip, hasil wawancara serta situs internet. Teknik pengumpulan data menggunakan studi dokumen, studi pustaka, observasi dan wawancara. Tahap kritik dilakukan dengan menguji asli tidaknya dokumen dilihat dari wujudnya (kritik intern), kemudian dilakukan pengujian kredibilitas sumber dengan mengkroscekkan sumber itu dengan sumber lainnya atau fakta di lapangan. Untuk tahap interpretasi, penulis mencoba memberi makna dari masing-masing bukti yang telah dikritik. Langkah selanjutnya ialah historiografi. Dari hasil penelitian, dapat diketahui bahwa Agresi Militer Belanda di Salatiga yang dilakukan dalam tiga tahap (pengintaian, penyerangan dan pendudukan) berjalan lancar, meski mendapat rintangan dari pejuang RI. Agresi ini disebabkan oleh faktor politis bahwa Indonesia dinilai membangkang perjanjian Linggajati, sehingga mengganggu otoritas Belanda di Indonesia. Faktor ekonomi, disebabkan oleh kurangnya bahan pangan di wilayah pendudukan Belanda akibat blokade hasil pertanian RI, dan usaha Belanda untuk menguasai kembali perusahaan dengan nilai ekspor penting, yang di Salatiga berupa perkebunan. Pengaruh dari agresi ini secara politis yakni perubahan pemerintahan dan dihapusnya Kotapraja Salatiga; Secara sosial, terjadi eksodus warga Salatiga ke wilayah kekuasaan RI; Secara budaya, kian lancarnya persebaran kebudayaan Barat dan secara psikis rakyat tertekan karena rongrongan pihak Belanda dan tuntutan loyalitas dari pihak RI. Upaya pertahanan dan usaha pengambilalihan dilakukan dengan perang gerilya karena kalah dalam persenjataan. Kegiatan mata-mata, penyediaan bahan pangan dan dapur umum, tempat tinggal serta komunikasi dilakukan dengan bantuan rakyat. Konflik antara Belanda dan RI diselesaikan dengan mediasi oleh PBB. Kontinuitas aksi gerilya RI yang banyak menguras keuangan Belanda adalah faktor intern mengapa Belanda mau melakukan gencatan senjata, sedangkan tekanan dunia internasional dan PBB merupakan faktor eksternal mengapa Belanda mau mengakui kedaulatan RI. Setelah kesepakatan gencatan senjata, lantas pemerintah membentuk Local Joint Commissie untuk menangani masalah pengambilalihan kekuasaan. Adanya penyerahan kekuasaan secara simbolik di Tengaran pada tanggal 25 Desember 1949 menandai berakhirnya pendudukan Belanda, dan pemerintah daerah Salatiga berkuasa kembali. Pemerintah berkesempatan membangun Salatiga meski mendapat banyak kendala pada awal kinerjanya.

5 Kata Kunci Perubahan Sosial, Konflik Sosial, Masa Revolusi Fisik, Perang

6 Referensi Sumber Arsip: Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Kementrian Penerangan: Laporan, 15 Mei sampai 25 Mei 1948 tentang Penyiksaan-penyiksaan Belanda pada Penduduk Desa Bringin, Salatiga’. RA.8: Delegasi Indonesia No.519. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Kepolisian Negara: Laporan Kepolisian Surakarta, 16 Juli 1948 tentang situasi Militer Belanda di Salatiga’. RA.8: Delegasi Indonesia No.555. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Kepala Daerah Pendudukan: Daftar, 19 Januari sampai 31 Maret 1948 tentang Pelanggaran Persetujuan Renville Belanda di Kabupaten Semarang’. RA.8: Delegasi Indonesia No.454. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Jawatan Kepolisian Negara: Laporan, 10 Juni 1948 tentang Penyelundupan Barang-barang ke Daerah Pendudukan di Kabupaten Semarang’. RA.8: Delegasi Indonesia No.528. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Laporan Singkat Penangkapan Orang Tiong Hoa Salatiga Disertai Surat Pengantar Dari Dewan Pertahanan Negara Tanggal 3 September 1947, 30 Juli 1947’. RA.14: Kementrian Sosial dan Perburuhan No.53. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Telegram-Telegram Kepada Kantor Sosial Karesidenan Pati, Semarang, Madura, Kediri, Surakarta, Madiun Mengenai Penerimaan dan Pertolongan Pengungsi, Konsep, Pertinggal, 6-7 Agustus 1947’. RA.14: Kementrian Sosial dan Perburuhan No.44. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’SK Presiden Mengenai Pembubaran Delegasi Indonesia untuk Konferensi di Havana; Pembubaran Panitia Pertimbangan Pucuk Pimpinan Tentara dan Panitia Pembentukan Organisasi TNI; Pengangkatan Mr.A.G.Pringgodigdo sebagai Sekertaris Negara; Pernyataan bahwa Karesidenan Surakarta dan Semarang sebagai Daerah Militer dan Menunjuk Kolonel Gatot Subroto sebagai Komandannya, Salinan dan Tembusan, RA.12: Kementrian Penerangan No.9. Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).’Laporan Penerangan Daerah Jawa Tengah Tahun 1948 Mengenai Penerangan di Daerah Sekitar Front Semarang’. RA.12: Kementrian Penerangan No.89. Komando Daerah Militer VII Diponegoro Jawa Tengah (Kodam VII). ’Arsip Organisasi Tahun 1956,1948,1950’. Sumber Surat Kabar: Abdulsalam ’Kapan Lahirnya Kotamadya Salatiga’. Dalam Suara Merdeka. 21 Juli Abdulsalam ’Pejabat-pejabat Walikota Salatiga’. Dalam Suara Merdeka. 16 Juli Abdulsalam ’Benarkah 1 Juni 1950 Berdirinya Kotamadya Salatiga?’. Dalam Suara Merdeka. 22 Juni Andaryoko ’Para Pejabat Walikota Salatiga’. Dalam Suara Merdeka. 29 Juni Barisan Rakjat ’Radio Repoeblik Indonesia (RRI)’. Dalam Barisan Rakjat No.3 Tahun Barisan Rakjat ’Radio Repoeblik Indonesia (RRI)’. Dalam Barisan Rakjat No.4 Tahun Handjojo, M.S ’1 Juni Kotamadya Salatiga Didirikan Kembali: Zaman Dahulu Pernah Jadi Ibukota Kabupaten’. Dalam Suara Merdeka. Mei Hal IV. Handjojo, M.S ’1 Juni Kotamadya Salatiga Didirikan Kembali: 25 Tahun Kota Mekar Dari 12 Km² Menjadi 18,87 Km²’. Dalam Suara Merdeka. 2 Juni Hal IV. Soeloeh Rakjat.1947.’Kesan-kesan dari Salatiga’. Dalam Soeloeh Rakjat. 26 Juli Hal.2. Soeloeh Rakjat.1947.’Djalannja Aksi’. Dalam Soeloeh Rakjat. 28 Juli Hal.1. Soeloeh Rakjat.1947.’Missie Tionghoa Ke Salatiga’. Dalam Soeloeh Rakjat. 28 Juli Hal.2. Soeloeh Rakjat.1947.’Ganggoean² Kesentosaan Dipelbagai Tempat’. Dalam Soeloeh Rakjat. 22 Agustus Hal.2. Soeloeh Rakjat.1947.’Salatiga Bangoen Kembali Pangreh Praja Bekerdja Seperti Sedia Kala’. Dalam Soeloeh Rakjat. 12 September Hal.2. Suara Merdeka ’S.R. Mendapat Perhatian’. Dalam Suara Merdeka. 11 Mei Hal.2. Suara Merdeka ’Djam Malam’. Dalam Suara Merdeka. 10 Mei Hal.2. Suara Merdeka ’Pembukaan Djembatan Desa’. Dalam Suara Merdeka. 18 Mei Hal.2. Suara Merdeka ’Kawanan Orang Bersendjata’. Dalam Suara Merdeka. 29 Mei Hal.2. Suara Merdeka ’Untuk PMI’. Dalam Suara Merdeka. 29 Juli Hal.2. Suara Merdeka ’Wabah Tjatjar’. Dalam Suara Merdeka. 22 Juli Hal.2. Suara Merdeka ’Sanatorium Ngawen’. Dalam Suara Merdeka. 23 Juni Hal.2. Suara Merdeka ’Wakil Wali Kota Salatiga’. Dalam Suara Merdeka. 15 Juni Hal.2. Sumber Naskah/Konsep: Handjojo, M.S Konsep Riwayat Kota Salatiga Naskah Bintaldam VII Diponegoro: (tidak diterbitkan). Semarang Cabang Konsep Sejarah Kota Salatiga Naskah Bintaldam VII Diponegoro: (tidak diterbitkan). Semarang Cabang Sejarah TNI-AD di Daerah Korem 073 Makutarama Tahap Ke I Tahun Naskah Bintaldam VII Diponegoro: (tidak diterbitkan). Soediro Sedjarah Organisasi Perdjoangan Pesindo Lasjkar Rakjat Salatiga. Dokumen Bintaldam VII Diponegoro: (tidak diterbitkan). Tonys, Raffaelius Poniman. 2008a. Kaum Muda Indonesia Kembali ke Laut. Catatan Pribadi: (tidak diterbitkan) b. Merenungkan Perjalanan Perjuangan di tahun dalam Wilayah Kota Salatiga dan Sekitarnya. Catatan Pribadi: (tidak diterbitkan). Sumber buku terbitan, Jurnal dan Ensiklopedi: Abdullah, Taufik ’Di Sekitar Sejarah Lokal Indonesia’, dalam Dalam Taufik Abdullah. (ed.). Sejarah Lokal Di Indonesia. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.Hal Anderson, David Charles Peristiwa Madiun: Kudeta atau Konflik Internal Tentara?. Yogyakarta: Media Presindo. Atmojo, dkk Hari Jadi Kota Salatiga 24 Juli 750 M. Salatiga: Pemerintah Daerah Kotamadia Daerah Tingkat II Salatiga. Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisional Yogyakarta Sejarah dan Budaya sebagai Pendukung Pariwisata Kota Salatiga. Yogyakarta: Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Budaya Yogyakarta. Burke, Peter Sejarah dan Teori Sosial. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Sejarah Daerah Jawa Tengah. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Frederick, William H Pandangan dan Gejolak, Masyarakat Kota dan Lahirnya Revolusi Indonesia (Surabaya ). Jakarta: Gramedia. Gottschalk, Louis Mengerti Sejarah. Jakarta: Universitas Indonesia Press. Hartatik, Endah ’Pembangunan Irigasi di Afdelling Demak dan Grobogan Masa Awal Abad XX: Sebuah Kajian Historis’. Dalam Paramita: Jurnal Pengembangan Sejarah No.1. Hal Kahin, George McTurnan Nasionalisme dan Revolusi Indonesia. Surakarta: UNS Press dan Pustaka Sinar Harapan. Kartodirdjo, Sartono Pendekatan Ilmu Sosial Dalam Metodologi Sejarah. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Pengantar Sejarah Indonesia Baru: Sejarah Pergerakan Nasional; Kolonialisme sampai Nasionalisme Jilid 2. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama ’Kisah Dua Kota: Fragmen Sejarah Yang Teringat’, dalam Denyut Nadi Revolusi Indonesia. Jakarta: Gramedia. Karyono ’Kota Salatiga: Studi Tentang Perkembangan Kota Kolonial ’. Dalam Paramita: Jurnal Pengembangan Sejarah No.1. Hal Koentjaraningrat Kebudayaan Jawa. Jakarta: Balai Pustaka. Kuntowijoyo Metodologi Sejarah. Yogyakarta: Tiara Wacana. Lucas, Anton E One Soul One Struggle: Peristiwa Tiga Daerah Dalam Revolusi Indonesia. Yogyakarta: Resist Book. Moedjanto, G Indonesia Abad Ke-20 Dari Kebangkitan Nasional sampai Linggajati. Yogyakarta: Kanisius. Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta. Yogyakarta: Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta Oosthoek’s Geillustreerde Encyclopaedie Redacteuren Oosthoek’s Geillustreerde Encyclopaedie. Utrecht: Oosthoek. Panitia Monumen Daerah Kotamadya Salatiga Monumen Perjuangan Salatiga. Salatiga: Panitia Monumen Daerah Kotamadya Salatiga. Pemerintah Daerah Kotamadia Daerah Tingkat II Salatiga Salatiga: Selayang Pandang. Salatiga: Pemerintah Daerah Kotamadia Daerah Tingkat II Salatiga. Poesponegoro, Marwati Djoenet dan Nugroho Notosusato Sejarah Nasional Indonesia IV. Jakarta. Balai Pustaka Sejarah Nasional Indonesia V. Jakarta. Balai Pustaka. Renier, G. J Metode dan Manfaat Ilmu Sejarah. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Ricklefs, M.C Sejarah Indonesia Modern. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Schotman, R.A Onderwijsen Locale Belangen Desentralisatie Mededeeling No.51. Semarang: Misset. Semarang Kodam VII/Diponegoro Sejarah Rumpun Diponegoro dan Pengabdiannya. Semarang: Yayasan Penerbit Diponegoro. Simatupang, T.B Laporan dari Banaran: Kisah Pengalaman Seorang Prajurit Selama Perang Kemerdekaan. Jakarta: Sinar Harapan. Soekanto, Soedjono Sosiologi: Suatu Pengantar. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Soepanto Hizbullah Surakarta Karanganyar: UMS. Soetomo (ed.) Biografi Mochtar: Gubernur Jawa Tengah Periode Semarang: Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Supangkat, Edi Salatiga: Sketsa Kota Lama. Salatiga: Griya Media. Tirtoprodjo, Susanto Sejarah Revolusi Nasional Indonesia. Jakarta: Pembangunan. Toer, Pramudya Ananta, dkk Kronik Revolusi Indonesia Jilid IV (1948). Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia. Tri Agus, Miftahila ’Peranan Badan Keamanan Rakyat Kota Salatiga dan Kabupaten Semarang Dalam Mempertahankan Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 1945’. Skripsi. Semarang: Fakultas Ilmu Sosial Unnes. Utami, Shanti Muji ‘Pandangan: Sektor-sektor Penting Kehidupan Ekonomi Kota Kolonial’. Dalam Paramita: Jurnal Pengembangan Sejarah. No.1. Juni Utami, Shanti Muji ‘Peran Hinterland Bagi Perkembangan Kota Semarang Awal Abad XX’. Dalam Paramita: Jurnal Pengembangan Sejarah No.1. Hal Utomo, Cahyo Budi Dinamika Pergerakan Kebangsaan Indonesia: dari Kebangkitan Hingga Kemerdekaan. Semarang: Unnes Press. Wasino Wong Jawadan Wong Cina: Lika-likuHubungan Sosial antara Etnis Tionghoa dengan Jawa di Solo Tahun Semarang: Unnes Press. Wertheim, W.F Masyarakat Indonesia dalam Transisi: Studi Perubahan Sosial. Yogyakarta: Tiara Wacana. Winataputra, Udin S (ed) Materi dan Pembelajaran IPS SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Zeitlin, Irving M Memahami Kembali Sosiologi: Kritik Terhadap Teori Sosiologi Kontemporer. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Sumber Internet: Soejatno dan Bennedict Anderson ’Revolution and Social Tensions in Surakarta ’. (15 Jan. 2009). Kadarsilo, Tri ‘Salatiga: Militer dan Kristen Sebagai Identitas Lokal’. (15 Jan. 2009). Leksono, Ninok ’Hari Bakti TNI AU:Tuanya Pesawat Jangan Surutkan Pengabdian’ /26/nasional/ htm. (6 Okt.2008). Syahnakri, Kiki ‘Baghdad di Ambang “Gerilya Kota”’www. unisosdem.org /article_printfriendly.php?aid=1551&coid=1&caid=53 (4 Feb 2009). Paulusma, P.A ‘Stories of Veteran-Troopers: That I Shall Never Forget’. (15 Jan. 2009) ‘Salatiga: Geschiedenis’. (26 Des.2008) ‘Topografische Kaart: Salatiga 1940’. (26 Des.2008) ’Tiger Brigade: First Police Action’. (15 Jan. 2009) ‘Signal Unit Headquarters T-Brigade’. (26 Des.2008). Re: [budaya_tionghua] Fwd: PAT & Seputar Perang Kemerdekaan RI. (15 Januari 2009). Stoottroepen_Stories2.html ‘The Dairy: Limburgian Memories’. newsletter/July2004/ Stoottroepen_Stories2.html (15 Jan. 2009) ‘1st Battalion Stoottroepers Indonesia’. jpg&rurl. (6 Okt. 2008). artikel/istilah_militer.html) ’ Istilah Satuan Militer dari Regu Hingga Divisi’. artikel/istilah_militer.html) (15 Jan.2009) ’Mengenang Pengabdian dan Pengorbanan Para Pejuang Angkatan Udara. (6 Okt. 2008) ‘Peristiwa 29 Juli 1947’. (6 Okt. 2008). ‘PSPB’. (15 Jan.2009) ‘Foto’s: 2 RVA (Regiment Veldartillerie) Nederlands-Indie ”. (6 Okt. 2008) ‘Salatiga’. Salatiga (8 Feb. 2009). Sumber Lisan: Nama : Lettu. Pol.(Purn) Raffaelius Poniman Tonys. Alamat : Jl. Gilingrejo No. 268 RT. 03, RW.III, Gendongan, Tingkir, Salatiga. Lahir : Cimahi, 20 Juli Pendidikan: Gouvernemen Holland Inlandsche School di Indramayu (1943). Pendidikan Kaigun Minsefu Kai in Yosejo di Makassar (1944). Wawancara: Juli Keterangan: Agen Polisi di Datasemen Polisi Salatiga ( ) yang mengawal Kepala Kepolisian Salatiga R.Soetarjo (Wakil RI) dalam penyerahan kekuasaan dari Lete Mea (Wakil Belanda) ke Pemerintah Republik RI atas Kota Salatiga. Nama : Soertini Alamat : Jl. Gilingrejo No. 268 RT. 03, RW.III, Gendongan, Tingkir, Salatiga. Lahir : Salatiga, Pendidikan: Holland Inlandsche School di Salatiga. Wawancara: Juli 2008 dan 14 Januari Keterangan: Pekerja di Badan Kesehatan di kamp pengungsian Desa Pager Susukan Kab. Semarang tahun Nama : Sarmoedji Soemorahardjo Alamat : Kupang Tegal RT 2/1V Kupang, Kec.Ambarawa, Kab. Semarang Lahir : Ambarawa, 10 April 1925 Pendidikan : Schokel Skool Muhammadiyah Ambarawa, Kepanduan Hesball Whaten Ambarawa. Wawancara : 22 Januari Keterangan : Anggota BKR-TKR-TRI Batalyon III Resimen 23 Divisi III.

7 Terima Kasih


Download ppt "LUTVIA MAHARANI, 3150405024 PENGAMBILALIHAN KOTA SALATIGA DARI KEKUASAAN BELANDA KE PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945-1950."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google