Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan SK. 7 KD. 7.1KD.7.4KD. 7.2KD. 7.3 KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TENGAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan SK. 7 KD. 7.1KD.7.4KD. 7.2KD. 7.3 KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TENGAH."— Transcript presentasi:

1

2 Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan SK. 7 KD. 7.1KD.7.4KD. 7.2KD. 7.3 KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TENGAH

3 Menjelaskan pengertian tanah Menjelaskan proses pembentukan tanah Menjelaskan pengertian pelapukan Mengidentifikasi bagian bagian tanah Menyebutkan jenis-jenis batuan Menyebutkan macam-macam pelapukan 7.1 Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan KD.7.1 INDIKATOR HOME

4 Indikator 1. Menjelaskan pengertian tanah Tanah merupakan hasil dari pelapukan yang terjadi pada batuan. Batuan yang berada di atas permukaan tanah akan mengalami perubahan secara terus menerus karena adanya pengaruh dari lingkungan. HOME

5 Indikator. 2 Menjelaskan proses pembentukan tanah Perubahan cuaca, suhu, dan tekanan udara dapat menyebabkan batuan memuai kemudian pecah menjadi batuan-batuan yang lebih kecil lagi. Batuan- batuan ini lama kelamaan akan menjadi butiran- butiran halus. Apabila terjadi hujan, buitran-butiran halus tersebut kemudian akan terbawa oleh air dan mengendap di daerah aliran. HOME

6 Pengendapan inilah yang nantinya menyebabkan munculnya tumpukan atau lapisan tanah yang kaya akan mineral. Selain pengaruh suhu, curah hujan, dan tekanan, pelapukan pada batuan juga dapat disebabkan oleh tumbuhan. Tumbuhan yang hidup di atas batuan dapat menyebabkan lapuknya berbagai jenis batuan.

7 Apabila berlangsung dalam waktu yang cukup lama maka batuan akan pecah menjadi butiran-butiran halus. Lapisan tanah yang merupakan hasil daripelapukan batuan memiliki komposisi yang bermacam-macam. Ada tanah yang berpasir ada juga tanah yang halus. Sumber: CD Image Gambar 7.1 Contoh tanah yang dapat kamu temui di sekitar tempat tinggalmu

8 Indikator. 3 Menjelaskan pengertian pelapukan MATERI Pelapukan adalah proses melapuk dari benda yang keras menjadi lebih lunak. Demikian juga dengan batuan, disebabkan pengaruh lingkungan ( perubahan cuaca, suhu, tekanan udara maupun aktivitas makhluk hidup )batu akan menjadi butiran-butiran yang lebih halus. HOME

9 Indikator. 4 Mengidentifikasi bagian bagian tanah MATERI Lapisan atas Lapisan tengah Lapisan bawah Lapisan batuan induk Gambar 7.2 Tanah memiliki lapisan yang berbeda-beda. Sumber: http.upload.wikimedia.org HOME

10 Lapisan atas, merupakan lapisan yang terbentuk dari hasil pelapukan batuan dan sisa-sisa makhluk hidup yang telah mati. Lapisan itu merupakan tanah yang paling subur. Lapisan tengah, terbentuk dari campuran antara hasil pelapukan batuan dan air. Lapisan tersebut terbentuk karena sebagian bahan lapisan atas terbawa oleh air dan mengendap. Lapisan ini biasa disebut tanah liat.

11 Lapisan bawah, merupakan lapisan yang terdiri atas bongkahan-bongkahan batu. Di sela-sela bongkahan terdapat hasil pelapukan batuan. Jadi, masih ada batu yang belum melapuk secara sempurna. Lapisan batuan induk, berupa bebatuan yang padat. Jika kamu ingin mengetahui susunan lapisan tanah di lingkungan sekitarmu,

12 Indikator. 5 Menyebutkan jenis-jenis batuan MATERI Batuan Beku (Batuan Magma/Vulkanik) Batuan beku adalah batuan yang terbentuk dari magma yang membeku. Magma merupakan benda cair yang sangat panas dan terdapat di perut bumi. Magma yang mencapai permukaan bumi disebut lava. Semula batuan beku Berea lelehan magma yang besar. Berbagai macam batuan beku dapat kamu amati dalam Tabel 11.1 HOME

13 Tabel 11.1 Jenis Batuan Beku, Ciri-Ciri, dan Proses Terbentuknya NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 1Batu obsidianDisebut juga batu kaca. Berwarna hitam atau cokelat tua, permukaannya halus, dan mengilap. Digunakan untuk alat pemotong dan mata tombak Berasal dari magma yang membeku dengan cepat dipermukaan bumi. 2Batu granitTersusun atas butiran yang kasar. Ada yang berwarna putih dan ada yang berwarna keabu-abuan. Dimanfaatkan untuk bahan bangunan. Berasal dari magma yang membeku di dalam kerak bumi. Proses pembekuan ini berlangsung secara perlahan. Jadi, batu ini termasuk batuan beku dalam

14 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 3Batu basalDisebut juga batu lava. Berwarna hijau keabu- abuan dan terdiri dari butiran yang sangat kecil. Dimanfaatkan untuk bahan bangunan. Berasal dari magma yang membeku di bawah lapisan kerak bumi, tercampur dengan gas sehingga beronggarongga kecil 4Batu andesitBerwarna putih keabu- abuan dan butirannya kecil seperti pada batu basal. Dimanfaatkan untuk membuat arca dan bangunan candi. Berasal dari magma yang membeku sangat cepat di bawah kerak bumi.

15 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 5 Batu apungBerwarna cokelat bercampur abu-abu muda dan beronggarongga. Digunakan untuk mengampelas kayu dan sebagai bahan penggosok. Berasal dari magma yang membeku di permukaan bumi

16 Batuan Endapan (Batuan Sedimen) Batuan endapan adalah batuan yang terbentuk dari endapan hasil pelapukan batuan. Batuan ini dapat pula terbentuk dari batuan yang terkikis atau dari endapan sisa-sisa binatang dan tumbuhan. Berbagai macam contoh batuan endapan disajikan dalam Tabel 11.2.

17 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 1Batu konglomerat Terdiri atas kerikil-kerikil yang permukaannya tumpul. Batuan ini banyak digunakan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil pelapukan batuan beku. 2Batu breksiTerdiri atas kerikil-kerikil yang permukaannya tajam. Batuan ini banyak dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil pelapukan batuan beku. Tabel 11.2 Jenis Batuan Endapan, Ciri-Ciri, dan Proses Terbentuknya

18 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 3Batu pasirTerdiri atas butiran-butiran pasir, berwarna abu-abu, merah, kuning, atau putih. Batuan ini banyak dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil pelapukan batuan beku yang butirannya kecil-kecil. 4Batu serpihTerdiri dari butiran-butiran batu lempung atau tanah liat, berwarna abu-abu kehijauan, merah, atau kuning. Dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil pelapukan batuan tanah liat.

19 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 5Batu kapurTerdiri dari butiran-butiran kapur halus, berwarna putih agak keabu-abuan, sebagai bahan campuran pembuat semen. Beraral dari endapan hasil pelapukan tulang dan cangkang hewan- hewan laut.

20 Batuan Malihan (Metamorf) Batuan malihan (metamorf) berasal dari batuan sedimen yang mengalami perubahan (metamorfosis). Batuan sedimen ini mengalami perubahan karena mendapat panas dan tekanan dari dalam Bumi. Jika mendapat panas terusmenerus, batuan ini akan berubah menjadi batuan malihan. Contoh batuan malihan dapat dilihat dalam Tabel 11.3.

21 Tabel 11.3 Jenis Batuan Malihan, Ciri-Ciri, dan Proses Terbentuknya NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 1Batu genes (gneiss) Berwarna putih keabu- abuan dan keras. Batu genes dimanfaatkan untuk membuat barang kerajinan seperti asbak, jambangan bunga, dan patung. Berasal dari batuan pluto granit yang mengalami metamorfosis karena panas dan tekanan. 2Batu marmerBerwarna putih dan ada yang hitam, keras, dan permukaannya halus. Marmer biasa digunakan untuk membuat meja, papan nama, batu nisan, dan pelapis dinding bangunan atau lantai Berasal dari batuan kapur yang mengalami metamorfosis karena panas dan tekanan.

22 NoNama BatuanCiri ManfaatProses Terbentuknya 3Batu sabakBerwarna abu-abu tua, mudah terbelah tipis-tipis, dan permukaannya kasar. Sebelum ada kertas, batu sabak dimanfaatkan sebagai papan untuk menulis Berasal dari batuan serpih yang mengalami metamorfosis.

23 Indikator 6. Menyebutkan macam- macam pelapukan MATERI Permukaan bumi senantiasa berubah sepanjang masa. Penyebab perubahan keadaan permukaan bumi terutama karena pelapukaan. Ada tiga macam pelapukan, yaitu : HOME

24 Pelapukan Fisika Pelapukan fisika disebabkan oleh berbagai faktor alam. Faktor alam itu antara lain: Angin yang senantiasa bertiup kencang dapat mengikis batuan sedikit demi sedikit. Kondisi ini dapat mengakibatkan batuan mengalami korasi. Korasi batuan menyebabkan terjadinya padang pasir. ANGINAIR PERUBAHAN SUHU GELOMBANG LAUT

25 Perubahan suhu secara drastis juga dapat mengakibatkan pelapukan batuan Saat suhu tinggi atau panas, batu akan mengembang. Sementara itu, saat suhu rendah atau dingin, batu akan menyusut kembali. Perubahan ini terjadi silih berganti antara siang dan malam. Adanya perubahan suhu yang silih berganti ini, lama kelamaan dapat mengakibatkan batuan tersebut pecah.

26 Batu juga dapat mengalami pelapukan karena air. Air hujan dan air terjun yang mengenai batuan secara terus-menerus dapat mengakibatkan batuan retak dan pecah. Batu karang yang berdiri kukuh di tepi laut juga dapat mengalami pelapukan. Gelombang laut yang menghantam batu karang secara terus-menerus mengakibatkan batuan tersebut terkikis sedikit demi sedikit

27 Sumber: bse IPA Kelas V Choiril Azmiyati Batu yang mengalami pelapukan karena pengaruh cuaca Sumber: Gelombang laut merupakan salah satu penyebab pelapukan batu karang

28 Pelapukan Biologi Pelapukan secara biologi dapat disebabkan oleh makhluk hidup, seperti :  Lumut  Hewan ( bakteri, rayap, tikus, cacing)  Akar Pohon Tumbuhan atau lumut yang menempel di permukaan batuan. Tumbuhan merambat dan lumut menempel di permukaan batuan.

29 Tumbuhan merambat akan menimbulkan lubang-lubang pada batuan tempat akarnya melekat. Lubang-lubang ini lama-kelamaan bertambah besar dan banyak. Akhirnya, batuan tersebut akan hancur. Tanah yang dibuat sarang oleh tikus juga akan menjadi lebih lapuk. Demikian juga hewan-hewan yang lain.

30 Pelapukan Kimia Pelapukan kimia di sebabkan oleh oksigen dan uap air. Contoh dari pelapukan kimia antara lain :  Peristiwa perkaratan besi  Peristiwa hujan asam Air hujan secara alami mengandung karbon dioksida. Akan tetapi akibat gas-gas buangan industri seperti beletrang dioksida maka terjadilah hujan asam. Hujan asam sangat meningkatkan pelapukan kimia dan mengakibatkan kerusakan pada batuan maupun bangunan

31 Mengidentifikasi jenis- jenis tanah Menyebutkan jenis-jenis tanah dan kegunaannya Mengidentifikasi ciri-ciri tanah berpasir dan kegunaannya Mengidentifikasi ciri-ciri tanah berhumus dan kegunaannya Mengidentifikasi ciri-ciri tanah liat dan kegunaannya Mengidentifikasi ciri-ciri tanah vulkanis dan kegunaanya KD7.2 INDIKATOR HOME

32 Indikator 1. Mengidentifikasi jenis- jenis tanah MATERI Komposisi dan Jenis-Jenis Tanah  Jenis tanah yang dibentuk dari hasil pelapukan batuan tentunya berbeda antara tempat yang satu dengan tempat yang lainnya. Hal ini sangat dipengaruhi oleh jenis batuan yang membentuknya. Berdasarkan komposisi penyusunnya, tanah dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu : Tanah BERPASIR Tanah BERPASIR Tanah LIATLIAT Tanah LIATLIAT Tanah BERHUMUS Tanah BERHUMUS Tanah Tanah Vulkanis Tanah Tanah Vulkanis HOME

33 Tanah Berpasir  Tanah berpasir biasanya digunakan untuk bahan membangun rumah. Tanah ini dicampur dengan semen untuk memasang batubata. Tanah berpasir mempunyai ciri-ciri : 1) butiran pasirnya sangat banyak; 2) mudah menyerap air; 3) tumbuhan sulit tumbuh di tanahberpasir. Tanah berpasir HOME

34 Tanah berhumus  Tanah humus mempunyai ciri-ciri Tanah ini sangat baik untuk lahan bertanian 1) berasal dari pelapukan sisa hewan dan tumbuhan yang membusuk; 2) berwarna kehitaman; 3) sangat baik untuk lahan pertanian; 4) kemampuan menyerap airnya sangat tinggi; 5) dapat menggemburkan tanah. Tanah berhumus HOME

35 Tanah Liat  Tanah liat berciri-ciri : 1) butiran-butiran tanahnya halus; 2) setiap butiran saling melekat satu sama lain, jika basah lengket; 3) sukar menyerap air; 4) sering dimanfaatkan untuk membuat kerajinan tangan, seperti pot bunga, mangkuk, dan cerek. 5) tumbuhan sulit tumbuh di tanah liat. Tanah liat HOME

36 Tanah Vulkanis  Tanah vulkanik biasanya terdapat di sekitar gunung berapi, seperti Gunung Merapi di Jawa Tengah dan Gunung Galunggung di Jawa Barat. Tanah vulkanik mempunyai ciri 1) banyak mengandung unsur hara; 2) warnanya lebih gelap; 3) berasal dari gunung berapi yang meletus; 4) sangat mudah menyerap air; 5) sangat subur untuk lahan pertanian. Gambar ini menunjukkan daerah pegunungan (tepi kawah) HOME

37 Mendeskripsikan Struktur Bumi Menyebutkan dan mengidentifikasi lapisan-lapisan penyusun bumi Menyebutkan dsan mengidentifikasi lapisan-lapisan penyusun atmosfir bumi KD. 7.3 INDIKATOR 1 2 HOME

38 Indikator. 1 Menyebutkan dan mengidentifikasi lapisan- lapisan penyusun bumi Lapisan-lapisan penyusun bumi : Kerak bumi Mantel bumi Inti luar Inti dalam STRUKTUR BUMI A B C D HOME

39 Kerak Kerak adalah lapisan terluar permukaan bumi yang berupa batuan keras dan dingin setebal 15–60 km. Pada lapisan kerak bagian atas, batuan telah mengalami pelapukan membentuk tanah. Di permukaan lapisan kerak inilah makhluk hidup tinggal dan menjalani hidupnya. Daratan terbentuk dari kerak benua. Sebagian besar kerak benua terbentuk dari batuan yang disebut granit. Dasar samudra terbentuk dari kerak samudra. Kerak samudra sebagian terbentuk dari batuan yang disebut basal.

40 Selubung atau Mantel Selubung atau mantel merupakan lapisan di bawah kerak yang tebalnya mencapai kilometer. Lapisan mantel merupakan lapisan yang paling tebal. Mantel terletak di antara lapisan inti luar dengan kerak. Lapisan ini terdiri atas magma kental yang bersuhu 1.400°C–2.500°C.

41 Inti Luar Inti terdiri atas dua bagian, yaitu inti luar dan inti dalam. Lapisan inti luar merupakan satu-satunya lapisan cair. Inti luar terdiri atas besi, nikel, dan oksigen. Lapisan ini mempunyai tebal ±2.255 kilometer. Adapun lapisan inti dalam setebal ±1.200 kilometer.

42 Inti Dalam Inti dalam merupakan bola logam yang padat dan mampat, bersuhu sangat panas sekitar 4.500°C. Lapisan ini terbentuk dari besi dan nikel padat. Lapisan inti dalam merupakan pusat bumi.

43 Indikator. 2 Menyebutkan dan mengidentifikasi lapisan- lapisan penyusun atmosfir bumi Lapisan-lapisan penyusun atmosfir bumi : EKSOSFER TERMOSFER MESOSFER STRATOSFER HOME TROPOSFER

44 Lapisan Termosfer Lapisan termosfer terbentang pada ketinggian 80–500 kmdi atas permukaan bumi. Di lapisan ini terjadi efek cahaya yang disebut aurora

45 Lapisan Mesosfer Lapisan mesosfer berjarak km di atas permukaan bumi. Mesosfer memiliki campuran oksigen, nitrogen, dan karbon dioksida yang sama dengan lapisan di bawahnya. Namun, kandungan uap airnya sangat sedikit

46 Lapisan Stratosfer Lapisan stratosfer berjarak 10–50 km di atas permukaan bumi. Udara di lapisan stratosfer sangat dingin dan tipis. Balon cuaca dan beberapa pesawat terbang dapat mencapai lapisan stratosfer. Lapisan ozon berada di atas lapisan ini. Lapisan ozon adalah lapisan yang penting karena melindungi Bumi dari sinar ultraviolet dari Matahari. Sinar ultraviolet ini jika langsung mengenai Bumi akan membunuh semua makhluk hidup.

47 Lapisan Troposfer Lapisan troposfer merupakan lapisan yang paling dekat dengan Bumi. Lapisan inilah yang memengaruhi cuaca. Sebagian besar awan yang menyebabkan hujan terbentuk di lapisan ini.

48 Menjelaskan manfaat air bagi kehidupan Menjelaskan pengertian daur air Mengidentifikasi kegiatan manusia yang mempengarui daur ulang KD.7.4 INDIKATOR HOME

49 I NDIKATOR 1 M ENJELASKAN MANFAAT AIR BAGI KEHIDUPAN Apa yang kalian rasakan apabila tidak mandi dalam sehari? Kalian tentu akan merasa gerah, badan lengket, dan tubuh menjadi tidak segar. Mandi merupakan aktivitas sehari-hari yang biasa kita lakukan. Pakaian dan alat rumah tangga yang kotor tentunya harus di cuci agar bersih. Untuk mencuci juga diperlukan air. HOME

50 A IR JUGA DIGUNAKAN OLEH IBU UNTUK MEMASAK DAN MEMBERSIHKAN SAYURAN SEBELUM DIMASAK. S EBAGIAN TUBUH KITA TERDIRI DARI AIR. A PABILA TIDAK MINUM AIR SELAIN KEHAUSAN, TUBUH KITAPUN MENJADI LEMAS.

51 I NDIKA TOR 2 M ENJELASKAN PENGERTIAN DAUR AIR Daur air merupakan sirkulasi (perputaran) air secara terus-menerus dari bumi ke atmosfer dan kembali ke Bumi. Daur air ini terjadi melalui proses evaporasi (penguapan), presipitasi (pengendapan), dan kondensasi pengembunan). HOME

52 S KEMA DAUR AIR

53 Air di laut, sungai, dan danau menguap karena pengaruh panas dari sinar matahari. Tumbuhan juga mengeluarkan uap air ke udara. Proses penguapan ini disebut evaporasi. Uap air naik dan berkumpul di udara. Lama-kelamaan, udara tidak dapat lagi menampung uap air (jenuh). Proses ini disebut presipitasi Evaporasi Presipitasi Kondensasi

54 Jika suhunya turun, uap air akan berubah menjadi titik-titik air. Titik-titik air ini membentuk awan. Proses ini disebut kondensasi (pengembunan).

55 Jalan yang ditutup aspal sehingga daerah resapan berkurang Pembalakan liar  Penggundulan hutan atau pembalakan liar.  Membiarkan lahan kosong tidak ditanami tumbuhan  Menggunakan air secara berlebih- lebihan  Mengubah daerah resapan air menjadi bangnan lain HOME

56  NAMA: NUR MAKHSUS  ASAL: MIN RINGINANOM PARAKAN TEMANGGUNG


Download ppt "Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan SK. 7 KD. 7.1KD.7.4KD. 7.2KD. 7.3 KEMENTERIAN AGAMA PROVINSI JAWA TENGAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google