Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Ekonomi Mikro SISTEM PASAR BEBAS DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Ekonomi Mikro SISTEM PASAR BEBAS DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH."— Transcript presentasi:

1 Ekonomi Mikro SISTEM PASAR BEBAS DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH

2 Pandangan Tentang Sistem Pasar Bebas Terbitnya buku karangan Adam Smith (1776) “An Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations” Berisi falsafah invisible hand yaitu pendapat bahwa jika pemerintah tidak secara aktif terlibat dalam mempengaruhi ekonomi maka perekonomian dengan sendirinya mengatur dan membuat penyesuaian pada berbagai aspek kegiatan sehingga membuat kegiatan ekonomi efisien.

3 Corak kegiatan pasar bebas Analisis keseimbangan sebagian (partial equilibrium analysis Analisis keseimbangan umum (general equilibrium analysis)

4 Analisis keseimbangan sebagian (pasar barang dan pasar faktor produksi) Barang apakah yang perlu diproduksikan di pasar Bagaimanakah barang-barang yang dibutuhkan pasar diproduksikan Untuk siapakah barang tersebut diproduksikan.

5 Gambar Interaksi perusahaan dan rumahtangga di pasarfaktor produksi dan pasar barang Pasar barang S 1 P2 P1 S 0 P 0 q0 q2 q1 jumlah barang Penawaran (Σ mc) barang perusahaan Permintaan (Σmu) barang rumah tangga Permintaan faktor Harga faktor d0 d1 S0 W1 e1 W0 e0 0 q0 q1 Jumlah faktor produksi Permintaan faktor E1 E0 D0 D1

6 Keseimbangan umum ekonomi pasar pasar barang S D S D penawar4an barang perusahaan permintaan barang rumah tangga S S D D pasar faktor

7 Kebaikan ekonomi pasar bebas 1. Faktor produksi digunakan dengan efisien 2. Kegiatan ekonomi dalam pasaran diatur dan diselaraskan dengan efisien 3. Pertumbuhan ekonomi yang kuat 4. Kebebasan pelaku ekonomi memilih bidang usahanya

8 1. Efisiensi Penggunaan Faktor Produksi Efisiensi Alokatif, efisiensi ini dicapai apabila perusahaan beroperasi sedemikian rupa sehingga tingkat harga sama dengan biaya marjinal 2. Efisiensi produktif, dicapai jika perusahaan beroperasi dengan biaya yang paling minimum yaitu bagian terendah dari AC. Kedua efisiensi ini dicapai hanya pada pasar persaingan sempurna (pasar bebas)

9 Gambar Persaingan Sempurna dan Efisiensi Alokatif Harga mc ac P d = mr = ar 0 q jumlah barang Harga a s = Σmc P B d 0 q jumlah barang

10 Gambar Surplus Konsumen dan Surplus Produsen A S = ΣMC Pm C1 Ps E MRm D B 0 QM QS

11 Gambar efisiensi produktif pasar persaingan sempurna HARGA DAN ONGKOS MC AC P0 0 Q JUMLAH BARANG

12 Gambar efisiensi produktif pasar persaingan monopolistik HARGA DAN ONGKOS MC AC P D MR 0 Q JUMLAH BARANG

13 Gambar efisiensi produktif pasar monopoli HARGA DAN ONGKOS P MC AC C D MR 0 Q JUMLAH BARANG

14 2. Kegiatan ekonomi berlangsung selaras dan efisien Dalam persaingan sempurna setiap terjadi ketidakselarasan (misal kelebihan output) maka tanpa menunggu perintah dari pemerintah para pelaku pasar akan menyesuaikan posisinya. Misal produsen akan meninggalkan industri ini untuk berusahaan pada bidang lain yang tidak terjadi ketidakselarasan.

15 3. Mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang kuat 1. Kebebasan berusaha mengakibatkan produsen bekerja dengan efisien dan lebih giat 2. Produktifitas dipacu karena diantara mereka bersaing dengan sangat ketat (timbul inovasi dalam banyak aspek)

16 Kelemahan Ekonomi Pasar Bebas 1. Akibat ekstern (eksternalitas) yang merugikan 2. Kekurangan barang publik dan barang merit 3. Mewujudkan kekuasaan monopoli dalam pasar 4. Kegagalan membuat penyesuaian dengan efisien 5. Distribusi pendapatan tidak merata

17 Akibat ekstern yang merugikan Biaya pribadi, yaitu biaya yang dikeluarkan produsen untuk membeli faktor produksi berkaitan dengan proses produksinya. Biaya sosial, yaitu yaitu biaya pribadi ditambah biaya yang ditanggung masyarakat akibat proses produksi yang dilakukan suatu perusahaan. Eksternalitas yang merugikan muncul jika biaya sosial melebihi biaya pribadi Manfaat sosial bersih (social net benefit) muncul jika eksternalitas yang menguntungkan melebihi eksternalitas biaya

18 Kekurangan barang publik dan barang merit Barang publik, yaitu barang yang penggunaannya dilakukan bersama (misal jalan raya, jasa keamanan umum/polisi, pengamatan cuaca dll) Barang merit, yaitu suatu barang yang karena alasan tertentu perlu dikontrol (merit bad, misal rokok) atau digalakan produksinya (merit goods, misal pendidikan)

19 Dimungkinkan munculnya kegiatan monopoli Kondisi persaingan sempurna (efisiensi alokatif dan efisiensi produktif) tidak pernah benar-benar terjadi. Terdapat perbedaan kemampuan antar perusahaan dalam mencapai efisiensi sehingga yang paling efisien berpotensi menjadi monopolis.

20 Kegagalan membuat penyesuaian dengan efisien Kekurangan informasi, kekurangan modal, perbedaan kualitas faktor produksi Perkembangan ekonomi yang tidak seimbang pada berbagai kegiatan dan wilayah Terdapat berbagai jenis kekakuan (rigiditas) yang menyebabkan proses penyesuaian berjalan lambat (misal pengangguran, sangat sulit dihilangkan padahal secara teori mudah hilang dengan diturunkanya upah)

21 Ketidakmerataan distribusi pendapatan Perekonomian pasar memberikan pendapatan yang lebih besar kepada perusahaan yang: a. Lebih efisien b. Lebih tinggi ketrampilan dan keahliannya c. Lebih kreatif

22 Campurtangan Pemerintah Tujuan campurtangan pemerintah Bentuk-bentuk campurtangan pemerintah

23 Tujuan campurtangan pemerintah 1. Mengurangi eksternalitas yang merugikan 2. Menyediakan barang publik yang mencukupi 3. Mengawasi kegiatan perusahaan agar tidak tumbuh menjadi perusahaan monopoli yang merugikan perekonomian 4. Menjamin terhindarnya penindasan dan ketidakseimbangan dalam masyarakat 5. Memastikan pertumbuhan ekonomi diwujudkan dg efisien

24 Bentuk-bentuk campurtangan pemerintah 1. Membuat dan melaksanakan peraturan dan undang-undang 2. Secara langsung menjalankan beberapa kegiatan ekonomi 3. Melakukan kebiajakan fiskal dan moneter

25 Peraturan dan undang-undang Menciptakan suasana ekonomi dan sosial yang mengarah terciptanya sistem mekanisme pasar yang efisien dan lancar Memastikan agar persaingan dilakukan secara bebas dan menghindari terjadinya monopoli

26 Secara langsung melakukan kegiatan ekonomi 1. Menghasilkan barang publik 2. Menghasilkan barang yang juga dapat dihasilkan oleh swasta (rumah sakit, angkutan darat dll)

27 Kebijakan moneter dan fiskal Kebijakan moneter, yaitu kebijakan pemerintah dalam pengaturan jumlah uang yang beredar Kebijakan fiskal, yaitu kebijakan pemerintah dalam memungut pajak dan membelanjakanya dalam kegiatan- kegiatannya.

28 Tujuan kebijakan pemerintah 1. Mengatasi masalah pengangguran, kenaikan harga dan pertumbuhan ekonomi 2. Menjamin faktor produksi digunakan dan dialokasikan pada berbagai kegiatan ekonomi secara efisien 3. Mengatasi ketidakmerataan distribusi pendapatan

29 Fungsi kebijakan moneter 1. Mengendalikan tingkat harga 2. Menggalakan kegiatan ekonomi (misal dimasa pengangguran) 3. Memacu pertumbuhan ekonomi

30 Fungsi kebijakan fiskal Kebijakan fiskal secara umum digunakan untuk menjaga agar perekonomian berjalan stabil dan tumbuh sesuai dengan kondisi yang terjadi pada suatu waktu tertentu. Meningkatkan efisiensi penggunaan faktor produksi Memeratakan distribusi pendapatan (misalnya diterapkan pajak progresif yaitu tingkat pajak yang semakin tinggi untuk pendapatan yang semakin tinggi)


Download ppt "Ekonomi Mikro SISTEM PASAR BEBAS DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google