Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Ayudhia Kartika Monika Besti Yolanda Oktrian. Seorang anak usia 8 tahun diantar orangtuanya ke klinik dengan keluhan penglihatan kanan buram sejak 3 jam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Ayudhia Kartika Monika Besti Yolanda Oktrian. Seorang anak usia 8 tahun diantar orangtuanya ke klinik dengan keluhan penglihatan kanan buram sejak 3 jam."— Transcript presentasi:

1 Ayudhia Kartika Monika Besti Yolanda Oktrian

2 Seorang anak usia 8 tahun diantar orangtuanya ke klinik dengan keluhan penglihatan kanan buram sejak 3 jam yang lalu setelah terkena bola saat bermain. Mata merah dan terasa pegal.

3  Status Oftamologi:  AVOD: 1/60 PH ttk  AVOS: 6/7.5  S : - 0,50  TIOD: 4/7,5  TIOS: 8/7,5 Mata KananMata Kiri Kornea KeruhJernih Bilik Mata Depan Dalam, hifema ½ BMDDalam Iris/pupil Dilatasi, RC -/-Bulat, sentral, RC +/+ Lensa Samar terlihat jernih Fundus Tidak dapat dinilai

4  Apakah diagnosis/diagnosis diferensial kasus ini?  Bagaimana patogenesis kasus di atas?  Sebutkan data tambahan yang diperlukan untuk menegakkan diagnosa  Bagaimana rencana penatalaksanaan pengobatan kasus ini?  Bagaimana prognosis kasus ini?

5

6  Diagnosis kerja:  Hifema traumatik ec trauma tumpul  Diagnosis banding:  Erosi kornea

7

8

9  Akumulasi darah pada bilik mata depan  Paling sering disebabkan oleh trauma tumpul pada bola mata yang mengakibatkan robeknya pembuluh darah iris atau badan siliar.  darah berpindah ke bilik mata depan  perdarahan pada hifema  glaucoma sekunder dan menyebabkan “blood stained retina” 1 Kanski JJ, Bowling B. Clinical Ophthalmology a systematic approach. UK : Elseiver Frith P, Gray R, MacLenna S, Ambler P. The Eye in Clinical Practice. 2 nd Ed. UK : Blackwell Science.2007

10  Pada pemeriksaan tampak adanya gumpalan darah pada iris, di depan iris, tepi pupil dalam beberapa saat akan berkumpul di bilik mata depan bagian bawah akibat pengaruh gravitasi  Hifema juga dapat menyebabkan mata merah akibat pelebaran pembuluh darah konjungtiva dan siliar 2 Frith P, Gray R, MacLenna S, Ambler P. The Eye in Clinical Practice. 2 nd Ed. UK : Blackwell Science Artini W, Hutauruk JA, Yudisianil. Pemeriksaan Dasar Mata. Jakarta : Balai Penerbit FKUI

11  Mekanisme hifema akibat trauma:  robekan pembuluh darah  peningkatan TIO sesaat sehingga menyebabkan ruptur pembuluh 4 Sheppard JD, Roy H. Hyphema. diunduh dari diakses pada 3 februrasi 2013 pukul WIBhttp://emedicine.medscape.com/article/ overview#showall

12  Hifema traumatik  bola, batu, pukulan tangan, mainan proyektil  Hifema intraoperatif/postoperative  Hifema spontan neovaskularisasi ( diabetes melitus, iskemia, pembentukan sikatrik) neoplasma (retinoblastoma) abnormalitas pembuluh darah (juvenile xanthogranuloma) 4 Sheppard JD, Roy H. Hyphema. diunduh dari overview#showall diakses pada 3 februrasi 2013 pukul WIBhttp://emedicine.medscape.com/article/ overview#showall

13  Grade 1  darah menempati kurang dari 1/3 bilik mata depan. terdapat pada 58 % kasus  Grade 2  darah menempati 1/3 – ½ bilik mata depan. Jumlah kasus 20% dari kasus hifema.  Grade 3  darah menempati ½ sampai kurang dari seluruh bilik mata depan. Terjadi pada 14% kasus hifema  Grade 4  darah menempati keseluruhan dari bilik mata depan, disebut juga sebagai blackball/8-ball hifema. Terjadi pada 8% kasus. 4 Sheppard JD, Roy H. Hyphema. diunduh dari overview#showall diakses pada 3 februrasi 2013 pukul WIBhttp://emedicine.medscape.com/article/ overview#showall

14  Gambaran klinis hifema traumatik:  Adanya anamnesa trauma yang terutama mengenai mata  Ditemukan perdarahan pada bilik depan bola mata (diperiksa dengan flashlight)  Ditemukan gangguan tajam penglihatan  Ditemukan adanya iritasi konjungtiva dan perikornea  Penderita mengeluh nyeri pada mata, fotofobia dan blefarospasme

15 Glaukoma Sekunder  Hifema traumatik bisa menyebabkan glaukoma sekunder yang bermanifestasi pada peningkatan tekanan intra okular (TIO) akibat blokade trabekular oleh sel darah merah.  Akibatnya gejala klinisnya berupa:  Nyeri pada mata  Nyeri kepala  Fotofobia 1Kanski JJ, Bowling B. Clinical Ophthalmology a systematic approach. UK : Elseiver.

16  Ukuran hifema berguna untuk menentukan komplikasi peningkatan TIO:  Hifema yang melibatkan kurang dari setengah bilik mata depan  berisiko 4% terjadi peningkatan TIO dan menyebabkan visus > 6/18 pada 78% kasus  Hifema yang melibatkan lebih dari setengah bilik mata depan  85% terjadi peningkatan TIO dan menyebabkan visus > 6/18 pada 28% kasus

17 IRIDOPLEGIA  Iridoplegia juga sering muncul pada hifema traumatik  Pada iris terdapat 2 jenis otot polos yaitu otot dilatator pupil dan otot sfingter/konstriktor pupil.  Trauma bola mata  paralisis atau ruptur otot- otot iris  kelemahan otot  Dilatasi pupil, tidak adanya respon terhadap cahaya dan sensitif terhadap cahaya) akibat kerusakan dari otot pupil. 1 Kanski JJ, Bowling B. Clinical Ophthalmology a systematic approach. UK : Elseiver Frith P, Gray R, MacLenna S, Ambler P. The Eye in Clinical Practice. 2 nd Ed. UK : Blackwell Science.2007

18  EROSI KORNEA  Terkelupasnya epitel kornea yang dapat diakibatkan oleh gesekan keras pada epitel kornea. Gejala: Nyeri akibat erosi mata berair blefarospasme lakrimasi fotofobia Penglihatan akan terganggu oleh media kornea yang keruh Pada kornea akan terlihat suatu defek epitel kornea yang bila diberi pwarnaan fluorescein akan berwarna hijau

19  Status Oftamologi:  AVOD: 1/60 PH ttk  AVOS: 6/7.5  S : - 0,50  TIOD: 4/7,5  TIOS: 8/7,5 Mata KananMata Kiri Kornea KeruhJernih Bilik Mata Depan Dalam, hifema ½ BMDDalam Iris/pupil Dilatasi, RC -/-Bulat, sentral, RC +/+ Lensa Samar terlihat jernih Fundus Tidak dapat dinilai

20  Mata kanan pasien mengalami penurunan tajam penglihatan  Pada pasien, TIO mata kanan adalah 4/7,5 yang apabila dikonversi dengan Chart tonometer Schiotz bernilai 30, artinya terdapat peningkatan TIO.  TIO mata kiri adalah 8/7,5 yang bernilai 16, artinya tidak ada peningkatan TIO  Peningkatan TIO pada kanan kemungkinan disebabkan oleh glaukoma sekunder akibat trauma yang terjadi

21  Dari status oftalmologi mata kanan, didapatkan kekeruhan pada kornea.  Di bilik mata dalam, 1/3 bagiannya ditutupi oleh hifema (akumulasi darah)  Dilatasi pupil yang terjadi kemungkinan disebabkan oleh iridoplegia yang sering terjadi bersamaan dengan hifema traumatik

22  Bagaimanakah mekanisme terjadinya trauma?  Apakah visus turun secara mendadak atau perlahan?  Apakah visus pasien sebelum terkena trauma normal, atau sudah menurun?  Adakah riwayat penyakit mata sebelumnya?  Apakah terdapat fotofobia setelah trauma?  Pemeriksaan : lapang pandang, gerakan bola mata Artini W, Hutauruk JA, Yudisianil. Pemeriksaan Dasar Mata. Jakarta : Balai Penerbit FKUI. 2011

23

24

25

26  Prognosis dari hifema traumatik sangat bergantung pada:  Tingginya hifema  Ada atau tidaknya komplikasi dari perdarahan atau traumanya  Cara perawatan  Keadaan dari penderita sendiri

27  Kanski JJ, Bowling B. Clinical Ophthalmology a systematic approach. UK : Elseiver  Frith P, Gray R, MacLenna S, Ambler P. The Eye in Clinical Practice. 2 nd Ed. UK : Blackwell Science.  Sheppard JD, Roy H. Hyphema. diunduh dari 5-overview#showall diakses pada 3 februrasi 2013 pukul WIB 5-overview#showall  Artini W, Hutauruk JA, Yudisianil. Pemeriksaan Dasar Mata. Jakarta : Balai Penerbit FKUI  Kuhn F, Pieramici DJ. Ocular Trauma Principles and Practice.New York : Thieme Medical Publishers, Inc.2002.


Download ppt "Ayudhia Kartika Monika Besti Yolanda Oktrian. Seorang anak usia 8 tahun diantar orangtuanya ke klinik dengan keluhan penglihatan kanan buram sejak 3 jam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google