Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh : PLP UIN SUNAN KALIJAGA Eubacteria berasal dari awalan eu (sejati) dan bacteria (bacteri). Eubacteria merupakan kelompok makhluk hidup yang sehari-hari.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh : PLP UIN SUNAN KALIJAGA Eubacteria berasal dari awalan eu (sejati) dan bacteria (bacteri). Eubacteria merupakan kelompok makhluk hidup yang sehari-hari."— Transcript presentasi:

1

2

3 Oleh : PLP UIN SUNAN KALIJAGA

4 Eubacteria berasal dari awalan eu (sejati) dan bacteria (bacteri). Eubacteria merupakan kelompok makhluk hidup yang sehari-hari kita kenal dengan bakteri. Bakteri dapat ditemukan hampir di semua tempat, baik di udara, air, tanah, laut, es, sumber air panas, hingga di dasar lautan, bahkan di lingkungan yang tidak memungkinkan bagi organisme lain untuk hidup.

5 Penyebaran yang luas ini disebabkan karena ukurannya kecil, bentuknya sederhana, kemampuan metabolismenya tinggi, dan dapat menggunakan hampir semua jenis senyawa organik sebagai sumber makanannya.

6  Sel bakteri berukuran sangat kecil dan bentuknya sederhana.  Rata-rata panjangnya antara 2 – 10  m dan diameternya antara 0,1 – 2  m.  Sel bakteri merupakan sel prokariotik (belum memiliki membran nukleus) yang dilingkupi oleh membran sel dan dinding sel yang kaku.

7  Struktur dan fungsi sel bakteri dibagi menjadi struktur dan fungsi dasar serta struktur tambahan.  Struktur dan fungsi dasar pada sel bakteri meliputi : dinding sel, membran plasma, sitoplasma, ribosom, DNA, dan granula penyimpanan (menyimpan cadangan makanan).  Struktur tambahan berupa : kapsul atau lapisan lendir, flagelum, pilus dan fimbria, klorosom, vakuola gas, serta endospora.

8

9 DINDING SEL  Fungsi : sebagai pelindung dan pemberi bentuk bakteri  Tersusun atas peptidoglikan (gabungan protein dan polisakarida).  Berdasarkan perbedaan ketebalan lapisan peptidoglikan dinding sel, dibedakan menjadi bakteri gram positif dan bakteri gram negatif

10 MEMBRAN PLASMA  Merupakan membran yang menyelubungi sitoplasma  Tersusun dari lapisan fosfolipid dan protein  Sifat : selektif permeabel  Fungsi : berperan penting dalam proses transportasi zat dan tempat untuk berlangsungnya reaksi-reaksi biokimiawi bagi sel.  Pada tempat-tempat tertentu pada membran sitoplasma terdapat tonjolan-tonjolan ke dalam membentuk struktur yang disebut mesosom  Pada mesosom terdapat banyak enzim, sehingga diperkirakan menjadi tempat pembentukan energi bagi bakteri

11 SITOPLASMA  Merupakan cairan sel  Sitoplasma merupakan tempat berlangsungnya reaksi biokimiawi dalam metabolisme sel. Sitoplasma tersusun atas koloid yang berisi nutrien, inklusi, ribosom, enzim, dan ADN. GRANULA PENYIMPANAN  Berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan

12 RIBOSOM  Merupakan organel yang tersebar di sitoplasma.  Tersusun dari protein dan RNA  Fungsi : sebagai tempat sintesis protein DNA  Merupakan materi pembawa informasi genetik  Bentuk DNA pada bakteri rantai tunggal yang melingkar  Beberapa bakteri memiliki tambahan DNA yang melingkar lain yang lebih kecil, disebut plasmid.

13 BENTUK BAKTERI Secara umum ada 3 bentuk bakteri : Basil Sel bakteri basil berbentuk silindris seperti batang. Ujung sel bervariasi seperti persegi, bundar, meruncing, dan sebagainya. Pola penataan sel bakteri bentuk basil adalah sebagai berikut. a) Monobasilus, yaitu hanya terdiri dari satu bakteri bentuk basil yang hidup soliter. b) Diplobasilus, yaitu bakteri basil yang hidup berpasangan dua-dua. c) Streptobasilus, yaitu bakteri basil yang hidup berkoloni memanjang membentuk rantai.

14 Kokus Sel bakteri kokus berbentuk seperti bola, yang memiliki beberapa pola penataan. a) Monokokus, yaitu hanya terdiri dari satu bakteri bentuk kokus yang hidup sendiri. b) Diplokokus, yaitu bakteri kokus yang hidup berpasangan dua-dua yang saling melekat. c) Tetrakokus, yaitu bakteri kokus yang hidup berkelompok dan pada setiap kelompok terdiri dari empat sel yang saling melekat. d) Streptokokus, yaitu bakteri kokus yang hidup berkoloni saling berikatan memanjang seperti rantai. e) Sarkina, yaitu bakteri kokus yang hidup berkelompok dan saling berikatan dengan penataan seperti kubus. f) Stafilokokus, yaitu bakteri kokus yang hidup berkelompok dengan pola penataan yang tidak teratur, atau menyerupai gerombolan buah anggur.

15 Spirila Memiliki bentuk-bentuk sebagai berikut :  Spiral, yaitu bentuk sel bergelombang  Spiroseta, yaitu bentuk sel seperti sekrup  Vibrio, yaitu bentuk sel seperti tanda baca koma

16 ALAT GERAK BAKTERI Berdasarkan jumlah dan letak alat gerak yang berupa flagel, dibedakan menjadi :  Atrik, yaitu bakteri yang tidak mempunyai flagela.  Monotrik, yaitu bakteri yang mempunyai satu buah flagel  Lofotrik, yaitu bakteri yang mempunyai sekelompok flagela pada salah satu ujung sel.  Amfitrik, yaitu bakteri yang mempunyai flagela pada dua ujung sel, baik flagela tunggal maupun berkelompok pada setiap ujung selnya.  Peritrik, yaitu bakteri yang seluruh permukaan sel dikelilingi oleh flagela.

17

18 KEBUTUHAN OKSIGEN Membutuhkan O2 bebas untuk memperoleh energinya aerob Anaerob obligat Anaerob fakultatif anaerob

19 NUTRISI/CARA MAKAN Berdasarkan cara makan HeterotrofSaprofitParasitAutotrofFotoautotrofKemoautotrof

20 Menguntungkan 1. Sebagai pengurai (Detritus) contohnya (E. coli) 2. Pembuatan Makanan dan minuman hasil fermentasi (Acetobacter xylinum untuk pembuatan nata de coco, Lactobacilus bulgaricus untuk pembuatan yakult, L. Casei untuk pembuatan keju. 3. pengikat nitrogen (Rhizobium sp) 4. Nitrifikasi (Nitrosomonas dan Nitrosococus) 5. Penghasil antibiotik (Bacillus polymixa)

21 Merugikan 1. Pembusukan makanan (Clostridium botulinum pada makanan kaleng, Bacillus Cereus pada pembusukan nasi) 2. Penyebab penyakit (Mycobacterium tubercolosis, Clostridium tetani, Agrobacterium tumafaciens (tumor pada tumbuhan).

22


Download ppt "Oleh : PLP UIN SUNAN KALIJAGA Eubacteria berasal dari awalan eu (sejati) dan bacteria (bacteri). Eubacteria merupakan kelompok makhluk hidup yang sehari-hari."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google