Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENDAHULUAN SISTEMATIKA LATAR BELAKANG TUJUAN DAN SASARAN METODOLOG I DAN RUANG LINGKUP ALURAN PENYAJIAN LAPORAN Perlunya reposisi, redefinisi, serta.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENDAHULUAN SISTEMATIKA LATAR BELAKANG TUJUAN DAN SASARAN METODOLOG I DAN RUANG LINGKUP ALURAN PENYAJIAN LAPORAN Perlunya reposisi, redefinisi, serta."— Transcript presentasi:

1

2 PENDAHULUAN SISTEMATIKA LATAR BELAKANG TUJUAN DAN SASARAN METODOLOG I DAN RUANG LINGKUP ALURAN PENYAJIAN LAPORAN Perlunya reposisi, redefinisi, serta inisiasi menyangkut program dan kegiatanpembangunan pendidikan tinggi Islam Tujuan: Peningkatan kapasitas staf, pelembagaan sistem penyusunan renstra. Sasaran: [1] Peningkatan kapasitas staf & kelembagaan, [2] dihasilkannya draft renstra [3] dihasilkannya panduan penyusunan renstra Pembelajaran berbasis pengalaman  Penguatan dan pendampinga  Refleksi terhadap setiap proses [I] Pendahuluan; [II] Dasar- dasar kebijakan; [III] Gambaran umum PTAI; [IV] Telaah lingkungan strategik; [V-VI] Rumusan strategi pembangunan; [VI] Penutup

3 DASAR-DASAR KEBIJAKAN AMANAT PERATURAN PERUNDANG- UNDANGAN HARAPAN STAKEHOLDERS TATA NILAI RUMUSAN VISI DAN MISI “Terwujudnya pendidikan tinggi Islam yang profesional dan memiliki keunggulan kompetitif dalam studi keislaman, sains dan teknologi serta responsif terhadap permasalahan sosial dan keagamaan Keislaman, kebangsaan, keilmuan integratif, integritas akademik, keunggulan akademik, pengabdian masyarakat UIN, IAIN, STAIN, PTAIS UU, PP, PERMENAG

4 GAMBARAN UMUM PTAI Lembaga PTAI: 593 lembaga ---6 UIN, 13 IAIN, 33 STAIn, 541 PTAIS Jumlah Mahasiswa: UIN , IAIN , STAIN , PTAIS Partisipasi Gender: PTAIN – Perempuan 53 %, Laki- laki 47 %; PTAIS – Perempuan 53 %, Laki-laki 47 % Tingkat Pendidikan Orang Tua: Rata-rata rendah (SD, SMP, SMA) Strata Ekonomi Orang Tua: Sebagian besar menengah ke bawah, kecuali pada prodi non-agama UIN

5 Tenaga Pendidik: UIN orang, IAIN orang, STAIN orang, PTAIS orang Tenaga Kependidikan: UIN orang, IAIN orang, STAIN orang Kepemimpinan dan manajemen organisasi: belum sepenuhnya profesional, akuntabel dan transparan

6 PERKEMBANGAN PTAI UINIAINSTAINPTAIS Karakter: menuju PT yang mengintegrasikan ilmu Segmen: input masyarakat dari kelas menengah atas Penurunan minat pada studi agama Kualifikasi dosen terkonsentrasi pada Prodi Agama Manajemen kelembagaan belum optimal Animo masyarakat masih tinggi Lulusan sebagian tidak bisa bersaing di pasar kerja Kualifikasi dan kompetensi dosen belum merata Manajemen kelembagaan belum optimal Animo cenderung menurun karena prodi yang sesuai tuntutan pasar kerja terbatas Masih banyak prodi belum terakreditasi Kualifikasi dan kompetensi belum memadai/merata Manajemen kelembagaan belum optimal Input kurang kompetitif Tingkat melanjutkan rendah Kurikulum belum menjawab tantangan jaman Kualfikasi dan kompetensi secara umum masih rendah Manajemen kelembagaan belum profesional

7 TREND LIMA TAHUN TERAKHIR Pembangunan fisik banyak dilakukan. Berbagai PTAI berlomba-lomba membuka prodi non- agama Pemberian bantuan telah diimplementasikan dalam berbagai bentuk: bantuan mahasiswa berprestasi, bantuan mahasiswa di luar negeri, bantuan mahasiswa miskin, dll Upaya menjadikan UIN sebagai perguruan tinggi papan atas dengan keunggulan kas belum terlaksana Mulai bergulir kebijakan seperti BLU, BHP Upaya peningkatan manajemen kelembagaan terus dilakukan

8 ANALISIS SWOT UIN KEKUATANKELEMAHANPELUANGANCAMAN Civitas akademika, produk pemikiran, dosen berkualifikasi tinggi, ada unit penjaminan mutu, berkembangnya pusat riset, adanya budaya akademis, fasilitas sarpras makin lengkap. Transformasi belum diikuti ketersediaan dosen, input belum selektif, belum terintegrasi prodi S1, S2, S3 dalam satu fakultas, daya dukung riset belum memadai, lemahnya penguasaan bahasa asing, lemahnya publikasi ilmiah, manajemen belum visioner, transparan, akuntabel Semakin banyak tawaran kerjasama, tawaran beasiswa, segmen masyarakat yang telah menentu, ekspektasi UIN jadi pusat riset dan integrasi ilmu, terbukanya upaya sertifikasi dosen, peluang melanjutkan studi bagi dosen makin terbuka, dll Tingkat kompetisi pendidikan makin tinggi, biaya operasional pendidikan makin mahal, kecenderungan masyarakat makin pragmatis dan materialistik, input unggul memilih PT lain, pendanaan penelitian makin kompetitif

9 KEKUATANKELEMAHANPELUANGANCAMAN Eksistensi diakui masyarakat, semakin banyak dosen berkualifikasi tinggi, produk pemikiran keagamaan, sebagian besar prodi sudah terakreditasi, sarpras semakin memadai, sebaran merata, manajemen semakin berkembang Lemahnya jaringan pengembangan, lemahnya kerjasama LN, input kurang selektif, daya dukung riset belum memadai, belum maksimalnya konsorsium mata kuliah sejenis, lemahnya publikasi karya ilmiah, manajemen belum visioner, transparan dan akuntabel Semakin banyak tawaran kerjasama, tawaran beasiswa, segmen masyarakat yang telah menentu, ada dukungan Depag dan Depdiknas, terbukanya upaya sertifikasi dosen, peluang melanjutkan studi bagi dosen makin terbuka, dll Tingkat kompetisi pendidikan makin tinggi, biaya operasional pendidikan makin mahal, kecenderungan masyarakat makin pragmatis dan materialistik, input unggul memilih PT lain, pendanaan penelitian makin kompetitif ANALISIS SWOT IAIN

10 KEKUATANKELEMAHANPELUANGANCAMAN Eksistensi telah diakui masyarakat, sebagian besar dosen S2, status negeri, biaya terjangkau, merupakan lembaga pendidikan penyangga di daerah, sebaran merata Lemahnya jaringan pengembangan, lemahnya kerjasama LN, input kurang selektif, daya dukung riset belum memadai, belum maksimalnya konsorsium mata kuliah sejenis, lemahnya publikasi karya ilmiah, manajemen belum visioner, transparan dan akuntabel Semakin banyak tawaran kerjasama, tawaran beasiswa, segmen masyarakat yang telah menentu, ada dukungan Depag dan Depdiknas, terbukanya upaya sertifikasi dosen, peluang melanjutkan studi bagi dosen makin terbuka, dll Tingkat kompetisi pendidikan makin tinggi, biaya operasional pendidikan makin mahal, kecenderungan masyarakat makin pragmatis dan materialistik, input unggul memilih PT lain, pendanaan penelitian makin kompetitif ANALISIS SWOT STAIN

11 KEKUATANKELEMAHANPELUANGANCAMAN Didirikan dan didukung masyarakat, sebaran merata, biaya terjangkau, punya mahasiswa tetap, bisa memanfaatkan sarana prasarana lembaga lain (pesantren, dll) SDM lemah, lemahnya jaringan pengembangan, lemahnya kerjasama LN, input kurang selektif, daya dukung riset belum memadai, relasi dengan pemerintah berjarak, dukungan biaya operasional kurang, lemahnya publikasi karya ilmiah, manajemen belum visioner, transparan dan akuntabel Lulusan SLTA berjumlah banyak, ada dukungan Depag dan Depdiknas, terbukanya upaya sertifikasi dosen, peluang melanjutkan studi bagi dosen makin terbuka, ruang publikasi ilmiah makin banyak, dll Tingkat kompetisi pendidikan makin tinggi, biaya operasional pendidikan makin mahal, kecenderungan masyarakat makin pragmatis dan materialistik, input unggul memilih PT lain, pendanaan penelitian makin kompetitif ANALISIS SWOT STAIN

12 RENCANA STRATEGIS UIN Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Perluasan dan Pemerataan Akses Ketersediaan mahasiswa prodi agama Ada UIN yang memiliki kurang dari 10 prodi agama Masing-masing UIN melaksanakan minimal 10 prodi agama Pengembangan akses layanan melalui beasiswa Belum ada kebijakanAlokasi 5 % anggaran untuk bantuan pendidikan Tema: Peningkatan Mutu, Relevansi dan Daya Saing Peningkatan Mutu LulusanKurang lebih baru 5 % lulusan melanjutkan ke pendidikan pascasarjana Pertambahan prosentase lulusan yang melanjutkan ke pascasarjana Rata-rata menunggu mendapatkan pekerjaan 18 bulan Rata-rata menunggu mendapatkan pekerjaan 4 bulan

13 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Peningkatan Mutu Dosen567 dosen tetap masih S1Peningkatan kualifasi menjadi S2 12 % dosen berkualifikasi S3Dosen S3 18 % Profesor 157 orang20 % dosen profesor Peningkatan Kualitas Pembelajaran Keilmuan sains dan agama belum terintegrasi Pengembangan kurikulum integratif 5 % mahasiswa pascasarjama10 % mahasiswa pascasarjana 60% prodi terakreditasi Pertambahan 40% prodi terakreditasi 4 program studi studi bertaraf internasional Pertambahan 6 program studi bertaraf internasional Tidak ada dataSemua mahasiswa prodi agama tertarik melanjutkan studi S2

14 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Peningkatan Kualitas Pembelajaran 0 program studi terintgrasi terintegrasi 6 program studi 5% mahasiswa pascasarjana10% mahasiswa pascasarjana Belum ada standarisasi kelulusan bahasa asing Pengembangan bahasa asing Pengembangan Sarana dan Prasarana Belum terkoneksi Perpustakaan yang terintegrasi (on line) antar UIN Tidak semua prodi yang mempunyai laboraturim Peningkatan prodi mempunyai laboraturium pembelajaran Peningkatan Riset dan Publikasi Ilmiah 3 buah publikasi artikel bertaraf international 7 buah artikel per-tahun per UIN 60 judul penelitian40 judul penelitian per-tahun Belum semua UIN memiliki Jurnal bertaraf internasional Pembinaan pada UIN agar memiliki Jurnal bertaraf internasional

15 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Jaringan Kerjasama Belum semua UIN bekerjasama dengan luar negeri Peningkatan UIN yang bekerjasama dengan luar negeri Belum ada program double degree Pengembangan kerejasama antara perguruan tinggi baik dalam maupun luar negeri Belum ada twin program Pengembangan kerejasama antara perguruan tinggi luar negeri Tema: Penguatan Manajemen & Tata Kelola Penguatan Kelembagaan 0 UIN menempati 4000 universitas terbaik dunia Masuknya 3 UIN dalam rangking 4000 universitas terbaik dunia 0 UIN 100 universitas terbaik ASEANMasuknya 1 UIN masuk 100 terbaik di ASEAN 0 UIN menempati 10 universitas terbaik di Indonesia Masuknya 2 UIN dalam rangking 10 universitas terbaik di Indonesia Jaringan Alumni Belum terlembagaPengembangan jaringan alumni PTI

16 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Profesionalitas dan akuntabilitas Sebagian UIN belum mempunyai renstraPembinaan penyusunan renstra Belum ada UIN yang memenuhi standar ISO 9001:2008 Pembinaan Pelayanan Akademik Kemandirian - Laporan keuangan diaudit oleh auditor internal. - Pengembangan sistem pelaporan keuangan yang layak audit. 0 % UIN mampu melakukan pembiayaan operasional pendidikan secara mandiri Pembinaan Pengembangan Badan layanan Umum (BLU)

17 RENCANA STRATEGIS IAIN Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Perluasan dan Pemerataan Akses Daya tampung Mahasiswa  Pertambahan maha-siswa maha-siswa (naik 30%)  Pengembangan IAIN di Indonesia Timur (IAIN NTB dan IAIN Ambon) Pengembangan prodi berbasis unggulan Belum ada program unggulan di IAIN Pengembangan 2 program studi yang marketable yang masih dalam lingkup fakultas dan kelompok ilmu- ilmu keislaman yang ada. Tema: Peningkatan Mutu, Relevansi dan Daya Saing Peningkatan Mutu Lulusan 70 % mahasiswa menempung studi lebih dari 5 tahun Pertambahan 20% mahasiswa yang berhasil menyelesaikan studi dalam jangka waktu 4-5 tahun Belum ada data Keterserapan lulusan pada lapangan kerja kurang dari 6 bulan 30%, 6-12 bulan 45 % Belum ada dataPertambahan 10 % lulusan yang melanjutkan ke pascasarjana

18 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Belum ada standarisasi kelulusan bahasa asing Alumni IAIN memiliki toefl (Inggris) dan toafl (Arab) skor 450 Tema: Peningkatan Mutu, Relevansi dan Daya Saing Peningkatan Mutu Dosen  741 dosen tetap IAIN berkualifikasi S1  265 dosen berkualifikasi S3  Peningkatan kualifikasi dosen tetap IAIN yang masih memiliki jenjang S1 menjadi S2 sebanyak 741 orang, dosen yang bergelar S3 sebanyak 50% dari jumlah dosen yang bergelar S 2, kualifikasi dosen yang memiliki jenjang kepangakatan profesor sebanyak 15% dari masing- masing IAIN. Belum ada data sertifikasi dosen  Sertifikasi semua dosen IAIN Belum ada data akses internet dan jurnal  Semua dosen memiliki akses internet dan e-jurnal

19 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Belum ada standarisasi kelulusan bahasa asing Alumni IAIN memiliki toefl (Inggris) dan toafl (Arab) skor 450 Peningkatan Riset dan Publikasi Belum ada rekap data 50% dosen di masing-masing IAIN menerbitkan 1 buah artikel per-tahun Belum ada data artikel pada jurnal internasional Masing-masing IAIN per-tahun menerbitkan 2 buah artikel pada jurnal internasional judul penelitian50 judul penelitian per-tahun Sebagian IAIN masih ada yng belum miliki jurnal terakreditas Setiap IAIN memiliki minimal jurnal ilmiah terakreditasi Belum ada jurnal yang bertaraf internasional 50% IAIN memiliki jurnal internasional

20 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Peningkatan Kualitas Pembelajaran Masih konvensional, Belum berbasikan kepada aplikasi dan riset Pengembangan kurikulum di seluruh IAIN yang kontekstual Tidak semua prodi yang mempunyai laboraturim Masing-masing prodi di IAIN mempunyai lab prodi Perpustakaan seluruh IAIN dan UIN belum terkoneksi Perpustakaan seluruh IAIN dan UIN terkoneksi 60% prodi terakreditasi Pertambahan 40% prodi terakreditasi Belum ada data (data not available) 2 program studi bertaraf internasional Belum ada program double degree Pengembangan kerejasama antara perguruan tinggi baik dalam maupun luar negeri

21 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Penguatan Manajemen & Tata Kelola Transparansi Sebagian IAIN belum menggunakan SAKIP Penggunaan SAKIP untuk semua IAIN. 50% IAIN memenuhi standar kualifikasi tanpa syarat Profesionalitas dan Kemandirian IAIN belum mempunyai renstra yang mengacu kepada renstra Pendidikan Islam 14 renstra IAIN IAIN menyediakan 10% anggaran operasional IAIN mampu menyediakan tambahan 20% operasional pendidikan di lembaganya Penguatan Kelembagaan Belum ada IAIN yg terakreditasi secara kelembagaan Akreditasi lembaga pendidikan IAIN Belum ada IAIN yang memenuhi standar ISO 9001:2008 Semua IAIN memenuhi Standar ISO 9001:2008 Belum ada dataKerjasama dengan 3 perguruan tinggi luar negeri

22 RENCANA STRATEGIS STAIN Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Perluasan dan Pemerataan Akses Daya tampung mahasiswa Pertambahan mahasiswa 9327 mahasiswa (naik 15%, atau naik 3% per-tahun) Keterjangkauan: Ekonomi Mahasiswa miskin berpotensi akademik tinggi belum dibedakan dengan mahasiswa pada umumnya Pertambahan mahasiswa miskin berpotensi akademik tinggi Wilayah Belum ada dataMeningkatkan jumlah mahasiswa berasal dari daerah sekitar STAIN

23 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Peningkatan Mutu, Relevansi, Daya Saing Input Mahasiswa Belum ada standar, hanya memenuhi standar kuota daya tampung. Peningkatan kualitas calon mahasiswa. Lulusan Belum ada data lulusan yang melanjutkan ke pascasarjana Pertambahan prosentasi lulusan yang melanjutkan ke pascasarjana Mahasiswa menempuh studi lebih dari 5 tahun Peningkatan penyelesaian masa studi cepat (fast study) di STAIN Belum ada data lama menunggu sebelum mendapatkan pekerjaan Percepatan mendapatkan pekerjaan dalam 6 bulan Dosen 479 dosen tetap STAIN berkualifikasi S1 Pertambahan 10% (533) dosen berkualifikasi S2 119 dosen berkualifikasi S3Pertambahan 66 dosen Pertambahan dosen STAIN berkualifikasi S3 (masing-masing STAIN menyekolahkan 2 dosen ke S3 dalam kurun waktu 5 tahun)

24 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Karya Ilmiah dan Penelitian Belum ada data publikasi buku dan artikel bertaraf nasional meningkat Peningkatan dosen yang memuat publikasi buku dan artikel bertaraf nasional meningkat Sebagian besar STAIN belum miliki jurnal terakreditasi Setiap STAIN memiliki minimal 1 (satu) jurnal ilmiah terakreditasi 20 judul penelitian Terdapat peningkatan 10 judul penelitian per- tahun Perpustakaan Perpustakaan STAIN belum terkoneksi dengan PTAIN Perpustakaan STAIN terkoneksi dengan PTAIN Kurikulum Masih konvensional, Belum berbasikan kepada aplikasi dan riset Pengembangan kurikulum Kelembagaan 60% prodi terakreditasi (data not available) Pertambahan 40% prodi terakreditasi Jaringan Kerjasama Belum ada dataTerjalin kerjasama dengan 52 PTAIN dan 10 PTN

25 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Penguatan Manajemen & Tata Kelola Transparansi - Laporan keuangan diaudit oleh auditor internal. - Pengembangan sistem pelaporan keuangan yang layak audit. Profesionalitas Belum ada STAIN yang memenuhi standar ISO 9001:2008 Pembinaan Pelayanan Akademik Sebagian STAIN belum mempunyai renstra Pembinaan penyusunan renstra Penguatan Kelembagaan Belum ada STAIN yg terakreditasi secara kelembagaan Akreditasi lembaga pendidikan STAIN

26 RENCANA STRATEGIS PTAIS Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Perluasan dan Pemerataan Akses Program Studi Prodi terakreditasi sedikit dan belum ada rumusan 8 standar pendidian tinggi Islam  Pendataan, standardisasi, dan pembinaan prodi di PTAIS Prodi PTAIS yang berbasis program profesional sedikit  Regulasi prodi-prodi berbasis program profesional dan pembinaan prodi program profesional di PTAIS Pendirian PTAIS Beberapa wilayah tidak mempunyai PTAIS Pendirian PTAIS di Kabupaten/kota dibatasi berdasarkan rasio perbandingan PTAIS dengan jumlah penduduk Beasiswa Dosen PTAIS tidak berkemampuan bahasa asing, metodolologi penelitian, penulisan karya ilmiah dan ICT Penyediaan anggaran penelitian, pengabdian masyarakat, dan peningkatan ketrampilan berbahasa asing bagi dosen Akses beasiswa bagi mahasiswa PTAIS belum memadai Penyediaan anggaran beasiswa bagi mahasiswa PTAIS

27 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Tema: Peningkatan Mutu, Relevansi, Daya Saing Lulusan 1,7 % lulusan melanjutkan ke pascasarjana (data not available) Pertambahan.prosentase lulusan yang melanjutkan ke pascasarjana Lama menunggu mendapatkan pekerjaan 18 bulan (data not available) Lama menunggu mendapatkan pekerjaan 4 bulan Dosen dosen tetap PTAIS telah berkualifikasi S2 Pertambahan dosen berkualifikasi S2 Jumlah dosen yang linier dengan prodi dan berkualifikasi akademik minimal S2 masih rendah Peningkatan Jumlah dan kualitas serta jabatan fungsional dosen tetap program studi PTAIS melebihi standar minimal persyaratan pendirian program studi Karya penelitian dosen PTAIS belum diterbitkan di semua jurnal ilmiah dan belum diterbitkan kejurnal internasional Pembinaan dan perluasan akses penulisan karya ilmiah dosen Karya ilmiah Belum ada jurnal yang berbasis pada konsorsium keilmuan Pembinaan penulisan karya ilmiah dosen

28 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Kurikulum Kurikulum PTAIS belum menggunakan KTSPT Pengembangan semua program studi PTAIS berbasis pada KTSPT Dosen PTAIS baru 20 % menguasai metodologi pembelajaran Pembinaan metodologi pembelajaran dosen PTAIS Dosen PTAIS baru 20 % menguasai ketrampilan penyusunan silabi dan rancangan pembelajaran Penyusunan Dokumen Silabi dan Pengembangan rancangan Pembelajaran Belum ada standar evaluasi untuk pengendalian mutu lulusan PTAIS Penyusunan Dokumen sistem evaluasi pembelajaran di PTAIS Mahasiswa Belum ada pola pengembangan soft skill mahasiswa PTAIS Lomba Kreativitas Ilmiah Terapan Belum ada event untuk unjuk prestasi mahasiswa PTAIS Penyusunan pedoman kualifikasi mahasiswa berprestasi dan penghargaan Belum ada event untuk unjuk prestasi mahasiswa PTAIS Penghargaan Mahasiswa Berprestasi

29 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Penjaminan Mutu PTAIS belum memiliki standar penjaminan mutu Penyusunan Dokumen Penjaminan Mutu PTAIS belum mampu menyediakan lembaga penjaminan mutu Pendidikan dan pelatihan SDM pengelola lembaga penjaminan mutu Sarana Prasarana Perpustakaan (data not available) Pembinaan Perpustakaan Laboratorium (data not available)Pembinaan laboraturium Penguatan Manajemen & Tata Kelola Penguatan Kelembagaan Prodi keislaman di PTAIS baru terakreditasi 30 % Pembinaan Penyesuaian status Kopertais dengan KMA 155 dan 156 tahun 2004 Penyusunan panduan tentang Kopertais sebagai satuan kerja

30 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Fungsi Kopertais tidak seimbang dengan status kelembagaannya. Koordinasi dengan kementerian dan lembaga terkait untuk penetapan Satker Kopertais Sarana dan prasarana merupakan bantuan UIN dan IAIN dan belum maksimal sesuai kebutuhan Kopertais Pendataan infrastruktur administrasi, sarana dan prasarana dan ketenagaan perkantoran Kopertais sebagai Satker Belum ada standar pelayanan baik administrasi maupun akademik kepada PTAIS Penyusunan Pedoman standar Wasdalbin, standar pelayanan administrasi dan akademik dalam Sistem infomasi manajemen Kopertais (SIMKOPTA) Tidak konsisten antara RIP dan statuta dengan pelaksanaan tata kelola PTAIS Penyusunan pedoman tata kelola dan tata laksana organisasi PTAIS Sarana dan prasarana, ketenagaan, pengelolaan serta pembiayaan PTAIS belum memenuhi standar Penyusunan pedoman standar sarana prasarana, ketenagaan, pengelolaan, pembiayaan dan ketrampilan SDM

31 Area Hasil KunciKondisi 2009Sasaran Pembangunan Kerjasama Belum ada kerjasama yang permanen antara PTAIS dengan lembaga lain baik di dalam maupun luar negeri Kerjasama internal dan eksternal kelembagaan Kopertais dan PTAIS Akuntabilitas pembiayaan Laporan keuangan diaudit oleh auditor internal. Pengembangan sistem pelaporan keuangan yang layak audit. Lembaga non akademik Lembaga penelitian PTAIS belum berfungsi sebagaimana mestinya Sarasehan pedoman dan pengembangan kelembagaan penelitian Lembaga pengabdian kepada masyarakat PTAIS belum berfungsi sebagaimana mestinya Penyusunan pedoman dan pengembangan kelembagaan pengabdian kepada masyarakat

32 TERIMA KASIH


Download ppt "PENDAHULUAN SISTEMATIKA LATAR BELAKANG TUJUAN DAN SASARAN METODOLOG I DAN RUANG LINGKUP ALURAN PENYAJIAN LAPORAN Perlunya reposisi, redefinisi, serta."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google