Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ILMU TANAH. MATERI KULIAH 1.PENDAHULUAN 2.PENGERTIAN TANAH 3.BAGIAN-BAGIAN PENYUSUN TANAH 4.FAKTOR-FAKTOR PEMBENTUK TANAH 5.MINERALOGI DAN PELAPUKAN BAHAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ILMU TANAH. MATERI KULIAH 1.PENDAHULUAN 2.PENGERTIAN TANAH 3.BAGIAN-BAGIAN PENYUSUN TANAH 4.FAKTOR-FAKTOR PEMBENTUK TANAH 5.MINERALOGI DAN PELAPUKAN BAHAN."— Transcript presentasi:

1 ILMU TANAH

2 MATERI KULIAH 1.PENDAHULUAN 2.PENGERTIAN TANAH 3.BAGIAN-BAGIAN PENYUSUN TANAH 4.FAKTOR-FAKTOR PEMBENTUK TANAH 5.MINERALOGI DAN PELAPUKAN BAHAN INDUK 6.PROSES PERKEMBANGAN TANAH 7.TANAH-TANAH UTAMA DI INDONESIA 8.SIFAT FISIKA TANAH  TEKSTUR, STRUKTUR, KONSISTENSI, WARNA TANAH  TEMPERATUR, UDARA TANAH, AIR TANAH DAN PERMEABILITAS TANAH 9.KOLOID TANAH DAN MINERALOGI LEMPUNG 10. REAKSI TANAH DAN SIFAT SANGGAHAN TANAH 11. PERTUKARAN KATION 12. JASAD HIDUP TANAH

3 BAHAN PUSTAKA DASAR-DASAT ILMU TANAH OLEH Ir. SLAMET MINARDI MP DAN Ir. SUTOPO, MP (BUKU PEGANGAN KULIAH FAKULTAS PERTANIAN UNS) TAHUN 2000 ILMU TANAH OLEH Dr. Ir. SARWONO HARDJOWIGENO TAHUN 1992 DASAR-DASAR ILMU TANAH KONSEP DAN KENYATAAN. OLEH RACHMAN SUTANTO TAHUN 2005

4 Pendahuluan Manusia Kualitas Tanah Permasalahan Tanah - Kesuburan Tanah - Tumbuh-tumbuhan - Hewan ILMU TANAH  Ilmu yang memperlajari tentang hal ichwal atau sifat-sifat tanah secara umum yang dibagi menjadi 2

5 ILMU TANAH PEDOLOGI EDAFOLOGI  Ilmu tanah yang mempelajari tanah sebagai suatu bagian dari alam yang berada di permukaan bumi yang menekankan hubungan antara tanah itu sendiri dengan faktor pembentuknya  Ilmu tanah yang mempelajari tanah sebagai suatu alat produksi pertanian yang menekankan hubungan antara tanah dengan tanaman

6 I. PENGERTIAN TANAH Tanah sebagai Alat Produksi Media tumbuh alam bagi tanaman di permukaan bumi GURUN BUKAN TANAH ? Tanah adalah laboratorium kimia dari alam dimana terjadi penguraian kimia dan reaksi sintesis secara tersembunyi JJ Berzelius (1803) – ahli kimia Tanah dianggap tabung reaksi dimana seseorang dapat mengetahui jumlah dan jenis hara tanaman Julius Von Liebig (1840)

7 Tanah sebagai bahan yang lepas dan merupakan akumulasi dan campuran berbagai bahan terutama unsur Si, Al, Ca, Mg, Fe dan unsur lainnya AD Thaer (1909) – ahli fisika bumi Tanah sebagai hasil pelapukan oleh waktu yang mengikis batuan keras dan lambat laun akan terjadi dekomposisi menjadi masa tanah yang kompak Friedrich Fallou (1855) – ahli geologi Tanah adalah lapisan hitam tipis yang menutupi bahan padat bumi yang merupakan partikel kecil yang mudah remah, sisa vegetasi dan hewan, dimana tumbuhan bertempat kedudukan, berakar, tumbuh dan berbuah Wegner (1918)

8 Tanah adalah bahan yang gembur dan lepas dimana tumbuhan dapat memperoleh tempat hidup berkat adanya zat hara serta syarat lain untuk tumbuh EW Hilgard (1906) Tanah sebagai campuran bahan padat berbentuk tepung, air dan udara, yang karena mengandung zat hara dapat menumbuhkan tumbu-tumbuhan Alfred Mitscherlich (1920) – ahli fisiologi

9 Pengertian tanah dihubungkan dengan iklim dan lingkungan tumbuh-tumbuhan dan dapat digambarkan sebagai zone geografi yang luas dalam skala peta dunia VV Dokuchaev (1900) Tanah adalah bangunan alam tersusun atas horizon-horizon yang terdiri atas bahan yang berbeda-beda dan dapat dibedakan dari bahan-bahan di bawahnya dalam hal morfologi, sifat dan susunan fisik, kimia dan biologinya  Unsur fisika, kimia, biologi dan morfologi dilibatkan dalam pengertian ini Jacop S Joffe (1949)

10 Pengertian Tanah adalah suatu benda alami yang terdapat di permukaan kulit bumi, yang tersusun dari bahan mineral sebagai hasil pelapukan bebatuan dan bahan organik sebagai hasil pelapukan sisa-sisa tanaman dan hewan, yang mampu menumbuhkan tanaman dan memiliki sifat tertentu sebagai akibat pengaruh iklim, jasad hidup yang bertindak terhadap bahan induk dalam keadaan wilayah tertentu selama jangka waktu tertentu Jadi

11 Tanah dari sudut pertanian  alat produksi produk tanaman  peranan tanah sebagai alat produksi : 1.Melayani tanaman sebagai tempat berpegang dan bertumpu 2.Menyediakan unsur-unsur mineral (unsur hara) 3.Memberikan air dan melayani persediaan air 4.Menyediakan tata udara tanah yang baik

12 Gambaran Vertikal Tanah dan Lapisan-lapisan Tanah Profil tanah  penampang vertikal tanah yang menunjukkan susunan horizon tanah yang terdiri dari solum tanah dan bahan induk tanah Horison tanah  lapisan-lapisan tanah yang berbeda dalam susunan fisika dan kimia yang kurang lebih sejajar dengan permukaan tanah sebagai akibat dari proses perkembangan tanah Pedon  satuan individu terkecil dalam tiga dimensi dari suatu tanah

13 Regolit  bahan-bahan lepas (termasuk tanah) di atas batuan keras Solum tanah  horizon tanah di atas batuan induk yang terdiri dari horison O, horizon A dan horizon B Kedalaman ekfetif tanah  kedalaman tanah yang masih dapat ditembus dengan akar tanaman Top soil  lapisan tanah yang paling atas yang biasanya mengandung bahan organik dan berwarna gelap dan subur dengan tebal sampai dengan 25 cm yang sering disebut lapisan olah tanah Sub soil  lapisan bawah permukaan dengan sedikit bahan organik (kurang subur) dan lebih tebal dari top soil

14 Nama Horison Nama Lama Nama Baru Keterangan OOHorison Organik (Kadar BO > 20%) O1Oi, OeTingkat dekomposisi kasar ( i = fibrik, e = hemik) O2Oe, OaTingkat dekomposis halus ( e = hemik, a = saprik) A1AHorison mineral permukaan campuran dng BO A2EHorison eluviasi (pencucian) maksimum A3ABPeralihan A1 (A) ke B (lebih menyerupai A1 (A) EBPeralihan A2 (E) ke B (lebih menyerupai A2 (E) B1BAPeralihan A1 (A) ke B (lebih menyerupai B BEPeralihan A2 (E) ke B (lebih menyerupai B B2BHorison iluviasi (penimbunan) maksimum B3BCPeralihan dari B ke C, lebih menyerupai B CBPeralihan dari B ke C, lebih menyerupai C CCBahan induk tanah, lunak (belum ada proses perkembangan) RRBatuan induk (keras)

15

16

17 II. BAGIAN-BAGIAN PENYUSUN TANAH, TANAH MINERAL DAN TANAH ORGANIK Bahan Mineral 45 % Air 25 % Udara BO 5 % Atmosfer Hidrosfer Biosfer Litosfer

18 Tanah Sistem kompleks dan dinamis Udara tanah menempati ruang pori makro untuk pernafasan akar tanaman dan mikrobia Air tanah mengandung senyawa asam dan basa yang dapat menguraikan dan melarutkan mineral tanah Lempung dan humus sebagai gudang penyimpanan dan pelepasan unsur hara tanaman

19 Tanah Mineral dan Tanah Organik Tanah organik/Histosol/Gambut/Organosol  Tanah dengan kandungan bahan organiknya lebih dari 20 %  Terbentuk karena proses penguraian LEBIH LAMBAT dibanding penimbunan  Terjadi di daerah dengan DRAINASE BURUK yang selalu tergenang air sehingga hanya mikrobia anaerab yang menguraikan bahan organik Misal di daerah rawa pasang surut  Bersifat pH rendah, unsur hara rendah, sulit pengelolaannya

20 Tanah mineral  tanah yang kandungan bahan organiknya kurang dari 20 % atau kandungan mineralnya lebih dari 80 %

21 III. FAKTOR-FAKTOR PEMBENTUK TANAH Tanah f (Iklim, Jasad Hidup, Bentuk Wilayah, Bahan Induk, Waktu) Faktor Pasif Faktor Aktif Proses Pembentukan Tanah Pelapukan Perkembangan Profil

22 Pelapukan  Berubahnya bahan penyusun batuan menjadi bahan penyusun tanah (Geologi Destruktif) Contoh : batuan feldsfat  mineral lempung batuan besar  kerikil batuan besar  kerikil Perkembangan Profil  Terbentuknya lapisan tanah yang disebut horizon yang merupakan salah satu ciri suatu jenis tanah (Pedologis Kreatif) Contoh : terbentuknya horizon tanah akibat proses pencucian dan pengendapan

23 Iklim Temperatur Curah hujan Perbedaan temperatur yang besar menimbulkan pelapukan fisik. penguraian mineral secara kimia dan memperbesar evapotranspirasi Penguraian mineral dan bahan organik yang menimbulkan pencucian (eluviasi) dalam tanah

24 Berdasarkan Curah Hujan Arid (Curah Hujan Rendah)Humid (Curah Hujan Tinggi) Kurang Subur - mempercepat proses penghancuran kimia - vegetasi lebat - bahan organik tinggi - pelapukan intensif Klimosekwen  Hubungan antara pembentukan jenis tanah akibat pengaruh iklim Profil tanah dalam

25 Jasad Hidup Proses pembentukan tanah - Vegetasi - Jasad makro - Mikrobia tanah - Manusia Sumber bo  berkedudukan tetap dan waktu lama Pengurai bahan organik Pembentuk tanah

26 Batuan Induk Tekstur batuan induk dan sifat masam basa Mudah sukarnya pelapukan mineral Olivin Ca-Plagioklas Na-Plagioklas K-Feldspat Muscovit Kwarsa Biotit Hornblende Piroksin Mudah Lapuk Sukar Lapuk Goldich

27 Lithosekwen  Penyebaran jenis tanah karena pengaruh batuan induk Misal Di daerah iklim tropika : - Batuan induk volkan andesit  latosol - Batuan induk pasir kuarsa  podsolik merah kuning

28 Bentuk Wilayah DatarBerombakBergelombangBerbukitBergunung  Berpengaruh pada Pergerakan Air Contoh BI pasir kuarsa  bergelombang  Podsolik Merah Kuning  datar  hidromorf BI Volkan andesit  datar  Latosol  bergelombang  Latosol merah kecoklatan  berbukit  Latosol coklat  bergunung  Andosol Toposekwen  hub pembentukan jenis tanah akibat pengaruh bentuk wilayah

29 Waktu  Tergantung batuan induk, iklim, jasad hidup dan bentuk wilayah Misal : Di daerah tropika dengan curah hujan, temperatur tinggi & vegetasi lebat maka pembentukan tanah perlu 50 tahun Bahan induk abu volkan hanya perlu 14 tahun

30 Fase pembentukan tanah (menurut MOHR) 1. Taraf Permulaan  BI baru mengalami pelapukan & belum ada perkembangan profil 2. Taraf Juvenil  Proses perkembangan profil mulai berjalan 3. Taraf Viril  Proses perkembangan dalam saat optimum 4. Taraf Senil  Proses perkembangan sudah lanjut 5. Taraf Terakhir  Proses pelapukan sudah berakhir

31 IV. MINERALOGI DAN PELAPUKAN BAHAN INDUK Mineralogi BI - Mineral Primer  Mineral penyusun batuan dengan ukuran debu/pasir (0,002 – 1,00 mm) Misal : feldspar, amfibol, piroksin, kuarsa dll - Mineral Sekunder  Mineral primer yang telah lapuk secara fisik, kimia & biologi membentuk koloid dengan ukuran < 0,002 mm & bersifat aktif Misal : lempung kaolinit, montmorilonit, illit, mika & limonit - Mineral Asesoria  Mineral yang tahan pelapukan & bergabung dengan kuarsa atau campuran bermacam mineral Misal : apatit, magnetit, zircon dan pirit

32 - Golongan Mineral bukan Silikat  Oksida-oksida, hidroksida-hidroksida, sulfat, klorida, karbonat dan fosfat dengan struktur yang sederhana - Golongan Mineral Silikat  Mempunyai struktur yang komplek dengan satuan utamanya (A) “silica-oksigen tetrahedron” 1 ion Si dikelilingi oleh 4 ion oksigen. Yang penting dalam struktur tetrahedron ini adalah penggantian ion Si oleh Al yang disebut “pergantian isomorfik” yang menyebabkan ketidakseimbangan muatan listrik yang akan mengikat Na, K, Mg dan Fe. Satuan lain (B) adalah “alumunium hidroksil octahedron” yang tersusun 1 ion Al; dikelilingi oleh grup hidroksil ( 6 OH-)

33 SILIKAT-TETRAHEDRAL TERDIRI 1 ATOM Si DIKELILINGI 4 ATOM O ALUMINIUM-OKTAHEDRAL TERDIRI 1 ATOM Al DIKELILINGI 6 ATOM OH ATAU HIDROKSIL OH -

34 Batuan dibedakan menjadi : 1. Batuan Beku  terbentuk karena magma yang membeku Batuan beku Jenis batuan Batuan beku atas LiparitTrachitDasitAndesitBasaltPikrit Batuan beku gang GranitSienit Diorit, kuarsa DioritGabro Batuan beku dalam GranitSienit Diorit, kuarsa DioritGabroPeridotit Sifat Makin masam -– Intermidier -– Makin alkalis

35 2. Batuan Sedimen  Batuan endapan tua a. Batuan Gamping  endapan laut, sebagian besar terdiri kalsit dan dolomit b. Batu Pasir  banyak mengandung pasir kuarsa c. Batu Konglomerat & Breksi  macam-macam mineral d. Batu Liat  Kadar lempung tinggi Misal : napal atau shale

36 3. Batuan Metamorfose  Berasal dari batuan beku atau sedimen yang karena tekanan dan suhu tinggi berubah menjadi jenis lain Misal : kuarsit dari batu pasir, marmer dari batu kapur, mika dengan lembar halus, granit dengan lembar kasar

37 Proses Pelapukan 1. Pelapukan Fisik  Pemecahan batuan menjadi ukuran yang lebih kecil tanpa perubahan kimia yang disebabkan perbedaan temperatur, angin atau gerakan air 2. Pelapukan Kimia  Pelunakan batuan & penguraian mineral penyusunnya yang diikuti dengan pembentukan mineral baru atau mineral sekunder melalui proses hidrasi-dehidrasi, oksidasi, reduksi, hidrolisis dan pelarutan

38 a. Hidrasi : molekul air terikat oleh senyawa tertentu sehingga mineral menjadi lunak dan meningkat daya larutnya CaSO 4 + H 2 O  CaSO 4.2H 2 O b. Dehidrasi : hilangnya molekul air oleh senyawa tertentu sehingga terjadi perubahan volume sehingga mempercepat proses disintegrasi c. Oksidasi : muatan listrik negatif berkurang sehingga terjadi perubahan ukuran dan muatan maka mineral mudah hancur (terjadi jika cukup oksigen), penting untuk mineral yang mengandung besi seperti biotit, glaukonit, hornblende dan piroksin Fe ++  Fe e -

39 d. Reduksi : penambahan elektron (tidak ada oksigen) dari besi feri menjadi fero yang mudah bergerak (mobil) Fe e -  Fe ++ e. Hidrolisis : penggantian kation dalam struktur kristal oleh hidrogen sehingga struktur kristal rusak dan hancur K Al Si 3 O 8 + H +  H Al Si 3 O 8 + K + f. Pelarutan : terjadi pada garam sederhana Misal : Karbonat, klorida dll CaCO H +  H 2 CO 3 + Ca ++

40 3. Pelapukan Biologi  Pelapukan dan penguraian batuan oleh hewan dalam tanah Ex. rayap, semut, cacing, tanaman, mikrobia dan hewan lainnya Tiga proses pelapukan yang berlangsung bersama-sama menghasilkan mineral sekunder yang tersusun atas mineral lempung, seskuioksida, humus dan senyawa lainnya

41 Hasil Umum Pelapukan 100 – X = Y A : bagian yang tertinggal B : batuan segar semula C : hasil bagi seskuioksida sisa bahan dibagi seskuioksida batuan segar X : persentase bagian yang tetap ada Y : bagian asal yang hilang (Merrill, 1912) A (B x C) = X

42 Penelitian LINCK dan BLANK (1923) ; 1.Inti padat  lapisan batuan paling dalam 2.Lapisan yang sedang mengalami pelapukan 3.Lapisan yang telah mengalami pelapukan lanjut 4.Lapisan paling luar berupa tanah yang dihasilkan Batuan andesit (lereng G. Halimun)  mengalami Dekomposisi  4 lapisan (berbeda warna dan susunan kimia) :

43 Hasil analisa kimia ; KandunganSenyawaKimia Laps I Laps II Laps III Laps IV Kadar%molKadar%molKadar%molKadar%mol Al 2 O 3 14,941000,14621,391430,20928,981390,28429,601970,288 Fe 2 O 3 7,931000,05016,492060,10111,411420,07116,982120,106 SiO 2 62,301001,03059,74960,99057,53930,90432,49850,870 CaO6,841000,12120,2230,0040,4670,0085,00 MgO3,181000,0790,92290,0230,45140,0110,37110,009 K2OK2OK2OK2O1,871000,0200,39200,0040,33200,0040,1370,001 Na 2 O 2,271000,0360,34140,0050,39176,0960,2080,003 Jumlah 99,78100,47108,57100,73 SiO 2 (Al 2 O 3 +Fe 2 O 3 ) 5,263,202,552,21

44 Rumus Perhitungan : A = 100% - (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan IV B = 100% - (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan I (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan IV (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan IV (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan I (% Al 2 O 3 + % Fe 2 O 3 ) lapisan I  X = persentase bagian  X = persentase bagian yang tetap ada yang tetap ada 100 – X = Y  Y = bagian yang hilang  Y = bagian yang hilang C =A (B x C) = X

45 CONTOH A = 100% - (29, ,98)% = 43,42 % B = 100% - (14,94 + 7,93)% = 77,13 % 29,60+16,98 29,60+16,98 14,94+7,93 14,94+7,93  X = 25,58%  X = 25,58% Y = 100%-25,58% = 74,42% Jadi bagian yang hilang adalah 74,42% C = 2,2 = 2,2 A (B x C) = X

46 4 proses pelapukan (Polinov, 1937) Phase I  hasil pelapukan kehilangan Cl dan S Phase II  hasil pelapukan kehilangan basa-basa Ca, Na, K dan Mg Phase III  basa-basa hilang Al dan Si menjadi mobil Phase IV  hasil pelapukan berakhir sebagian besar terdiri atas seskuioksida

47 Hasil Pelapukan 1. Bahan sisa residu  Berasal dari pelapukan batuan setempat (insitu) tanah tidak mengandung bahan asing, dengan ciri bahannya tidak berlapis-lapis, susunan kimia ditentukan oleh bahan induk setempat 2. Bahan terangkut  Bahan hasil pelapukan dipindahkan dari tempat asalnya melalui gaya oleh air, angin, gravitasi dan es

48 a. Bahan terangkut oleh air  Endapan aluvial : terbentuk akibat banjir dengan sifat berlapis-lapis  Endapan lacustrin : terbentuk di dasar danau atau kolam dengan tekstur beraneka  Endapan marine : terbentuk di dasar lautan dan banyak mengandung kuarsa b. Bahan terangkut oleh angin  Endapan puntuk pasir : terdapat di pantai dan kurang subur  Endapan loess : kadar debu tinggi, diendapkan masa pleistocen

49 c. Bahan terangkut oleh gravitasi (Endapan Coluvial)  Timbunan batuan ke kaki lereng secara lambat akibat gravitasi d. Bahan terangkut oleh es (Glacial Till Deposits)

50 V. PROSES PERKEMBANGAN TANAH Pelapukan BatuanIndukTanah BahanIndukTanahTanah PerkembanganTanah A. Perkembangan Profil Azasi Mencakup proses-proses : -Akumulasi bo  membentuk horison O -Eluviasi/pencucian  membentuk horison A -Iluviasi/pengendapan  membentuk horison B -Diferensiasi horison

51 a. Proses Pembentukan Horison O  Penimbunan bo di permukaan tanah  Bo terdekomposisi : - Terhumifikasi  membentuk humus - Termineralisasi  membentuk mineral; H 2 O; CO 2 ; dan gas lain  Di daerah : - humid tropik & sub tropik  CH & suhu tinggi  dekomposisi intensif  hor. O tidak tebal, mengandung garam karbonat  pH tidak begitu masam - humid sedang & dingin  suhu rendah  dekomposisi lamban  penimbunan bo  hor. O tebal & masih mentah dengan pH masam

52 b. Proses Pembentukan Horison A Sifat/karakteristik hor. A ditentukan : - Sifat larutan pencuci - Sifat bahan tanah Reagent LarutanDari Hor. O Bahan Tanah Di Bawahnya Hor. A Lapisan tanah Yang mengalami pencucian Residu (hor. Eluviasi) Obyek Mencuci

53 c. Proses Pembentukan Horison B  Materi hasil pencucian dari hor. A akan diendapkan ke lapisan bawah, pada horison iluviasi/hor. B  Karakteristiknya sangat khas, karena tempat akumulasi bahan-bahan organik halus, basa-basa, lempung & senyawa-senyawa lain dari atasnya

54 d. Diferensiasi Horison  Di bawah hor. B  hor. C yang merupakan bahan batuan induk yang telah lapuk, tapi belum mengalami perkembangan profil  horison batuan induk tanah (hor. C)  Lapisan paling bawah berupa batuan induk yang masih utuh  horison R O  hor. organik A  hor. eluviasi/pencucian B  hor. iluviasi/pengendapan R  hor. batuan induk tanah C  hor. bahan induk tanah Profil tanah yang berkembang lengkap

55 Jadi penyebab utama diferensiasi horison adalah larutan tanah yang membawa bahan-bahan dari harioson O & horison A diendapkan di horison B  larutan tanah merupakan ajang dinamika proses perkembangan tanah

56 B. Perkembangan Profil Khusus  proses-proses khusus perkembangan tanah azasi  akan terbentuk jenis-jenis tanah tertentu a. Latosolisasi/Laterisasi/Feralitisasi  CH & suhu tinggi (di daerah humid tropik & sub tropik)  dekomposisi bo intensif  asam karbonat terbentuk  mampu mencuci hampir habis basa- basa, silika & bo halus  residu berapa penimbunan oksida-oksida Fe, Al & Mn yang berwarna merah yang tebal (hor. B)  Tanah yang terbentuk latosol, laterit & mediteran merah kuning

57 b. Podsolisasi/Silikasi  CH yang tinggi & suhu rendah dengan vegetasi lebat (di daerah humid sedang dan dingin)  dekomposisi lambat  terbentuk larutan sangat masam  mencuci hampir semua unsur-unsur kecuali silika (berupa kuarsa) sebagai residu yang berwarna pucat  Dihasilkan tanah podsol yang berwarna pucat c. Kalsifikasi  Proses penyebaran CaCO 3 & MgCO 3 dlm profil  CH sedikit dengan vegetasi rumput/semak  perkolasi air terbatas  air tidak mampu menghanyutkan semua kapur ke lapisan tanah basah

58 d. Gleisasi  Keadaan lembab & basah yang silih berganti  terjadi proses redoks senyawa besi  kelarutan Ca, Mg & Mn tinggi  Terjadi tanah dengan warna kelabu kebiruan dengan beberapa motling/bercak di sana-sini e. Hidromorfik  Keadaan yang selalu jenuh air (pada daerah rendah)  anaerob  proses reduksi  Kondisi yang selalu tereduksi menghasilkan tanah hidromorfik dengan warna hampir seragam kelabu- biru

59 f. Pembentukan Tanah Gambut  Topografi & iklim yang mendukung  bo segar lebih banyak dan dekomposisi lambat  pelonggokan bo yang sangat tebal  dibedakan 3 jenis tanah gambut : 1) Gambut pantai yang ombrogen  tanah di hutan yang berawa-rawa 2) Gambut topogen  di daerah cekungan di pegunungan 3) Gambut pegunungan  bekas kawah pegunungan yang menjadi paya-paya

60 g. Salinisasi & Desalinisasi  Di daerah kering & agak kering  CH rendah & penguapan tinggi  akumulasi garam-garam clorida, sulfat, nitrat & karbonat dari basa alkali & alkali tanah di permukaan tanah  terbentuk tanah garaman (solonchak)  Drainase tinggi  solonchak  desalinisasi  tanah Chesnut h. Alkalisasi & Dealkalisasi  Proses menghasilkan pH tinggi karena akumulasi garam karbonat & bikarbonat dengan Na  tanah solonetz  Jika drainase tinggi  terbentuk tanah Soloth  prosesnya disebut Solodisasi

61 i. Alterasi  Merupakan proses pelapukan fisik maupun kimia yang merupakan langkah awal dari pembentukan tanah  Terbentuk mineral-mineral baru hasil rentetan proses perombakan, pemindahan dan pembentukan senyawa baru j. Lixifiasi  Proses pencucian lempung ke bawah, tertimbun pada hor. B  Lempung menyumbat/menempati ruang pori-pori atau menyelimuti (coating) butir-butir-butir tanah pada horizon B

62 VI. SIFAT FISIKA TANAH Tekstur Struktur Konsistensi Warna Temperatur Lengas Udara

63 A. TEKSTUR  Perbandingan relatif partikel-partikel tanah, yaitu pasir debu, dan lempung dalam suatu masa tanah  Penggolongan tekstur tanah didasarkan atas perbandingan fraksi (golongan partikel tanah) yang menyusunnya  Segitiga Klas Tekstur Tanah USDA membagi 12 klas tektur dari yang paling kasar (pasiran) sampai halus (lempung)

64  Penetapan klas tekstur dapat dilakukan secara kualitatif (di lapangan) dan secara kuantitatif (di laboratorium) a. Kualitatif  dengan membasahi tanah lalu dipijit-pijit - pasir  terasa kasar dan tajam - debu  terasa licin - lempung  terasa liat dan lengket b. Kuantitatif  dengan analisis mekanik/granuler (lebih teliti) dan dilakukan di laboratorium

65 Tanah bertekstur halus (lempung tinggi) bersifat lengket, meyerap air banyak sehingga sukar atau berat untuk diolah  disebut Tanah Berat, kebalikannya adalah Tanah Ringan (pasir tinggi) Tanah terbaik untuk pertanian adalah Tekstur Sedang (tekstur geluh)  tanah yang mempunyai perbandingan pasir, debu, dan lempung hampir seimbang

66 Modified from : Agriculture and Agri-food Canada (2005)

67 0,002 0,05 0,5 2 mm Kerikil Sangat Kasar Halus Pasir DebuClay KasarSedang Sangat Halus 10,1 0,25 0,002 0,02 0,2 2 mm 2 mm Kerikil KasarHalus Pasir DebuLempung Klasifikasi Fraksi Tanah 1. Sistem Internasional 2. Sistem USDA

68 Kadar P, K dan Ca pisahan fraksi tanah lapisan di AS Pisahan Tanah yang dibentuk dari bahan Residual Kristalin Residual Batu Kapur Dataran Pantai Glasial dan Loess Arid PasirDebuLempung % P PasirDebuLempung % K PasirDebuLempung % Ca

69 B. STRUKTUR TANAH  Susunan ikatan partikel tanah satu sama lain PED : agregat terbentuk dengan sendirinya Clod : agregat terbentuk karena pengolahan tanah Pengamatan struktur tanah di lapang : -Tipe struktur : bentuk & susunan agregat -Kelas struktur : ukuran agregat -Derajat struktur : kuat lemahnya agregat

70 Tipe Struktur 1.Lempeng 2.Tiang 3.Gumpal 4.Remah 5.Granulair 6.Berbutir tunggal 7.Pejal (masif) Prismatik Kolumner Bersudut Membulat

71 Tipe Struktur

72

73 Kelas Struktur - Sangat tipis  sangat tebal - Sangat halus  sangat kasar Derajat Struktur - Tak beragregat - Lemah - Sedang - Kuat

74 Kelas Struktur - Sangat tipis  sangat tebal - Sangat halus  sangat kasar UkuranLempengTiang/prismaGumpal Remah/ granular Sangat halus< 1 mm< 10 mm< 5 mm< 1 mm halus1 – 2 mm10 – 20 mm5 – 10 mm1 – 2 mm Sedang2 – 5 mm20 – 50 mm10 – 20 mm2 – 5 mm Kasar5 – 10 mm50 – 100 mm20 – 50 mm5 – 10 mm Sangat kasar> 10 mm> 100 mm> 50 mm> 10 mm

75 Derajat Struktur - Tak beragregat  butir-butir tunggal terlepas-lepas - Lemah  apabila struktur tersentuh mudah hancur - Sedang  agregat jelas terbentuk dan masih dapat dipecahkan - Kuat  agregatnya mantap dan jika dipecahkan terasa agak sukar dan berketahanan

76 Faktor-faktor yang mempengaruhi struktur tanah : 1.Pembasahan & pengeringan 2.Pembekuan & pencairan 3.Aktivitas perakatan tanaman 4.Kation terjerap 5.Pengolahan tanah 6.Bahan organik

77 Struktur tanah yang dikehendaki tanaman adalah struktur “REMAH” karena perbandingan bahan padat dan tuang pori kuranglebih seimbang Tujuan pengolahan tanah adalah agar mendapatkan struktur tanah dalam bentuk, besar, dan ketahanan yang dikenhendaki tanaman

78 C. KONSISTENSI TANAH  Derajat kohesi dan adesi partikel tanah dan resistensi terhadap perubahan bentuk Penentuan konsistensi tanah dapat dilakukan pada 3 fase keadaan : 1. Tanah Basah  kandungan air di atas kapasitas lapangan a. Kelekatan  kekuatan melekat dengan benda lain :- tidak lekat - agak lekat - lekat - sangat lekat

79 b. Plastisitas  kemampuan tanah membentuk gulungan : - tidak plastis - agak plastis - plastis - sangat plastis 2. Tanah lembab  Kandungan air mendekati kapasitas lapangan  kering angin : - sangat gembur- sangat teguh - gembur- luar biasa teguh - teguh

80 3. Tanah kering  Tanah dalam keadaan kering angin - lepas- lunak - agak keras- keras - sangat keras- luar biasa keras

81 D. WARNA TANAH  Salah satu sifat tanah yang mudah silihat dan dapat menunjukkan sifat-sifat tanahnya  Bersifat tidak murni  Faktor yang mempengaruhi : 1. Kadar lengas & tingkat pengatusan 2. Kadar bahan organik 3. Kadar dan mutu mineral  Warna tanah berhubungan dengan daya menyerap panas dari cahaya matahari Warna Hitam/gelap > menyerap panas

82 Warna tanah secara langsung dapat dipakai : - Menaksir tingkat pelapukan atau proses pembentukan tanah - Menilai kandungan bahan organik - Menilai keadaan drainase - Melihat adanya horison pencucian dan horison pengendapan - Menaksir banyaknya kandungan mineral

83 Urutan warna tanah yang menunjukkan penurunan produktivitas tanah Hitam – coklat – coklat karat – abu coklat – merah – abu-abu – kuning – putih Warna Panjang gelombang, λ LilaBiruHijauKuningJinggaMerah 0.38 – – – – – – 0.75 Panjang gelombang cahaya yang tampak oleh mata

84  Penetapan warna tanah dengan “Munsell Soil Color Charts”  Dikenal parameter warna : Hue : warna utama tanah/yang merajai berkas cahaya yang terlihat Ex. 5R, 7.5R, 10R, 2.5YR, 5YR, dst Value : derajat terangnya warna/kisaran dari putih (9/10) ke hitam (nilai 1 atau 0) Chroma : intensitas warna atau perubahan kemurnian warna dari kelabu netral atau putih

85 Hue Spectrum “The Rainbow”

86 Value Spectrum “Light to Dark” 0 10

87 Chroma Spectrum “Intensity” 0 10

88 Ex. Penyebutan warna tanah dengan “Munsell” 7.5YR 3/2 (w)  dark brown (wet) 7.5YR 5/4 (m)  brown (moist) 7.5YR 6/4 (d)  light brown (dry) HueValueChroma

89

90 E. TEMPERATUR  Berpengaruh pada proses pelapukan dan penguraian bahan induk, reaksi-reaksi kimia dan berpengaruh langsung pada pertumbuhan tanaman Ex. Perkecambahan jati> 30 O C Perkecambahan jagung optimum + 38 O C Nitrifikasi optimum+ 30 O C Umbi kentang16 – 21 O C Jasad hidup tanah18 – 30 O C Jagung (produksi)27 – 30 O C

91 Sumber panas : panas matahari yang menyinari bumi Kapasitas tanah mengikat panas dipengaruhi : - Besar sudut datang - Letak garis lintang - Tinggi dari muka laut - Agihan (distribusi) lahan dari perairan - Keadaan vegetasi

92 G. TATA AIR DAN UDARA TANAH  Erat hubunganya dengan penyebaran pori dalam tanah Berdasarkan ukuran : -Pori tak berguna (Ø < 0.2 µ)  air tidak tersedia -Pori berguna (Ø > 0.2 µ  0.2 – 8.6 µ)  air tersedia -8.6 – 30 µ pori drainase lambat (air tersedia) -> 30 µ  pori drainase cepat (air tidak tersedia)/terisi udara

93 Lingkaran Pergerakan Air Air atmosfer Presipitasi Pengembunan & penjerapan Infiltrasi Air limpas permukaan (run off) Lengas tanah Tanaman Transpirasi Penguapan (evaporasi) Larutan Perkolasi Aliran sungai Air bumi (ground water) Rembesan ke samping

94 Kekuatan pengikatan air oleh tanah dinyatakan dalam : 1. Atmosfer (atm) 2. Tinggi kolom air (cm) 1 atm = cm air 3. pF (free energy) = log tinggi kolom air Nilai pF 0 – 7 pF 0  tanah jenuh air pF  tanah kering mutlak Air yang tersedia bagi tanaman :  pF 2.54 – 4.2 atau 1/3 – 15 atm

95 Keadaan Air Tanah 1.Air Adhesi Air adhesi ini merupakan selaput tipis (film air) yg menyelimuti butir tanah tapi bukan merupakan cairan, jumlahnya paling sedikit dan tidak tersedia bagi tanaman. Nilai pF nya hampir 7,0

96 2. Air Higroskopis Air ini juga bukan berupa cairan, merupakan selaput tipis (film air) yang menyelimuti agregat tanah, tebalnya kira-kira 15 – 20 molekul air, tidak tersedia bagi tanaman. Nilai pF - nya 4,5 – 7,0

97 3. Air Kapiler Air kapiler ini dibagi ke dalam dua keadaan yaitu : 1.Kapasitas Lapangan (KL) 2.Keadaan Titik Layu Permanen (TLP)

98 Kapasitas Lapangan Keadaan air pada kapasitas lapangan adalah air dalam tanah sesudah air gravitasi turun sama sekali. Dicapai pada saat tanah yang jenuh air karena hujan lebat atau irigasi kemudian dibiarkan selama 48 jam sehingga air gravitasi sudah turun sama sekali. Keadaan ini air dalam tanah tersedia bagi tanamannm dlm keadaan paling banyak, pori makro terisi udara pori mikro (kapiler) terisi air. Kekuatan yg menahannya sebesar ⅓ atm atau pF nya 2,54.

99 Nilai Kapasitas Lapangan tergantung : - Tekstur - Struktur - Bahan organik - Jenis koloid - Macam kation pada koloid Na > K > Mg > Ca

100 Titik layu permanen Disebut juga Koefisien Layu, merupakan kandungan air tanah yang paling sedikit, akar tanaman tidak mampu menyerapnya sehingga tanaman mulai layu kemudian mati. Air ini ditahan oleh tanah dengan kekuatan 15 atm atau pF 4,2.

101 Klasifikasi lengas tanah pF Air penyusun dan air antar lapis> 7.0 Air higroskopis7.0 – 4.5 Air kapiler4.5 – 2.5 Air gravitasi2.5 – 0.0 Air bumi (ground water)bebas tegangan

102 Keadaan Air Tanah ZarahTanah Lengas Higroskopis Air Kapiler Titik layu Kapasitas lapangan Mengalir karena gravitasi atm pF atm4.515atm4.2 1/3atm2.54 Airadhesi

103 Tinggi satuan kolom ari Log tinggi kolom air (pF) atm / Air tersedia (Brady, 1974)

104 Permeabilitas  Laju pergerakan suatu zat cair melalui media berpori (konduktivitas hidrolika) Aliran jenuh air : sebagian besar pori-pori diisi oleh air, ini terjadi di dalam zona air bumi atau kadangkala setelah hujan lebat atau selama irigasi Air dalam kondisi ini bebas tegangan Laju aliran jenuh : pasir > geluh > lempung Aliran tidak jenuh : pori-pori hanya sebagian saja berisi air, air dipengaruhi tegangan pasir < geluh < lempung

105 Kelas Permeabilitas tanah KeteranganLaju Permeabilitas cm/jam Simbol angka Sangat Lambat< 0,131 Lambat0,13 – 0,512 Agak Lambat0,51 – 2,003 Sedang2,00 – 6,354 Agak Cepat6,35 – 12,705 Cepat12,70 – 25, 406 Sangat Cepat> 25,407

106 E. UDARA TANAH Udara tanah menempati pori-pori makro antara agregat- agregat sekunder tanah Udara tanah penting bagi pernafasan akar tanaman dan kegiatan jasad hidup tanah Udara tanah berbeda dengan udara atmosfer dalam hal : - Udara tanah mengandung uap air > - O 2 - Udara tanah tidak selalu menempati pori makro tapi silih bergnati dengan lengas tanah dan berasal dari atmosfer, proses kimia atau dari kegiatan biologi tanah

107 Komposisi Udara Tanah  Tergantung dari proses biologi serta sukar mudahnya tukar menukar dengan udara atmosfer Contoh udara tanah sawah yang bebas air Gas-gas di lapis olah Kadar terhadap % volume udara tanah N 2 O 2 CO 2 CH 4 H 2 75 – – 0 2 – – 73 0 – 2.2

108 Faktor-faktor yang mempengaruhi komposisi udara tanah : - Iklim - Sifat tanah seperti tekstur, struktur, tinggi permukaan air tanah - Sifat tanaman Keterdapatan tanaman mengurangi kadar O 2 dan menambah CO 2, bo dan kegiatan jasad renik CO 2 > (jika aerob), CH 4 > (jika anaerob)

109 KIMIA TANAH ILMU DASAR UNTUK MENGETAHUI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KETERSEDIAAN UNSUR HARA TERHADAP TANAMAN. MEMPELAJARI SESUATU YANG DIHUBUNGKAN DENGAN REAKSI- REAKSI YANG TERJADI PADA PERMUKAAN KOLOID TANAH DAN BAHAN KIMIA YANG LARUT, INTERAKSI KOLOID TANAH DENGAN pH TANAH.

110 TANAH TERSUSUN OLEH :

111 PENYUSUN TANAH YANG BERPERAN AKTIF DALAM REAKSI KIMIA TANAH ADALAH ORGANIK DAN CLAY (LEMPUNG) YANG MEMPUNYAI DIAMETER < 1 MIKRON. BAHAN TERSEBUT DINAMAKAN KOLOID TANAH.  MEMPUNYAI BIDANG PERMUKAAN TANAH YANG LUAS UNTUK PERUNIT MASSA  TERSUSPENSI DALAM AIR  BERMUATAN NEGATIF

112 KOLOID TANAH : AN ORGANIK 1. KOLOID SILIKAT (SiO 2 nH 2 O) HIDROFIL, BERMUATAN NEGATIF 2. HIDROKSIDA BESI [Fe(OH 3 )] MENIMBULKAN WARNA MERAH, KUNING, COKLAT ATAU CAMPURANNYA. 3. HIDROKSIDA ALUMINIUM [Al(OH) 3 ] ORGANIK KOLOID HUMUS MINERAL KOMBINASI 2 ATAU LEBIH UNSUR YANG TERDAPAT DALAM KULIT BUMI MEMBENTUK CAMPURAN DISEBUT MINERAL. MINERAL-MINERAL BERCAMPUR MEMBENTUK BATUAN.

113 MINERAL LEMPUNG BERDASARKAN KEJADIANNYA DIBEDAKAN : 1.MINERAL PRIMER MINERAL YANG TERJADI LANGSUNG DARI MAGMA DAN MENYUSUN DIRI MEMBENTUK BATUAN-BATUAN TERTENTU SEBAGAI KERAK BUMI 2.MINERAL SEKUNDER MINERAL YANG TERJADI DARI MINERAL PRIMER YANG TELAH MENGALAMI PELAPUKAN, BERKOMBINASI SATU DENGAN YANG LAIN MEMBENTUK MINERAL LAIN MISAL : MINERAL LEMPUNG

114 MINERAL LEMPUNG 1.MINERAL LEMPUNG SILIKAT 2.MINERAL LEMPUNG BUKAN SILIKAT : MERUPAKAN KELOMPOK SENYAWA HIDROKSIDA BESI DAN ALUMINIUM MISAL : GIBSIT (AlO 3 H 2 O) GOETIT (FeO 3 H 2 O) LIMONIT (FeO 3 nH 2 O) MINERAL LEMPUNG : BERPERAN DALAM KESUBURAN TANAH BERPENGARUH TERHADAP SIFAT DAN CIRI TANAH BERBENTUK KRISTAL DASAR STRUKTURNYA TERDIRI DARI : SILIKAT-TETRAHEDRAL ALUMINA-OKTAHEDRAL

115 SILIKAT-TETRAHEDRAL TERDIRI 1 ATOM Si DIKELILINGI 4 ATOM O ALUMINIUM-OKTAHEDRAL TERDIRI 1 ATOM Al DIKELILINGI 6 ATOM O ATAU HIDROKSIL

116 MINERAL LEMPUNG DIBAGI 4 GOLONGAN : 1.TIPE 1:1 = KAOLINIT HAMPIR TIDAK TERJADI SUBSTITUSI ISOMORFIK 2a. TIPE 2:1 = MONTMORILONIT TERJADI SUBSTITUSI ISOMORFIK Al 3+ OLEH Mg 3+, Si 4+ OLEH Al 3+ 2b. TIPE 2:1 = VERMIKULIT TERJADI SUBSTITUSI ISOMORFIK. KAPASITAS JERAPAN KATION MELEBIHI YANG LAIN. 2c. TIPE 2:1 = ILLIT 15%Si DIGANTIKAN OLEH Al, KELEBIHAN NEGATIF DIJANUHI K. 3.TIPE 2:2 = KLORIT 2 LEMBAR OKTAHEDRAL Mg(OH) 2 DIAPIT 2 LEMBAR TETRAHEDRAL SILIKA. 4.TIPE 2:1:1 = PALIGORSKIT;SEPIOLIT

117 MINERAL LEMPUNG ALOFAN : AMORF TIDAK KRISTALIN PADA TANAH ABU VULKAN KOMPOSISI KIMIANYA DICIRIKAN RASIO Al:Si = 1:1 ATAU 1:2 RUMUS KIMIA : SiO 2 Al 2 O 3 2H 2 O Al 2 O 3 2SiO 2 H 2 O TIPE LEMPUNG LAIN DALAM KELOMPOK INI ADALAH IMOGOLIT. TERDAPAT DALAM ABU VOLKANIK ATAU BANTALAN BATU APUNG RUMUS KIMIA : SiO 2 Al 2 O 3 2.5H 2 O

118 TIPE MINERAL 1:1  TERDIRI DARI 1 LEMPENG SILIKA TETRAHEDRAL DAN 1 LEMPENG ALUMINA OKTAHEDRAL  KEDUA LAPISAN TIAP UNIT KRISTAL DIIKAT OLEH ATOM OKSIGEN YANG DIPEGANG BERSAMAAN OLEH ATOM Si DAN Al DARI MASING-MASING KISI, AKIBATNYA KISI MANTAP DAN TIDAK TERJADI PENGEMBANGAN ANTARUNIT BILA BASAH (DAYA MENGEMBANG-MENGERUT SERTA PLASTISITASNYA RENDAH)  SUBSTITUSI ISOMORFIK HANYA SEDIKIT  AKIBAT ADANYA GUGUS HIDROKSIL YANG TERBUKA, TIPE INI MEMPUNYAI MUATAN NEGATIF YANG BERUBAH-UBAH TERGANTUNG pH  KAPASITAS TUKAR KATIONNYA RENDAH (1-10 me/100g)  KAPASITAS JERAPANNYA KECIL KARENA LUAS PERMUKAAN SPESIFIKNYA KECIL (7-30 m 2 /g)  KELOMPOK TERDIRI : KAOLINIT; HALOYSIT;ANAUKSIT DAN DIKIT  KAOLINIT DITEMUKAN DALAM TANAH ULTISOL,OXISOL, ALFISOL.

119 TIPE MINERAL 2:1 (MENGEMBANG)  DICIRIKAN LEMPENG ALUMINA OKTAHEDRAL DIJEPIT OLEH DUA LEMPENG SILIKA TETRAHEDRAL  ANGGOTA : MONTMORILONIT; BEIDELIT; NONTRONIT; SAPONIT; DAN VERMIKULIT  IKATAN ANTAR KRISTAL LEMAH SEHINGGA MUDAH MENGEMBANG BILA BASAH DAN MENGERUT BILA KERING (PLASTISITAS DAN KOHESI TINGGI) DAN DAPAT MENYEMAT ION LOGAM DAN SENYAWA ORGANIK  DIAMETER MIKRON, LUAS PERMUKAAN SPESIFIK M 2 /g  KTK 70 me/100g  SEDIKIT TERJADI SUBSTITUSI ISOMORFIK  SUBSTITUSI ISOMORFIK OLEH Mg MENYEBABKAN MEMPUNYAI MUATAN NEGATIF YANG TINGGI  MONTMORILONIT MEMPUNYAI Mg DAN Fe DALAM POSISI OKTAHEDRAL. BEIDELIT TIDAK PUNYA Mg DAN Fe TAPI Al TINGGI  MUATAN BERUBAH-UBAH HANYA SEDIKIT, SEBAB SEMUA GUGUS HIROKSIL TERLETAK DALAM BIDANG PERMUKAAN YANG TERTUTUP JARINGAN ATOM OKSIGEN  MONTMORILONIT SEBAGAI PENYUSUN TANAH-TANAH : VERTISOL, MOLLISOL, ALFISOL, DAN ENTISOL  JARAK LAPIS : A 0

120 TIPE MINERAL 2:1 (TIDAK MENGEMBANG)=HIDRUSMIKA ANGGOTA TERPENTING ADALAH ILLIT MENGANDUNG KALIUM PADA ANTARLAPISANNYA SIFAT-SIFAT SEPERTI HIDRASI, MENJERAP KATION, MEMUAI DAN MENGERUT, PLASTISITAS SERTA DISPERSI TIDAK SEINTENSIF MONTMORILONIT, TETAPI LEBIH JIKA DIBANDING KAOLINIT KTK 30 me/100g JARAK LAPIS 10A 0 DITEMUKAN DALAM TANAH : ENTISOL, INCEPTISOL, ARIDISOL, MOLLISOL, ALFISOL, SPODOSOL TIPE MINERAL 2:2 ANGGOTA TERPENTING ADALAH KLORIT TERDIRI DARI 2 LEMBAR TETRAHEDRAL SILIKA DAN 2 LEMBAR OKTAHEDRAL MAGNESIUM LEMPENG MAGNESIUM DISEBUT BRUSIT [Mg(OH) 2 ] SUBSTITUSI ISOMORFIK TERJADI DALAM LAPISAN TETRAHEDRAL MAUPUN OKTAHEDRAL DITEMUKAN DALAM TANAH : ARIDISOL, MOLLISOL, ULTISOL

121 ASAL MUATAN NEGATIF PADA LEMPUNG : 1.SUBSTITUSI ISOMORFIK ADALAH PERISTIWA DIMANA Si DLAM TETRAHEDRAL ATAU Al DALAM OKTAHEDRAL SERING DIGANTIKAN OLEH ION LAIN YANG BERUKURAN SAMA 2.DISOSIASI DARI GUGUS HIDROKSIL YANG TERBUKA KEBERADAAN GUGUS OH PADA TEPI KRISTAL ATAU PADA BIDANG YANG TERBUKA, PADA pH TINGGI, HIDROGEN DARI HIDROKSIL TERURAI, SEHINGGA PERMUKAAN LEMPUNG MENJADI BERMUATAN NEGATIF (MUATAN BERUBAH-UBAH ATAU MUATAN TERGANTUNG pH)

122 PERTUKARAN KATION KOLOID TANAH BERMUATAN NEGATIF AKAN MENARIK ION-ION BERMUATAN POSITIF YANG DISEBUT KATION. KOLOID TANAH AIR TANAH 4 KOLOID DENGAN SELAPUT AIR SEPERTI FILM MERUPAKAN LARUTAN TANAH

123 KATION-KATION BERASAL DARI : PEMUPUKAN PELAPUKAN MINERAL TANAH DAN BAHAN ORGANIK PELAPUKAN/PATAHAN MINERAL LEMPUNG (Al +++ ) AIR (H + ) PERTUKARAN KATION TERJADI BILA : (DALAM LARUTAN TANAH) PENCUCIAN RATA-RATA DALAM TANAH MISEL

124 Contoh pertukaran kation : Ca +2H + +Ca 2+ Pertukaran kation di alam Kita umpamakan : (L=ion logam bervalensi 1) Ca40Ca38Al20 H20H25 L20L19 Pertukaran kation terjadia atas dasar jumlah ekuivalen. Muatan negatif pada bidang adsorpsi koloid dinetralkan oleh kation-kation : Ca, K, Mg, Na, NH4, Al, Fe, H, dan lain-lain. Pengikatan ion-ion pada bidang adsorpsi berbeda-beda, tergantung : 1.Konsentrasi atau jumlah ion-ion 2.Jumlah muatan pada ion 3.Kecepatan bergerak (aktivitas) tergantung : a.Ukurannya b.Tebalnya selubung air hidrat MISEL + 5 H 2 CO 3 MISEL 2Ca(HCO 3 ) 2 L(HCO) 3

125 Kation bervalensi 1 diikat dengan kekuatan kecil dibanding dengan yang bervalensi 3 yang terbesar. Kation yang berselubung air hidrat tebal lebih mudah ditukar. Mudah tidaknya ditukar, diberikan dalam DERET LYOTROPH : Li>Na>K>NH 4 >Mg>Ca>Ba>H Kation di sebelah kiri lebih mudah dilepaskan daripada ion-ion yang terletak disebelah kanannya. Definisi KTK : Banyaknya kation yang dapat dijerap oleh tanah persatuan berat tanah (biasanya per 100g), dan yang dapat dipertukarkan. Dinyatakan dalam satuan me/100g tanah kering oven. 1 me = 1 miligram hidrogen atau sejumlah ion lain

126 Faktor yang mempengaruhi KTK : 1.Tekstur tanah (+jumlah lempung) KasarKTK rendah HalusKTK tinggi 2.Jenis lempung Tipe 1:1KTK rendah Tipe 2:1KTK tinggi Illit37 me/00g Montmorilonit100 me/100g Kaolinit5 me/100g 3.Jumlah kandungan bahan organik Setiap 1% BOKTK bertambah 2 me/100g tanah HumusKTK 200me/100g tanah 4.Reaksi tanah/pH Secara umum : pH rendahKTK rendah pH tinggiKTK tinggi 5.Pengapuran dan pemupukan (Berhubungan dengan pH)

127 Persentase Kejenuhan Basa KTKIndikasi kesuburan Kejenuhan basatanah Kation-kation yang terdapat dalam jerapan koloid dapat dibedakan Kation basa dan kation asam Kation basa : Ca ++, Mg ++, K +, Na + ;Kation asam : H +, Al +++ Persentase kejenuhan basa menunjukkan perbandingan antara jumlah kation basa dengan jumlah semua kation (basa+asam) yang terdapat dalam kompleks jerapan tanah %KB=40, artinya 40% bagian KTK diduduki basa dan 60% bagian didudki H + dan Al +++. KB tanah pH tinggi>tanah pH rendah

128 REAKSI TANAH Reaksi tanah adalah istilah untuk menyatakan reaksi asam, basa di dalam tanah Reaksi tanah berpengaruh terhadap : 1.Pertumbuhan tanaman 2.Kelarutan dan ketersediaan hara tanaman 3.Ada/tidaknya unsur/senyawa meracun tanaman 4.Kecepatan dekomposisi/pelapukan mineral tanah dan BO Pertama kali oleh : Sorensen (1909) “logaritma negatif aktivitas ion H + ” memudahkan : digunakan konsentrasi H+ pH = -log [H+] = log

129 Pengukuran KEASAMAN Komposisi air (murni) : Molekul air Ion-ion hidrogen Ion-ion hidroxyl Ionisasi air : HOHH + +OH - Pada 25 0 C, 1 liter air beratnya 997g 1 mol air beratnya 18g 1 liter air ada 55.4 mol air Dua hal yang perlu dicatat : 1.Hanya 1 mol air dari 554 juta mol yang terionisasi 2.Jumlah, konsentrasi mol H + seimbang dengan OH - setiap liternya

130 HOH = mol/l H+ = mol/l OH- = mol/l pH air murni dihitung sbb:

131 Penyebab kemasaman tanah Tanah masam : ion H + >ion OH - Kation-kation dapat dipertukarkan sebagai sumber H + dan OH - Yang penting : Ion hidrogen (H + ) yang terdapat bebas pada larutan tanah Ion aluminium (Al +++ ) penyebab tak langsung, berasal dari Al pada struktur oktahedral Al. Masuk kedalam larutan tanah (+H2O) Al H 2 OAl(OH + ) 3 +3H + Al H 2 OAl(OH + ) 2 +2H + Al +++ +H 2 OAl(OH ++ )+H + Al dijerap pada bidang pertukaran Al+3H 2 OAl(OH) 3 + H + MISEL

132 Sumber-sumber penyebab kemasaman tanah 1.Humus atau bahan organik Gugus-gugus karboksil gugus-gugus phenolik timbunan ion H + gugus-gugus kelompok amino Proses dekomposisi H 2 CO 3 mencuci basa-basa terus-menerus H 2 SO 4, HNO 3 tambahan ion H + 2.Garam-garam yang larut Pemupukan Pelapukan mineral Dekomposisi BO menambah kation-kation, lalu menggantikan Al teradsorbsi Al masuk ke larutan tanah penyebab tambahnya H +

133 3. Intensitas pencucian Tanah di daerah humid : basa-basa tercuci, tertinggal H+ dan Al+++ Al +++ +H 2 OAl(OH) ++ +H + Al(OH) ++ +H 2 OAl(OH) + 2 +H + Al(OH) + 2 +H 2 OAl(OH) 3 +H + 4. Mineral lempung (liat) alumino silikat oleh pelapukan dari oktahedral Al membebaskan Al dengan 2 kemungkinan :  Al teradsorbsi Al+3H 2 OAl(OH) 3 + H +  Al dalam larutan 5. Karbon dioksida (CO2) CO2 dihasilkan oleh adanya respirasi akar dan jasad hidup dalam tanah, + H2OH2CO3mencuci basa-basa MISEL

134 KEMASAMAN AKTIF DAN KEMASAMAN CADANGAN Kemasaman aktif = jumlah ion H + dalam larutan Kemasaman cadangan = jumlah ion H + dan Al 3+ yang terjerap

135 NETRALISASI KEMASAMAN DENGAN KAPUR  Reaksi dengan H 2 O CaO+H 2 OCa(OH) 2 CaCO 3 +H 2 OCa 2+ +HCO 3 - +OH -  Reaksi dengan H 2 CO 3 CaCO 3 +H 2 CO 3 Ca(HCO 3 ) 2 Ca(OH) 2 +2H 2 CO 3 Ca(HCO 3 ) 2 +2H 2 O  Reaksi dengan misel (koloid) +Ca(OH) 2 Ca +2H 2 O +Ca(HCO 3 ) 2 Ca +2CO 2 +CaCO 3 Ca +CO 2 Bahan penting dari kapur dalam menetralkan kemasaman tanah adalah CO 3 2- dan OH - yang dihasilkan Ion CO 3 2- mampu menarik ion H+ dari koloid tanah Ion OH - dapat mengusir Al 3+ dari kompleks jerapan MISEL

136 Bila sumber kemasaman tanah adalah ion H + CaCO 3 Ca 2+ +CO CO H 2 CO 3 +Ca 2+ Bila sumber kemasaman adalah ion Al 3+ CaCO 3 Ca 2+ +CO 2- CO H 2 OHCO 3- +OH - +OH-+Al(OH)3 +Ca 2+ MISEL

137 UNSUR HARA Jaringan tanaman segar tersusun atas C,H dan O sebesar % 0.5-6% berasal dari unsur hara dalam tanah PERAN UNSUR HARA 1.Sebagai penyusun molekul organik yang kompleks (terutama unsur mikro) 2.Membantu peranan enzym 3.Mempertahankan keseimbangan ion, yaitu antara kation bervalensi satu dan dua 4.Berperan dalam sistem oksidasi-reduksi karena sifat valensinya yang dapat berubah Tanaman mengabsorbsi unsur hara dalam bentuk ion yang terdapat disekitar perakaran.

138 Berdasarkan kebutuhan tanaman, dibagi 2 kelompok : Unsur hara makro Unsur hra mikro Unsur hara dalam tanah berasal sari : Bahan organik Udara Air hujan Batuan/mineral BATUAN MINERAL PRIMER UNSUR-UNSUR HARA Si,Almineral lempung K, Nabahan pendispersi Mn, Feproses oksidasi reduksi pembentukan agregat Ca, Mgbahan penjonjot

139 UNSUR HARA : 1.Membentuk senyawa baru yang sukar larut 2.Tersdsorbsi pada permukaan koloid tanah 3.Tercuci ke lapisan bawahke laut 4.Diserap tanaman/jasad renik Kekurangan unsur-unsur hara esensial akan menimbulkan gejala pada tanaman, seperti diserang penyakit, hal ini disebut penyakit fisiologis Unsur hara dapat dipakai untuk indikasi kesuburan tanah

140 Unsur hara yang dibutuhkan tanaman (esensial) Kriterianya (Arnon): 1.Kekurangan unsur tersebut menghambat pertumbuhan 2.Gejala kekurangan unsur tersebut dapat dihilangkan hanya dengan penambahan unsur tersebut 3.Unsur tersebut harus secara langsung terikat dalam gizi makanan tanaman Unsur hara makro (dibutuhkan dalam jumlah banyak) C, H, O, N, P, K, Ca, Mg, S Unsur hara mikro (dibutuhkan dalam jumlah sedikit) Fe, Mn, Mo, Cu, B, Zn, Cl, Na, Ca, Va, Si

141 BAHAN ORGANIK Sumber : 1.Jaringan tanaman 2.Binatang Jaringan tumbuhan terdiri atas :  Air 75%  Padat 25% Pati15% Protein2.5% Lignin % Lemak0.25-2% Atau – C11% – O10% – H2% – abu2%

142 Pengaruh BO terhadap tanah Fisik : 1.Kemampuan menahan air meningkat 2.Warna tanah menjadi coklat-hitam 3.Meningkatkan granulasi dan kemantapan agregat 4.Menurunkan kohesi, plastisitas, sifat buruk tanah Kimia : 1.Meningkatkan daya jerap dan KTK 2.N,P,S terhindar dari pencucian, karena terikat dalam tubuh jasad renik 3.Membantu pelapukan mineral Biologi : 1.Jumlah dan aktivitas organisme makro dan mikro dalam tanah meningkat Ditentukan oleh : 1.Sumber dan susunannya 2.Kelancaran dan dekomposisi 3.Hasil dekomposisi

143 Komposisi BO cepat terurai : pati, gula, protein, hemi selulosa Komposisi BO lambat terurai : selulosa, lignin, lemak, minyak, waks Proses dekomposisi BO : 1.Oksidasi enzymatik 2.Pembebasan/imobilisasi unsur 3.Sintesa menjadi senyawa baru HUMUS Adalah senyawa kompleks yang agak resisten pelapukan, amorf, bersifat koloidal, berwarna coklat kehitaman, berasal dari jaringan tumbuh-tumbuhan dan binatang, ligno protein sebagai intinya.

144 C/N C/N tanah = 10:1 sampai 12:1, tergantung iklim dan C/N tumbuh- tumbuhan serta jasad mikro. Bila C/N BO tinggi, akan terjadi persaingan antara tumbuhan dengan jasad mikro Pada dekomposisi BO tigkat lanjut akan menghasilkan C/N rendah Kadar BO dalam tanah tergantung kedalaman tanah, iklim, tekstur, dan drainase


Download ppt "ILMU TANAH. MATERI KULIAH 1.PENDAHULUAN 2.PENGERTIAN TANAH 3.BAGIAN-BAGIAN PENYUSUN TANAH 4.FAKTOR-FAKTOR PEMBENTUK TANAH 5.MINERALOGI DAN PELAPUKAN BAHAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google