Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Integrated Reporting vs Sustainability Reporting: Implikasinya bagi Pendidikan Akuntansi Andreas Lako Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Soegijapranata,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Integrated Reporting vs Sustainability Reporting: Implikasinya bagi Pendidikan Akuntansi Andreas Lako Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Soegijapranata,"— Transcript presentasi:

1 Integrated Reporting vs Sustainability Reporting: Implikasinya bagi Pendidikan Akuntansi Andreas Lako Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Soegijapranata, Semarang Andreas Lako Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Soegijapranata, Semarang

2 Agenda Paparan 1 Isu-isu krusial Integrated Reporting dan Sustainability Reporting 2 Reformasi Akuntansi menuju Integrated Accounting 3 Strategi pengembangan Kurikulum Akuntansi Berbasis Sustainability Accounting dan Integrated Reporting 4 Kesimpulan

3 Isu-isu krusial Integrated Reporting dan sustainability Reporting

4 1.Meskipun secara konseptual, Integrated Reporting (IR) memadukan Sustainability Reporting (RS), namun fokus pelaporannya informasinya berbeda.  Fokus IR adalah pada pelaporan strategi, tatakelola dan remunerasi, kinerja dan prospek suatu organisasi dalam penciptaan nilai perusahaan dan nilai pemegang saham dalam jangka pendek dan jangka panjang.  Fokus SR adalah pada pelaporan informasi sosial, lingkungan, ekonomi/keuangan dan tatakelola korporasi dalam upaya menghasilkan keberlanjutan korporasi (sustainability) dalam jangka panjang.  Dari fokus tersebut, tampak SR memiliki implikasi akuntansi lebih besar dan jelas dibanding IR. 1.Meskipun secara konseptual, Integrated Reporting (IR) memadukan Sustainability Reporting (RS), namun fokus pelaporannya informasinya berbeda.  Fokus IR adalah pada pelaporan strategi, tatakelola dan remunerasi, kinerja dan prospek suatu organisasi dalam penciptaan nilai perusahaan dan nilai pemegang saham dalam jangka pendek dan jangka panjang.  Fokus SR adalah pada pelaporan informasi sosial, lingkungan, ekonomi/keuangan dan tatakelola korporasi dalam upaya menghasilkan keberlanjutan korporasi (sustainability) dalam jangka panjang.  Dari fokus tersebut, tampak SR memiliki implikasi akuntansi lebih besar dan jelas dibanding IR.

5 Visi dan Aspek-aspek Integrated Reporting

6 Visi dan Aspek-aspek Sustainability Reporting

7 2. Dari isi laporan, pokok-pokok informasi yang tersaji dalam Integrated Report berbeda dengan Sustainability Report. Integrated Report 1.Group review 2.Leadership review 3.Group performance review 4.Operational performance review 5.Governance, risk, and remuneration review 6.Financial Statement review 7.Shareholders’ information Sustainability Report 1.Company profile 2.Environment management 3.Operational and economic performance 4.Community empowerment 5.Occupational Safety and health 6.Human resources 7.Responsiility of product impact 8.Corporate governance 9.Response form from Sustainability Reporting 10.Cross-reference of GRI 1.Company profile 2.Environment management 3.Operational and economic performance 4.Community empowerment 5.Occupational Safety and health 6.Human resources 7.Responsiility of product impact 8.Corporate governance 9.Response form from Sustainability Reporting 10.Cross-reference of GRI

8  Dari isi data transaksi atau informasi yang menjadi obyek dari proses akuntansi (pengakuan, pengukuran, pencatatan, peringkasan, pelaporan dan pengungkapan informasi), muatan SR memiliki implikasi akuntansi yang lebih luas dibanding IR. Konsekuensi:  Pendidikan dan pengembangan Akuntansi pada Jurusan/Prodi Akuntansi perlu memberikan perhatian yang serius dan segera terhadap Sustainability Reporting dibanding IR  Jurusan/Prodi Akuntansi perlu mengembangkan Akuntansi Berkelanjutan untuk mendukung SR dalam desain kurikulum dan pengajaran Akuntansi  Dari isi data transaksi atau informasi yang menjadi obyek dari proses akuntansi (pengakuan, pengukuran, pencatatan, peringkasan, pelaporan dan pengungkapan informasi), muatan SR memiliki implikasi akuntansi yang lebih luas dibanding IR. Konsekuensi:  Pendidikan dan pengembangan Akuntansi pada Jurusan/Prodi Akuntansi perlu memberikan perhatian yang serius dan segera terhadap Sustainability Reporting dibanding IR  Jurusan/Prodi Akuntansi perlu mengembangkan Akuntansi Berkelanjutan untuk mendukung SR dalam desain kurikulum dan pengajaran Akuntansi

9 3. Meski SR memiliki implikasi lebih luas terhadap Akuntansi dibanding IR, namun Jurusan/Prodi Akuntansi perlu juga memberi perhatian pada isu IR dalam pengembangan kurikulum dan pengajaran Akuntansi. Mengapa?..

10 Reformasi akuntansi MENUJU SUSTAINABILITY ACCOUNTING

11 Lako (2011) mengusulkan agar perlu segera dilakukan reformasi akuntansi konvensional menuju: AKUNTANSI BERKELANJUTAN (SUSTAINABILITY ACCOUNTING) Akuntansi Berkelanjutan lebih mudah diterima dan dipahami publik karena memiliki penalaran logis dan basis teoritis yang kuat, dan relevan dengan realitas akuntansi dan terintegrasi perspektifnya.  Teori corporate sustainability  teori triple bottom-line of business  teori corporate stakeholder  Teori sustainability profit

12 Model Rerangka Akuntansi Berkelanjutan Akuntansi Keuangan Akuntansi Sosial Akuntansi lingkungan Transaksi sosialTransaksi keuanganTransaksi lingkungan Pelaporan KeuanganPelaporan Sosial Pelaporan Lingkungan Pelaporan Akuntansi Berkelanjutan Fokus Obyek proses Output Model pelaporan Informasi kualitatif (informasi sosial & lingkungan) Informasi kuantitatif (informasi keuangan) Jenis informasi Tujuan Sustainabilitas korporasi, sosial dan lingkungan

13 suatu paradigma baru dalam bidang akuntansi yang menganjurkan bahwa fokus dari proses akuntansi tidak hanya tertuju pada transaksi- transaksi keuangan untuk menghasilkan laporan keuangan agar bisa diketahui laba/rugi (profit) suatu entitas korporasi. Tapi juga pada transaksi- transaksi atau peristiwa sosial (people) dan lingkungan (planet) yang timbul sebagai akibat dari tindakan manajemen atau aktivitas ekonomi-bisnis perusahaan. Sustainability Accounting

14 Fokus dari proses Akuntansi Berkelanjutan adalah pada transaksi-transaksi atau peristiwa keuangan, sosial dan lingkungan sehingga output pelaporannya berisi informasi keuangan, sosial dan lingkungan secara integrasi. Fokus Akuntansi Berkelanjutan

15 Tujuan umum:  Agar menghasilkan informasi akuntansi keuangan, sosial dan lingkungan secara terpadu dalam satu paket pelaporan akuntansi untuk membantu para pemangku kepentingan dalam menilai utuh informasi tentang nilai dan kinerja, serta kualitas tatakelola perusahaan dalam pengelolaan isu-isu bisnis, sosial dan lingkungan. Tujuan khusus:  Untuk meminimalisir risiko dan mendorong pertumbuhan nilai bisnis, laba dan perusahaan secara berkelanjutan. Tujuan umum Akt Berkelanjutan

16 Akuntansi Berkelanjutan Pengakuan (Recognition) Pengukuran (measurement) Pencatatan, peringkasan dan pelaporan Pengungkapan (disclosure) Fokus Akuntansi Berkelanjutan

17 Paradigma akuntansi masih konvesional dan masih adanya resistensi dari para akuntan sendiri: (1) Akuntansi hanya memfokuskan pada kebutuhan informasi dari stakeholder dominan yang memberi kontribusi dalam penciptaan nilai perusahaan. (2) Akuntansi hanya memeroses dan melaporkan informasi yang“materiality” dan “measurability”. Tantangan Implementasi Akuntansi Berkelanjutan

18 (3) Akuntansi mengadopsi asumsi “entity” sehingga perusahaan diperlakukan sebagai entitas yang terpisah dari pemilik dan stakeholder lainnya. Jika suatu transaksi tidak secara langsung berdampak pada nilai entitas maka diabaikan dalam pelaporan akuntansi (4) Masyarakat dan lingkungan adalah sumberdaya yang tidak berada dalam “area kendali” dan tidak terikat dalam “executory contract” dengan perusahaan sehingga diproses akuntansi.

19 Reformasi Paradigma Akuntansi Ada 3 aspek yang perlu direformasi: 1. Reformasi conceptual framework/GAAP akuntansi konvensional ke arah yang progresif yaitu menuju Akuntansi Berkelanjutan. 2. Reformasi format pelaporan akuntansi menuju format triple bottom line reporting (ekonomi, sosial, lingkungan) atau Pelaporan Akuntansi Berkelanjutan. 3. Reformasi Standar Akuntansi Keuangan menuju Standar Akuntansi Berkelanjutan

20 Strategi Menuju Akuntansi Berkelanjutan: Hijaukan Akuntansi dan Akuntan!! Strategi Menuju Akuntansi Berkelanjutan: Hijaukan Akuntansi dan Akuntan!!

21 PELUANG BAGI PROFESI AKUNTANSI Implementasi AKUNTANSI BERKELANJUTAN akan memberikan dampak positif yang signifikan bagi: 1.Pengembangan Akuntansi baik sebagai ilmu maupun sebagai teknologi rekayasa 2.Profesi akuntansi atau lulusan Akuntansi dalam lapangan pekerjaan atau profesi 3.Meningkatkan peran strategis informasi akuntansi dalam mengatasi krisis sosial dan lingkungan melalui pengambilan keputusan para pihak pemakai.

22 Strategi pengembangan Kurikulum Akuntansi Berbasis Sustainability Accounting dan Integrated Reporting

23 Visi Kurikulum Akuntansi di masa depan 1.. Dalam upaya meningkatkan kompetensi lulusan Akuntansi dan merespon tren tuntutan pelaporan korporasi global, Jurusan Akuntansi/Prodi Akuntansi di Indonesia perlu segera merespon dan menginternalisasikan Sustainability Accounting and Reporting (SAR) dan Integrataed Reporting (IR) dalam desain Kurikulum Akuntansi dan mata kuliah Akuntansi.

24 2. Visi kurikulum Akuntansi dan pengembangkan mata kuliah Akuntansi ke depan perlu difokuskan untuk mendukung “keberlanjutan Akuntansi dan korporasi” dengan mengembangkan mata kuliah-mata kuliah baru yang relevan dengan SAR dan IR.

25 3. Pengembangan Mata Kuliah Baru Berbasis SAR dan IR 1.Akuntansi Sosial dan Lingkungan 2.Akuntansi Berkelanjutan 3.Teori Akuntansi Berkelanjutan 4.Praktikum Akuntansi Berkelanjutan 1.Akuntansi Sosial dan Lingkungan 2.Akuntansi Berkelanjutan 3.Teori Akuntansi Berkelanjutan 4.Praktikum Akuntansi Berkelanjutan 5. Pelaporan Berkelanjutan (Sustainability Reporting) 6. Seminar Akuntansi Berkelanjutan 7. Audit Sosial dan lingkungan 8. Pelaporan Terintegrasi (Integrated Reporting) 9. Dan lainnya 5. Pelaporan Berkelanjutan (Sustainability Reporting) 6. Seminar Akuntansi Berkelanjutan 7. Audit Sosial dan lingkungan 8. Pelaporan Terintegrasi (Integrated Reporting) 9. Dan lainnya

26 Pengalaman FEB Unika Soegijapranata Sejak 2008, mengembangkan mata kuliah Akuntansi Sosial dan Lingkungan (ASL) dan menjadi mata kuliah wajib untuk semua mahasiswa Akuntansi Mulai 2012, mengembangkan mata kuliah Pelaporan Berkelanjutan (PB) sebagai mata kuliah konsentrasi keuangan. Pada 2011, Misi dan Tujuan Fakultas dan Jurusan/Prodi mendukung tatakelola ekonomi dan bisnis yang ramah lingkungan Respon mahasiswa dan masyarakat: sangat tinggi dan berimplikasi pada kenaikan jumlah mahasiswa Sejak 2008, mengembangkan mata kuliah Akuntansi Sosial dan Lingkungan (ASL) dan menjadi mata kuliah wajib untuk semua mahasiswa Akuntansi Mulai 2012, mengembangkan mata kuliah Pelaporan Berkelanjutan (PB) sebagai mata kuliah konsentrasi keuangan. Pada 2011, Misi dan Tujuan Fakultas dan Jurusan/Prodi mendukung tatakelola ekonomi dan bisnis yang ramah lingkungan Respon mahasiswa dan masyarakat: sangat tinggi dan berimplikasi pada kenaikan jumlah mahasiswa

27 Mari selamatkan bumi lestarikan lingkungan Sejahterakan rakyat Lestarikan perusahaan, dan tumbuh kembangkan Akuntansi dan profesi Akuntansi dengan mengembangkan Akuntansi Berkelanjutan untuk menghasilkan Pelaporan Berkelanjutan. Terima kasih


Download ppt "Integrated Reporting vs Sustainability Reporting: Implikasinya bagi Pendidikan Akuntansi Andreas Lako Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Soegijapranata,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google